Balita dan Anak

10 September 2020

Serba-serbi Dehidrasi pada Anak, Moms Wajib Tahu!

Dengan ketahui penyebab hingga perawatan dehidrasi pada anak, Moms dan Dads bisa mengantisipasi hal yang tak diinginkan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Dehidrasi pada anak terjadi ketika menggunakan atau kehilangan lebih banyak cairan daripada yang ia konsumsi, dan tubuh tidak memiliki cukup air serta cairan lain untuk menjalankan fungsi normalnya.

Jika Si Kecil tidak mengganti cairan yang hilang, maka ia akan mengalami dehidrasi pada anak.

Dilansir dari Mayo Clinic, penyebab paling umum dari dehidrasi pada anak karena muntah yang parah serta mengakibatkan diare biasanya adalah gastroenteritis. Namun, penyakit apa pun dengan diare terus-menerus, muntah, atau berkurangnya asupan cairan dapat menyebabkan dehidrasi pada anak.

Banyaknya keringat juga dapat mengakibatkan dehidrasi, terutama pada bayi dalam cuaca yang sangat panas, atau pada anak yang sedang melakukan aktivitas berat.

Baca Juga: Waspadai 4 Pertanda Dehidrasi

Penyebab Dehidrasi Pada Anak

Dehidrasi pada anak, Foto : Orami Photo Stock

Foto: Orami Photo Stock

Di samping itu, dehidrasi pada anak dan bayi berisiko lebih besar daripada orang dewasa, sehingga Moms dan Dads harus menjaga mereka tetap terhidrasi setiap saat, utamanya ketika mereka sedang sakit.

Jika anak sangat haus, mereka mungkin sudah mengalami dehidrasi. Lalu, apa saja penyebab dehidrasi pada anak? Berikut ulasannya seperti dikutip dari artikel Mottchildren.org.

1. Infeksi Virus

Dehidrasi paling sering disebabkan oleh demam, diare, muntah, dan penurunan kemampuan untuk minum atau makan yang berhubungan dengan infeksi virus.

  • Infeksi virus umum yang menyebabkan muntah atau diare termasuk rotavirus, virus Norwalk, dan adenovirus.
  • Kadang-kadang luka di mulut anak-anak (disebabkan oleh beberapa virus) membuat sakit saat makan atau minum, yang membantu menyebabkan atau memperburuk dehidrasi.

2. Infeksi Bakteri

Infeksi bakteri yang lebih serius dapat membuat anak kecil kemungkinannya untuk makan dan dapat menyebabkan muntah dan diare.

  • Infeksi bakteri yang umum termasuk Salmonella, Escherichia coli, Campylobacter, dan Clostridium difficile.
  • Infeksi parasit oleh Giardia lamblia menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai giardiasis, yang dapat menyebabkan diare dan kehilangan cairan.

3. Keringat Berlebih

Keringat yang meningkat dari lingkungan yang sangat panas dapat menyebabkan dehidrasi.

4. Diabetes Melitus

Buang air kecil yang berlebihan dapat disebabkan oleh diabetes mellitus yang tidak disadari atau diobati dengan buruk (tidak mengonsumsi insulin) atau diabetes insipidus.

5. Penyerapan Makan Rendah

Kondisi seperti cystic fibrosis atau celiac sprue tidak memungkinkan makanan diserap dan dapat menyebabkan dehidrasi.

Baca Juga: Ketahui Risiko Penyakit Yang Mengintai Bayi Dehidrasi

Ciri-Ciri Umum Dehidrasi Pada Anak

Dehidrasi pada anak, Foto : Orami Photo Stock

Foto: Orami Photo Stock

Waspadai ciri-ciri dehidrasi pada anak berikut ini, dan segera beri tahu dokter anak jika ada yang berkembang. Berikut ini ciri-ciri dehidrasi pada anak menurut Healthychildren.org:

Dehidrasi Ringan hingga Sedang

  • Bermain lebih sedikit dari biasanya
  • Lebih jarang buang air kecil (untuk bayi, kurang dari enam popok basah per hari)
  • Mulut kering
  • Lebih sedikit air mata saat menangis
  • Titik lunak kepala yang cekung pada bayi atau balita
  • Kotoran akan encer jika dehidrasi disebabkan oleh diare. Jika dehidrasi karena kehilangan cairan lain (muntah, kurang asupan cairan), maka akan terjadi penurunan pergerakan usus.

Dehidrasi Parah:

  • Sangat rewel
  • Sangat mengantuk
  • Mata cekung
  • Tangan dan kaki dingin dan berubah warna
  • Kulit keriput
  • Buang air kecil hanya satu hingga dua kali sehari

Dehidrasi yang Harus Dibawa ke Rumah Sakit:

  • Si Kecil tampak tidak pulih atau menjadi dehidrasi yang lebih berat
  • Ada darah ketika Si Kecil mengalami dehidrasi anak karena muntah
  • Si Kecil menolak untuk meminum atau mendapatkan larutan rehidrasi oral
  • Buah hati Moms dan Dads muntah atau diare terus-menerus dan parah dan mereka tidak dapat minum cukup cairan untuk mengimbangi seberapa banyak kehilangannya
  • Diare berlangsung lebih dari beberapa hari

Seorang dokter dapat memeriksa dehidrasi dan mengisi kembali cairan dan garam Si kecil dengan cepat secara intravena (melalui pembuluh darah) jika diperlukan.

Cara Mengetahui Dehidrasi pada Anak di Bawah 1 Tahun

Dehidrasi pada anak, Foto : Orami Photo Stock

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa tanda yang dapat membantu Moms dan Dads menentukan tingkat keparahan dehidrasi pada anak berdasarkan panduan keluaran World Health Organization, yaitu:

1. Lihat Kondisi Umum pada Anak

Saat Moms atau Dads memeriksa tanda-tanda bahaya umum, kalian pun akan memeriksa apakah dehidrasi pada anak itu memang berbahaya atau tidak dengan lesu atau tidak sadar.

Jika anak mengalami lesu atau tidak sadarkan diri, berarti ia memiliki tanda bahaya dehidrasi pada anak di bawah 1 tahun. Ingatlah untuk menggunakan tanda bahaya umum ini saat Moms dan Dads mengklasifikasikan dehidrasi pada anak tersebut

Seorang anak diklasifikasikan sebagai gelisah dan mudah tersinggung jika dia gelisah dan mudah tersinggung setiap waktu atau setiap kali disentuh.

Sementara itu jika bayi atau anak di bawah satu tahun tenang saat menyusui tetapi saat berhenti mereka pun akan gelisah dan mudah tersinggung.

2. Lihat Mata Cekung

Dehidrasi pada anak dapat menyebabkan mata cekung. Bila hendak memutuskan apakah Si Kecil matanya cekung, tanyakan pada diri sendiri kemudia orang lain apakah mereka mengira Si Kecil matanya cekung atau tidak.

Catatan pada anak malnutrisi berat bagina mata mungki terlihat selalu cekung, bahkan jika si anak kecil tidak mengalami dehidrasi. Tetap perhatikan tanda-tanda untuk mengklasifikasikan dehidrasi.

3. Tes Cubit Kulit Abdomen

Moms dan Dads, tes mencubit kulit ini adalah bisa menjadi cara untuk menguji dehidrasi. Saat seorang anak mengalami dehidrasi, kulit kehilangan elastisitas. Maka, tes cubit kulit abdomen ini jadi caranya, yaitu:

  • Letakkan Si Kecil di meja agar dia tidur secara rata dan telentang dengan lengan di samping (bukan di atas kepala) dan kaki lurus atau Moms menggendong Si Kecil sehingga ia berbaring di pangkuan
  • Gunakan jempol dan jari pertama Moms atau Dads untuk menemukan area pada perut anak di tengah-tengah antara pusar dan sisi perut. Tidak gunakan ujung jari karena ini dapat menyebabkan nyeri. Lipatan kulit seharusnya berbaris di atas, dan di bawah tubuh Si Kecil.
  • Tahan cubitan selama satu detik, lalu lepaskan.
  • Lihatlah apakah jepitan kulit kembali sangat lambat (lebih dari dua detik), perlahan (kurang dari 2 detik, tetapi tidak segera), atau segera. Jika kulit tetap berdiri bahkan untuk waktu yang singkat setelah Moms atau Dads melepaskan maka segera temui dokter.

Tes mencubit kulit tidak selalu merupakan tanda yang akurat. Pada anak dengan malnutrisi, kulit mungkin kembali secara perlahan meskipun anak tidak mengalami dehidrasi.

Kemudian, bila anak kelebihan berat badan atau mengalami edema, kulit dapat segera kembali meskipun anak tersebut mengalami dehidrasi.

Baca Juga: Kenali Dehidrasi Kronis, Begini Cara Penangananya!

Perawatan Dehidrasi pada Anak

dehidrasi pada anak: perawatan

Foto: Orami Photo Stock

Jika Si Kecil menunjukkan tanda-tanda dehidrasi, sebaiknya hubungi dokter atau ke UGD. Perawatan untuk dehidrasi bayi tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan kondisinya.

Namun, ada juga perawatan dehidrasi pada anak yang bisa dilakukan menurut American Family Physcian:

1. Perawatan di Rumah

Jika gejala ringan, dokter mungkin meminta Moms dan Dads untuk mulai merawat anak di rumah, dan terus memantau gejala dengan cermat. Perawatan dehidrasi pada anak ketika di rumah yaitu:

  • Tawarkan botol atau menyusui sesering mungkin terutama jika bayi tidak terlalu banyak minum setiap kali menyusui.
  • Pantau terus pemberian makan dan popok basah Si Kecil
  • Pindah ke tempat yang sejuk dan singkirkan pakaian atau selimut yang berlebihan dari anak. Jika sangat hangat dan Si Kecil akan kepanasan lalu bisa berkeringat sehingga menghilangkan kembali cairan.
  • Ikuti instruksi dokter jika mereka memberi tahu untuk memberi Si Kecil cairan rehidrasi oral seperti Pedialyte. Namun, Moms dan Dads tidak boleh memberi bayi Pedialyte, air, atau obat apa pun untuk penyakit, muntah, atau diare tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

2. Ke Dokter

  • Jika bayi adalah bayi baru lahir atau bayi kecil, dokter akan ingin melihat bayi tersebut untuk pemeriksaan.
  • Dokter mungkin memberitahu Moms dan Dads untuk memberi makan anak lebih sering atau memberi mereka lebih banyak pada setiap pemberian makan.
  • Jika Moms sedang menyusui, dokter mungkin ingin memeriksa pelekatan bayi dan teknik menyusui.
  • Jika Moms sedang menyusui dan bayi tidak mendapatkan cukup ASI, Anda mungkin harus melengkapi bayi dengan susu formula.
  • Dokter mungkin menginstruksikan Moms untuk memberi bayi Anda cairan rehidrasi oral seperti Pedialyte.
  • Dokter juga akan memeriksa kesehatan anak. Jika bayi mengalami infeksi, dokter mungkin akan meresepkan obat untuk mengobati penyakitnya.
  • Dokter ingin memantau bayi dengan cermat.

3. Di rumah sakit

Jika dehidrasi semakin parah, Si Kecil mungkin perlu pergi ke rumah sakit. Dilansir dariThe Journal of Emergency Medicine, di rumah sakit dokter dapat:

  • Pantau asupan dan keluaran cairan bayi.
  • Berikan cairan IV pada bayi untuk menggantikan cairan yang hilang, terutama jika bayi tidak makan dengan baik ketika dehidrasi pada anak karena muntah dan diare parah
  • Berikan obat pada anak untuk mengobati penyakit atau penyebab yang mendasari

Baca Juga: 4 Cara Mencegah Dehidrasi Saat Anak Diare

Si Kecil kehilangan cairan tubuh di siang hari, tetapi mereka mendapatkan semua cairan yang mereka butuhkan untuk menggantikan apa yang hilang melalui pemberian makan rutin mereka.

Hal ini akan menjadi keseimbangan alami. Ketika ada pergeseran keseimbangan itu, maka dehidrasi pada anak pun bisa terjadi.

Dengan memahami dehidrasi, penyebabnya, dan tanda peringatannya, Moms dan Dads dapat mencoba mencegahnya atau setidaknya mengetahuinya lebih awal. Jika melihat tanda-tanda dehidrasi pada anak segera hubungi dokter.

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait