Scroll untuk melanjutkan membaca

JALAN-JALAN
23 November 2022

Intip Sejarah Panjang Patung GWK Sampai Jadi Tempat Wisata, Menarik!

Wisatawan hanya boleh berkunjung sampai lantai 23 saja
Intip Sejarah Panjang Patung GWK Sampai Jadi Tempat Wisata, Menarik!

Patung GWK Bali kembali menjadi sorotan publik setelah ditetapkan sebagai venue gala dinner KTT G20 pada Selasa malam, 15 November 2022.

Patung ini menjadi ikon Bali yang terkenal dan kaya akan filosofi budaya Bali dan agama Hindu.

Namun, dibalik kemegahannya, ternyata patung ini sempat mengalami pemberhentian pembangunan selama lebih dari satu dekade, lho!

Bagaimana hal ini bisa terjadi? Yuk, cari tahu jawabannya pada ulasan patung GWK berikut ini!

Baca Juga: Pesona Pantai Pandawa, Destinasi Wisata Favorit Study Tour Sekolah dan Kampus

Sejarah Patung GWK

Patung GWK

Foto: Patung GWK (Phinemo.com)

Patung Garuda Wisnu Kencana, atau disingkat patung GWK, merupakan ikon pariwisata Bali yang terletak di Bukit Ungasan, Jimbaran, Bali.

Patung setinggi 121 meter ini digadang-gadang sebagai patung tertinggi ke-3 di dunia, setelah Statue of Unity (182 m) di India dan The Spring Temple Buddha (153 meter) di China.

Selain menjadi yang tertinggi, patung ini juga disebut-sebut sebagai patung berbahan tembaga terbesar di dunia, lho!

Mengulik sejarahnya, proyek pembangunan patung Garuda Wisnu Kencana pertama kali digagas pada tahun 1989 oleh seniman asal Bali, I Nyoman Nuarta.

Lalu, pada tahun 1990, ide tersebut disetujui oleh Soeharto yang saat itu menjabat sebagai Presiden RI ke-2.

Dalam pelaksanaannya, I Nyoman Nuarta ditunjuk sebagai arsitek pembangunan patung tersebut.

Sayangnya, proses pembangunan terhenti pada tahun 1998 akibat krisis moneter yang melanda Indonesia.

Baca Juga: 7 Tempat Wisata di Ubud yang Cocok Dimasukkan Daftar Liburan

Setelah terbengkalai selama lebih dari satu dekade, proyek ini dilanjutkan kembali pada tahun 2013 oleh PT. Alam Sutera Realty Indonesia.

Sebelumnya, proyek pembangunan ini berada di bawah naungan Yayasan Garuda Wisnu Kencana Bali.

Pada tahap lanjutan ini, I Nyoman Nuarta ditugaskan untuk menyelesaikan proyek pembangunan tersebut sampai selesai.

Ia menggandeng setidaknya 120 seniman patung lainnya untuk turut andil dalam pembuatan patung ini.

Bagaimana tidak, patung GWK terbuat dari campuran baja dan tembaga seberat 4.000 ton.

Sedangkan konstruksi patungnya terbuat dari tembaga dan kuningan, ditopang 21.000 batang baja dengan total berat 2.000 ton, dan baut sebanyak 170.000 buah.

Uniknya, semua konstruksi ini bisa Moms lihat langsung dari lantai 23, lho!

Lantai ini sengaja menggunakan alas dan dinding berbahan kaca supaya wisatawan bisa melihat langsung konstruksi bangunan.

Setelah pembangunan selesai, patung ini kemudian menjalani serangkaian tes untuk menguji kelayakannya.

Tes yang dilalui yaitu windnel test (tes ketahanan angin) di Australia (Windtech) dan Kanada (RDW), cavity test (tes rongga secara berkala), dan soil test.

Akhirnya, proyek pembangunan patung GWK selesai pada 22 September 2018 dan diresmikan oleh Presiden Joko Widodo.

Acara peresmian ini juga turut dihadiri sejumlah tokoh penting, di antaranya Megawati Soekarnoputri, Try Sutrisno, Mayjen TNI (Purn) Sang Nyoman Suwisna, dll.

Secara keseluruhan, proses pembangunan patung ini memakan waktu hingga 28 tahun dengan biaya yang ditaksir mencapai Rp450 miliar.

Baca Juga: Asal Usul Nasi Bali dan 5 Warung Makan Terenak di Pulau Dewata

Filosofi Patung GWK

Filosofi Patung GWK

Foto: Filosofi Patung GWK (Gardunesia.com)

Desain patung GWK tak hanya megah, tetapi juga kaya akan makna filosofis dibaliknya.

Hal ini disampaikan oleh Presiden Joko Widodo dalam jamuan makan malam KTT G20 di Bali pada 15 November 2022 lalu.

Beliau menjelaskan makna patung Wisnu yang dinilai selaras dengan tugas para pemimpin terhadap dunia dan kemanusiaan.

“Dalam mitologi Bali, patung ini menggambarkan cinta, tanggung jawab, keberanian, dan pengabdian. Ini adalah tugas kita terhadap dunia dan kemanusiaan," ujarnya.

Nama Garuda Wisnu Kencana merujuk pada patung Dewa Wisnu yang memakai mahkota emas sambil menunggangi burung garuda.

Dalam mitologi Hindu, Dewa Wisnu dipercaya sebagai penjaga alam semesta atau “sthiti”.

Burung garuda melambangkan kesetiaan dan pengabdian tanpa pamrih, sekaligus menjadi lambang negara Indonesia.

Sementara itu, kata “Kencana” memiliki arti “emas”, seperti mahkota emas asli yang dikenakan Dewa Wisnu.

Baca Juga: Jalan-Jalan ke Pantai Kuta, Tempat Wisata Wajib saat ke Bali

Patung GWK Sebagai Tempat Wisata

Plaza Wisnu di GWK Cultural Park

Foto: Plaza Wisnu di GWK Cultural Park (Gwkbali.com)

Patung GWK terletak di kawasan wisata GWK Cultural Park dan dibuka sebagai tempat wisata sejak 22 September 2018 silam.

Bangunan ini terdiri dari 30 lantai, namun wisatawan hanya bisa berkunjung sampai lantai 23 saja.

Pasalnya, lantai 24-30 merupakan bagian kepala Dewa Wisnu yang tidak boleh dikunjungi oleh sembarang orang.

Pada lantai 23, Moms sudah bisa melihat pemandangan alam hingga jarak pandang 20 km meliputi wilayah Kuta, Sanur, Nusa Dua, dan Tanah Lot.

Sementara di lantai dasar, Moms bisa melihat sejarah panjang proses pembangunan, pameran karya seni, hingga informasi mengenai bangunan tersebut.

Mengenai harga tiketnya, Moms perlu merogoh kocek sebesar Rp95.000 per orang.

Harga tiket ini berlaku untuk orang dewasa, lansia, hingga anak-anak dengan tinggi badan > 100 cm.

Walau terkesan mahal, sebetulnya biaya tiket masuknya terbilang cukup murah karena sudah termasuk welcome drink, gratis masuk ke Asana Artmuseum, hingga melihat pertunjukan tari.

Pertunjukan tari diselenggarakan setiap hari setiap jamnya, mulai pukul 11.00-18.00 WITA.

Moms juga dapat melihat beberapa tarian Bali seperti tari kecak, tari sekar jepun, tari kebyar duduk, hingga tari barong.

Baca Juga: Rekomendasi Tempat Nongkrong di Denpasar yang Hits, Murah, dan Cozy

Nah, itu dia beragam keistimewaan patung GWK yang ada di Bali. Jika berwisata ke Pulau Dewata, jangan lupa sempatkan mampir ke sini, ya!

  • www.gwkbali.com/aboutus
  • www.gwkbali.com/peresmian-patung-gwk
  • https://bumninc.com/jokowi-jelaskan-makna-patung-gwk-di-gala-dinner-ktt-g20
  • https://bumninc.com/sejarah-patung-garuda-wisnu-kencana-yang-jadi-venue-utama-ktt-g20
  • https://www.youtube.com/watch?v=efUXTB6mkC0
  • www.instagram.com/gwkbali