Rupa-rupa

13 September 2021

Sejarah Berdirinya ASEAN, Organisasi Regional di Kawasan Asia Tenggara

Indonesia ternyata berperan besar dalam sejarah berdirinya ASEAN!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Sebagai negara yang tidak hanya berdiri sendiri, Moms juga harus memberi tahu sejarah berdirinya ASEAN kepada anak. Meskipun hanya sejarah singkat, anak akan mengingatnya saat gurunya menerangkannya di sekolah.

Ada beberapa informasi penting yang berkaitan dengan organisasi tersebut, misalnya sejarah berdirinya ASEAN, latar belakang terbentuknya, tujuan pendiriannya, dan sebagainya. Moms bisa memberi tahunya kepada Si Kecil sebagai informasi yang akan dibutuhkannya nanti.

Baca Juga: Sejarah Unik Rendang Asli Minang

Sejarah Berdirinya ASEAN

Sejarah Berdirinya ASEAN -1.jpg

Foto: Cdn.cfr.org/reuters

ASEAN sendiri adalah kepanjangan dari Association of Southeast Asian Nations. Didirikan pada 8 Agustus 1967 di Bangkok, pada awalnya ASEAN digawangi oleh lima negara anggota asli, yakni Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand.

Brunei Darussalam sendiri baru resmi bergabung pada 8 Januari 1984, Vietnam pada 28 Juli 1995, Laos dan Myanmar pada 23 Juli 1997, dan Kamboja pada 30 April 1999. ASEAN sendiri merupakan organisasi yang membahas politik dan juga ekonomi antarnegara anggotanya.

ASEAN didirikan ketika Menteri Luar Negeri Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand dan Filipina menyelesaikan negosiasi Deklarasi ASEAN 1967 yang juga dikenal sebagai Deklarasi Bangkok.

Dengan latar belakang Perang Dingin dan transisi penuh gejolak menuju kemerdekaan yang terjadi di banyak negara Asia Tenggara, tujuan ASEAN pada pendiriannya adalah “untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial dan pengembangan budaya di kawasan tersebut melalui upaya bersama dalam semangat kesetaraan dan kemitraan dalam rangka memperkuat landasan bagi masyarakat bangsa-bangsa Asia Tenggara yang sejahtera dan damai”.

Komitmen seperti itu sangat penting untuk membangun kepercayaan di wilayah yang terbagi oleh perbedaan etnis yang mencolok, dan sedikit sejarah kerja sama antar negara selama periode penjajahan.

Ketika negara-negara Asia Tenggara berjuang dengan kemerdekaan yang baru ditemukan pada 1960-an, visi yang berbeda tentang nasionalisme yang berapi-api dan apa bentuk yang harus diambil kawasan di era pasca-kolonial memunculkan perselisihan teritorial dan konfrontasi di antara anggota.

Sebenarnya hubungan antara dua anggota pendiri yakni Malaysia dan Filipina, tidak normal sampai tahun 1969. Deklarasi ASEAN 1967 merupakan inisiatif untuk menjamin perdamaian dan stabilitas di kawasan, melalui komitmen untuk bekerja sama dan menangani perbedaan secara damai.

Negara-negara anggota berharap untuk membentuk blok independen di Asia Tenggara, yang tidak akan didominasi atau dieksploitasi oleh kekuatan eksternal. Saat ini, gagasan tentang kedaulatan, kesetaraan, integritas teritorial, dan non-intervensi di antara negara-negara anggota tetap menjadi prinsip utama persatuan dan kerja sama ASEAN.

Baca Juga: 7 Fakta Sejarah yang Tidak Ada di Buku Pelajaran

Tujuan Berdirinya ASEAN

Sejarah Berdirinya ASEAN -2.jpg

Foto: Dw.com/reuters

Menurut studi dari Energy Policy , ASEAN adalah salah satu kawasan ekonomi paling dinamis di dunia. Ekonominya terkait dengan sumber daya energi yang beragam, urbanisasi tingkat tinggi, dan industrialisasi yang cepat.

Pada 1995, para kepala negara dan pemerintahan ASEAN menegaskan kembali bahwa ‘Kerjasama perdamaian dan kemakmuran bersama akan menjadi tujuan dasar ASEAN.’

Setelah mengetahui sejarah berdirinya ASEAN, harus diketahui juga tujuan dari berdirinya organisasi tersebut. Maksud dan tujuan tersebut tertuang dalam Deklarasi ASEAN, yakni:

  • Untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan perkembangan budaya di kawasan tersebut melalui usaha bersama dalam semangat kesetaraan dan kemitraan dalam rangka memperkuat dasar untuk kemakmuran dan komunitas damai negara-negara Asia Tenggara,
  • Untuk mempromosikan perdamaian dan stabilitas regional melalui penghormatan terhadap keadilan dan supremasi hukum dalam hubungan antar negara di kawasan tersebut dan kepatuhan pada prinsip-prinsip Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB),
  • Untuk mempromosikan kerja sama aktif dan bantuan timbal balik dalam hal-hal yang menjadi kepentingan bersama di bidang ekonomi, sosial, budaya, teknis, ilmiah dan administrasi,
  • Saling membantu dalam bentuk fasilitas pelatihan dan penelitian di bidang pendidikan, profesi, teknis dan administrasi,
  • Bekerja sama secara lebih efektif untuk pemanfaatan yang lebih besar dari pertanian dan industri lainnya, perluasan perdagangan. Termasuk studi tentang masalah perdagangan komoditas internasional), peningkatan fasilitas transportasi dan komunikasi, dan peningkatan standar hidup masyarakat,
  • Untuk mempromosikan studi Asia Tenggara; dan
  • Untuk memelihara kerja sama yang erat dan bermanfaat dengan organisasi internasional dan regional yang ada dengan tujuan dan tujuan yang sama, dan mengeksplorasi semua jalan untuk kerjasama yang lebih erat di antara negara anggota.

Baca Juga: Sudah Tahu Sejarah Panjat Pinang dan Filosofi Dibaliknya?

Prinsip-Prinsip Dasar ASEAN

Sejarah Berdirinya ASEAN -3.jpg

Foto: Asiasociety.org

The Treaty of Amity and Cooperation in Southeast Asia (TAC) atau Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara ditandatangani pada KTT ASEAN Pertama yang diselenggarakan pada 24 Februari 1976.

Dalam kegiatan tersebut juga diputuskan bahwa dalam hubungan setiap negara anggota satu sama lain, harus patuh pada prinsip-prinsip dasar berikut ini:

  • Saling menghormati kemerdekaan, kedaulatan, persamaan, keutuhan wilayah, dan identitas nasional semua bangsa;
  • Hak setiap negara untuk memimpin eksistensi nasionalnya bebas dari campur tangan eksternal, subversi, atau paksaan;
  • Tidak ikut campur dalam urusan internal satu sama lain;
  • Penyelesaian perbedaan atau perselisihan dengan cara damai;
  • Penolakan terhadap ancaman atau penggunaan kekerasan; dan
  • Kerjasama yang efektif di antara seluruh negara anggota.

Melihat dari sejarah berdirinya ASEAN serta penerapan prinsip-prinsip dasar ini, salah satu keberhasilan terbesar ASEAN adalah dapat mempromosikan integrasi ekonomi di antara anggota. Ini juga membantu menegosiasikan perjanjian RCEP untuk menciptakan salah satu blok perdagangan bebas terbesar di dunia.

ASEAN telah berjuang untuk membentuk tanggapan yang kohesif terhadap klaim China di Laut China Selatan, yang bertentangan dengan klaim beberapa anggota. Negara-negara ASEAN memiliki total populasi 650 juta orang dan produk domestik bruto (PDB) gabungan sebesar US$2,8 triliun.

ASEAN juga telah memainkan peran sentral dalam integrasi ekonomi Asia, mempelopori negosiasi di antara negara-negara Asia-Pasifik untuk membentuk salah satu blok perdagangan bebas terbesar di dunia dan menandatangani enam perjanjian perdagangan bebas dengan ekonomi regional lainnya.

Demikian penjelasan singkat mengenai sejarah berdirinya ASEAN beserta hal-hal lain yang berkaitan dengan momen penuh perjuangan tersebut yang bisa diceritakan kepada anak.

  • https://www.nti.org/learn/treaties-and-regimes/association-southeast-asian-nations-asean/
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0301421503002556
  • https://www.cfr.org/backgrounder/what-asean
  • https://cil.nus.edu.sg/research/asean-law-policy/topics/asean-resources/an-introduction-to-asean/
  • http://www.businessinasean.com/en/about-asean/introduction-to-asean/aims-and-purposes.html
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait