2-3 tahun

7 Juni 2021

Si Kecil Punya Kondisi Tongue Tie? Kenali Gejala, Penyebab, Hingga Cara Mengatasinya

Simak penjelasannya berikut ini
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Lolita
Disunting oleh Amelia Puteri

Apakah Si Kecil kesulitan menyusui, makan, bahkan bernapas? Jika ya, bisa jadi si kecil terkena tongue tie. Tongue tie merupakan kondisi kelainan pada frenulum lidah bayi yang terlalu pendek sehingga mengakibatkan lidah bayi tidak bebas bergerak.

Hal ini tak hanya memengaruhi cara bicara bayi, tapi juga berpengaruh pada banyak hal seperti cara bayi menyusu, saluran pernapasan hingga kesehatan gigi.

Selain itu, tongue tie juga akan membuat si kecil kesulitan untuk menjulurkan lidah, memengaruhi cara makan, berbicara, dan menelan.

Umumnya, tongue tie tidak menimbulkan masalah serius, tapi dalam beberapa kasus, tongue tie memerlukan prosedur pembedahan atau operasi kecil untuk mengoreksi bagian-bagian tertentu pada lidah.

Meskipun begitu, hingga saat ini, penelitian mengenai tongue tie pun terus dikembangkan untuk mengetahui lebih lanjut terkait penyebab dan cara mengatasi tongue tie pada bayi.

Baca Juga: Ini Cara Membersihkan Lidah Bayi yang Benar Berdasarkan Usia, Jangan Salah ya!

Pengertian Tongue Tie

tounge tie

Foto: Orami Photo Stocks

Dalam jurnal yang dipublikasikan oleh American Academy of Pediatrics, permasalahan mulut seperti ikatan lidah dan bibir terjadi ketika janin berkembang dalam rahim karena adanya mutasi gen yang diturunkan.

Bayi yang lahir dalam kondisi tongue tie atau ankyloglossia, akan memiliki frenulum yang terlalu pendek atau tebal sehingga membatasi gerakan lidah. Frenulum adalah pita kecil jaringan yang memanjang dari dasar mulut ke dasar lidah.

Tongue tie sering diklasifikasikan dengan cara yang berbeda. Beberapa penyedia layanan kesehatan akan mengklasifikasikan tongue tie menurut sistem klasifikasi Coryllos I – IV, misalnya tipe I, tipe II, tipe III, dan tipe IV.

Perawatan kesehatan lainnya akan mengklasifikasikan pengikat lidah hanya sebagai "anterior" atau "posterior," sementara yang lain menggunakan alat penilaian Hazelbaker untuk fungsi frenulum lingual (HATLFF) serta menilai fungsi lidah.

HATLFF adalah satu-satunya alat penilaian yang digunakan secara luas untuk menilai fungsi lidah.

Mayoritas ahli laktasi menggunakan HATLFF untuk menentukan apakah seorang bayi mungkin menjadi kandidat untuk intervensi bedah (dan kemudian merujuk ke spesialis yang sesuai).

Baca Juga: Insisi Tongue Tie Bayi, Perlukah?

Penyebab Tongue Tie

tounge tie

Foto: Orami Photo Stocks

Umumnya, tongue tie disebabkan oleh menyatunya lidah dan dasar mulut saat embrio tumbuh di dalam rahim.

Namun, seiring berjalannya waktu dan perkembangan bayi dalam rahim, National Health Service menjelaskan bahwa lidah seharusnya terpisah dari dasar mulut dan menyisakan jaringan tipis (frenulum, atau frenulum lingual) yang menghubungkan bagian bawah lidah ke dasar mulut.

Saat bayi tumbuh, frenulum lingual biasanya menipis dan menyusut. Pada anak-anak yang terkena tongue tie, frenulum tetap tebal dan tidak surut sehingga sulit untuk menggerakkan lidah.

Baca Juga: Lidah Bayi Putih, Apa Artinya?

Gejala Tongue Tie

tounge tie

Foto: Orami Photo Stocks

Gejala tongue tie bisa ringan hingga parah. Ketika anak mengalami tongue tie, lidah mungkin tampak berbentuk hati atau mungkin memiliki lekukan di dalamnya.

Dalam beberapa kasus, gejala tongue tie bisa jadi cukup ringan sehingga tidak mengganggu kehidupan dan aktivitas bayi ketika dewasa.

Namun, ada sejumlah gejala yang disebabkan oleh tongue tie dan dapat mengganggu aktivitas serta tumbuh kembang bayi menurut jurnal Treatments for Ankyloglossia and Ankyloglossia With Concomitant Lip-Tie seperti:

  • Kesulitan menyusui
  • Menyusui untuk waktu yang lama
  • Rasa lapar terus menerus
  • Kesulitan menambah berat badan
  • Bunyi klik saat anak menyusu

Pada anak kecil, gejala tongue tie mungkin termasuk:

  • Gangguan bicara
  • Kesulitan menelan
  • Kesulitan menggerakkan lidah ke arah langit-langit mulut atau dari sisi ke sisi
  • Kesulitan menjilat es krim
  • Kesulitan memainkan alat musik tiup
  • Masalah menjulurkan lidah
  • Kesulitan berciuman

Ibu menyusui mungkin juga memiliki gejala yang berhubungan dengan pengikat lidah bayi, termasuk:

  • Puting pecah-pecah dan nyeri
  • Nyeri saat menyusui
  • Pasokan susu tidak mencukupi

Baca Juga: 11+ Cara Melebatkan Rambut Bayi, Bisa dengan Seledri atau Lidah Buaya!

Cara Mengatasi Tongue Tie

tounge tie

Foto: Orami Photo Stocks

Pengobatan untuk tongue tie sering kali bergantung pada tingkat keparahannya. Beberapa tenaga medis akan menggunakan pendekatan kontrol dan konsultasi berkala untuk kasus atau gejala tongue tie ringan.

Sedangkan perawatan medis lainnya dengan level sedang hingga berat dapat direkomendasikan frenotomi yaitu prosedur yang digunakan untuk melepaskan frenulum lingual.

Namun, jika anak mengalami tongue tie dan kesulitan makan, dokter dapat melakukan prosedur bedah sederhana dengan cara memotong frenulum lingual.

Prosedur ini disebut frenektomi (juga dikenal sebagai frenulektomi, frenotomi, atau divisi pengikat lidah), dan sering dilakukan di klinik tanpa obat penenang atau bius.

Prosedur ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit pada bayi. Tapi, bagi anak kecil dan orang dewasa akan diberikan obat pereda nyeri atau anestesi umum sebelum pembedahan.

“Frenotomi itu sederhana, biasanya hanya perlu beberapa menit untuk dilakukan, dan dapat dilakukan di ruang praktik dokter,” kata Jessica Madden, MD, dan Direktur Medis di Aeroflow Breastpumps. Efek samping yang paling umum adalah pendarahan ringan.

Baca Juga: Lidah Bayi Putih, Apa Artinya?

Prosedur ini menjadi salah satu pilihan bagi orang tua yang mengalami masalah terkait.

Sebuah studi tahun 2016 dari jurnal The Laryngoscope menemukan bahwa operasi pelepasan pengikat lidah atau bibir dan pengikat lidah posterior, membuat bayi lebih mudah menyusui.

Bobby Ghaheri, MD, seorang ahli THT, mengatakan perawatan pengikat lidah tergantung pada tingkat keparahan, usia, dan gejalanya.

“Ada teknik pelepasan bedah dengan memotong pita depan secara sederhana - itu yang paling umum, tetapi banyak yang merasa itu tidak memadai karena tidak melepaskan pengikat lidah posterior,” katanya.

Ghaheri memilih untuk tidak memotong dengan gunting, tetapi menggunakan laser, yang tidak menghasilkan pendarahan terlalu banyak. Dia juga menekankan pentingnya dukungan gejala, seperti konsultan laktasi, ahli patologi wicara, dan terapis okupasi.

Menurut Canadian Paediatric Society, mengobati kesulitan menyusui pada bayi dengan frenotomi adalah topik yang kontroversial.

Meskipun prosedur ini relatif berisiko rendah, beberapa orang mempertanyakan perlunya melepas pengikat lidah untuk membantu pemberian makan.

Komplikasi dari prosedur ini dapat berupa pendarahan, infeksi, kerusakan pada lidah atau kelenjar ludah, atau - jika peregangan tidak dilakukan setelahnya - pengikat lidah yang kencang kembali tumbuh.

Pada akhirnya, keputusan untuk melepaskan pengikat lidah harus dilakukan antara dokter dan pasien, atau dalam hal ini, dokter dan orang tua pasien.

Ini akan memungkinkan orang tua membuat keputusan terbaik untuk keadaan unik mereka.

Jika frenotomi tidak disarankan, Madden mengatakan cara lain untuk mengelola ikatan lidah termasuk terapi kraniosakral, intervensi laktasi,terapi fisik dan okupasi, dan terapi motorik oral.

Itulah pengertian, gejala, penyebab, dan cara mengobati tongue tie. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum melakukan penindakan.

  • https://www.healthline.com/health/baby/tongue-tie#treatment
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tongue-tie/symptoms-causes/syc-20378452
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17931-tongue-tie-ankyloglossia
  • https://www.healthychildren.org/English/healthy-living/oral-health/Pages/Tongue-Tie-Infants-Young-Children.aspx
  • https://www.nhs.uk/conditions/tongue-tie/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK299112/
  • https://onlinelibrary.wiley.com/doi/full/10.1002/lary.26306
  • https://www.cps.ca/en/documents/position/ankyloglossia-breastfeeding
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait