Kesehatan

28 Mei 2021

Waspada Moms, Inilah Penyebab dan Cara Mencegah Sakit Mata

Bisa menjadi tanda kebutaan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Defara Millenia
Disunting oleh Adeline Wahyu

Hampir setiap orang pernah mengalami sakit mata. Terkadang penyakit ini menjadi lebih baik dengan sendirinya, tetapi itu juga bisa menjadi pertanda kondisi kesehatan yang lebih serius.

Mata adalah organ penglihatan. Sakit mata dapat disebabkan oleh kondisi yang melibatkan bola mata (orbit) atau disebabkan oleh kondisi struktur di sekitar mata.

Dalam beberapa kasus, seperti cedera mata sering menjadi penyebab penyakit ini. Namun seringkali sulit untuk mengetahui mengapa terjadinya sakit mata.

Baca Juga: Sakit Mata pada Anak, Yuk Cari Tahu Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobatinya!

Gejala Sakit Mata

sakit mata

Foto: Orami Photo Stock

Secara umum, gejala penyakit ini bermacam-macam, dari mata terasa gatal hingga nyeri.

Melansir Clinical Ophthalmology, sebesar 2-5 persen sakit mata diawali dengan gejala nyeri dan gatal pada mata. Beberapa kasus, kondisi ini dapat menyebabkan peradangan mata yang serius.

Menurut dr. Siti Fatimah Sah Rahmadhani, Sp.M, dokter Spesialis Mata, RS Pondok Indah – Puri Indah, ada beberapa gejala sakit mata yang harus diwaspadai dan membutuhkan penanganan medis.

"Gejala yang harus diwaspadai di antaranya penurunan penglihatan dari sebelumnya, nyeri, mata merah, belekan, berair, dan sensasi ada benda asing dan gatal." Ucap dr. Siti.

Selain itu, gejala penyakit ini meliputi:

  • Kemerahan
  • Merobek
  • Sensitivitas cahaya
  • Mati rasa
  • Kelemahan
  • Visi ganda
  • Demam
  • Nyeri saat berkedip
  • Tekanan sinus
  • Debit Mata
  • Kedutan Mata
  • Mata Berat

Jika Moms mengalami rasa sakit yang terus-menerus, jangan abaikan gejala tersebut. Kondisi ini mungkin merupakan tanda masalah kesehatan yang lebih serius.

Baca Juga: 5 Penyebab dan Cara Mengatasi Mata Merah Pada Anak

Penyebab Sakit Mata

penyebab sakit mata.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Mata merupakan salah satu organ tubuh yang paling sensitif. Oleh sebab itu, bila tidak dijaga kesehatannya, mata bisa terkena sejumlah masalah kesehatan, seperti sakit mata.

Penyebab penyakit ini pun sangat beragam, mulai dari konjungtivitis hingga cedera.

Melansir Journal of Neuro-Ophthalmology, penyebab sakit mata bisa dikaitkan dengan masalah kondisi kesehatan. Selain itu, sakit mata juga dapat menjadi tanda awal seseorang kehilangan penglihatan.

Nah, berikut adalah berbagai kondisi yang dapat mengakibatkan penyakit ini:

1. Objek Asing

Penyebab paling umum dari sakit mata adalah adanya sesuatu di mata. Entah itu bulu mata, kotoran, atau riasan, benda asing di mata dapat menyebabkan iritasi, kemerahan, mata berair, dan nyeri.

2. Konjungtivitis

Konjungtivitis adalah jaringan yang melapisi bagian depan mata dan bagian bawah kelopak mata.

Hal itu bisa menyebabkakn infeksi dan meradang pada mata. Seringkali, kondisi ini disebabkan oleh alergi atau infeksi.

Meskipun rasa sakit biasanya ringan, peradangan menyebabkan gatal, kemerahan, dan keluarnya cairan di mata. Konjungtivitis juga disebut mata merah muda.

3. Iritasi Softlens

Moms yang memakai softlens semalaman atau tidak menjaga kebersihan lensa kontak lebih rentan terkena penyakit ini.

Iritasi softlens tidak hanya sekedar mata merah saja, tetapi juga bisa meliputi rasa sakit dan pembengkakan pada mata hingga kebutaan.

4. Abrasi Kornea

Kornea, permukaan bening yang menutupi mata, rentan terhadap cedera. Saat Moms mengalami abrasi kornea, akan merasa seolah-olah ada sesuatu di mata.

Umumnya, menyembuhkan kondisi ini dapat dilakukan dengan membilas menggunakan air bersih. Namun jika mata masih terasa nyeri dan tidak nyaman sebaiknya periksa ke dokter

5. Cedera

Luka bakar pada mata dapat menyebabkan rasa sakit yang signifikan. Luka bakar ini sering kali diakibatkan oleh paparan bahan iritan seperti pemutih atau sumber cahaya yang intens, seperti matahari.

Menurut dr. Siti Fatimah, jika Moms mengalami cedera atau trauma kimia sebaiknya melakukan pertolongan pertama.

"Pertolongan pertama pada sakit mata, misalnya jika terjadi trauma kimia, mata dapat dibilas dengan air bersih sebanyak mungkin. Namun jika ada nyeri dan penurunan penglihatan mendadak, maka segeralah datang ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan." Ucap dr. Siti.

6. Blepharitis

Blepharitis terjadi ketika kelenjar minyak di tepi kelopak mata terinfeksi atau meradang. Kondisi ini bisa menyebabkan rasa sakit pada mata.

7. Mata Kering

Penyebab paling umum dari ketidaknyamanan mata adalah mata kering. Biasanya ketidaknyamanan mata kering dimulai lebih lambat dan bertahap daripada sakit mata akibat benda asing atau abrasi kornea.

Terkadang mata kering dapat menyebabkan abrasi kornea, karena tidak ada cukup air mata di permukaan mata untuk menjaga kornea tetap lembab dan licin.

Baca Juga: 6 Tips Menjaga Kesehatan Mata Anak agar Tetap Cemerlang

Sakit mata juga dapat disebabkan oleh kondisi kesehatan tertentu, seperti:

8. Glaukoma

Kondisi ini terjadi saat tekanan intraokular, atau tekanan di dalam mata, meningkat.

Gejala tambahan yang disebabkan oleh glaukoma termasuk mual, sakit kepala, dan kehilangan penglihatan.

Peningkatan tekanan yang tiba-tiba, yang disebut glaukoma penutupan sudut akut, merupakan keadaan darurat.

Jika Moms mengalami kondisi ini, segera cari perawatan medis untuk mencegah kehilangan penglihatan permanen.

9. Neuritis Optik

Moms mungkin mengalami penyakit ini yang disertai kehilangan penglihatan jika saraf yang menghubungkan bagian belakang bola mata ke otak, yang dikenal sebagai saraf optik.

Penyakit autoimun atau infeksi bakteri atau virus dapat menyebabkan peradangan.

10. Migrain

Sakit mata adalah efek samping yang umum dari serangan migrain.

Otot-otot yang tegang dapat menekan saraf mata yang terletak pada belakang leher, kondisi ini menyebabkan aliran darah ke mata berkurang sehingga Moms mengalami penyakit ini.

Baca Juga: Penyebab dan Gejala Sakit Mata pada Anak yang Wajib Diwaspadai

Kapan Sakit Mata Menjadi Kondisi yang Darurat?

dokter

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms mulai mengalami kehilangan penglihatan selain sakit mata, ini mungkin pertanda situasi darurat.

Gejala lain yang membutuhkan perhatian medis segera meliputi:

  • Sakit mata yang parah.
  • Sakit mata yang disebabkan oleh trauma atau paparan bahan kimia atau cahaya.
  • Sakit perut dan muntah yang menyertai sakit mata.
  • Sakitnya sangat parah sehingga tidak mungkin menyentuh mata.
  • Perubahan penglihatan yang tiba-tiba dan dramatis.

Baca Juga: Hati-hati dengan Sakit Mata Selama Masa Kehamilan

Cara Mengatasi Sakit Mata

sakit mata.jpg

Foto: foreyes.com

Perawatan untuk sakit mata tergantung pada penyebab sakitnya. Perawatan yang paling umum meliputi:

1. Perawatan Rumah

Cara terbaik untuk menangani banyak kondisi yang menyebabkan penyakit ini adalah dengan membiarkan mata beristirahat.

Menatap layar komputer atau televisi dapat menyebabkan kelelahan mata. Jadi dokter mungkin meminta Moms untuk beristirahat dengan mata tertutup selama satu hari atau lebih.

2. Kacamata

Jika Moms sering memakai softlens, berikan waktu kornea untuk sembuh dengan memakai kacamata.

Jangan terlalu memaksa untuk memakai softlens, hal ini akan memperburuk kondisi kesehatan.

3. Kompres Air Hangat

Dokter mungkin menginstruksikan penderita blepharitis atau tembel untuk mengoleskan handuk hangat dan lembab ke mata.

Hal ini akan membantu membersihkan kelenjar minyak atau folikel rambut yang tersumbat.

4. Bilas Air Bersih

Jika benda asing atau bahan kimia masuk ke mata, pertolongan pertama adalah bilas mata dengan air atau larutan garam untuk membersihkan iritasi.

5. Antibiotik

Tetes antibakteri dan antibiotik oral dapat digunakan untuk mengobati infeksi mata yang menyebabkan nyeri, termasuk konjungtivitis dan lecet kornea.

6. Antihistamin

Obat tetes mata dan obat oral dapat membantu meringankan rasa sakit yang berhubungan dengan alergi pada mata.

7. Kortikosteroid

Untuk infeksi yang lebih serius, seperti neuritis optik dan uveitis anterior (iritis), dokter mungkin memberi Anda kortikosteroid.

8. Obat nyeri

Jika rasa sakitnya parah dan menyebabkan gangguan pada kehidupan sehari-hari, dokter akan meresepkan obat penghilang rasa sakit untuk membantu meringankan rasa sakit sampai kondisi yang mendasarinya diobati.

9. Operasi

Pembedahan terkadang diperlukan untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh benda asing atau luka bakar. Namun, ini jarang terjadi. Orang dengan glaukoma mungkin perlu menjalani perawatan laser untuk memperbaiki drainase di mata.

Baca Juga: Hal-Hal yang Harus Diketahui Seputar Sakit Mata pada Anak

Apa yang Terjadi Jika Sakit Mata Tidak Diobati?

sakit mata

Foto: Orami Photo Stock

Beberapa kasus penyakit ini akan hilang tanpa melakukan perawatan medis. Sakit mata dan kondisi mendasar jarang menyebabkan kerusakan permanen atau kondisi kesehatan yang serius pada mata.

Namun, tidak selalu demikian. Beberapa kondisi penyakit ini juga menyebabkan masalah yang lebih serius jika tidak ditangani dengan baik.

Misalnya, rasa sakit dan gejala yang disebabkan oleh glaukoma adalah tanda masalah kesehatan yang serius.

Jika tidak didiagnosis dan diobati, glaukoma dapat menyebabkan masalah penglihatan dan akhirnya kebutaan total.

Menurut dr. Siti Fatimah, sakit mata tidak boleh dianggap hal biasa karena dapat menyebabkan masalah kesehatan yang lebih parah.

"Sakit mata perlu diperiksakan ke dokter spesialis mata apabila ada gejala-gejala. Namun, kondisi yang sangat mendesak apabila terdapat nyeri pada mata dan penurunan penglihatan mendadak." Ucap dr. Siti.

Oleh karena itu, jika Moms mulai mengalami sakit mata yang tidak kunjung sembuh dan bertambah parah, jangan ragu pergi ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang terbaik.

Baca Juga: Mata Gempi Minus dan Silinder, Bolehkah Anak Pakai Lensa Kontak?

Cara Mencegah Sakit Mata

kaca mata

Foto: Orami Photo Stock

Pencegahan sakit mata dimulai dengan pelindung mata. Berikut adalah cara-cara untuk mencegah sakit mata:

1. Gunakan Kacamata Pelindung

Cara ini dapat mencegah banyak penyebab sakit mata, seperti goresan dan luka bakar, terkena debu.

Memakai kacamata atau kacamata pengaman saat berolahraga membantu mata terlindungi dari hal-hal yang tidak diinginkan.

2. Tangani Bahan Kimia dengan Hati-hati

Paparan bahan-bahan kimia dalam disinfektan dapat menyebabkan sakit mata. Percikan bahan kimia bisa membuat mata menjadi perih.

Moms harus hati-hati dengan bahan kimia, seperti pembersih rumah tangga, deterjen, dan pembunuh hama. Agar aman, Moms bisa menggunakan kacamata dan sarung tangan.

3. Berikan Mainan Anak yang Aman

Hindari memberi anak mainan yang dapat melukai matanya. Mainan dengan komponen pegas, tembak-tembakan, dan pedang mainan, senjata, dan bola yang memantul semuanya dapat melukai mata anak-anak.

Jika ingin memainkan mainan tersebut, ada baiknya Moms harus mengawasinya.

4. Jaga Kebersihan Soflens

Bersihkan softlens secara menyeluruh dan rutin. Kenakan kacamata sesekali agar mata memiliki waktu untuk beristirahat. Jangan memakai softlens lebih lama dari yang dianjurkan.

Moms, demikian hal-hal yang perlu diketahui seputar sakit mata. Jangan lupa perhatikan selalu kebersihan ya!

  • https://journals.lww.com/jneuro-ophthalmology/Fulltext/2018/09000/The_Most_Common_Causes_of_Eye_Pain_at_2_Tertiary.10.aspx
  • https://www.researchgate.net/project/Clinical-Ophthalmology-2
  • https://www.healthline.com/symptom/eye-pain#complications
  • https://www.webmd.com/eye-health/eye-pain-causes-symptoms-diagnosis-treatment
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait