Trimester 1

27 September 2020

Ukuran Perut Ibu Hamil Bisa Berbeda-beda, Mengapa Demikian?

Ukuran perut ibu hamil akan berbeda tergantung kondisi, tidak perlu membandingkan ya Moms
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Siapa di antara Moms yang suka membandingkan ukuran perut ibu hamil lain dengan perut Moms? Jika Moms salah satunya, yuk cari tahu lebih dalam mengenai ukuran perut ibu hamil di bawah ini.

Jika sedang hamil, terutama hamil pertama, Moms mungkin ingin mengetahui setiap detail kecil tentang bayi. Tubuh akan mengalami banyak perubahan selama kehamilan dan ketika mencapai trimester kedua, Moms akan mulai memperhatikan perubahan signifikan pada perut.

“Selama Anda tidak kelebihan berat badan atau obesitas saat hamil, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Ukuran perut Anda seharusnya tidak menjadi perhatian Anda. Jangan lewatkan janji dengan dokter Anda dan lakukan tes secara berkala,” terang Dr Sanjana Sainani, seorang dokter kandungan dan Ginekolog.

Menurutnya, ukuran perut ibu hamil tidak dapat secara akurat menunjukkan tahap kehamilan. Setiap ibu hamil perempuan memiliki kondisi kehamilan yang berbeda. Begitu juga dengan ukuran perut ibu hamil yang berbeda satu sam alain. Yang paling penting adalah dokter memberikan keterangan bahwa Moms memiliki kehamilan yang sehat.

Baca Juga: Perut Kecil Saat Hamil, Apakah Berbahaya?

Faktor Penentu Ukuran Perut Ibu Hamil

Ukuran Perut Ibu Hamil -1

Foto: Orami Photo Stock

Tidak peduli seberapa besar atau kecil ukuran perut ibu hamil, itu tidak akan sama dengan ukuran bayi. Faktor-faktor berikut akan menentukan ukuran perut ibu hamil:

  • Tinggi Badan. Jika Moms berbadan tinggi dan memiliki perut yang panjang, kemungkinan perut tidak akan membesar ke luar dan ukuran perut akan tampak lebih kecil. Perut yang panjang akan memberi lebih banyak ruang bagi bayi untuk tumbuh. Hasilnya, bayi akan tumbuh ke atas, bukan ke luar. Di sisi lain, jika Moms berbadan lebih pendek, akan ada sedikit ruang antara pinggul dan tulang rusuk terendah untuk rahim tumbuh ke atas. Itu akan mendorongnya keluar dan ukuran perut akan tampak lebih besar.
  • Posisi Bayi. Bayi akan banyak bergerak di dalam rahim selama kehamilan. Aktivitas bayi di dalam rahim dapat mengubah posisinya sampai batas tertentu. Biasanya, pada akhir kehamilan bayi harus sudah dalam posisi kepala menunduk. Namun karena aktivitasnya, posisinya bisa berubah. Perubahan posisi ini dapat mengubah ukuran perut ibu hamil.
  • Kurangnya Ruang Internal. Saat rahim membesar bersama bayi, organ-organ tubuh tertentu lainnya seperti plasenta dan usus akan berkompromi dengan posisi masing-masing. Saat rahim akan tumbuh, rahim mungkin didorong ke belakang. Ini mungkin akan membuat perut tampak lebih besar atau mirip dengan ukuran bayi. Dan, jika usus menemukan tempat di dekat tepi rahim, perut mungkin terlihat menonjol dari samping juga.
  • Kehamilan Pertama. Jika Moms baru pertama kali hamil, tubuh akan membesar untuk pertama kalinya. Artinya, Moms akan memiliki otot kaku yang akan membuat rahim padat. Juga, otot-otot perut yang tadinya tidak meregang sekarang akan meregang. Oleh karena itu, perut akan terlihat lebih besar atau lebih kecil dari yang diharapkan.
  • Kehamilan Selanjutnya. Otot perut umumnya kaku pada kehamilan pertama. Jika Moms hamil untuk kedua kalinya, maka otot perut harus nyaman dan mudah meregang untuk memastikan ada cukup ruang bagi bayi untuk tumbuh. Dalam kasus ini, perut mungkin terlihat lebih besar bahkan sebelum waktunya. Namun, ini tidak berarti bahwa ukuran bayi akan semakin besar. Ini menunjukkan bahwa perut cukup fleksibel untuk mengembang.
  • Jumlah Cairan Ketuban. Cairan ketuban yang mengelilingi bayi selama kehamilan bisa berfluktuasi. Cairan ketuban yang terlalu banyak dan terlalu sedikit bisa menimbulkan masalah bagi bayi. Dalam 20 minggu pertama kehamilan, tubuh perempuan menghasilkan cairan ketuban, setelah itu bayi menjadi cukup berkembang untuk mengeluarkan cairan dari paru-paru. Dengan demikian, jumlah cairan ketuban di dalam perut juga bisa memengaruhi ukuran perut.
  • Ukuran Bayi. Genetika akan memainkan peran utama dalam menentukan ukuran bayi. Jika Moms dan Dads bertubuh tinggi, bayi akan memiliki sifat yang sama. Selain itu, urutan kelahiran dapat menentukan berat bayi. Bayi pertama tidak akan sebesar bayi kedua. Nutrisi Moms juga akan menentukan berat badan bayi.

Pertumbuhan Ukuran Perut Ibu Hamil

Ukuran Perut Ibu Hamil -2

Foto: OramiPhotoStock

Dikutip Lifehack.org, Moms juga bisa mengetahui ukuran perut ibu hamil setiap minggunya. Berikut adalah gambaran ukuran perut ibu hamil untuk membantu Moms memahami pertumbuhan janin dan perubahan ukuran perut selama berbagai tahap kehamilan.

  • Minggu 1 - Minggu 4: Ovulasi terjadi karena adanya pembuahan sel telur oleh sperma. Tidak ada perbedaan mencolok pada perut karena panjang bayi sekitar 2 mm saat ini.
  • Minggu 4 - Minggu 8: Bayi tumbuh hingga 2,5 cm, tetapi mungkin tidak ada perbedaan besar pada ukuran perut. Hanya saja, Moms mungkin akan mulai mengalami sesak di perut.
  • Minggu 8 - Minggu 12: Panjang bayi sekitar 6,3,-7,6 cm. Moms mungkin melihat peningkatan bertahap di pinggang dan ukuran celana mungkin menjadi lebih ketat.
  • Minggu 12 - Minggu 18: Bayi akan tumbuh sekitar 12,7 cm sekarang. Ukuran perut pada ibu hamil akan mulai terlihat. Inilah waktu yang ideal untuk menyebarkan kabar baik tentang kehamilan.
  • Minggu 18 - Minggu 22: Bayi akan memiliki panjang 17,7 cm. Ukuran perut ibu saat hamil mungkin akan mulai menarik perhatian teman dan kerabat yang akan menanyakan tentang status kehamilan.
  • Minggu 22 - Minggu 26: Akan ada pertumbuhan cepat saat ini, dan bayi akan memiliki tinggi hingga 3,1 cm. Ukuran perut juga akan meningkat secara signifikan.
  • Minggu 26 - Minggu 30: Pertumbuhan bayi akan stabil dan memiliki tinggi sekitar 45,7 cm. Peningkatan ukuran perut akan bergantung pada pertumbuhan bayi.
  • Minggu 30 - Minggu 32: Saat bayi masih tumbuh, pertumbuhannya akan meruncing. Perut Moms mungkin tidak membesar seperti itu, tetapi pasti akan terlihat seperti menyembul.
  • Minggu 32 - Minggu 36: Bayi akan berukuran sekitar 48,2-55,8 cm. Ini adalah ukuran perut terbesar yang pernah tumbuh selama kehamilan. Ini akan terasa sesak tetapi tidak akan menambah terlalu banyak beban. Bentuk perut Moms juga akan tampak besar dan melengkung.

Baca Juga: Waspadai Kram Perut Selama Kehamilan!

Pengukuran Perut Ibu Hamil dan BMI

Ukuran Perut Ibu Hamil -3

Foto: OramiPhotoStock

Dokter mungkin akan mengukur perut pada kunjungan setiap kunjungan pemeriksaan rutin yang bisa dimulai pada sekitar usia 20 minggu kehamilan. Ini untuk memastikan bahwa ukuran perut ibu hamil berada dalam tahapan normal atau tidak.

Selain untuk memeriksa ukuran perut ibu hamil, pemeriksaan dan pengukuran juga dibutuhkan memeriksa pertumbuhan bayi. Ini juga merupakan cara lain untuk memeriksa tanggal hari perkiraan lahir jika Moms tidak yakin dengan tanggal pembuahan.

Setiap orang memiliki pembawaan yang berbeda yang juga akan membuat perbedaan pada ukuran perut ibu hamil tersebut. Jadi, Moms tidak harus stress jika pengukuran tersebut sedikit meleset. Tetap percaya diri tidak perlu membandingkannya dengan kehamilan orang lain.

Rata-rata, Moms akan mendapatkan tambahan sekitar 1 sentimeter per minggu antara tulang kemaluan dan bagian atas rahim. Ini bisa menunjukkan adanya perubahan ukuran pada perut ibu hamil yang menunjukkan bahwa janin berkembang dan tubuh Moms meresponnya dengan baik.

Jika pengukuran tidak tepat, dokter mungkin akan menyarankan USG untuk memastikan pertumbuhan bayi sesuai dengan pertumbuhannya beserta memberikan sejumlah rekomendasi terkai dengan data yang diketahui pada saat USG.

Hal ini juga berkaitan dengan BMI (Body Mass Index) atau indeks masa tubuh. BMI adalah patokan standar yang digunakan untuk menentukan apakah seseorang masuk dalam golongan yang memiliki berat badan sehat dan tidak sehat.

BMI akan membandingkan antara berat badan dengan tinggi badan yang dihitung dengan membagi berat badan dalam kilogram dengan tinggi badan dalam meter kuadrat. Misalnya, Moms memiliki berat badan 58 kg dengan tinggi badan 160cm. Berarti cara menghitungnya adalah 58 : (1,6m x 1,6m) = 22,66

Jika BMI Moms rata-rata pada awal kehamilan antara 18,5 dan 24,9, maka Moms harus menambah antara 0,4 dan 2 kg selama trimester pertama, dan 0,4 hingga 0,9 kg per minggu selama trimester kedua dan ketiga. Totalnya adalah 11,3 hingga 15,8 kg selama kehamilan.

Jika BMI Moms di bawah 18,5 saat hamil, maka Moms harus menambah 12,7 hingga 18,1 kg. Jika itu antara 11,3 dan 13,1 kg, maka Moms harus merencanakan kenaikan dari 6,8 hingga 11,3 kg. Jika lebih dari 30, Moms mungkin akan mendapatkan total antara 4,9 dan 9 kg.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu Moms ketahui tentang ukuran perut ibu hamil. Jadi, Moms tidak perlu mengkhawatirkan ukuran perut ibu hamil saat ini. cukup mengetahui bahwa janin berkembang dengan baik dan normal adalah sesuatu yang melegakan.

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait