Rupa-rupa

4 Oktober 2021

Cerita Sejarah Sunan Drajat yang Terkenal Punya Jiwa Sosial Tinggi

Sunan Drajat
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Merna
Disunting oleh Debora

Sunan Drajat merupakan salah satu sunan dalam jajaran Wali Songo.

Ayahnya adalah Sunan Ampel dengan Dewi Candrawati yang merupakan puteri dari Arya Teja.

Sunan Drajat ini merupakan adik bungsu dari Sunan Bonang.

Sunan Drajat lahir pada tahun 1470 Masehi di Ampeldenta dan wafat di tahun 1522 Masehi di Paciran, Lamongan.

Sunan Drajat dikenal dengan jiwa sosialnya dan ajarannya untuk selalu membantu sesama.

Sejak kecil, beliau sangat cerdas sehingga mudah menyerap ilmu-ilmu agama yang diajarkan oleh ayahnya.

Baca Juga: Mengenal 9 Wali Songo, Para Tokoh Penyebaran Ajaran Islam di Pulau Jawa

Nama Asli Sunan Drajat

Sunan Drajat

Foto: thegorbalsla.com

Sunan Drajat memiliki nama asli Raden Syarifuddin atau Raden Qosim.

Panggilan Sunan Drajat diberikan karena awalnya beliau memulai dakwah di Desa Drajat, Kecamatan Paciran, Kabupaten Lamongan.

Awalnya, desa ini sangat gersang dan masyarakatnya bisa dikatakan sangat miskin.

Lalu, Sunan Drajat menjadikan daerah tersebut subur dan makmur.

Di Desa Drajat inilah, Sunan Drajat mendirikan sebuah pesantren bernama Dalem Duwur.

Lahan untuk membangun pesantren diberikan oleh Kerajaan Demak untuk memudahkan Sunan Drajat dalam menyebarkan agama Islam di daerah tersebut.

Berhubung hubungan beliau dengan Raden Patah yang merupakan Sultan Demak sangat baik, Sunan Drajat diberikan sebuah gelar bernama Sunan Mayang Madu.

Gelar ini diberikan juga karena Sunan Drajat dianggap mampu menanggulangi kemiskinan yang terjadi di daerah tersebut dan membimbing masyarakat sehingga kehidupan mereka bisa menjadi lebih baik.

Baca Juga: 7+ Tradisi Islam di Nusantara, Beda Daerah Beda juga Tradisinya, Unik!

Sunan Drajat Berdakwah Lewat Jalur Sosial

Meningkatkan Kehidupan Sosial

Foto: fin.co.id

Sunan Drajat dikenal oleh masyarakat Jawa sebagai pribadi yang sangat memperhatikan keadaan sosial di lingkungannya.

Beliau selalu memperhatikan nasib kaum fakir miskin dan mengusahakan kesejahteraan sosial bagi mereka.

Sunan Drajat mengajarkan cara bertanam, berdagang, serta keterampilan lainnya.

Di antaranya, seperti membangun rumah, membuat alat untuk memikul barang dagangan, dan masih banyak lagi.

Barulah setelah kehidupan kaum fakir miskin tersebut sudah mulai membaik, beliau mengajarkan ajaran Islam kepada mereka secara pelan-pelan.

Dengan begitu, beliau sudah membangun kepercayaan masyarakat terhadap dirinya sehingga lebih mudah untuk mengajarkan agama Islam kepada orang-orang tersebut.

Ajaran Islam yang diajarkan kepada masyarakat setempat adalah etos kerja keras, empati yang diwujudkan lewat sifat dermawan, sikap tenggang rasa, sikap saling peduli terhadap sesama, gotong royong, solidaritas sosial, hingga selalu membantu untuk mengentaskan kemiskinan yang ada di lingkungan sekitar.

Berkat usahanya ini, selain mendapatkan gelar sebagai Sunan Mayang Madu, Sunan Drajat juga mendapat kewenangan dari Kerajaan Demak untuk mengatur wilayahnya sendiri sehingga beliau mempunyai otomoni sendiri.

Baca Juga: Kisah Nabi Muhammad SAW, Nabi dan Rasul Terakhir Suri Tauladan Umat Islam

Berdakwah dengan Ajaran Catur Piwulang

Ajaran Sunan Drajat

Foto: wafimuzakki.wordpress.com

Jika ayahnya memiliki ajarah moh limo, Sunan Drajat memiliki ajaran catur piwulang.

Jadi ada empat hal yang diajarkan oleh Sunan Drajat, yaitu:

  1. Paring teken marang kang kalunyon lan wuto’ yang artinya adalah berikan tongkat kepada orang yang berjalan di jalan licin dan buta.
  2. paring pangan marang kang keliren’ yang artinya berikanlah kepada orang yang kelaparan.
  3. paring sandang marang kang kawudan’ yang artinya adalah berikanlah pakaian kepada orang yang telanjang.
  4. paring payung marang kang kodanan’ yang artinya adalah berikanlah payung kepada orang yang kehujanan.

Dari keempat ajaran tersebut, tentu saja kita bisa melihat kalau ajaran Sunan Drajat ini cenderung mengajarkan untuk selalu membantu dan menolong sesama.

Baca Juga: 7 Ide dan Ciri Khas Dekorasi Pernikahan Jawa, Ada Maknanya Juga Lho!

Ajaran Pepali Pitu dari Sunan Drajat Sebagai Pijakan Hidup Sehari-hari

Ajaran Sunan Drajat

Foto: pexels.com/Abdulmeilk Aldawsari

Tak hanya ajaran catur piwulang yang diajarkan oleh Sunan Drajat, tetapi juga ada ajaran pepali pitu yang juga beliau ajarkan.

Ajaran pepali pitu adalah filosofi Sunan Drajat yang dijadikan sebagai pijakan dalam kehidupan sehari-hari.

  1. Memangun resep tyasing sasama’ yang memiliki artian membuat senang orang lain.
  2. ‘Jroning suku kudi eling lan waspada’ yang artinya adalah di dalam suasana riang, kita tetap harus selalu ingat kepada Tuhan dan bersikap waspada.
  3. Laksmitaning subrata tan nyipta marang pringgabayaning lampah’ yang memiliki arti kalau dalam perjalanan untuk mencapai cita-cita yang luhur, kita harus pantang menyerah dan jangan menghiraukan halangan serta rintangan yang ada.
  4. Meper hardaning pancadriya’ yang artinya kita harus selalu menekan hawa nafsu duniawi.
  5. Heneng-hening-henung’ yang memiliki artiannya adalah dalam diam akan dicapai keheningan dan dalam hening akan dicapai jalan kebebasan yang mulia.
  6. Mulya guna panca waktu’ yang artinya adalah suatu kebahagiaan lahir batin yang hanya bisa dicapai dengan salat lima waktu.
  7. Menehana teken marang wong kang wuta. Menehana mangan marang wong kang luwe. Menehana busana marang wong kang wuda. Menehana ngiyup marang wong kang kodanan.’ yang artinya adalah memberikan tongkat kepada orang buta, memberikan makan kepada orang lapar, memberikan pakaian kepada orang telanjang, dan memberikan tempat berteduh untuk orang yang kehujanan.

Pada poin ketujuh, ajaran catur piwulang dimasukkan untuk melengkapi ajaran pepali pitu.

Ajaran pepali pitu ini bisa kita jumpai tertera di anak tangga yang ada di tataran komplek Makam Sunan Drajat.

Baca Juga: 10 Tradisi Jawa Tengah yang Hingga Kini Masih Dilestarikan

Seni Budaya Juga Menjadi Jalur Dakwahnya

Berdakwah Lewat Alat Musik

Foto: bukalapak.com

Tak jauh berbeda dengan sang kakak, rupanya Sunan Drajat juga memilih jalur berdakwah melalui seni dan budaya.

Sunan Drajat ini ternyata mahir dalam mengubah tembang atau lagu.

Salah satu tembang ternama yang digubahnya adalah macapat pangkur yang liriknya berisi tentang cara menyampaikan ajaran kehidupan kepada masyarakat.

Tembang ini memberikan gambaran bahwa manusia memiliki saat-saat di mana mereka akan mundur dari kehidupan duniawi dan beralih ke kehidupan rohaniah atau spiritual.

Di dalamnya juga terdapat artian kalau manusia harus menyingkirkan hawa nafsu duniawi yang bisa menggerogoti jiwa manusia.

Selain dengan menggubah tembang, Sunan Drajat juga sesekali mementaskan pertunjukan wayang sebagai salah satu sarana berdakwahnya.

Bagaimana menurut Moms cerita sejarah mengenai Sunan Drajat di atas? Semoga kita bisa mengambil pelajaran baik yang telah diajarkan oleh beliau.

  • https://id.wikipedia.org/wiki/Sunan_Drajat
  • https://tirto.id/sejarah-hidup-sunan-drajat-dan-7-dasar-ajaran-dakwah-islam-gcJm
  • https://www.merdeka.com/jatim/meneladani-sunan-drajat-wali-yang-punya-kepedulian-tinggi-terhadap-kaum-miskin.html
  • https://surabaya.liputan6.com/read/4186507/kisah-sunan-drajat-ajaran-catur-piwulang-hingga-makamnya-di-lamongan
  • https://www.kompas.com/skola/read/2021/01/21/152616369/sunan-drajat-mengajarkan-catur-piwulang?page=all
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait