Kesehatan Umum

28 September 2021

Mengenal Radang Amandel, Kondisi Infeksi di Tenggorokan yang Kerap Menyerang Anak-anak

Yuk, kenali radang amandel agar tidak salah penanganan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Widya Citra Andini

Salah satu hal yang mengganggu kenyamanan saat makan dan minum biasanya terjadi di daerah mulut. Salah satunya saat terjadi radang amandel.

Meski kecil, namun karena terletak di dalam mulut, hal tersebut akan berpengaruh saat Moms mengonsumsi sesuatu.

Amandel adalah dua kelenjar getah bening yang terletak di setiap sisi belakang tenggorokan.

Ini berfungsi sebagai mekanisme pertahanan dan membantu mencegah tubuh terkena infeksi. Ketika amandel terinfeksi, ini disebut radang amandel atau tonsilitis.

Ini dapat terjadi pada semua usia dan merupakan penyakit masa anak-anak yang umum.

Meski bisa terjadi pada orang dewasa, penyakit ini paling sering pada anak-anak dari usia prasekolah hingga pertengahan remaja.

Gejalanya berupa sakit tenggorokan, amandel bengkak, dan demam.

Baca Juga: 8 Cara Alami Menyembuhkan Radang Tenggorokan yang Wajib Diketahui

Gejala Radang Amandel

Radang Amandel -1

Foto: Orami Photo Stock

Saat seseorang terkena radang amandel, sebenarnya kondisi ini dapat menular dan dapat disebabkan oleh berbagai virus dan bakteri umum, seperti bakteri Streptokokus, yang menyebabkan radang tenggorokan.

Radang amandel yang disebabkan oleh radang tenggorokan dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak ditangani. Meski begitu, ini tonsilitis mudah didiagnosis.

Gejalanya biasanya akan hilang dalam 7 hingga 10 hari. Ada 3 jenis radang amandel, yakni akut, kronis, dan rekuren. Biasanya gejalanya seperti:

  • Tenggorokan sangat sakit
  • Kesulitan atau nyeri saat menelan
  • Suara yang terdengar serak
  • Bau mulut
  • Demam
  • Panas dingin
  • Sakit telinga
  • Sakit perut
  • Sakit kepala
  • Leher kaku
  • Nyeri rahang dan leher akibat pembengkakan kelenjar getah bening
  • Amandel tampak merah dan bengkak
  • Amandel memiliki bintik putih atau kuning
  • Pada anak-anak yang masih sangat kecil, mungkin juga jadi mudah marah, nafsu makan yang buruk, atau air liur yang berlebihan

Radang amandel akut sangat umum terjadi pada anak-anak. Faktanya, hampir setiap anak mungkin akan terkena ini setidaknya satu kali.

Jika gejala berlangsung sekitar 10 hari atau kurang, itu dianggap tonsilitis akut.

Jika gejala berlangsung lebih lama atau jika tonsilitis muncul kembali beberapa kali sepanjang tahun, itu mungkin tonsilitis kronis atau berulang.

Radang amandel akut kemungkinan akan membaik dengan perawatan di rumah, tetapi dalam beberapa kasus memerlukan perawatan lain seperti antibiotik.

Untuk gejala tonsilitis kronis biasanya akan berlanjut lebih lama dari akut. Seseorang mungkin akan mengalami sakit tenggorokan, bau mulut (halitosis), dan pembengkakan kelenjar getah bening di leher.

Tonsilitis kronis juga dapat menyebabkan batu amandel, di mana bahan-bahan seperti sel-sel mati, air liur, dan makanan menumpuk di celah-celah amandel.

Akhirnya, itu mengeras menjadi batu-batu kecil. Ini bisa lepas sendiri atau mungkin perlu dikeluarkan oleh dokter.

Biasanya, dokter merekomendasikan operasi amandel untuk mengangkat amandel dengan pembedahan jika menderita radang amandel kronis.

Seperti tonsilitis kronis, pengobatan standar untuk tonsilitis berulang adalah tonsilektomi atau operasi pengangkatan amandel. Gejalanya meliputi:

  • Sakit tenggorokan setidaknya 5 sampai 7 kali dalam 1 tahun.
  • Terjadi setidaknya 5 kali dalam setiap 2 tahun sebelumnya.
  • Terjadi setidaknya 3 kali dalam masing-masing 3 tahun sebelumnya.

Penelitian dari Journal of inflammation Research menunjukkan bahwa radang amandel kronis dan berulang dapat disebabkan oleh biofilm di lipatan tonsil.

Biofilm adalah komunitas mikroorganisme dengan peningkatan resistensi antibiotik yang dapat menyebabkan infeksi berulang.

Sebuah studi 2019 oleh Science Translational Medicine menemukan bahwa genetika dapat menyebabkan respons kekebalan yang buruk terhadap bakteri Streptokokus grup A, yang menyebabkan radang tenggorokan dan radang amandel.

Baca Juga: 4 Cara Mengatasi Radang Tenggorokan pada Balita

Penyebab Radang Amandel

Radang Amandel -2

Foto: Orami Photo Stock

Amandel adalah garis pertahanan pertama saat melawan penyakit. Ini akan menghasilkan sel darah putih yang membantu tubuh melawan infeksi.

Amandel memerangi bakteri dan virus yang masuk ke tubuh melalui mulut dan hidung. Namun, amandel juga rentan terhadap infeksi dari virus tersebut.

Radang amandel dapat disebabkan oleh virus, seperti flu atau oleh infeksi bakteri seperti radang tenggorokan.

Virus adalah penyebab radang amandel yang paling umum. Virus penyebab flu sering menjadi sumber radang amandel, tetapi virus lain juga dapat menyebabkannya. Ini termasuk:

  • Rhinovirus
  • Virus epstein-barr
  • Hepatitis A
  • HIV

Jika radang amandel terjadi akibat virus, gejalanya mungkin seperti batuk atau hidung tersumbat.

Antibiotik tidak akan bekerja pada virus, tetapi ini dapat mengobati gejala standar dengan tetap terhidrasi, mengonsumsi obat pereda nyeri, dan istirahat untuk membantu pemulihan tubuh.

Sekitar 15 hingga 30 persen kasus tonsilitis disebabkan oleh bakteri, menurut ENThealth .

Paling sering adalah bakteri radang, yang menyebabkan radang tenggorokan, tetapi bakteri lain juga dapat menyebabkan radang amandel.

Ini lebih sering terjadi pada anak-anak berusia antara 5 dan 15 tahun.

Dokter biasanya akan meresepkan antibiotik untuk mengobati radang amandel akibat bakteri, meskipun mungkin tidak diperlukan.

Selain antibiotik, pengobatannya sama untuk kebanyakan kasus tonsilitis virus dan bakteri.

Diagnosis didasarkan pada pemeriksaan fisik tenggorokan. Dokter mungkin juga mengambil sampel tenggorokan dengan mengusap bagian belakang tenggorokan dengan lembut.

Ini akan dikirim ke laboratorium untuk mengidentifikasi penyebab infeksi tenggorokan.

Dokter mungkin juga akan mengambil sampel darah untuk menghitung darah lengkap. Tes ini dapat menunjukkan apakah infeksi disebabkan oleh virus atau bakteri, yang dapat memengaruhi pilihan pengobatan.

Baca Juga: Normalkah Demam Anak Naik Turun Selama 5 Hari? Ini Jawaban Menurut Ahli!

Pengobatan Radang Amandel

Radang Amandel -3

Foto: Orami Photo Stock

Sebenarnya, kasus radang amandel yang ringan tidak selalu memerlukan pengobatan, terutama jika disebabkan oleh virus seperti pilek.

Perawatan untuk kasus yang lebih parah mungkin termasuk antibiotik atau tonsilektomi.

Jika seseorang mengalami dehidrasi karena radang amandel, mungkin membutuhkan cairan infus.

Obat pereda nyeri untuk meredakan radang tenggorokan juga dapat membantu saat tenggorokan sedang dalam proses penyembuhan.

Berikut ini berbagai pengobatan radang amandel yang umumnya diberikan.

1. Operasi Amandel

Operasi pembedahan atau tonsilektomi dilakukan untuk mengangkat amandel.

Biasanya tindakan ini hanya disarankan untuk orang yang mengalami tonsilitis kronis atau berulang.

Bisa juga untuk kasus di mana tonsilitis menyebabkan komplikasi atau gejalanya tidak membaik.

Jika pernah mengalami tonsilitis atau radang tenggorokan setidaknya 5 hingga 7 kali dalam setahun terakhir, operasi amandel dapat membantu.

Operasi juga dapat meredakan masalah pernapasan atau kesulitan menelan yang diakibatkan oleh tonsilitis.

Tonsilektomi dapat mengurangi jumlah infeksi tenggorokan pada anak-anak selama tahun pertama setelah operasi, menurut sebuah studi American Academic of Pediatrics (AAP) .

Namun, studi dari JAMA Network menemukan bahwa orang dewasa yang amandelnya diangkat saat masih anak-anak memiliki peningkatan risiko penyakit pernapasan dan infeksi dalam jangka panjang.

Jika radang amadel telah terjadi berulang kali, ini dapat menimbulkan komplikasi ke daerah sekitarnya atau organ tubuh lain yang letaknya jauh melalui aliran darah atau getah bening.

Komplikasi ke daerah sekitar tonsil biasanya berupa pembentukan abses (pembengkakan berisi nanah), rhinitis kronis (peradangan hidung menahun), sinusitis, atau otitis media (biasa dikenal dengan congek).

Dokter akan melakukan beberapa riset sebelum memutuskan akan melakukan operasi.

Opsi operasi biasanya ada bagi orang yang telah memiliki frekuensi sedikitnya 3 kali setiap tahun, atau 10 kali dalam 2 tahun maupun 3 kali dalam 1 tahun selama 3 tahun berturut-turut.

Operasi amandel tergolong praktis, aman, dan tidak sulit. Sebelum operasi, seseorang akan menjalani pemeriksaan darah, rontgen bagian dada, serta pemeriksaan kesehatan dan penyulitnya.

Seperti apakah ada riwayat alergi, asma, infeksi saluran napas dan sebagainya.

2. Antibiotik

Jika radang amandel disebabkan oleh infeksi bakteri, dokter dapat meresepkan antibiotik untuk melawan infeksi tersebut. Antibiotik dapat membantu meredakan gejala sedikit lebih cepat.

Namun, obat ini meningkatkan risiko resistensi antibiotik dan mungkin memiliki efek samping lain, seperti sakit perut.

Ini lebih diperlukan untuk orang yang berisiko mengalami komplikasi tonsilitis.

Jika dokter meresepkan antibiotik, kemungkinan penisilin untuk tonsilitis yang disebabkan oleh Streptokokus grup A. Antibiotik lain tersedia jika alergi terhadap penisilin.

Seseorang harus menyelesaikan seluruh rangkaian antibiotiknya bahkan jika gejala hilang sama sekali. Infeksi bisa menjadi lebih buruk jika tidak meminum semua obat sesuai resep.

Dokter mungkin ingin menjadwalkan kunjungan tindak lanjut untuk memastikan bahwa obat itu efektif.

Baca Juga: 21 Jenis Makanan untuk Meredakan Radang Tenggorokan, Ayo Dicoba!

3. Pengobatan di Rumah

Ada beberapa perawatan yang bisa coba di rumah untuk meredakan sakit tenggorokan akibat radang amandel:

  • Minum banyak cairan
  • Banyak beristirahat
  • Berkumur dengan air garam hangat beberapa kali sehari
  • Gunakan pelega tenggorokan
  • Makan es krim atau makanan beku lainnya
  • Gunakan humidifier untuk melembabkan udara di rumah
  • Hindari asap
  • Minum acetaminophen atau ibuprofen untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan

Tonsilitis paling sering terjadi pada anak-anak karena sering bersentuhan dekat dengan orang lain setiap hari di sekolah dan bermain.

Hal ini membuat mereka lebih banyak terpapar berbagai virus dan bakteri. Namun, orang dewasa juga bisa terkena radang amandel.

Gejala tonsilitis dan perawatannya serupa untuk orang dewasa dan anak-anak. Namun, jika menjalani operasi amandel saat dewasa, kemungkinan akan membutuhkan waktu lebih lama bagi untuk pulih daripada untuk anak-anak.

Saat radang amandel, akan seseorang akan merasakan rasa terbakar dan tidak nyaman dan membuat sulit untuk minum atau makan.

Sebenarnya, makanan yang lembut dan sangat mudah ditelan biasanya aman dikonsumsi.

Teksturnya yang lembut akan membantu membatasi jumlah iritasi pada tenggorokan. Makanan dan minuman hangat juga dapat membantu melegakan tenggorokan.

Beberapa makanan yang bisa dikonsumsi yakni:

  • Pasta hangat, termasuk makaroni dan keju
  • Oatmeal hangat, sereal matang, atau bubur jagung
  • Yoghurt tawar atau yoghurt dengan bubur buah-buahan
  • Sayuran yang dimasak
  • Smoothie buah atau sayuran
  • Kentang tumbuk
  • Sup kaldu dan krim
  • Susum
  • Jus non-acidic, seperti anggur atau jus apel
  • Telur orak-arik atau rebus

Pemulihan pembedahan biasanya membutuhkan waktu 7 hingga 10 hari. Saat itu, seseorang mungkin merasa sakit di tenggorokan, telinga, rahang, atau leher.

Dokter akan memberi tahu obat apa yang harus dikonsumsi untuk membantu mengatasi hal ini.

Banyak istirahat dan minum banyak cairan saat Anda memulihkan diri. Namun, jangan makan atau minum produk susu apa pun selama 24 jam pertama.

Seseorang mungkin mengalami demam rendah dan melihat sedikit darah di hidung atau mulut selama beberapa hari setelah operasi.

Jika demam lebih dari 40 derajat Celcius atau keluar darah merah cerah di hidung atau mulut, segera hubungi dokter.

Cara Mencegah Radang Amandel

Radang Amandel -4

Foto: Orami Photo Stock

Untuk mengurangi risiko terkena radang amandel, jauhi orang yang mengalami infeksi aktif. Jika telah menderita tonsilitis, usahakan untuk menjauh dari orang lain sampai tidak lagi menularkan.

Pastikan untuk mempraktikkan kebiasaan kebersihan yang baik, dan ajarkan kepada anak.

Sering-seringlah mencuci tangan, terutama setelah bersentuhan dengan seseorang yang sakit tenggorokan, batuk atau bersin.

Baca Juga: Radang Amandel Tidak Boleh Minum Es?

Tidak berbagi makanan, minuman, perkakas, atau barang pribadi seperti sikat gigi dengan siapa pun juga bisa menjadi cara mencegah radang amandel yang efektif.

Karena radang amandel akan menyulitkan saat mengonsumsi makanan serta memiliki risiko komplikasi, lebih baik untuk segera melakukan tindakan pencegahan.

  • https://www.webmd.com/oral-health/tonsillitis-symptoms-causes-and-treatments#:~:text=Tonsillitis%20is%20an%20infection%20of,overwhelmed%20by%20bacteria%20or%20viruses.
  • https://www.healthline.com/health/cold-flu/what-to-eat-when-you-have-a-sore-throat#_noHeaderPrefixedContent
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6134941/
  • https://stm.sciencemag.org/content/11/478/eaau3776
  • https://www.enthealth.org/conditions/tonsillitis/
  • https://pediatrics.aappublications.org/content/139/2/e20163490
  • https://jamanetwork.com/journals/jamaotolaryngology/fullarticle/2683621
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait