Home & Living

21 September 2021

Cara Menanam dan Merawat Tanaman Bambu Air, Cocok Jadi Dekorasi Rumah!

Bambu air disebut juga dengan sebutan lucky bamboo
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Amelia Riskita
Disunting oleh Amelia Puteri

Moms yang sedang mencari tanaman hias untuk di rumah mungkin bisa memilih tanaman bambu air (water bamboo). Selain dapat membuat lingkungan rumah terlihat lebih menarik, bambu air juga akan memberikan tampilan yang lebih asri.

Bahkan, tanaman yang juga dikenal dengan sebutan lucky bamboo ini pun dapat membawa keberuntungan bagi pemiliknya, lho.

Dalam ilmu topografi kuno dari Tiongkok atau Feng Shui, lucky bamboo merupakan simbol keberuntungan dan kemakmuran. Masyarakat di sana biasa menggunakan lucky bamboo sebagai hadiah jika keluarga atau kerabat mereka memiliki rumah baru.

Jadi, apakah Moms tertarik untuk menanam dan merawatnya di rumah?

Baca Juga: Simak Cara Merawat Tanaman Bambu Rejeki yang Dipercaya Membawa Hoki

Mengenal Bambu Air

tanaman bambu air.jpg

Foto: thepracticalplanter.com

Perlu Moms ketahui, bambu air sebenarnya bukan merupakan tanaman bambu sungguhan. Tanaman hias ini merupakan salah satu jenis Dracaena sanderiana.

Bambu air berasal dari Asia Tenggara dan terkenal karena penggunaannya dalam Feng Shui selama lebih dari 5.000 tahun.

Tidak hanya dikenal dapat membawa keberuntungan dalam hal pribadi atau bisnis, bambu air juga populer karena tanaman ini bisa dibentuk sesuai keinginan.

Bagian batang bambunya bisa dikepang, dipelintir, atau digulung menjadi berbagai bentuk, seperti spiral, bentuk hati, dan lainnya. Tentu saja, hal menarik ini menjadikan tanaman bambu air memiliki nilai jual yang lebih tinggi.

Moms bisa menanam dan merawatnya sebagai tanaman hias untuk di rumah maupun kantor. Sesuai namanya, bambu ini dapat tumbuh dengan baik di air. Moms juga bisa menanamnya di tanah.

Jika tumbuh di air, bagian airnya harus diganti setiap minggu.

Sementara apabila ditanam di tanah, tanah harus dijaga agar sedikit lembap, jadi jangan terlalu banyak menyiram atau membiarkannya kering.

Baca Juga: Buat Rumah Lebih Indah, Ini 5 Rekomendasi Pupuk Tanaman Hias Terbaik

Cara Menanam dan Merawat Bambu Air

cara menanam bambu air.jpg

Foto: costafarms

Tenang saja Moms, cara menanam dan merawat water bamboo tidaklah sulit.

Berikut panduan perawatan bambu air, mulai dari sinar matahari, air, suhu, toksisitas, pot, kebutuhan propagasi, hingga hama dan masalah lainnya.

Ketika Moms membeli water bamboo dari toko tanaman hias, inilah langkah-langkah umum yang sebaiknya dilakukan:

  • Keluarkan bambu dari kemasan dengan hati-hati dan tambahkan batu ke wadah untuk bertindak sebagai jangkar.
  • Tempatkan bambu di bawah sinar matahari tidak langsung.
  • Isi wadah dengan air yang cukup untuk menutupi akarnya.
  • Bambu air menyukai kisaran suhu 65–95°F (18–35°C).
  • Gunakan pupuk tanaman hias cair setiap 3-4 minggu.
  • Buang semua daun kuning.
  • Pindahkan bambu air ke wadah atau pot lain yang lebih besar jika akarnya sudah tumbuh melebihi wadah.

Baca Juga: 7 Inspirasi Model Pagar Bambu untuk Rumah agar Terlihat Asri

1. Sinar Matahari

Tanaman ini membutuhkan sinar matahari sedang atau tidak langsung. Jadi, hindari paparan sinar matahari langsung karena akan menghanguskan daun.

Saat Moms meletakkannya di dekat jendela dengan sinar matahari terang, tepi daun bambu akan memiliki semburat cokelat hampir seperti dibakar oleh api.

Apabila hal ini terjadi atau bahkan telah terlihat sedikit hangus, segera pindahkan tanaman bambu ke tempat yang teduh.

Tanaman bambu lebih toleran terhadap terlalu sedikit cahaya daripada terlalu banyak. Namun, jika tanaman mulai meregang atau warna hijaunya memudar, coba berikan lebih banyak cahaya.

2. Kebutuhan Air

Apabila Moms menanam bambu di air, pastikan akarnya selalu tertutup air. Isi kembali air segar setiap 7-10 hari agar tanaman tetap dapat tumbuh sehat.

Akar bambu yang sehat berwarna merah, jadi jangan khawatir jika Moms melihat akar merah mengambang di vas kaca.

Ganggang dapat terbentuk di dalam air dan air juga bisa berubah menjadi sangat bau, jadi cobalah untuk membersihkan wadah dan mengganti air secara teratur, ya.

Dalam menanamnya di air, gunakanlah air dengan kadar klorin rendah.

Jika air keran di rumah Moms memiliki klorin yang cukup tinggi, coba diamkan dahulu air keran tersebut semalaman sebelum digunakan untuk menanam water bamboo.

Jika air keran Moms juga memiliki kadar fluoride yang tinggi, sebaiknya gunakan air yang disaring, seperti air kemasan. Fluorida tidak akan menguap dan bisa beracun bagi tanaman bambu.

3. Suhu yang Diperlukan

Tanaman bambu ini bisa tumbuh subur pada suhu berapa pun antara 18-35° Celsius sehingga dapat dijadikan sebagai tanaman hias di kantor atau rumah.

Meski demikian, sebaiknya hindari untuk menempatkan tanaman bambu di dekat angin (panas atau dingin), di depan AC, ventilasi pemanas, atau di dekat jendela yang berangin.

Baca Juga: 9 Cara Membuat Pot untuk Tanaman Hias di Rumah, Ramah Lingkungan!

4. Pupuk

Setetes pupuk cair setiap bulan sudah cukup untuk sebagian besar tanaman bambu. Moms juga bisa memberikan tambahan nutrisi dengan cara membeli pupuk khusus water bamboo.

5. Masalah Hama

Beberapa hama umum yang mempengaruhi tanaman bambu, yakni kutu putih, tungau dan infeksi jamur.

Jika Moms melihat bulu abu-abu pada tanaman, itu bisa menjadi tanda infeksi jamur, jadi singkirkan daun yang terinfeksi, pertahankan tangkai dan daunnya tetap kering, serta tingkatkan sirkulasi udara.

Sementara itu, kutu putih adalah serangga putih kecil yang harus dihilangkan secara manual dengan alkohol.

Tungau juga bisa memengaruhi tanaman bambu, Moms bisa mengatasinya dengan cairan air sabun.

Tanaman bambu seharusnya berwarna hijau, tetapi jika ada bagian batang atau daun yang berwarna kuning, ini menunjukkan tanaman Moms mungkin sakit.

Dalam mengatasinya, cukup buang bagian kuning batang atau daun seluruhnya agar tidak menyebar ke bagian tanaman lainnya.

Selain itu, Moms harus merepoting tanaman bambu setelah akarnya terlihat terlalu kencang di dalam wadah. Setelah akarnya berkerumun, pindahkan bambu ke wadah yang lebih besar.

Jika tanaman hanya tumbuh dalam air, Moms bisa langsung memindahkannya ke vas baru. Namun jika Moms menggunakan batu, buanglah batu tersebut, lalu tempatkan tanaman di wadah baru.

Atau potong akarnya jika ingin menggunakan wadah yang sama dan ganti batunya.

Baca Juga: 5 Tanaman Indoor yang Tidak Gampang Mati, Cantik Untuk Pemanis Ruangan Rumah

Makna Bambu Air Menurut Feng Shui

bambu air.jpg

Foto: floweraura

Menurut praktik Tiongkok, bambu air terkait dengan 5 elemen, yakni tanah (kerikil dalam wadah), kayu (tanaman itu sendiri), air (air dalam wadah), api (pita merah sering diikatkan pada tanaman) dan logam (koin logam yang menempel pada pita).

Batang bambu yang berongga juga dikatakan sebagai konduktor energi Chi yang hebat. Hal ini memungkinkan kebijaksanaan dan kemakmuran mengalir.

Jumlah batang juga berpengaruh besar pada makna tanaman bambu. Mereka semua memiliki arti positif kecuali bambu yang berjumlah 4 batang, yang merupakan salah satu yang harus dihindari.

Berikut penjelasan makna tanaman bambu air berdasarkan jumlah batangnya menurut Feng Shui:

  • 1 tangkai: mewakili kesatuan dan aliran energi yang tidak terhalang.
  • 2 tangkai: melambangkan keberuntungan dalam cinta (hadiah yang bagus untuk pasangan).
  • 3 tangkai: mewakili pertumbuhan yang berkelanjutan, kelahiran dan keluarga.
  • 4 tangkai: melambangkan kematian (hindari tanaman ini, juga dianggap sebagai hadiah kasar).
  • 5 tangkai: mewakili kekayaan, umur panjang, keberuntungan, kebahagiaan dan kemakmuran.
  • 6 tangkai: mewakili kekayaan melalui peluang dan keberuntungan (bagus untuk bisnis).
  • 7 tangkai: mewakili kesehatan dan pertumbuhan pribadi.
  • 8 tangkai: melambangkan energi tak terbatas dan banyak berkah.
  • 9 tangkai: melambangkan kesuksesan dan rasa syukur.

Baca Juga: 11 Tanaman Pembawa Sial Menurut Feng Shui dan Vastu Shastra, Jangan Tanam di Rumah Ya!

Itu dia cara menanam dan merawat tanaman bambu air (water bamboo) atau yang disebut juga dengan lucky bamboo. Apakah Moms tertarik untuk memilikinya?

  • https://www.proflowers.com/blog/lucky-bamboo-care
  • https://www.thespruce.com/growing-lucky-bamboo-1902994
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait