Kesehatan

23 Juni 2020

Mengenal Sindrom Asherman yang Membuat Ukuran Rahim Mengecil

Seluruh dinding depan dan belakang rahim dapat menyatu bersama.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Sabrina
Disunting oleh Intan Aprilia

Sindrom Asherman adalah pembentukan jaringan parut di rongga rahim. Hal itu merupakan suatu kondisi yang didapat dan bukannya dilahirkan dengan keadaan tersebut.

Pada wanita dengan kondisi ini, jaringan parut atau adhesi terbentuk di dalam rahim karena beberapa bentuk trauma. Masalahnya paling sering berkembang setelah operasi rahim.

Dalam kasus yang parah, seluruh dinding depan dan belakang rahim dapat menyatu bersama.

Sedangkan, pada kasus yang lebih ringan, adhesi dapat muncul di area rahim yang lebih kecil. Adhesi bisa tebal atau tipis, dan mungkin jarang atau disatukan.

Penyebab Sindrom Asherman

sindrom asherman - penyebab.jpg

Foto: shutterstock.com

Dilansir dari U.S. National Library of Medicine dan Asosiasi Asherman Internasional, sindrom Asherman adalah kondisi langka. Dalam kebanyakan kasus, ini terjadi pada wanita yang memiliki beberapa prosedur dilatasi dan kuretase.

Jika prosedur dilatasi dan kuretase dilakukan antara 2 hingga 4 minggu setelah melahirkan untuk mempertahankan plasenta, maka ada kemungkinan 25 persen untuk mengembangkan sindrom Asherman.

Risiko ini meningkatkan semakin banyak prosedur dilatasi dan kuretase yang dimiliki seorang wanita.

Adhesi dalam rongga rahim juga dapat terbentuk setelah infeksi tuberkulosis atau schistosomiasis.

Baca Juga: Didiagnosis Punya Dinding Rahim Tipis? Ini Penjelasannya

Infeksi ini jarang terjadi di Amerika Serikat, komplikasi uterus terkait dengan infeksi ini bahkan lebih jarang.

Kadang-kadang adhesi dapat terjadi sebagai akibat dari operasi panggul lainnya, seperti operasi caesar atau pengangkatan fibroid atau polip.

Infeksi panggul yang parah yang tidak terkait dengan pembedahan juga dapat menyebabkan sindrom Asherman.

Gejala Sindrom Asherman

sindrom asherman - gejala.jpg

Foto: shutterstock.com

Mayoritas wanita yang memiliki sindrom Asherman mengalami sedikit menstruasi dan bahkan tidak haid sama sekali.

Beberapa wanita mengalami rasa sakit pada saat menstruasi, tetapi tidak mengalami pendarahan.

Ini bisa menunjukkan bahwa Moms sedang menstruasi, tetapi darah tidak dapat meninggalkan rahim karena jalan keluar tersumbat oleh jaringan parut.

Namun, beberapa wanita tidak memiliki gejala dan beberapa wanita memiliki periode normal. Sehingga diperlukan pemeriksaan lebih lanjut ke ahlinya.

Sindrom Asherman Memengaruhi Kesuburan

sindrom asherman - pengaruhi kesuburan.jpg

Foto: shutterstock.com

Beberapa wanita dengan sindrom Asherman tidak dapat hamil atau mengalami keguguran berulang.

Ada kemungkinan untuk hamil jika memiliki sindrom Asherman, tetapi perlengketan di dalam rahim dapat menimbulkan risiko bagi janin yang sedang berkembang.

Peluang keguguran dan kelahiran mati juga akan lebih tinggi daripada wanita yang tidak mengalami sindrom Asherman.

Dilansir dari March of Dimes, sindrom Asherman juga meningkatkan 3 risiko selama kehamilan:

  • Plasenta previa, yakni plasenta letak rendah dan terjadi ketika plasenta menutupi sebagian atau seluruh serviks selama bulan-bulan terakhir kehamilan. Kondisi ini dapat menyebabkan perdarahan hebat sebelum atau selama persalinan.
  • Plasenta increta, yaitu plasenta menempel lebih dalam ke dinding otot rahim.
  • Perdarahan yang berlebihan yang biasa mengacu pada menstruasi berat. Saat Moms mengalami perdarahan berlebihan, hal ini bisa menyebabkan anemia dan terjadi kelelahan. Akibat buruknya, nyawa akan terancam.

Baca Juga: 5 Penjelasan Tentang Polip Rahim yang Bisa Menyebabkan Sulit Hamil

Pencegahan dan Pengobatan Sindrom Asherman

sindrom asherman - pengobatan.jpg

Foto: shutterstock.com

Cara terbaik untuk mencegah sindrom Asherman adalah menghindari prosedur dilatasi dan kuretase.

Dalam kebanyakan kasus, harus dimungkinkan untuk memilih evakuasi medis setelah terjadi keguguran tidak lengkap, plasenta yang tertahan, atau perdarahan pascakelahiran agar mengurangi risiko kerusakan rahim.

Apabila telah didiagnosis dengan sindrom Asherman, penyakit ini dapat diobati dengan menggunakan prosedur bedah yang disebut histeroskopi operatif.

Instrumen bedah kecil melekat pada ujung histeroskopi dan digunakan untuk menghilangkan adhesi. Prosedur ini selalu dilakukan di bawah pengaruh bius total.

Setelah prosedur, Moms akan diberikan antibiotik untuk mencegah infeksi dan tablet estrogen untuk meningkatkan kualitas lapisan rahim.

Baca Juga: Mengenal Histeroskopi, Prosedur Medis untuk Cek Rahim

Histeroskopi berulang akan dilakukan di kemudian hari untuk memeriksa apakah operasi berhasil dan rahim bebas dari perlengketan.

Adhesi mungkin terjadi kembali setelah perawatan, jadi dokter menyarankan menunggu satu tahun sebelum mencoba untuk hamil untuk memastikan bahwa ini tidak terjadi kembali.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait