Kehamilan

KEHAMILAN
7 Mei 2020

10 Gejala Kehamilan yang Paling Dikeluhkan, Pernah Mengalami?

Perubahan hormon saat hamil terkadang membuat Moms merasa tidak nyaman
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Selama kehamilan tubuh Moms mengalami banyak perubahan. Perubahan ini dipicu oleh hormon yang mempersiapkan tubuh untuk kehamilan.

Hormon-hormon ini juga dapat menyebabkan banyak ketidaknyamanan fisik. Untungnya, ada cara mudah untuk menghilangkan rasa sakit tersebut.

Selain menumbuhkan Si Kecil dalam kandungan selama 9 bulan lamanya, Moms pun mendapatkan satu paket pelengkap lainnya yaitu ketidaknyamanan saat hamil. Nah, hal tersebut beberapa bersifat sementara tapi ada juga yang permanen.

Beberapa terjadi pada minggu-minggu awal, sementara yang lain akan muncul jelang persalinan.Sehingga, setiap kehamilan menjadi hal yang unik. Untuk sebagian besar ketidaknyamanan, Moms dapat melakukan beberapa hal untuk membantu lebih baik.

Namun, bila ketidaknyamanan saat hamil menjadi parah atau mengganggu bahkan mengganggu kehidupan sehari-hari, segera beri tahu dokter kandungan atau bidan yang biasa menangani Moms.

Gejala Kehamilan yang Paling Dikeluhkan

keluhan ibu hamil

Foto:Orami Photo Stock

Moms, biasanya ketidaknyamanan atau gejala kehamilan yang paling dikeluhkan tersebut merupakan bagian normal dari kehamilan. Namun, Moms boleh mengetahui beberapa jenis gejala kehamilan yang paling dikeluhkan dan dilewati berikut ini.

1. Mual dan Muntah

Moms, lebih dari 60 persen ibu mengalami mual serta muntah di pagi, siang, dan malam sebagai gejala kehamilan yang paling dikeluhkan. Sedangkan, beberapa hanya akan merasakan keinginan untuk mual, dan beberapa benar-benar akan muntah.

Sebagian besar ibu hamil akan mengalami keadaan ini hanya untuk trimester pertama, sementara yang lain mengalami sepanjangkehamilan.

Berita baiknya, menurut The Journal of Pediatrics, ibu hamil yang mengalami mual dan muntah kemungkinan memiliki anak dengan IQ lebih tinggi.

2. Sering Buang Air Kecil

Sering buang air kecil juga gejala kehamilan yang paling dikeluhkan para calon ibu. Keadaan ini disebabkan oleh banyak hal, seperti tubuh Moms bekerja keras ketika rahim tubuh mulai menekan kandung kemih sehingga membuat frekuensi buang air kecil cenderung sering meskipun kandung kemih telah kosong.

Dilansir dari artikel womenandinfants.org, frekuensi buang air kecil yang sering tersebut akan berkurang pada pertengahan kehamilan. Karena, rahim tidak lagi bersandar pada kandung kemih, tetapi mungkin akan mulai lagi pada akhir kehamilan ketika rahim turun ke panggul sehingga ada kemungkinan Moms pun bisa mengeluarkan air seni saat bersin atau batuk karena tekanan pada kandung kemih.

3. Kelelahan

Moms, kelelahan pun menjadi salah satu gejala kehamilan yang dikeluhkan. Kelelahan disebabkan tubuh bekerja lembur untuk menyediakan lingkungan bergizi bagi Si Kecil dalam kandungan sehingga ibu hamil pun sering merasa kelelahan.

Menurut Marchofdimes, pada trimester pertama, volume darah dan cairan lain meningkat ketika tubuh menyesuaikan diri dengan kehamilan. Bahkan anemia juga menjadi penyebab kelelahan yang menimpa diri Moms.

Anemia adalah pengurangan kemampuan membawa oksigen dari sel darah merah. Biasanya karena kadar zat besi yang rendah. Tes darah sederhana yang dilakukan pada kunjungan pranatal akan memeriksa anemia.

4. Gusi Berdarah dan Nyeri gigi

Masalah dengan kesehatan mulut selama kehamilan juga membayangi ibu hamil. Sebuah survei baru-baru ini oleh Perusahaan Asuransi Cigna menemukan bahwa 75 persen ibu hamil mengalami beberapa jenis masalah kesehatan mulut selama kehamilan mereka. Gejalanya meliputi gusi berdarah, sakit gigi, dan sensitivitas gigi meningkat.

Hanya 57 persen wanita yang benar-benar mengunjungi dokter gigi selama kehamilan mereka. Untuk itu, Moms perlu diingat penting untuk mengunjungi dokter gigi selama kehamilan karena infeksi apa pun di rongga mulut dapat berdampak negatif pada kesehatan bayi.

Baca Juga: 7 Gejala Awal Kehamilan yang Jarang Disadari dan Penyebabnya

Sementara itu, American Pregnancy Association juga menemukan ketidaknyamanan mulut yang paling umum ditemui wanita hamil adalah gusi berdarah. Hal ini terutama disebabkan oleh perubahan hormon selama kehamilan yang membuat gusi sensitif terhadap adanya plak.

Gusi yang berdarah, jika tidak diobati, dapat menyebabkan penyakit periodontal (gingivitis). Banyak penelitian menyatakan bahwa penyakit periodontal dapat menjadi risiko potensial untuk bayi berat lahir rendah.

Gusi yang berdarah juga dapat menyebabkan resesi gingiva yang dapat menyebabkan sensitivitas terhadap suhu panas dan dingin dan membuat gigi lebih rentan mengalami kerusakan pada garis gusi.

Dokter gigi dapat memberi Moms saran tentang perawatan dan perawatan gigi yang lembut.

5. Pembengkakan

Gejala kehamilan yang paling dikeluhkan juga pembengkakan. Pembengkakan ringan sering terjadi selama kehamilan, tetapi pembengkakan parah yang berlangsung mungkin merupakan tanda preeklamsia (kondisi abnormal ditandai dengan tekanan darah tinggi).

Berbaring di sisi kiri, mengangkat kaki, dan mengenakan selang penyangga dan sepatu yang nyaman dapat membantu meringankan pembengkakan. Pastikan untuk memberi tahu penyedia layanan kesehatan atau bidan tentang pembengkakan mendadak, terutama di tangan atau wajah, atau kenaikan berat badan yang cepat.

6. Perubahan Kulit

Karena fluktuasi kadar hormon, termasuk hormon yang menstimulasi pigmentasi pada kulit, bercak-bercak coklat dan bernoda dapat terjadi pada wajah, dahi, atau pipi.

Ini sering disebut topeng kehamilan, atau chloasma. Seringkali menghilang segera setelah melahirkan. Menggunakan tabir surya saat berada di luar dapat mengurangi jumlah penggelapan yang terjadi.

Pigmentasi juga dapat meningkat di kulit sekitar puting susu, yang disebut areola. Selain itu, garis gelap sering muncul di tengah perut. Bintik-bintik dapat menjadi gelap, dan tahi lalat dapat tumbuh.

Baca Juga: Mengenal Virus Zika Dalam Kehamilan, Ini Gejala dan Cara Penularannya

7. Stretch Mark

Stretch mark juga menjadi gejala kehamilan yang paling dikeluhkan. Siapa yang tidak merasa sedikit sebal ketika garis berwarna merah muda dapat muncul di perut, payudara, paha, atau bokong.

Stretch mark umumnya disebabkan oleh peningkatan berat badan yang cepat. Tanda biasanya memudar setelah kehamilan atau Moms pun bisa mencoba beberapa krim anti stretch mark yang ada di pasaran dengan konsultasi terlebih dulu ke dokter kandungan.

8. Infeksi Jamur

Karena perubahan hormon dan peningkatan keputihan, juga disebut leukorea, seorang wanita hamil lebih rentan terhadap infeksi jamur. Infeksi ragi ditandai dengan keluarnya cairan yang tebal dari vagina dan gatal.

Infeksi ragi sangat bisa diobati. Selalu bicarakan dengan dokter atau bidan sebelum meminum obat apa pun untuk kondisi ini.

9. Hidung Tersumbat atau Berdarah

Selama kehamilan, lapisan saluran pernapasan menerima lebih banyak darah, sering membuatnya lebih tersumbat. Keadaan ini menyebabkan hidung tersumbat atau mimisan.

Selain itu, pembuluh darah kecil di hidung mudah rusak karena peningkatan volume darah, menyebabkan mimisan.

10. Sembelit

Gejala kehamilan yang paling dikeluhkan selanjutnya adalah sembelit yang disebabkan adanya peningkatan tekanan dari kehamilan pada dubur dan usus dapat mengganggu pencernaan dan pergerakan usus selanjutnya. Selain itu, perubahan hormon dapat memperlambat makanan yang sedang diproses oleh tubuh.

Meningkatkan cairan, olahraga teratur, dan meningkatkan serat dalam menu makanan Moms adalah beberapa cara untuk mencegah sembelit. Selalu periksa dengan dokter kandungan atau bidan sebelum mengambil obat apa pun untuk kondisi ini.

Baca Juga: 8 Gejala Kehamilan Paling Memalukan!

Kehamilan setiap wanita adalah unik, jadi Moms mungkin tidak mengalami semua perubahan yang dijelaskan dalam artikel ini. Seperti biasa, jika Moms melihat adanya perubahan yang menyangkut diri maka jangan sungkan untuk mengatakan ke dokter kandungan atau bidan.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait