Kesehatan

21 April 2021

Mengenal Test Mantoux, Tes Khusus untuk Deteksi Tuberkulosis

Ini adalah tes penting untuk memastikan apakah Moms terjangkit tuberkulosis atau tidak.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Adeline Wahyu

Apakah Moms memiliki kerabat yang pernah mengidap tuberkulosis (TB)? Jika iya, mungkin Moms pernah mendengar test mantoux atau tuberculin skin test (TST).

Fungsi test mantoux adalah untuk mengetahui apakah ada atau tidak kuman penyebab penyakit tuberkulosis pada tubuh seseorang.

Mereka yang diduga terjangkit tuberkulosis pasti akan diminta menjalani tes ini. Selain itu, mereka yang juga kerap melakukan kontak langsung dengan penderita tuberkulosis juga harus melakukannya untuk mendeteksi tuberkulosis lebih dini.

Baca juga: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasi TBC pada Anak

Bahayanya Tuberkulosis

tuberkulosis

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip Center for Disease Control and Prevention, tuberkulosis adalah infeksi serius, dan biasanya pada paru-paru. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis yang dapat menyebar saat Moms menghirup udara yang dihembuskan oleh orang yang terinfeksi TBC. Bakteri ini dapat tetap tidak aktif di tubuh selama bertahun-tahun.

Ketika sistem kekebalan melemah, TB dapat menjadi aktif dan menghasilkan gejala seperti:

Jika TB tidak merespons antibiotik, maka ia disebut sebagai TB yang resistan terhadap obat. Ini adalah masalah kesehatan masyarakat yang serius di banyak wilayah di dunia, termasuk Asia Tenggara dan Afrika.

Saat TB menginfeksi tubuh, ia menjadi sangat sensitif terhadap elemen bakteri tertentu, seperti turunan protein yang dimurnikan. Oleh karena itu, fungsi test mantoux akan memeriksa sensitivitas tubuh saat ini. Kemudian ini akan memberi tahu dokter apakah Moms menderita TBC atau tidak.

Mereka yang Perlu Menjalani Test Mantoux

Test Mantoux

Foto: Orami Photo Stock

Ingat, TB adalah penyakit yang sangat menular. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahkan memperkirakan bahwa TB adalah penyakit pembunuh global kedua setelah HIV dan AIDS. Oleh karena itu, Moms harus mendapatkan test mantoux jika Moms atau ada anggota keluarga yang bekerja di bidang perawatan kesehatan. Semua petugas layanan kesehatan harus diskrining secara rutin untuk mengetahui adanya TB.

Test mantoux juga diperlukan oleh seseorang jika:

  • Pernah berada di sekitar seseorang yang mengidap TBC.
  • Memiliki sistem kekebalan yang lemah karena obat-obatan tertentu seperti steroid atau penyakit tertentu seperti kanker, HIV, atau AIDS.

Prosedur Test Mantoux

test mantoux

Foto: Orami Photo Stock

Seorang dokter atau perawat akan mengusap kulit lengan bagian dalam dengan alkohol. Moms kemudian akan mendapatkan injeksi kecil yang mengandung purified protein derivative (PPD) di bawah lapisan atas kulit. Moms mungkin merasa sedikit tersengat. Benjolan kecil biasanya akan terbentuk dan akan hilang dalam beberapa jam.

Setelah 48 hingga 72 jam, Moms harus kembali ke tempat Moms melakukan test mantoux. Perawat atau petugas kesehatan lainnya akan memeriksa area tempat Moms menerima suntikan untuk melihat apakah Moms mengalami reaksi terhadap PPD.

Ada risiko kemerahan parah dan bengkak yang sangat kecil di lengan, terutama jika Moms pernah menjalani tes PPD positif sebelumnya dan menjalani tes lagi.

Baca Juga: Ketahui Dampak TBC saat Hamil dan Penanganannya

Cara Memahami Hasil Test Mantoux

Membaca Hasil Test Mantoux

Foto: breathepa.org

Jika area kulit tempat Moms menerima suntikan PPD tidak bengkak atau hanya sedikit membengkak 48 hingga 72 jam setelah penyuntikan, maka hasil tes negatif. Hasil negatif berarti kemungkinan besar Moms belum terinfeksi bakteri penyebab TBC.

Besarnya pembengkakan mungkin berbeda untuk anak-anak, orang dengan HIV, orang tua, dan orang lain yang berisiko tinggi. Reaksi kecil, yang disebut indurasi, di lokasi pengujian (pembengkakan kuat 5 hingga 9 milimeter) adalah hasil positif yang bisa terjadi pada seseorang yang:

  • Minum steroid
  • Mengidap HIV
  • Telah menerima transplantasi organ
  • Memiliki sistem kekebalan yang lemah
  • Telah berhubungan dekat dengan seseorang yang mengidap TBC aktif
  • Memiliki perubahan pada rontgen dada yang tampaknya merupakan hasil dari infeksi TB sebelumnya

Anggota dari kelompok berisiko tinggi ini mungkin memerlukan pengobatan, tetapi hasil positif tidak selalu berarti bahwa mereka memiliki TB aktif. Lebih banyak tes diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Reaksi yang lebih besar (pembengkakan 10 mm atau lebih) merupakan hasil positif pada orang yang:

  • Memiliki tes kulit PPD negatif dalam dua tahun terakhir
  • Menderita diabetes, gagal ginjal, atau kondisi lain yang meningkatkan risiko TB
  • Petugas kesehatan
  • Pengguna narkoba suntikan
  • Berusia di bawah 4 tahun
  • Bayi, anak-anak, atau remaja yang pernah terpajan pada orang dewasa berisiko tinggi
  • Tinggal dalam pengaturan kelompok tertentu, seperti penjara, panti jompo, dan tempat penampungan tunawisma

Untuk orang tanpa faktor risiko TB yang diketahui, bengkak berukuran 15 mm atau lebih besar di tempat suntikan menunjukkan reaksi positif.

Baca Juga: Bayi Bisa Tertular Tuberkulosis, Kenali Gejalanya!

Orang yang menerima vaksin bacillus Calmette-Guérin (BCG) yang berfungsi untuk melawan TB mungkin memiliki reaksi positif palsu terhadap test mantoux. Dokter biasanya akan menindaklanjuti hasil positif dengan rontgen dada, CT scan, dan tes dahak untuk mencari TB aktif di paru-paru.

Test mantoux tidak selalu berhasil. Beberapa orang yang terinfeksi bakteri penyebab TB mungkin tidak bereaksi apa pun terhadap tes tersebut. Penyakit seperti kanker dan obat-obatan seperti steroid dan kemoterapi juga bisa melemahkan sistem kekebalan sehingga dapat menyebabkan hasil negatif palsu.

Hasil positif pada tes mantoux biasanya akan diikuti dengan rontgen dada. Tes ini dapat membantu menentukan perbedaan antara penyakit TB aktif dan infeksi TB laten.

Dokter biasanya akan mencari bintik-bintik putih yang menunjukkan area di mana sistem kekebalan merespons bakteri.

Mungkin ada perubahan lain di paru-paru yang disebabkan oleh penyakit TBC. Dokter mungkin memutuskan untuk menggunakan CT scan daripada rontgen dada karena CT scan memberikan gambar dengan detail yang jauh lebih besar.

Jika gambar menunjukkan adanya TB, dokter mungkin juga meminta Moms melakukan tes pada dahak. Pemeriksaan dahak yang dihasilkan saat batuk ini akan mengidentifikasi jenis bakteri TB yang menyebabkan infeksi. Tes ini akan membantu dokter memutuskan obat mana yang akan diresepkan.

Harga test mantoux akan sangat bervariasi, tergantung lokasi dan rumah sakit atau penyedia layanan kesehatan yang Moms pilih. Di Indonesia, biaya satu kali tes mantoux mulai dari Rp125.000,-. Harga ini bisa berubah jika dokter meminta Moms melakukan serangkaian tes TB lainnya.

Baca Juga: Menderita TBC Saat Hamil dan Menyusui, Apa Dampak dan Risikonya?

Pentingnya Deteksi Dini Penyakit Tuberkulosis

Pentingnya Deteksi Dini Penyakit Tuberkulosis

Foto: Orami Photo Stock

Ingat, penyakit tuberkulosis bisa diobati. Jika Moms sudah terdeteksi positif TB melalui test mantoux, maka Moms perlu minum semua obat sesuai resep dan ikuti anjuran dokter untuk meningkatkan peluang untuk bisa sembuh total.

Tanpa pengobatan, tuberkulosis bisa berakibat fatal. Penyakit aktif yang tidak diobati biasanya memengaruhi paru-paru, bahkan mereka bisa menyebar ke bagian lain tubuh melalui aliran darah.

Mengutip Mayo Clinic, beberapa contoh komplikasi tuberkulosis meliputi:

  • Nyeri Tulang Belakang. Sakit punggung dan kekakuan adalah komplikasi umum tuberkulosis.
  • Kerusakan Sendi. Artritis tuberkulosis biasanya menyerang pinggul dan lutut.
  • Meningitis. Pembengkakan pada selaput yang menutupi otak juga bisa terjadi. Kondisi ini dapat menyebabkan sakit kepala yang berlangsung lama atau berselang-seling yang terjadi selama berminggu-minggu. Perubahan mental juga sangat mungkin terjadi setelahnya.
  • Masalah Hati atau Ginjal. Hati dan ginjal membantu menyaring limbah dan kotoran dari aliran darah. Fungsi-fungsi ini menjadi terganggu jika hati atau ginjal terkena tuberkulosis.
  • Gangguan Jantung. Meskipun jarang, tuberkulosis dapat menginfeksi jaringan yang mengelilingi jantung dan menyebabkan peradangan dan pengumpulan cairan yang dapat mengganggu kemampuan jantung untuk memompa secara efektif. Kondisi ini, yang disebut tamponade jantung, dan bisa berakibat fatal.

Menyelesaikan perawatan dari dokter juga sangat penting. Setelah beberapa minggu, Moms mungkin mulai merasa lebih baik. Di sini Moms mungkin tergoda untuk berhenti minum obat TBC, tetapi sangat penting bagi untuk menyelesaikan seluruh rangkaian terapi dan meminum obat-obatan persis seperti yang diresepkan oleh dokter.

Menghentikan pengobatan terlalu cepat atau melewatkan dosis dapat membuat bakteri yang masih hidup menjadi kebal terhadap obat tersebut, yang mengarah ke TB yang jauh lebih berbahaya dan sulit diobati.

Untuk membantu Moms tetap menjalani pengobatannya, program yang disebut terapi yang diamati secara langsung (DOT) sangat direkomendasikan. Dalam pendekatan ini, petugas kesehatan mengelola obat sehingga Moms akan diingatkan terus untuk meminum obat.

Baca Juga: Cari Tahu Apa Saja Minuman Pembersih Paru-Paru, Cegah Gangguan Pernapasan

Itulah beberapa informasi penting mengenai test mantoux dan bahayanya jika tuberkulosis tidak segera diobati.

Jadi, jika Moms atau kerabat terdekat memiliki faktor risiko terjangkit TB, maka segera lakukan test mantoux ya Moms!

Sumber:

https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tuberculosis/symptoms-causes/syc-20351250

http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs104/en/

https://www.cdc.gov/tb/topic/basics/default.htm

https://www.healthline.com/health/what-does-a-positive-tb-test-look-like

https://www.medicinenet.com/tuberculosis_skin_test_ppd_skin_test/article.htm

https://healthywa.wa.gov.au/Articles/S_T/Tuberculin-Skin-Test

https://www.webmd.com/lung/tuberculin-skin-test

https://www.healthlinkbc.ca/medical-tests/hw203560#hw203563

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait