Kesehatan Umum

13 Oktober 2021

Mengenal Reiki, Pengobatan Alternatif dari Jepang yang Berusia Ribuan Tahun

Pengobatan asal Jepang ini diklaim mampu menyembuhkan berbagai penyakit
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Debora

Pengobatan alternatif memang banyak jenisnya, seperti misalnya Reiki yang berasal dari Jepang.

Reiki adalah bentuk terapi komplementer yang berkaitan dengan penyembuhan energi.

Pengobatan alternatif ini bekerja dengan medan energi di sekitar tubuh dan melibatkan transfer energi universal dari telapak tangan praktisi ke tubuh klien.

Sejauh ini masih banyak kontroversi seputar Reiki, karena penelitian klinis belum membuktikan efektivitas atau tidak.

Namun, banyak orang yang menerima Reiki mengaku mengalami hasil positif.

Baca Juga: Bukan Cuma Pengobatan, Manfaat Akupuntur Juga Bisa Menurunkan Berat Badan

Apa itu Reiki?

reiki

Foto: kendal.org

Kata "Reiki" berarti "suasana misterius, tanda ajaib."

Itu berasal dari kata Jepang "rei," yang berarti universal, dan "ki," yang berarti energi kehidupan.

Reiki adalah jenis energi penyembuhan.

Menurut praktisi, energi dapat mandek di dalam tubuh akibat terjadi cedera fisik atau bahkan rasa sakit emosional.

Pada waktunya, penyumbatan energi ini dapat menyebabkan penyakit.

Pengobatan energi bertujuan untuk membantu aliran energi dan menghilangkan sumbatan dengan cara yang mirip dengan akupuntur atau akupresur.

Praktisi Reiki percaya bahwa meningkatkan aliran energi ke seluruh tubuh dapat memungkinkan tubuh untuk relaksasi, menghilangkan rasa sakit, mempercepat penyembuhan, dan mengurangi gejala penyakit lainnya.

Mikao Usui adalah orang yang mengembangkan Usui Reiki Ryoho, bentuk terbaru dari Reiki, pada tahun 1922.

Namun, diyakini bahwa masyarakat Jepang telah berlatih Reiki selama sekitar 2.500 tahun.

Orang juga menyebut Reiki sebagai penyembuhan telapak tangan atau penyembuhan langsung.

Baca Juga: Gurah Hidung: Pengobatan Tradisional untuk Atasi Sinus, Amankah?

Yang Terjadi Saat Pengobatan Tradisional Reiki

reiki

Foto: livescience.com

Praktisi biasanya akan memberikan perawatan tradisional ini dalam suasana yang damai dan privat.

Namun, perawatan bisa dilakukan di mana saja.

Selama sesi, pasien akan duduk di kursi yang nyaman atau berbaring di atas meja, berpakaian lengkap.

Praktisi kemudian akan meletakkan tangan mereka dengan ringan di atau di atas area tertentu di kepala, anggota badan, dan dada pasien. Mereka biasanya akan menjaga tangan mereka di posisi ini selama 3-10 menit.

Jika ada cedera tertentu, seperti luka bakar, praktisi akan memegang tangan tepat di atas luka.

Mereka yang meyakini keampuhan pengobatan ini menyatakan bahwa sementara praktisi memegang tangan mereka dengan ringan di atas atau di atas tubuh, akan terjadi transfer energi.

Selama waktu ini, praktisi mungkin melaporkan bahwa tangan mereka terasa hangat atau kesemutan.

Mereka akan memegang posisi masing-masing tangan sampai mereka merasakan bahwa energi telah berhenti mengalir.

Ketika praktisi merasa bahwa panas, atau energi, di tangan mereka telah hilang, mereka akan melepaskan tangan mereka dan meletakkannya di area tubuh yang berbeda.

Ada beberapa teknik Reiki, antara lain:

  • Teknik berpusat.
  • Teknik membersihkan.
  • Teknik berseri-seri.
  • Teknik mengekstraksi energi berbahaya.
  • Teknik mengisi.
  • Teknik menghaluskan dan menyapu aura.

Beberapa praktisi akan menggunakan kristal dan tongkat penyembuhan chakra untuk memungkinkan penyembuhan atau melindungi rumah dari energi negatif.

Namun, Annie Harrington, ketua Reiki Federation of the United Kingdom, mengatakan bahwa pengobatan alternatif ini tidak bergantung pada instrumen lain selain praktisi.

Mereka tidak menggunakan kristal, bubuk, atau tongkat sihir sebagai aturan umum.

Namun, salah satu manfaat penyembuhan Reiki adalah penyembuhan jarak jauh, di mana Reiki dikirim beberapa kilometer jauhnya.

Kemudian, banyak praktisi akan menggunakan kristal untuk membantu getaran energi.

Dalam satu sesi, terapi bisa berlangsung selama 45 hingga 90 menit.

Jumlah sesi akan bervariasi, tergantung pada apa yang ingin dicapai klien. Beberapa klien lebih suka memiliki satu sesi, sementara yang lain memiliki serangkaian sesi untuk mengerjakan masalah tertentu.

Baca Juga: Sering Dipakai Sebagai Pengobatan Alternatif, Ini 8 Manfaat Ruqyah

Manfaat Kesehatan Terapi Reiki

reiki

Foto: Orami Photo Stock

Menurut praktisi, pengobatan alternatif ini menyalurkan energi universal yang dikenal sebagai ki, diucapkan “chi.”

Ini adalah energi yang sama yang terlibat dalam latihan tai chi. Energi ini konon menembus tubuh.

Para ahli menunjukkan bahwa meskipun energi ini tidak dapat diukur dengan teknik ilmiah modern, banyak orang yang mendengarkannya dapat merasakannya.

Reiki juga diduga membantu relaksasi, membantu proses penyembuhan alami tubuh, dan mengembangkan kesejahteraan emosional, mental, dan spiritual.

Namun, tidak ada penelitian yang secara meyakinkan menunjukkan hal ini benar.

Beberapa bukti anekdotal menunjukkan bahwa hal itu dapat menyebabkan relaksasi yang mendalam, membantu orang mengatasi kesulitan, menghilangkan stres emosional, dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.

Nah, beberapa kondisi yang pernah diatasi dengan terapi ini antara lain:

  • Kanker.
  • Penyakit jantung.
  • Kecemasan.
  • Depresi.
  • Sakit kronis.
  • Kemandulan.
  • Gangguan neurodegeneratif.
  • Autisme.
  • Penyakit Crohn.
  • Kelelahan.

Namun penting untuk dicatat bahwa Reiki tidak boleh menggantikan perawatan medis.

Namun, orang yang hidup dengan kondisi kesehatan tertentu mungkin tertarik untuk mencoba pengobatan alternatif ini di samping perawatan rutin mereka.

Misalnya, beberapa penderita kanker mungkin menganggap Reiki bermanfaat karena dapat membantu mereka rileks.

Sifat lembut terapi Reiki mungkin memiliki efek menenangkan pada pasien yang merasa kewalahan dengan terapi invasif, ketakutan, dan stres.

Setiap orang juga melaporkan pengalaman yang berbeda.

Beberapa mengatakan bahwa tangan praktisi menjadi panas, yang lain melaporkan tangan menjadi dingin, dan beberapa merasakan gelombang berdenyut.

Laporan yang paling umum adalah pelepasan stres dan relaksasi yang mendalam.

Baca Juga: Megalomania: Cari Tahu Ciri hingga Pengobatan Waham Kebesaran

Pengobatan Alternatif Reiki Dilihat dari Sisi Ilmiah

reiki

Foto:youngmenshealthsite.org

Meskipun pengobatan alternatif ini semakin populer, hanya ada sedikit bukti ilmiah bahwa Reiki memberikan manfaat.

Praktisi mengklaim bahwa Reiki dapat memungkinkan relaksasi, mengurangi rasa sakit, mempercepat penyembuhan, dan memperbaiki beberapa gejala.

Namun, beberapa temuan penelitian mendukung manfaat kesehatan tertentu.

Para kritikus mengatakan bahwa itu bertentangan dengan pemahaman saat ini tentang hukum alam.

Namun, beberapa penelitian terbatas telah menarik hubungan antara pengobatan alternatif ini dan pengurangan perasaan sakit dan kecemasan.

Para ilmuwan mencatat bahwa penelitian berkualitas tinggi tentang efektivitasnya masih kurang.

Menurut U.S. National Center for Complementary and Integrative Health, tidak ada penelitian yang menunjukkan Reiki memiliki manfaat yang berhubungan dengan kesehatan.

Pada tahun 2015, tinjauan studi tentang pengobatan alternatif ini dan pengobatan kecemasan dan depresi menyimpulkan bahwa ada "bukti yang tidak cukup untuk mengatakan apakah Reiki berguna atau tidak untuk orang di atas 16 tahun dengan kecemasan atau depresi atau keduanya."

Dari beberapa penelitian yang dinilai oleh tinjauan tersebut, sebagian besar berkualitas rendah, dengan ukuran sampel yang kecil, tanpa tinjauan sejawat, atau tanpa kelompok kontrol.

Sebaliknya, sebuah artikel ulasan di Journal of Evidence-Based Complementary & Alternative Medicine menemukan “dukungan yang cukup kuat” untuk Reiki lebih efektif daripada plasebo dalam mengurangi rasa sakit dan kecemasan pada orang dengan kondisi kesehatan kronis.

Namun, penulis ulasan adalah anggota Asosiasi Reiki Usui Australia, jadi bias mungkin terjadi.

Baca Juga: 3 Risiko Minum Urine, Jangan Jadikan Pengobatan Alternatif!

Apakah Reiki Berbahaya?

Sifat Reiki yang non-kontak membuat perawatan ini tidak berbahaya.

Namun, pengobatan alternatif ini dapat menyebabkan bahaya jika orang dengan masalah kesehatan yang serius memilih terapi ini dan terapi komplementer lainnya daripada obat modern yang diuji secara ketat.

Seseorang yang menggunakan Reiki bersama perawatan lain tidak mungkin mengalami efek samping negatif.

Itulah informasi mengenai Reiki yang perlu dipahami. Semoga membantu, ya, Moms.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5871310/
  • https://www.nccih.nih.gov/health/reiki
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4147026/
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/308772
  • https://www.healthline.com/health/reiki
  • https://health.clevelandclinic.org/reiki/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait