Kesehatan Umum

21 Juli 2021

Mengenal Pistanthrophobia, Rasa Takut Mempercayai Orang dan Menjalin Hubungan Baru

Fobia ini bisa disebabkan karena adanya rasa kecewa yang mendalam
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Defara Millenia
Disunting oleh Adeline Wahyu

Ketakutan menjalin hubungan baru akibat trauma di masa lalu dialami seseorang yang mengalami pistanthrophobia.

Ketika Moms memutuskan menjalin hubungan dengan seseorang, kepercayaan menjadi salah satu aspek yang paling penting. Semua akan menjadi mudah, apabila saling mempercayai satu sama lain.

Namun, tidak semua orang bisa memelihara kepercayaan yang sudah disepakati. Kondisi ini membuat Moms kecewa dan merasa dikhianati.

Tak jarang, Moms bisa mengalami pistanthrophobia sehingga sulit memberikan kepercayaan kepada seseorang dan takut untuk menjalani hubungan baru.

Lantas, apa itu pistanthrophobia? Bagaimana mengetahui bahwa seseorang mengalami pistanthrophobia? Mari simak penjelasan di bawah ini.

Baca Juga: Mengenal Sindrom Patah Hati yang Bisa Sebabkan Kematian

Pistanthrophobia

menolak 1.jpg

Foto: hotlifestylenews.com

Pistanthrophobia adalah rasa takut untuk mempercayai orang lain dan sering kali merupakan akibat dari kekecewaan yang serius atau akhir yang menyakitkan dari hubungan sebelumnya.

Melansir Journal BMC Psychiatry, fobia adalah jenis gangguan kecemasan yang muncul sebagai ketakutan yang persisten, irasional, dan berlebihan tentang seseorang, aktivitas, situasi, hewan, atau objek.

Seringkali, tidak ada ancaman atau bahaya nyata, tetapi untuk menghindari kecemasan dan kesusahan, seseorang dengan fobia akan menghindari orang, objek, atau aktivitas pemicu dengan cara apa pun.

Fobia, apa pun jenisnya, dapat mengganggu rutinitas sehari-hari, meregangkan hubungan, membatasi kemampuan bekerja, dan menurunkan harga diri.

"Pistanthrophobia adalah rasa takut untuk mempercayai orang lain dan sering kali merupakan akibat dari kekecewaan serius atau akhir yang menyakitkan dari hubungan sebelumnya," kata Dana McNeil, terapis pernikahan dan keluarga berlisensi.

Sebagai akibat dari trauma, McNeil mengatakan orang dengan fobia ini memiliki rasa takut terluka lagi dan menghindari hubungan lain sebagai cara untuk menghindari pengalaman menyakitkan serupa di masa depan.

Tetapi ketika menghindari hubungan, Moms juga akhirnya menjaga diri dari mengalami aspek-aspek positif dari satu hubungan.

Ketika ini terjadi, Moms tidak dapat memiliki hubungan masa depan yang dapat membantu mendapatkan perspektif atau pemahaman tentang mengapa hubungan sebelumnya mungkin tidak cocok untuk memulai.

Baca Juga: Playing Victim Adalah Sebuah Kondisi Kejiwaan, Cari Tahu 6 Tandanya!

Penyebab Pistanthrophobia

sedih

Foto: Orami Photo Stock

Moms, pistanthorophobia seperti fobia lainnya, pistanthrophobia biasanya dipicu oleh seseorang atau peristiwa.

“Banyak orang memiliki pengalaman buruk dengan hubungan masa lalu di mana mereka merasa sangat terluka, dikhianati, atau ditolak,” kata Dr. Gail Saltz, profesor psikiatri di NY Presbyterian Hospital Weill-Cornell School of Medicine.

Beberapa faktor dapat memengaruhi pistanthorophobia, seperti:

  • suatu kejadian atau trauma
  • pengalaman belajar sejak kecil
  • genetika

Para ahli berpikir bahwa beberapa orang mungkin dilahirkan dengan kecenderungan untuk lebih cemas dan mengembangkan pistanthorophobia.

Baca Juga: 7 Trauma Masa Kecil yang Akan Membayangi Anak Hingga Dewasa Nanti

Tanda Mengalami Pistanthrophobia

Tanda seseorang mengalami pistanthrophobia akan mirip dengan fobia lainnya, tetapi akan lebih spesifik untuk hubungan dengan orang-orang.

Secara umum, berikut tanda seseorang mengalami pistanthrophobia:

1. Berasumsi Setiap Orang yang Datang akan Menyakiti

menolak cinta.jpg

Foto: theenglishprint.com

Moms tampaknya berpikir bahwa setiap orang di dunia ini jahat dan mereka semua ada untuk menyakiti.

Moms seharusnya tidak terlalu cepat berasumsi seperti itu. Akan ada beberapa orang benar-benar baik dan Moms harus memberi mereka kesempatan.

Jangan biarkan pistanthrophobia menciptakan celah di antara kalian berdua.

2. Merasa Tidak Mungkin Sebuah Hubungan Bisa Membuat Bahagia

Trauma

Foto: Orami Photo Stock

Moms seolah-olah terus-menerus mengharapkan sesuatu yang salah.

Moms selalu mencari hal-hal yang membuat kecewa. Sepertinya Moms yakin bahwa kebahagiaan adalah kemustahilan yang benar-benar tidak dapat dicapai karena banyak hal buruk yang telah terjadi dalam hidup.

Baca Juga: Wanita Rentan Alami Gangguan Stres Pasca Trauma, ini Penjelasannya!

3. Curiga Berlebihan

curiga berlebihan.jpg

Foto: psychcentral.com

Selalu curiga terhadap orang baru bisa menjadi salah satu tanda Moms mengalami pistanthrophobia, lho.

Moms selalu berpikir bahwa orang yang ditemui tidak tulus dan terus mencoba membaca yang tersirat.

Moms masih mencoba melihat menembus untuk mengetahui motif tersembunyi mereka. Moms mengalami kesulitan menerima bahwa gagasan orang bisa menjadi diri mereka sendiri.

4. Tidak Percaya Omongan Seseorang

tidak percaya

Foto: Orami Photo Stock

Tanda pistanthrophobia selanjutnya adalah Moms secara alami meragukan apa pun yang akan dikatakan orang lain.

Sepertinya otak Moms secara alami cenderung menganggap semua yang dikatakan orang kepada sebagai kebohongan.

Moms berpikir bahwa orang-orang akhir-akhir ini hampir tidak mampu lagi jujur tentang apa pun. Jadi, Moms hanya memperlakukan semua orang sebagai individu yang tidak jujur.

Baca Juga: 3 Mitos Seputar Memanjakan Anak, Tidak Perlu Dipercaya Lagi ya!

5. Cemburu Berlebihan

cemburu

Foto: Orami Photo Stock

Moms sering cemburu, bahkan karena hal-hal kecil? Ini bisa menjadi tanda pistanthrophobia.

Moms merasa sangat tidak aman dalam hubungan, sehingga menjadi sangat cemburu.

Bahkan sesuatu yang sederhana seperti membiarkan pasangan memiliki teman yang tidak Moms kenal dapat membuat sangat tidak nyaman.

6. Membiarkan Diri tidak Mempercayai Siapapun

trauma

Foto: Orami Photo Stock

Moms telah memutuskan bahwa tidak akan pernah membiarkan diri mempercayai siapa pun sepenuhnya.

Ini seperti pilihan sadar yang Moms buat untuk hidup dengan fobia ini selama sisa hidup.

Jika Moms menolak untuk mengalah pada kebijakan yang diterapkan pada diri sendiri, maka mungkin tidak akan pernah bisa menemukan cinta sama sekali.

Baca Juga: Tanda Anda Tidak Jatuh Cinta Pada Pekerjaan Anda

Cara Mengatasi Pistanthrophobia

Pistanthrophobia mengalami kehati-hatian dengan obsesi dan ketidakpercayaan yang gila, yang memicu rasa tidak aman, kecemburuan, dan rasa sinis yang berlebihan.

Dari menuntut komitmen terlalu cepat dalam hubungan hingga menganggap orang-orang ingin menyakiti Moms, pistantrophobia membuat hampir mustahil untuk memiliki hubungan yang sehat dan bahagia.

Berikut cara mengatasi pistanthrophobia:

1. Mulailah Koneksi dengan Pola Pikir Positif

mengobrol

Foto: Orami Photo Stock

Penting untuk diingat bahwa tidak semua orang, seperti masa lalu.

Meskipun mudah untuk membawa beban dan masalah masa lalu ke dalam koneksi baru, jika Moms ingin memulai yang baru dengan seseorang yang baru, maka Moms benar-benar harus melakukan hal itu.

Jika Moms terus berpikir seseorang pada akhirnya akan menyakiti, maka tidak bisa benar-benar terluka, bukan? Tetapi mentalitas mengganggu potensi hubungan baru apa pun.

Koneksi baru layak diberi kesempatan untuk membuktikan diri . Tutup buku tentang masa lalu dan biarkan orang baru ini muncul.\

2. Ubah Pola Pikir

Cara mengatasi pistanthrophobia, kuncinya adalah mengubah pola pikir.

Misalnya, jika Moms cenderung memikirkan skenario terburuk, seperti, "Pasangan aku tidak membalas pesan karena dia tidak mencintai aku," gantilah dengan pemikiran positif, seperti, "Pasangan aku tidak membalas pesan karena dia sibuk bekerja. Aku yakin dia akan membalas pesannya ketika dia bisa.”

Tidak hanya merasakan energi baru dan positif ke dalam hubungan, tetapi juga mengurangi kecemasan diri sendiri.

Pada akhirnya, orang akan tetap melakukan apa yang akan mereka lakukan. Meskipun tidak dapat mengontrol orang lain, Moms dapat mengontrol respons diri sendiri.

Membiarkan diri merasa damai dan positif tentang hubungan memungkinkan Moms memasukkan lebih banyak energi ke dalam diri daripada pasangan, yang selalu merupakan hal yang baik.

3. Beri Waktu untuk Sembuh

senang.jpeg

Foto: Orami Photo Stock

Setelah putus cinta yang traumatis, penting untuk mengambil jeda dari berkencan dan sembuh dari rasa sakit.

Jika tidak, Moms berisiko terburu-buru menjalin hubungan baru dan menyebabkan lebih banyak rasa sakit dan kemudian lebih banyak ketidakpercayaan.

Garis waktu pemrosesan setiap orang berbeda. Hormati waktu milik Moms dan mulailah berkencan lagi ketika merasa telah tiba di tempat di mana telah siap untuk bertemu dan menerima seseorang yang baru.

4. Konsultasikan ke Terapi

Jika Moms masih merasa mempercayai orang lain adalah hal yang mustahil, Moms mungkin membutuhkan terapi.

Terapi dapat membantu Moms sampai ke akar masalah dan memberi alat dan wawasan tentang cara mengatasi apa yang menghalangi Moms untuk mempercayai seseorang.

Baca Juga: Mengenal Masokis, Kelainan Seksual yang Ditandai dengan Kesenangan Terhadap Rasa Sakit

Tes Pistanthrophobia

konsultasi Dokter.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Melansir The American Psychiatric Association (APA), pistanthrophobia tidak termasuk dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5) sebagai diagnosis resmi.

Oleh karena itu, dokter kemungkinan akan mempertimbangkan kriteria diagnostik DSM-5 untuk fobia spesifik, yang mencantumkan lima jenis fobia spesifik yang berbeda:

  • jenis hewan
  • tipe lingkungan alam
  • tipe darah-suntikan-cedera
  • tipe situasional
  • tipe yang lain

Dokter atau terapis mungkin menanyakan beberapa pertanyaan terkait gejala Moms saat ini, termasuk berapa lama mengalaminya, dan seberapa parahnya.

Mereka juga akan menanyakan tentang riwayat keluarga, kondisi kesehatan mental lainnya, dan trauma masa lalu yang mungkin memicu fobia.

"Apa pun yang dianggap sebagai fobia di dunia psikologi memenuhi definisi masalah kesehatan mental yang dapat didiagnosis ketika mengganggu kemampuan klien untuk berpartisipasi penuh dalam satu atau lebih aspek kehidupan," kata McNeil.

Fobia didiagnosis ketika telah berlangsung lebih dari 6 bulan dan memengaruhi Moms di beberapa bidang kehidupan. Pistanthrophobia tidak spesifik untuk satu hubungan, tetapi semua hubungan romantis.

Baca Juga: 5 Tips Agar Bayi Tidak Trauma saat Disuntik, Yuk Coba!

Nah itu dia Moms penjelasan mengenai pistanthrophobia. Jika Moms mengalami tanda di atas, sebaiknya periksakan diri ke dokter ya.

  • https://bmcpsychiatry.biomedcentral.com/articles/10.1186/s12888-016-0863-0
  • https://psychiatryonline.org/doi/abs/10.1176/appi.books.9781585625048.gg20
  • https://www.healthline.com/health/mental-health/pistanthrophobia#diagnosis
  • https://www.zoosk.com/date-mix/dating-advice/pistanthrophobia/
  • https://www.relrules.com/9-signs-that-your-pistanthrophobia-is-wrecking-your-relationships/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait