Trimester 3

1 Februari 2021

9 Cara Memperbanyak Air Ketuban hingga Akhir Kehamilan, Ampuh!

Pola hidup yang tepat dapat membantu menjaga air ketuban
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Cairan ketuban merupakan bagian yang sangat penting dari perkembangan janin. Cairan itulah yang mengelilingi bayi saat mereka tumbuh di dalam rahim.

Fungsi dari cairan ketuban ini berbagai macam, yakni dapat menjadi bantal bayi, (seperti shock absorber), memungkinkan bayi untuk bergerak, serta membantu organ tubuh bayi berkembang secara normal.

Bayi di dalam janin akan terasa hangat berkat dari cairan ketuban yang menyelimutinya. Sehingga ini juga akan membantu mencegah infeksi.

Cairan ketuban yang baik yakni tidak terlalu sedikit dan juga tidak terlalu banyak.

"Ibu hamil perlu mempertahankan cairan ketuban, karena jika kekurangan ini akan membahayakan kondisi janin," ucap dr. Raden Aditya Kusuma, Sp.OG, Spesialis Kebidanan Kandungan, RS Pondok Indah - Bintaro Jaya.

Cara Memperbanyak Air Ketuban

cara memperbanyak air ketuban.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Cairan ketuban disebut juga amnion, yakni berasal dari plasenta, kulit, cairan paru dan urin bayi.

Ini penting untuk merangsang pertumbuhan organ otot bayi sejak dalam kandungan.

"Cairan ketuban dari urin sekitar 7-10 cc. Sedangkan berasal dari paru-paru 100 ml per hari. Cairan ini akan ditelan oleh bayi 1 liter per harinya. Ini adalah kondisi yang normal," tambah dr. Raden.

Kekurangan air ketuban disebut juga sebagai oligohidramnion, disebabkan dari produksi kurang, urin tidak mampu bekerja, kelainan, terjadi sumbatan dan indikasi ketuban pecah.

Untuk mencegah kondisi ini, berikut cara memperbanyak air ketuban yang bisa Moms ikuti.

1. Minum Banyak Cairan

Saat hamil, minum banyak air adalah cara memperbanyak air ketuban. Menurut sebuah studi dari National Center for Biotechnology Information, cairan sangat membantu meningkatkan volume cairan ketuban pada wanita di usia 37 dan 41 minggu kehamilan.

Studi lain mengatakan, saat tubuh terhidrasi dengan baik, ini akan memperbanyak air ketuban untuk menjaga kesehatan janin.

Biasakan untuk minum air putih setidaknya delapan gelas per hari. Jika perlu, siapkan selalu botol minum berisi air putih setiap kali keluar rumah.

Tidak ada salahnya minum lebih banyak air saat hamil untuk mempertahankan jumlah ketuban yang cukup.

2. Sayur dan Buah

sayuran hummus cemilan saat hamil.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Selain membiasakan diri minum air putih secara teratur, biasakan juga untuk mengonsumsi makanan yang kaya akan kandungan air.

Sayuran adalah cara memperbanyak air ketuban secara alami dan sehat. Contoh sayuran kaya air seperti timun, brokoli, bayam, dan kembang kol.

Selain sayur, Moms juga bisa memilih buah-buahan seperti semangka, melon, apel, sebagai cara memperbanyak air ketuban.

Kandungan antioksidan pada sayur dan buah juga dapat menangkal radikal bebas pada tubuh sehingga janin akan terlindungi dengan baik.

Baca Juga: 5+ Olahan Buah Apel yang Unik dan Enak, Wajib Dicoba!

3. Menggunakan Larutan Amnioninfusion

Amnioinfusion adalah larutan air asin (saline), cara memperbanyak air ketuban yang dilakukan oleh dokter kandungan.

Cara kerjanya adalah melalui serviks dan masuk ke dalam kantung ketuban.

Cara memperbanyak air ketuban ini sifatnya sementara. Ini juga dilakukan untuk meningkatkan visibilitas bayi pada ultrasound, atau sebelum persalinan jika detak jantung bayi tidak normal.

Melansir studi dalam National Center for Biotechnology Information, amnioinfusion adalah pengobatan yang efektif dalam cara memperbanyak air ketuban apabila janin mengalami oligohidramnion

4. Olahraga Teratur

Olahraga Saat Promil, Terapkan Ini 3

Foto: Orami Photo Stocks

Jangan lupa untuk melakukan olahraga ringan secara teratur sebagai cara memperbanyak air ketuban secara alami.

Menjaga air ketuban tetap normal penting untuk menghadapi persalinan. Moms harus melakukan sekitar empat puluh menit aktivitas fisik setiap hari.

Latihan teratur membantu meningkatkan aliran darah ke berbagai bagian tubuh. Jika aliran darah meningkat di plasenta dan rahim, tingkat cairan ketuban di tubuh Moms juga meningkat.

Baca Juga: Benarkah Bentuk Rahim Abnormal Bikin Susah Hamil?

5. Cairan Infus

Cara memperbanyak air ketuban lainnya yakni dokter akan merekomendasikan cairan infus ke dalam tubuh.

Ini bisa sangat membantu jika ibu mengalami dehidrasi karena mual atau muntah. Cara memperbanyak air ketuban dengan cara ini akan lebih cepat.

Selain itu, ini juga perlu dibarengi dengan minum air putih dan makan sayuran dan buah. Jika Moms meningkatkan asupan air yang ada dalam tubuh Moms, tingkat cairan ketuban juga meningkat.

"Mengukur banyak atau sedikit air ketuban adalah menggunakan USG. Kadar air ketuban seiring bertambah usia kehamilan akan semakin berkurang," jelas dr. Raden.

6. Obat Khusus

Karena cairan ketuban yang sangat rendah dapat disebabkan oleh kondisi seperti tekanan darah tinggi atau diabetes.

Cara memperbanyak air ketuban ketika ibu mengalami kondisi ini adalah dengan mengomsumsi obat khusus. Obat-obatan sebagai cara memperbanyak air ketuban ini juga untuk memantau kadar gula dalam darah.

Baca Juga: Mengenal Diet Air Putih, Turunkan Berat Badan Cepat Tapi Berbahaya

7. Gaya Hidup Sehat

xx-gaya-hidup-yang-pengaruhi-fertilitas-wanita-Hero.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

Selain itu, cara memperbanyak air ketuban yang kurang adalah Moms juga harus menerapkan gaya hidup sehat.

Makanan ibu hamil harus sesuai dengan pola makan yang sehat. Beberapa makanan untuk meningkatkan cairan ketuban selama kehamilan antara lain sayuran seperti mentimun, selada, bayam, lobak, brokoli, kembang kol, dan lain-lain.

Sebuah studi mengatakan, makanan tinggi lemak tidak baik untuk menjaga kadar air ketuban dalam tubuh.

Selain itu, mengonsumsi pemanis buatan selama kehamilan dapat meningkatkan risiko bayi mengalami gangguan metabolisme di kemudian hari.

8. Menghindari Rokok dan Alkohol

Jika Moms bertanya-tanya bagaimana cara memperbanyak cairan ketuban di bulan ke-8 kehamilan, menjaga tubuh Moms tetap terhidrasi adalah jawaban yang paling tepat.

Moms juga harus menghindari semua jenis alkohol selama kehamilan karena itu tidak baik untuk kesehatan janin. Alkohol juga menyebabkan dehidrasi dalam tubuh Moms dan menurunkan tingkat cairan ketuban di tubuh.

Tak hanya alkohol, rokok juga sama bahayanya untuk kesehatan janin dan ibu hamil. Ini akan memengaruhi kadar air ketuban dalam tubuh ibu.

9. Hindari Suplemen Herbal

Jika Moms suka mengonsumsi suplemen herbal, ini akan membuat Moms dehidrasi.

Suplemen herbal tertentu berfungsi sebagai diuretik. Diuretik adalah obat-obatan yang membuat Moms buang air kecil lebih sering.

Semakin banyak Moms buang air kecil, ini akan memicu terjadinya dehidrasi sehingga kadar air ketuban menurun.

Cara memperbanyak air ketuban dalam kandungan adalah dengan makan asupan bergizi dan menggunakan obat dari dokter (jika dibutuhkan).

Baca Juga: 8 Fungsi Air Ketuban, Bisa Membantu Perkembangan Paru-paru Janin

Penyebab Air Ketuban Berkurang

Pelajari Mengenai Bocor Air Ketuban Saat Hamil 3.jpg

Foto: Orami Photo Stocks

"Yang menjadi kekhawatiran adalah saat feses bayi akan keluar bercampur dengan ketuban, cairan menjadi hijau dan perlu diwaspadai," jelas dr. Raden.

Saat kondisi ini terjadi tidak ada yang dirasakan oleh ibu. Gejala yang timbul sangat minim seperti gerak bayi berkurang. Selain itu, menurut Mayo Clinic, ada beberapa penyebab air ketuban berkurang, antara lain:

  • Ketuban pecah.
  • Plasenta terkelupas dari dinding dalam rahim.
  • Kondisi kesehatan tertentu pada ibu, seperti tekanan darah tinggi kronis.
  • Penggunaan obat-obatan tertentu, seperti inhibitor angiotensin-converting enzyme (ACE).
  • Kondisi kesehatan tertentu pada bayi, seperti pertumbuhan tidak normal atau kelainan genetik.

Jika tubuh Moms memiliki tingkat cairan ketuban terlalu tinggi atau terlalu banyak air ketuban, dapat terjadi berbagai komplikasi selama kehamilan mulai dari plasenta yang retak hingga persalinan prematur.

Baca Juga: Air Ketuban Berlebih Saat Trimester Ketiga, Berbahayakah?

Apakah Moms pernah mengalami masalah dengan cairan ketuban di trimester akhir kehamilan? Untuk menjaga kesehatan janin, terapkan cara memperbanyak air ketuban ini ya, Moms!

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait