Balita dan Anak

BALITA DAN ANAK
19 April 2020

Radang Tenggorokan pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobatinya

Jangan anggap sepele radang tenggorokan ya, Moms
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Radang tenggorokan sering terjadi pada anak-anak. Masalah ini terjadi sepanjang waktu di masa kanak-kanak dan sebagian besar waktu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Radang tenggorokan biasanya bagian dari flu biasa, tidak menyebabkan masalah, dan menjadi lebih baik tanpa perawatan apa pun.

Namun, bisa sulit untuk membedakan apakah radang tenggorokan anak bisa sembuh dengan sendirinya, atau yang disebabkan oleh infeksi yang lebih serius, sehingga perlu pengobatan medis.

Baca Juga: 4 Minuman untuk Meredakan Tenggorokan Sakit, Konsumsi Saat Perih

Apa itu Radang Tenggorokan?

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Harvard Medical School, radang tenggorokan adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri.

Infeksi ini paling sering terlihat di antara anak-anak berusia 5 hingga 15 tahun, biasanya selama musim-musim tertentu. Hanya 20 persen hingga 30 persen infeksi tenggorokan pada anak usia sekolah disebabkan oleh radang tenggorokan.

Jika radang tenggorokan menyerang, anak juga akan merasakan sakit tenggorokan, sakit ini mungkin disertai dengan demam, sakit kepala, sakit perut (kadang-kadang dengan muntah), dan ruam merah muda halus.

Penyebab Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: webmd.com

Penyebab radang tenggorokan adalah bakteri yang dikenal sebagai Streptococcus pyogenes, juga dikenal sebagai streptokokus grup A.

Bakteri streptokokus sangat menular. Mereka dapat menyebar melalui tetesan udara ketika seseorang dengan infeksi batuk atau bersin, atau melalui makanan atau minuman bersama.

Anak juga bisa terinfeksi bakteri ini jika memegang gagang pintu atau permukaan lain dan memindahkannya ke hidung, mulut, atau mata melalui sentuhan.

Baca Juga: Sinusitis Pada Anak: Ini Beda Sinusitis Viral dan Sinusitis Bakterial

Pada anak di atas usia 3 tahun, bakteri yang menyebabkan radang tenggorokan dapat menyebabkan komplikasi yang signifikan jika tidak diobati. Bakteri dapat menyebabkan masalah pada ginjal, kulit, dan jantung anak.

Namun, komplikasi tidak terjadi pada bayi. Bahkan jika bayi memiliki bakteri strep di mulutnya, perawatan antibiotik tidak diperlukan.

Tanda dan Gejala Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Moms juga bisa mengetahui apakah anak menderita radang tenggorokan atau tidak dari beberapa gejala yang ditunjukkan, meliputi:

  • Sakit tenggorokan
  • Demam
  • Amandel merah dan bengkak
  • Kelenjar leher yang sakit atau bengkak.

Tidak semua sakit tenggorokan adalah radang tenggorokan. Seringkali, anak-anak menderita sakit tenggorokan karena virus, yang biasanya akan hilang tanpa perawatan medis.

Anak-anak yang menderita radang tenggorokan mungkin mendapatkan gejala lain dalam waktu sekitar 3 hari setelah infeksi, seperti:

Baca Juga: Setelah Demam Tinggi Muncul Ruam Merah di Kulit Anak, Bagaimana Cara Mengobatinya?

Penularan Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Center for Disease Control and Prevention, radang tenggorokan paling umum menyebar melalui penularan langsung dari orang ke orang. Biasanya penularan terjadi melalui air liur atau sekresi hidung dari orang yang terinfeksi.

Orang dengan radang tenggorokan kelompok A jauh lebih mungkin untuk menularkan bakteri ke orang lain daripada pembawa faring tanpa gejala. Tempat ramai, seperti di sekolah dan pusat penitipan anak, bisa jadi tempat penularan.

Meskipun jarang, penularan juga dapat terjadi melalui makanan. Namun barang-barang rumah tangga seperti piring atau mainan, sangat tidak mungkin untuk menyebarkan bakteri ini.

Manusia adalah penular utama untuk jenis bakteri ini. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hewan peliharaan dapat menularkan bakteri ini ke manusia.

Pengobatan dengan antibiotik yang sesuai selama 24 jam atau lebih umumnya menghilangkan kemampuan seseorang untuk menularkan bakteri penyebab radang tenggorokan ini.

Faktor Risiko Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Radang tenggorokan dapat terjadi pada orang-orang dari segala usia. Ini paling umum di antara anak-anak berusia 5 hingga 15 tahun. Jarang terjadi pada anak-anak di bawah 3 tahun.

Baca Juga: Radang Tenggorokan Pada Busui, Apakah Berpengaruh Pada Bayi?

Faktor risiko yang paling umum adalah kontak dekat dengan orang lain yang menderita radang tenggorokan. Orang dewasa dengan peningkatan risiko untuk radang tenggorokan meliputi:

  • Orang tua dari anak usia sekolah
  • Orang dewasa yang sering melakukan kontak dengan anak-anak
  • Kerumunan, seperti yang ditemukan di sekolah, barak militer, dan pusat penitipan anak, meningkatkan risiko penyebaran penyakit.

Alergi musiman atau reaksi alergi yang berkelanjutan terhadap debu atau bulu hewan peliharaan juga membuat kemungkinan radang tenggorokan lebih besar.

Paparan terhadap iritasi kimia. Misalnya, asap pembakaran dari bahan bakar atau bahan kimia rumah tangga juga bisa menjadi faktor risikonya.

Diagnosis Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Untuk mendiagnosis radang tenggorokan, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dengan cara-cara berikut:

  • Menggunakan senter untuk melihat tenggorokan, telinga, dan kemungkinan saluran hidung.
  • Meraba leher dengan lembut untuk memeriksa kelenjar yang bengkak (kelenjar getah bening).
  • Mendengarkan pernapasan pengidap dengan stetoskop.

Dalam banyak kasus, dokter juga menggunakan tes sederhana untuk mendeteksi adanya bakteri streptokokus yang merupakan penyebab radang tenggorokan. Caranya adalah dengan menggosok kapas steril di belakang tenggorokan untuk mendapatkan sampel sekresi untuk diuji di laboratorium.

Baca Juga: 7 Teh Terbaik untuk Mengatasi Radang Tenggorokan

Komplikasi yang Mungkin Timbul

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Meskipun radang tenggorokan tidak berbahaya, namun terkadang dapat menyebabkan komplikasi serius. Perawatan antibiotik akan mengurangi risikonya.

Bakteri Streptococcus pyogenes dapat menyebar, menyebabkan infeksi pada:

Masa Inkubasi Bakteri

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Masa inkubasi dari bakteri Streptococcus pyogenes dalam tubuh adalah sekitar 2 sampai 5 hari sejak hari pertama infeksi.

Apakah Radang Tenggorokan Menular?

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Radang tenggorokan sangat menular. Siapa saja bisa mengalami radang tenggorokan, tetapi kebanyakan kasus terjadi pada anak-anak dan remaja usia sekolah.

Infeksi biasa terjadi selama tahun sekolah ketika kelompok besar anak-anak dan remaja berada di lingkungan yang sangat dekat.

Baca Juga: Hati-hati, Sembarangan Pinjam Lipstik Bisa Menularkan Herpes

Cara Mengatasi Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Dokter biasanya meresepkan sekitar 10 hari obat antibiotik untuk mengobati radang tenggorokan. Dalam waktu sekitar 24 jam setelah mulai menggunakan antibiotik, anak mungkin tidak akan demam dan tidak akan menular. Pada hari kedua atau ketiga, gejala lain akan mulai hilang.

Bahkan ketika anak-anak merasa lebih baik, mereka tetap harus mengonsumsi antibiotik sesuai resep. Ini adalah cara terbaik untuk membunuh bakteri berbahaya. Jika tidak, bakteri dapat tetap berada di tenggorokan dan gejalanya dapat kembali.

Melengkapi semua antibiotik juga mencegah masalah kesehatan lain yang dapat disebabkan oleh infeksi radang, seperti demam rematik (yang dapat menyebabkan kerusakan jantung), demam berdarah, infeksi darah, atau penyakit ginjal.

Untuk mencegah penyebaran radang tenggorokan ke orang lain di rumah, Moms dapat melakukan beberapa hal berikut ini:

  • Pisahkan peralatan makan, piring, dan gelas minum anak dan cucilah dengan air sabun yang panas setelah digunakan.
  • Pastikan anak tidak berbagi makanan, minuman, serbet, sapu tangan, atau handuk dengan anggota keluarga lainnya.
  • Ajari anak untuk menutupi semua bersin atau batuk. Jika tisu kurang efektif, anak-anak harus bersin atau batuk ke lengan baju, bukan tangan.
  • Ingatkan semua orang untuk mencuci tangan dengan baik dan sesering mungkin.
  • Berikan anak sikat gigi baru setelah perawatan antibiotik dimulai dan ia tidak lagi menular.

Baca Juga: 5 Perbedaan Radang Amandel dengan Radang Tenggorokan, Jangan Bingung Lagi!

Cara Alami Mengatasi Radang Tenggorokan pada Anak

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Tentunya akan selalu ada dokter dan obat-obatan yang dapat menyembuhkan penyakit ini. Namun Moms mungkin mau mencoba alternatif atau obat alami untuk mengatasi radang tenggorokan berikut ini.

1. Madu dan Lemon

Campur 1 sendok makan madu dan 1 sendok makan lemon. Hangatkan campuran tersebut dan berikan pada Si Kecil sekitar 1 sendok teh. Simpan campuran dan berikan 2-3 kali dalam sehari.

2. Garam dan Air

Campur air hangat dan tambahkan setengah sendok teh garam. Minta Si Kecil untuk berkumur dengan campuran tersebut sebanyak 5-6 kali dalam sehari.

3. Pisang

Pisang adalah asupan yang tepat untuk penderita radang tenggorokan karena buah yang satu ini lembut dan tidak mengandung asam. Pisang juga mengandung vitamin C yang baik untuk sistem kekebalan tubuh.

4. Jahe

Sajikan jahe sebagai minuman hangat. Jika Si Kecil merasa jahe terlalu pedas, tambahkan madu atau gula sebagai pemanis agar ia lebih semangat meminumnya.

Baca Juga: Inilah 7 Khasiat Jahe untuk Menjaga Kesehatan Balita Secara Alami

Cara Mencegah Radang Tenggorokan

radang tenggorokan

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Mayo Clinic, untuk mencegah infeksi radang tenggorokan, bisa dilakukan dengan beberapa cara berikut ini:

  • Bersihkan tangan. Membersihkan tangan dengan benar adalah cara terbaik untuk mencegah semua jenis infeksi. Itulah mengapa penting untuk membersihkan tangan sendiri secara teratur. Moms harua mengajari anak-anak cara membersihkan tangan dengan benar menggunakan sabun dan air mengalir atau pembersih tangan berbahan dasar alkohol.
  • Tutup mulutmu. Ajari anak-anak untuk menutup mulut saat batuk atau bersin. Namun tidak menggunakan telapak tangan, melainkan menggunakan siku dekat lengan baju.
  • Jangan berbagi barang pribadi. Jangan berbagi gelas minum atau peralatan makan. Cuci piring dalam air sabun yang panas atau dalam mesin cuci piring.

Kapan Harus Membawa Anak ke Dokter?

radang tenggorokan

Foto: cdc.gov

Segera bawa Si Kecil ke dokter bila radang tenggorokan disertai dengan gejala, seperti sulit bernapas dan sulit menelan.

Sedangkan bagi orang dewasa, segera temui dokter bila sakit tenggorokan yang dialami parah, berlangsung lebih dari seminggu, dan disertai gejala berikut:

Baca Juga: Balita Muntah Tanpa Demam? 6 Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya

  • Sulit bernapas
  • Sulit menelan
  • Sulit membuka mulut
  • Nyeri sendi
  • Demam lebih tinggi dari 38,3 Celsius

Waspada terus ya Moms, terhadap radang tenggorokan pada anak. Jangan dianggap sepele karena bisa juga tanda penyakit serius.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait