Kesehatan

7 Oktober 2021

Pyoderma Gangrenosum: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan yang Bisa Dilakukan

Pyoderma Gangrenosum bisa menyebabkan kemunculan borok yang menyakitkan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Apakah Moms pernah dengar penyakit pyoderma gangrenosum sebelumnya?

Di dunia medis, pyoderma gangrenosum adalah gangguan kulit akibat inflamasi yang ditandai dengan bengkak merah atau lepuh (papules atau nodul).

Kondisi ini akhirnya mengikis membentuk luka terbuka seperti borok (ulserasi).

Ukuran dan kedalaman borok ini bervariasi, serta mereka sering sangat menyakitkan.

Mengutip U.S. National Organization for Rare Disorders, penyebab pasti pyoderma gangrenosum tidak diketahui, tetapi tampaknya kondisi ini merupakan gangguan dari sistem kekebalan tubuh.

Orang-orang yang memiliki kondisi mendasar tertentu, seperti penyakit radang usus atau artritis, berisiko lebih tinggi terhadap pyoderma gangrenosum.

Borok akibat pyoderma gangrenosum ini bisa berkembang dengan cepat.

Namun, mereka biasanya bisa dibersihkan dengan perawatan.

Jika Moms ingin tahu lebih banyak mengenai kondisi ini, maka Moms perlu simak ulasan berikut ini!

Baca Juga: Bisulan pada Bayi, Ini Semua Hal yang Perlu Moms Ketahui!

Tanda & Gejala Pyoderma Gangrenosum

Pyoderma Gangrenosum

Foto: legsmatter.org

Pyoderma gangrenosum biasanya dimulai dengan benjolan kecil, merah di kulit, yang mungkin menyerupai gigitan laba-laba.

Dalam beberapa hari, benjolan ini dapat berkembang menjadi sakit terbuka yang besar dan menyakitkan.

Borok yang ditimbulkan biasanya muncul di kaki, tetapi dapat berkembang di mana saja di tubuh.

Terkadang muncul di sekitar area yang baru saja dibedah.

Jika Moms memiliki beberapa borok, mereka dapat tumbuh dan bergabung menjadi satu ulkus yang lebih besar.

Kemungkinan komplikasi pyoderma gangrenosum termasuk infeksi, jaringan parut, rasa sakit yang tidak terkendali, depresi, dan hilangnya mobilitas.

Oleh karena itu, Moms perlu bicaralah dengan dokter jika Moms atau orang terdekat mengembangkan luka kulit yang menyakitkan dan berkembang dengan cepat.

Ingat, pengobatan yang dilakukan dengan cepat dan tepat akan membantu Moms terhindar dari efek samping yang tidak diinginkan.

Baca Juga: 4 Penyebab Bisul di Ketiak dan Cara Penyembuhannya

Penyebab Pyoderma Gangrenosum

pyoderma gangrenosum

Foto: Orami Photo Stock

Penyebab pasti pyoderma gangrenosum tidak diketahui (idiopatik) meskipun ia diduga kuat merupakan penyakit autoimun.

Gangguan autoimun ini adalah kondisi ketika pertahanan alami tubuh seperti antibodi yang seharusnya menyerang organisme asing atau invasi mulai menyerang jaringan sehat karena alasan yang tidak diketahui.

Sekitar 50 persen kasus pyoderma gangrenosum dikaitkan dengan gangguan lain, terutama penyakit radang usus ulserative colitis atau penyakit Crohn.

Gangguan tambahan yang terkait dengan pyoderma gangrenosum termasuk rheumatoid arthritis, leukemia myelogenous akut dan kronis, metaplasia myeloid, dan paraproteinemias.

Pada beberapa orang, pengembangan pyoderma gangrenosum terjadi usai ia menjalankan operasi atau trauma.

Kondisi ini pun akan dikenal sebagai Pathergy.

Selain itu, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko pyoderma gangrenosum pada seseorang, seperti misalnya:

  • Usia. Kondisi ini dapat memengaruhi siapa pun pada usia berapa pun, meskipun lebih umum antara usia 20 dan 50 tahun.
  • Memiliki Penyakit Radang Usus. Orang-orang dengan penyakit saluran pencernaan seperti kolitis ulseratif atau penyakit Crohn pada peningkatan risiko pyoderma gangrenosum.
  • Mengalami Artritis. Orang dengan rheumatoid arthritis berada pada peningkatan risiko pyoderma gangrenosum.
  • Memiliki Kelainan Darah. Orang dengan leukemia myelogenous akut, myelodysplasia atau gangguan mieloproliferatif pada peningkatan risiko pyoderma gangrenosum.

Baca Juga: 6+ Cara Mengatasi Kulit Kepala Mengelupas Seperti Borok, Mudah dan Ampuh!

Pengobatan Pyoderma Gangrenosum

pyoderma gangrenosum

Foto: Orami Photo Stock

Pengobatan pyoderma gangrenosum ditujukan untuk mengurangi peradangan, mengendalikan rasa sakit, membantu penyembuhan luka dan mengendalikan penyakit yang mendasarinya.

Perawatan akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk kondisi kesehatan pasien dan jumlah, ukuran, kedalaman dan tingkat pertumbuhan ulkus kulit.

Beberapa orang merespons dengan baik untuk perawatan dengan kombinasi pil, krim, atau suntikan.

Orang lain mungkin perlu tinggal di rumah sakit atau membakar pusat perawatan untuk perawatan luka khusus.

Bahkan setelah perawatan yang berhasil, sangat mungkin kekambuhan terjadi. Berikut jenis pengobatan yang bisa dilakukan:

1. Obat-Obatan

Ada beberapa obat yang bisa diresepkan dokter, seperti:

  • Kortikosteroid. Perawatan paling umum adalah dosis harian kortikosteroid. Obat-obatan ini dapat diterapkan pada kulit, disuntikkan ke luka atau diambil melalui mulut (prednison). Menggunakan kortikosteroid untuk waktu yang lama atau dalam dosis tinggi dapat menyebabkan efek samping yang serius. Dokter dapat meresepkan obat-obatan steroid-hemat (nonsteroid) jika pasien memerlukan perawatan jangka panjang.
  • Obat Hemat Steroid. Obat non steroid yang efektif adalah siklosporin. Pilihan lain termasuk mycophenolate, imunoglobulin, dapsone, infliximab dan tacrolimus, yang merupakan inhibitor kalsineurin. Tergantung pada jenis obat yang digunakan, obat ini dapat diterapkan pada luka, disuntikkan atau diambil melalui mulut.
  • Obat Nyeri. Tergantung pada tingkat luka yang terjadi, seseorang mungkin mendapat manfaat dari obat sakit, terutama saat pembalut sedang diubah.

Baca Juga: 9 Cara Menghilangkan Bekas Bisul, Mudah!

2. Perawatan Luka

Selain menerapkan obat langsung ke luka, dokter atau spesialis perawatan luka akan merawat luka supaya lembap (tidak basah atau kering) dan, mungkin, membungkusnya.

Pasien juga mungkin diminta untuk menjaga daerah yang terkena.

Ikuti instruksi dokter tentang perawatan luka.

Ini sangat penting karena banyak obat oral yang diresepkan untuk pyoderma gangrenosum menekan sistem kekebalan tubuh, yang kemudian meningkatkan risiko infeksi.

Baca Juga: Waspada Tinea Captitis, Infeksi Jamur di Kulit Kepala Anak

3. Operasi

Pyoderma gangrenosum dapat diperburuk oleh luka pada kulit, sehingga diperlukan operasi untuk menghapus jaringan mati biasanya tidak dianggap sebagai pilihan perawatan yang baik.

Trauma ke kulit dapat memperburuk bisul yang ada atau memicu yang baru.

Jika bisul pada kulit besar dan butuh bantuan dengan penyembuhan, dokter mungkin menyarankan cangkok kulit.

Dalam prosedur ini, ahli bedah menempelkan sepotong kulit atau kulit sintetis di atas luka terbuka.

Ini dicoba hanya setelah peradangan luka telah hilang dan ulkus sudah mulai sembuh.

  • https://rarediseases.org/rare-diseases/pyoderma-gangrenosum/
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/pyoderma-gangrenosum/symptoms-causes/syc-20350386
  • https://dermnetnz.org/topics/pyoderma-gangrenosum
  • https://www.nhs.uk/conditions/pyoderma-gangrenosum/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait