17 Juli 2023

Ini 8 Istilah Kekinian yang Sering Digunakan Anak Muda

Apakah Moms sudah mengetahui semuanya?

Seiring perkembangan zaman, tak hanya teknologi saja yang berubah, namun istilah kalimat juga berkembang. Misalnya, istilah kekinian atau bahasa gaul semakin beragam.

Bahkan sebagian dari istilah kekinian tersebut diserap ke Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), seperti pansos, cie, julid, mager, dan maksi.

Hal ini karena istilah-istilah tersebut sering digunakan masyarakat dalam percakapan sehari-hari.

Hingga kini, KBBI secara rutin melakukan pembaharuan dan memasukkan sejumlah daftar kata baru.

Tak sembarangan, istilah kekinian yang berhasil masuk ke KBBI telah melibatkan para ahli bahasa dan etimologi hingga akhirnya disahkan sebagai istilah baru di KBBI.

Dalam artikel ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai istilah kekinian yang sering digunakan masyarakat.

Yuk, simak penjelasannya berikut ini!

Baca Juga: Ini Arti Respect yang Sering Digunakan sebagai Bahasa Gaul

Kumpulan Istilah Kekinian

Dalam KBBI, kata 'kekinian' berarti 'keadaan kini atau sekarang'.

Bisa juga diartikan sebagai berkenaan dengan masa kini, era modern, dan kontemporer.

Nah, istilah kekinian tersebut mulai banyak digunakan masyarakat sejak beberapa tahun silam.

Tak hanya itu, masih ada sejumlah istilah kekinian lainnya yang juga sering dipakai dalam percakapan serta komunikasi sehari-hari.

1. Pansos (Panjat Sosial)

Anak-Anak Bermain HP (Orami Photo Stocks)
Foto: Anak-Anak Bermain HP (Orami Photo Stocks)

Pansos merupakan kepanjangan dari panjat sosial.

Kata pansos sudah masuk di KBBI dan diartikan sebagai usaha yang dilakukan untuk mencitrakan diri sebagai orang yang mempunyai status sosial tinggi.

Pansos merupakan perilaku yang dilakukan dengan cara mengunggah foto, tulisan, dan sebagainya di media sosial.

Literatur lain seperti kamus Merriam Webster, mendefinisikan pansos atau social climber sebagai orang yang mencoba untuk mendapatkan posisi sosial yang lebih tinggi atau penerimaan dalam masyarakat modis.

Menurut Psychology Today, pansos dikenal dengan istilah social climber yang berarti seseorang dengan harga diri rendah.

Ia memiliki kecenderungan ekstrem untuk membandingkan diri dengan orang lain.

Terlepas dari perilaku kupu-kupu sosial yang dilakukannya di media sosial, para social climber sebenarnya merasa insecure dengan dirinya sendiri.

Umumnya, istilah ini dipakai oleh para selebriti di dunia nyata maupun sosial media.

Tak lain, tujuannya adalah untuk mendeskripsikan seseorang yang numpang tenar dengan melakukan aktivitas-aktivitas tertentu untuk mencuri perhatian masyarakat.

Baca Juga: 75 Kata-Kata Malam Hari yang Menenangkan Hati

2. Bucin (Budak Cinta)

Bucin merupakan kepanjangan dari "budak cinta".

Istilah kekinian ini digunakan untuk mendeskripsikan orang yang rela melakukan apa saja untuk orang yang dicintai tanpa mendahulukan logika.

Meskipun ungkapan bucin biasanya digunakan sebagai guyonan dalam percakapan, namun di dunia psikologis, hal ini memiliki dampak buruk.

Sebuah penelitian The Journal of Social Psychology, menyebut bahwa pria dan wanita bisa menjadi bucin di awal masa pacaran.

Namun, tak menutup kemungkinan seseorang akan menjadi bucin setelah menjalin hubungan yang lama dengan pasangannya.

Sementara itu, dalam teori psikologi Sigmund Freud, bucin diartikan sebagai seseorang yang sedang mengidealisasi orang lain secara sadar maupun tidak sadar.

Idealisasi ini dibuktikan dengan mencintai seseorang segenap jiwa dan raganya.

Sayangnya, ketika seseorang menjadi bucin, ia tak mesti memiliki serta perlu rela berkorban meskipun orang tersebut tidak mencintainya.

Kondisi psikologis seperti ini nyaris terjadi pada semua orang, terutama anak muda, ketika ia masih berada di fase awal jatuh cinta.

3. Julid

Anak-Anak Bergosip
Foto: Anak-Anak Bergosip (Orami Photo Stocks)

Menurut KBBI, julid berarti iri dan dengki dengan keberhasilan orang lain.

Biasanya dilakukan dengan menulis komentar, status, atau pendapat di media sosial yang menyudutkan orang tertentu.

Kata julid pertama kali dipopulerkan oleh salah satu penyanyi sensasional Indonesia, Syahrini.

Istilah kekinian ini dilontarkan Syahrini ketika menanggapi komentar pedas netizen.

Kata julid ini sebenarnya tidak pernah ada di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI).

Hanya saja untuk kata Iri, tertulis di KBBI yang berarti kurang senang melihat kelebihan orang lain (beruntung dan sebagainya), cemburu, sirik.

Hingga akhirnya, istilah tersebut digunakan untuk mendeskripsikan orang yang sibuk mengurusi kehidupan orang lain atau sering mengomentari hidup orang tanpa tahu kebenarannya.

Baca Juga: Mengenal Molluscum Contagiosum, Penyakit yang Disebabkan Infeksi Virus

4. PAP (Post a Picture)

Para penggiat atau pengguna media sosial pasti sudah tak asing lagi dengan istilah PAP atau post a picture.

Istilah kata ini merujuk pada permintaan untuk mengunggah foto ke lawan bicara dalam percakapan di media sosial.

Biasanya PAP ini dijadikan sebagai cara untuk mengetahui keberadaan atau situasi si lawan bicara dalam percakapan di sosial media.

Misalnya, ketika Moms sedang berjalan-jalan dengan sahabat, lalu Dads ingin mengetahui situasi dan siapa saja yang ikut dalam kegiatan tersebut.

Maka Dads akan berkata 'PAP' lalu Moms mengirimkan foto situasi atau siapa saja yang hadir dalam acara jalan-jalan itu.

Namun sayangnya, ada beberapa perilaku manusia yang menyalah gunakan PAP.

Bahkan ada sebagian orang yang menggunakan istilah kekinian ini sebagai tindakan asusila atau pemaksaan.

Seharusnya istilah kekinian ini digunakan untuk membuktikan kebenaran sebuah peristiwa dalam komunikasi jarak jauh menggunakan media sosial.

Istilah kekinian yang satu ini sudah banyak dan sering digunakan dalam percakapan sehari-hari baik...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb