Trimester 1

TRIMESTER 1
8 Maret 2021

Moms, Ini Dia Ukuran Normal Hasil USG dan Tahapan Perkembangan Janin!

Panjang dan berat janin mungkin akan bervariasi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Orami
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Saat hamil dan mulai melakukan pemeriksaan USG, pasti Moms bertanya-tanya seperti apa ukuran normal hasil USG janin. Terlebih jika Moms mengandung anak pertama.

Sejak awal kehamilan, janin akan tumbuh dengan kecepatan yang berbeda-beda, sehingga ukuran ini hanyalah rata-rata, ya, Moms. Jadi jangan terlalu khawatir jika hasil USG menunjukkan bayi Moms jauh lebih kecil atau lebih besar.

Menurut Jenny Des Jarlais, penulis kesehatan dari Amerika Serikat, dokter pasti akan menyampaikan kalau memang ukuran janin tidak sesuai dengan kurva pertumbuhan janin.

Baca Juga: Perkembangan Janin Minggu Ke-40

Menurut American Pregnancy Association, ukuran janin mulai terdeteksi ketika mulai usia kehamilan 4 minggu. Dan sampai usia sekitar 20 minggu, panjang janin akan diukur dari ujung kepala hingga bagian bokong.

Hal ini karena kaki janin masih dalam posisi meringkuk dan sangat sulit diukur. Lewat 20 minggu, panjang janin diukur dari kepala hingga kaki.

Sebagai referensi untuk Moms, inilah perkiraan rata-rata ukuran normal hasil USG janin dari minggu ke minggu seperti dikutip dari Jonathan D. Herman, MD, dokter dari Elite Women’s Health Care, New York, Amerika Serikat.

Ukuran Normal Hasil USG Janin

ini ukuran janin dari minggu ke minggu

Foto: pixabay

4 minggu

  • Panjang: 0,1 cm
  • Berat: <1 gram

5 minggu

  • Panjang: 0,12 cm
  • Berat: <1 gram

6 minggu

  • Panjang: 0,3 cm
  • Berat: <1 gram

7 minggu

  • Panjang: 1,27 cm
  • Berat: <1 gram

8 minggu

  • Panjang: 1,6 cm
  • Berat: 1 gram

9 minggu

  • Panjang:2,3 cm
  • Berat: 2 gram

10 minggu

  • Panjang: 3,1 cm
  • Berat: 4 gram

11 minggu

  • Panjang: 4,1 cm
  • Berat: 7 gram

12 minggu

  • Panjang: 5,4 cm
  • Berat: 14 gram

13 minggu

  • Panjang: 7,4 cm
  • Berat: 23 gram

14 minggu

  • Panjang: 8,7 cm
  • Berat: 43 gram

15 minggu

  • Panjang: 10,1 cm
  • Berat: 70 gram

16 minggu

  • Panjang: 11,6 cm
  • Berat: 100 gram

17 minggu

  • Panjang: 13 cm
  • Berat: 140 gram

18 minggu

  • Panjang: 14,2 cm
  • Berat: 190 gram

19 minggu

  • Panjang: 15,3 cm
  • Berat: 240 gram

20 minggu

  • Panjang: 16,4 cm
  • Berat: 300 gram

21 minggu

  • Panjang: 26,7 cm
  • Berat: 360 gram

22 minggu

  • Panjang: 27,8 cm
  • Berat: 430 gram

23 minggu

  • Panjang: 28,9 cm
  • Berat: 501 gram

24 minggu

  • Panjang: 30 cm
  • Berat: 600 gram

25 minggu

  • Panjang: 34,6 cm
  • Berat: 660 gram

26 minggu

  • Panjang: 35,6 cm
  • Berat: 760 gram

27 minggu

  • Panjang: 36,6 cm
  • Berat: 875 gram

28 minggu

  • Panjang: 37,6 cm
  • Berat: 1.005 gram

29 minggu

  • Panjang: 38,6 cm
  • Berat: 1.153 gram

30 minggu

  • Panjang: 39,9 cm
  • Berat: 1.319 gram

31 minggu

  • Panjang: 41,1 cm
  • Berat: 1.502 gram

32 minggu

  • Panjang: 42,4 cm
  • Berat: 1.702 gram

33 minggu

  • Panjang: 43,7 cm
  • Berat: 1.918 gram

34 minggu

  • Panjang: 45 cm
  • Berat: 2.146 gram

35 minggu

  • Panjang: 46,2 cm
  • Berat: 2.383 gram

36 minggu

  • Panjang: 47,4 cm
  • Berat: 2.622 gram

37 minggu

  • Panjang: 48,6 cm
  • Berat: 2.859 gram

38 minggu

  • Panjang:49,8 cm
  • Berat: 3.083 gram

39 minggu

  • Panjang: 50,7 cm
  • Berat: 3.288 gram

40 minggu

  • Panjang: 51,2 cm
  • Berat: 3.462 gram

41 minggu

  • Panjang: 51,7 cm
  • Berat: 3.597 gram

42 minggu

  • Panjang: 52,5 cm
  • Berat: 3.685 gram

Baca Juga: Hati-Hati dengan Tekanan Darah Rendah Saat Hamil!

Tahapan Perkembangan Janin dalam Kandungan

Ciri hamil 3 Minggu dan Perkembangan Janinnya, Yuk Cari Tahu!

Foto: Orami Photo Stock

Moms, ukuran normal hasil USG janin bukan satu-satunya acuan yang harus Moms perhatikan. Moms juga harus memperhatikan perkembangan janin.

Banyak Moms mungkin menganggap perkembangan anak sebagai sesuatu yang dimulai selama masa bayi, periode kehamilan juga dianggap sebagai bagian penting dari proses perkembangan.

Perkembangan masa kehamilan adalah saat perubahan luar biasa yang membantu mengatur panggung untuk perkembangan psikologis di masa depan. Otak berkembang selama periode prenatal, tetapi akan terus mengalami lebih banyak perubahan selama tahun-tahun awal masa kanak-kanak

Proses perkembangan prenatal terjadi dalam tiga tahap utama. Dua minggu pertama setelah pembuahan dikenal sebagai tahap germinal, minggu ketiga hingga minggu kedelapan dikenal sebagai periode embrio, dan waktu dari minggu kesembilan hingga kelahiran dikenal sebagai periode janin.

Berikut ulasan lengkapnya eperti dirangkum dari Verywellmind.com.

1. Tahap Germinal

Selain ukuran normal hasil USG janin, Moms juga perlu memerhatikan perkembangannya. Tahap perkembangan pertama adalah tahap germinal. Tahap germinal dimulai saat pembuahan ketika sperma dan sel telur bersatu di salah satu dari dua saluran tuba. Telur yang telah dibuahi disebut zigot. Hanya beberapa jam setelah pembuahan, zigot bersel tunggal mulai melakukan perjalanan menuruni tuba falopi menuju rahim.

Pembelahan sel dimulai kira-kira 24 sampai 36 jam setelah pembuahan. Melalui proses mitosis, zigot pertama-tama membelah menjadi dua sel, lalu menjadi empat, delapan, enam belas, dan seterusnya. Sejumlah besar zigot tidak pernah berkembang melewati bagian awal pembelahan sel ini, dengan sebanyak setengah dari semua zigot bertahan hidup kurang dari dua minggu.

Setelah titik delapan sel tercapai, sel mulai berdiferensiasi dan mengambil ciri-ciri tertentu yang akan menentukan jenis sel yang nantinya akan menjadi. Saat sel berkembang biak, mereka juga akan terpisah menjadi dua massa yang berbeda: sel luar pada akhirnya akan menjadi plasenta, sedangkan sel dalam membentuk embrio.

Pembelahan sel berlanjut dengan kecepatan tinggi selama sekitar satu minggu perjalanan dari tuba falopi ke dinding rahim. Sel-sel tersebut berkembang menjadi apa yang dikenal sebagai blastokista. Blastokista terdiri dari tiga lapisan, yang masing-masing berkembang menjadi struktur yang berbeda di dalam tubuh

  • Ectoderm: Kulit dan sistem saraf
  • Endoderm: Sistem pencernaan dan pernapasan
  • Mesoderm: Sistem otot dan rangka

Akhirnya, blastokista sampai di rahim dan menempel pada dinding rahim, suatu proses yang dikenal sebagai implantasi. Implantasi terjadi ketika sel-sel bersarang di lapisan rahim dan merusak pembuluh darah kecil. Jaringan ikat pembuluh darah dan selaput yang terbentuk di antara keduanya akan memberi makanan bagi makhluk yang sedang berkembang selama sembilan bulan ke depan. Implantasi tidak selalu merupakan proses otomatis dan pasti.

Para peneliti memperkirakan bahwa sekitar 60 persen dari semua konsepsi alami tidak pernah ditanamkan dengan benar di dalam rahim, yang mengakibatkan kehidupan baru berakhir sebelum ibu menyadari bahwa dia hamil.

Ketika implantasi berhasil, perubahan hormonal menghentikan siklus menstruasi normal dan menyebabkan banyak perubahan fisik. Bagi sebagian orang, aktivitas yang sebelumnya mereka nikmati seperti merokok dan minum alkohol atau kopi mungkin menjadi kurang enak, mungkin bagian dari cara alam untuk melindungi kehidupan yang berkembang di dalamnya seperti dikutip dari The University of Chicago Press Journals.

Baca Juga: Sering Ajak Ngobrol Janin dan Mengelus Perut Saat Hamil Mampu Stimulasi Perkembangan Otak Bayi

2. Tahap Embrio

Selain ukuran normal hasil USG janin, Moms juga perlu memerhatikan perkembangannya. Tahap perkembangan selanjutnya adalah tahap embrio. Pada titik ini, massa sel sekarang dikenal sebagai embrio.

Awal minggu ketiga setelah pembuahan menandai dimulainya periode embrio, saat massa sel menjadi berbeda sebagai manusia. Tahap embrio memainkan peran penting dalam perkembangan otak.

Kira-kira empat minggu setelah pembuahan, tabung saraf terbentuk. Tabung ini nantinya akan berkembang menjadi sistem saraf pusat termasuk sumsum tulang belakang dan otak. Tabung saraf mulai terbentuk bersama dengan area yang dikenal sebagai pelat saraf. Tanda-tanda paling awal perkembangan tabung saraf adalah munculnya dua tonjolan yang terbentuk di sepanjang sisi pelat saraf.

Selama beberapa hari berikutnya, lebih banyak tonjolan terbentuk dan terlipat ke dalam sampai tabung berlubang terbentuk. Setelah tabung ini sepenuhnya terbentuk, sel-sel mulai terbentuk di dekat pusat.

Tabung mulai menutup dan vesikula otak terbentuk. Vesikel ini pada akhirnya akan berkembang menjadi bagian otak, termasuk struktur otak depan, otak tengah, dan otak belakang.

Sekitar minggu keempat, kepala mulai terbentuk, segera diikuti oleh mata, hidung, telinga, dan mulut. Pembuluh darah yang akan menjadi jantung mulai berdenyut. Selama minggu kelima, tunas yang akan membentuk lengan dan tungkai muncul.

Pada minggu kedelapan perkembangan, embrio memiliki semua organ dan bagian dasar kecuali organ seks. Pada titik ini, embrio hanya memiliki berat satu gram dan panjangnya sekitar satu inci.

Pada akhir periode embrio, struktur dasar otak dan sistem saraf pusat telah terbentuk. Pada titik ini, struktur dasar sistem saraf tepi juga ditentukan.

Produksi neuron, atau sel otak, dimulai sekitar hari ke-42 setelah pembuahan dan sebagian besar selesai sekitar pertengahan kehamilan.

Saat neuron terbentuk, mereka bermigrasi ke berbagai area otak. Begitu mereka mencapai lokasi yang benar, mereka mulai membentuk koneksi dengan sel saraf, membangun jaringan saraf yang belum sempurna.

3. Tahap Janin

Selain ukuran normal hasil USG janin, Moms juga perlu memerhatikan perkembangannya. Tahap perkembangan selanjutnya adalah tahap janin. Setelah diferensiasi sel sebagian besar selesai, embrio memasuki tahap berikutnya dan dikenal sebagai janin.

Perkembangan janin prenatal menandai perubahan yang lebih penting di otak. Periode perkembangan ini dimulai pada minggu kesembilan dan berlangsung hingga lahir. Tahap ini ditandai dengan perubahan dan pertumbuhan yang menakjubkan.

Sistem dan struktur tubuh awal yang terbentuk pada tahap embrio terus berkembang. Tabung saraf berkembang menjadi otak dan sumsum tulang belakang dan neuron terus terbentuk. Setelah neuron ini terbentuk, mereka mulai bermigrasi ke lokasi yang benar. Sinapsis, atau hubungan antar neuron, juga mulai berkembang.

Antara minggu kesembilan dan kedua belas kehamilan (paling awal), refleks mulai muncul. Janin mulai melakukan gerakan refleksif dengan lengan dan kakinya

Selama bulan ketiga kehamilan, organ intim mulai berdiferensiasi. Menjelang akhir bulan, seluruh bagian tubuh akan terbentuk. Pada titik ini, berat janin sekitar tiga ons. Janin terus tumbuh dalam berat dan panjangnya, meskipun sebagian besar pertumbuhan fisik terjadi pada tahap akhir kehamilan.

Akhir bulan ketiga juga menandai akhir trimester pertama kehamilan. Selama trimester kedua atau bulan keempat hingga enam, detak jantung tumbuh lebih kuat dan sistem tubuh lainnya menjadi lebih berkembang. Kuku, rambut, bulu mata, dan kuku kaki terbentuk. Mungkin yang paling mencolok, janin membesar sekitar enam kali lipat ukurannya.

Jadi apa yang terjadi di dalam otak selama periode penting perkembangan prenatal ini? Otak dan sistem saraf pusat juga menjadi lebih responsif selama trimester kedua. Sekitar 28 minggu, otak mulai matang lebih cepat, dengan aktivitas yang sangat mirip dengan bayi baru lahir yang sedang tidur.

Selama periode dari tujuh bulan hingga lahir, janin terus berkembang, menambah berat badan, dan mempersiapkan kehidupan di luar rahim. Paru-paru mulai mengembang dan berkontraksi, mempersiapkan otot untuk bernapas.

Baca Juga: Aturan Aktivitas Ibu Hamil Trimester Ketiga yang Wajib Diketahui

Itulah dia perkembangan ukuran normal hasil USG dari minggu ke minggunya dan tahapan perkembangan janin yang perlu Moms ketahui. Jika Moms sedang hamil, sekarang kira-kira seberapakah ukuran buah hati yang sedang nyaman di perut Moms? Jangan lupa komentar di kolom komen, ya!

(VAN)

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait