Kesehatan

10 September 2021

Mengenal Hemofobia atau Phobia Darah dan Cara Menghilangkannya

Phobia darah ternyata bisa dimulai sejak seseorang memasuki remaja, lho!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Apakah Moms pernah merasa cemas, lemas, atau bahkan tidak sadarkan diri saat melihat darah? Ini bisa menandakan Moms alami phobia darah.

Phobia ini bahkan bisa membuat Moms merasa mual saat baru membayangkan prosedur medis tertentu yang melibatkan darah.

Istilah medis untuk phobia darah adalah hemofobia. Dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), jenis ketakutan irasional ini termasuk dalam kategori "fobia spesifik" dengan penentu fobia darah-injeksi-cedera (BII) dalam edisi baru.

Pada kondisi normal, beberapa orang mungkin merasa tidak nyaman tentang darah dari waktu ke waktu.

Namun, mereka yang mengalami hemofobia, mereka merasakan ketakutan yang ekstrem untuk melihat darah.

Mereka juga sangat stres saat harus melakukan tes darah atau mendapatkan suntikan yang membuat darah muncul.

Fobia ini dapat berdampak serius pada hidup, terutama jika Moms perlu melakukan pemeriksaan medis dengan dokter.

Baca Juga: Jangan Panik! Ini Gejala dan Cara Mengatasi BAB Berdarah

Mengenal Gejala Phobia Darah

phobia darah

Foto: Orami Photo Stock

Semua jenis fobia memiliki gejala fisik dan emosional yang serupa. Gejala bisa dipicu dengan melihat darah dalam kehidupan nyata atau bahkan di televisi atau smartphone.

Beberapa orang mungkin merasakan gejala setelah memikirkan darah atau prosedur medis tertentu, seperti tes darah.

Gejala fisik yang dipicu oleh fobia ini mungkin termasuk:

  • Kesulitan bernapas.
  • Detak jantung cepat.
  • Sesak atau nyeri di dada.
  • Gemetar.
  • Pusing.
  • Merasa mual di sekitar darah atau cedera.
  • Kedipan panas atau dingin.
  • Berkeringat.

Sementara itu, gejala emosional dari phobia darah mungkin termasuk:

  • Perasaan cemas atau panik yang ekstrem.
  • Keinginan untuk melarikan diri dari situasi di mana darah terlibat.
  • Merasa seperti kehilangan kendali.
  • Merasa seperti akan pingsan.
  • Merasa tidak berdaya atas ketakutan.

Hemofobia unik karena ia juga menghasilkan apa yang disebut respons vasovagal.

Respons vasovagal berarti seseorang mengalami penurunan detak jantung dan tekanan darah sebagai respons terhadap pemicu, seperti melihat darah.

Ketika hal ini terjadi, seseorang mungkin merasa pusing atau pingsan.

Respons ini tidak umum dengan fobia spesifik lainnya.

Baca Juga: Seringkali Dianggap Sama, Ini Perbedaan Darah Rendah dan Kurang Darah

Faktor Risiko yang Sebabkan Seseorang Alami Phobia Darah

fobia darah

Foto: favpng.com

Para peneliti memperkirakan bahwa antara 3 dan 4 persen populasi mengalami phobia darah.

Phobia spesifik sering kali pertama kali muncul pada masa kanak-kanak, antara usia 10 dan 13 tahun.

Hemofobia juga dapat terjadi dalam kombinasi dengan gangguan psikoneurotik lainnya, seperti agorafobia, fobia hewan, dan gangguan panik.

Ada beberapa faktor risiko tambahan yang bisa menyebabkan kondisi ini, termasuk di antaranya:

  • Genetika. Beberapa orang lebih mungkin mengembangkan fobia daripada yang lain. Mungkin ada hubungan genetik, atau seseorang mungkin sangat sensitif atau emosional secara alami.
  • Pola Asuh. Seseorang mungkin belajar untuk takut akan sesuatu setelah melihat rasa takut terpola. Misalnya, jika seorang anak melihat ibu mereka takut darah, mereka mungkin mengembangkan phobia darah juga.
  • Pola Asuh yang Terlalu Protektif. Beberapa orang mungkin mengembangkan kecemasan yang lebih umum. Ini mungkin hasil dari berada di lingkungan di mana seseorang terlalu bergantung pada orang tua yang terlalu protektif.
  • Trauma. Peristiwa stres atau traumatis dapat menyebabkan fobia. Dengan darah, ini mungkin terkait dengan rawat inap di rumah sakit atau cedera serius yang melibatkan darah.

Sementara fobia sering dimulai pada masa kanak-kanak, fobia pada anak kecil umumnya berkisar pada hal-hal, seperti ketakutan akan kegelapan, orang asing, suara keras, atau monster.

Seiring bertambahnya usia anak-anak, antara usia 7 dan 16, ketakutan lebih cenderung terfokus pada cedera fisik atau kesehatan dan ini bisa termasuk hemofobia.

Baca Juga: Trypophobia: Gejala, Penyebab dan Cara Menangani Fobia Lubang Kecil

Cara Menghilangkan Phobia Darah

phobia darah

Foto: Orami Photo Stock

Perawatan untuk phobia spesifik seperti phobia darah sebenarnya tidak selalu diperlukan, terutama jika hal-hal yang ditakuti bukan bagian dari kehidupan sehari-hari.

Misalnya, jika seseorang takut ular, kecil kemungkinan mereka akan sering bertemu ular sehingga memerlukan perawatan intensif.

Sementara itu, hemofobia, di sisi lain, dapat menyebabkan seseorang melewatkan janji dengan dokter, perawatan, atau prosedur lainnya.

Jadi, perawatan mungkin penting untuk kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan.

Seseorang yang phobia darah mungkin juga perlu mencari pengobatan jika:

  • Ketakutan akan darah menyebabkan serangan panik, atau kecemasan yang parah atau melemahkan.
  • Ketakutan yang dimiliki adalah sesuatu yang dikenali sebagai sesuatu yang irasional.
  • Seseorang telah mengalami perasaan ini selama enam bulan atau lebih.

Baca Juga: Bagaimana Mengatasi Fobia Pada Anak dan Balita? Simak 7 Caranya

Beberapa pilihan pengobatan mungkin termasuk yang berikut:

1. Terapi Paparan

Seorang terapis akan memandu paparan ketakutan secara berkelanjutan. Seseorang mungkin terlibat dalam latihan visualisasi atau menghadapi ketakutan akan darah secara langsung.

Beberapa rencana terapi eksposur memadukan pendekatan ini. Mereka bisa sangat efektif, bekerja hanya dalam satu sesi.

2. Terapi Kognitif

Seorang terapis dapat membantu mengidentifikasi perasaan cemas seputar darah.

Idenya adalah untuk menggantikan kecemasan dengan pemikiran yang lebih "realistis" tentang apa yang sebenarnya mungkin terjadi selama tes atau cedera yang melibatkan darah.

Baca Juga: 3 Jenis Fobia yang Perlu Diketahui Menurut Garis Besarnya, Yuk Disimak

3. Relaksasi

Apa pun mulai dari pernapasan dalam hingga olahraga hingga yoga dapat membantu mengobati fobia.

Terlibat dalam teknik relaksasi dapat membantu seseorang meredakan stres dan meredakan gejala fisik.

4. Ketegangan yang Diterapkan

Sebuah metode terapi yang disebut ketegangan diterapkan dapat membantu dengan efek pingsan hemofobia.

Idenya untuk mengencangkan otot-otot di lengan, dada, dan kaki untuk interval waktu sampai wajah terasa memerah saat seseorang terkena pemicunya, yang dalam hal ini adalah darah.

Dalam satu penelitian, peserta yang mencoba teknik ini dapat menonton video setengah jam tentang operasi tanpa pingsan.

5. Konsumsi Obat

Pada kasus yang parah, mengonsumsi obat mungkin diperlukan. Namun, itu tidak selalu merupakan pengobatan yang tepat untuk fobia tertentu.

Diperlukan lebih banyak penelitian, tetapi ini merupakan pilihan untuk didiskusikan dengan dokter.

Itulah penjelasan tentang phobia darah yang dapat dipahami. Semoga informasinya membantu, ya, Moms!

  • http://www.med.upenn.edu/ctsa/phobias_symptoms.html
  • https://www.healthline.com/health/hemophobia
  • https://www.verywellmind.com/fear-of-blood-hemophobia-causes-and-symptoms-2671861
  • https://sm.stanford.edu/archive/stanmed/2013spring/article6.html
  • http://drkevinchapman.com/wp-content/uploads/2017/01/ChapmanDeLapp_BII-Phobia-preprint.pdf
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/specific-phobias/symptoms-causes/syc-20355156
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait