Program Hamil

PROGRAM HAMIL
18 April 2019

Jatuh Saat Hamil, Apa yang Harus Dilakukan?

Tak usah khawatir, jatuh saat hamil tidak selalu berbahaya.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Carla Octama
Disunting oleh Carla Octama

Saat hamil, keseimbangan tubuh Moms memang sedikit memburuk. Penyebabnya, beban tubuh yang cenderung maju ke depan akibat perut yang semakin membesar.

Akibatnya, Moms rentan jatuh jika tidak berhati-hati. Lalu bagaimana jika terjatuh saat hamil?

Tapi jangan khawatir, Moms. Jatuh saat hamil, tidak selalu membahayakan. Kantung ketuban yang mengandung cairan akan bertindak sebagai bantalan sekaligus pelindung bagi bayi.

Jika jatuh ringan saja, dan Moms tidak sampai mengalami luka, umumnya kondisi bayi juga akan baik-baik saja.

Meski begitu, jangan disepelekan juga, ya, Moms. Terutama jika Moms jatuh saat kehamilan sudah masuk trimester tiga.

Tindakan yang Harus Segera Dilakukan Jika Terjatuh Saat Hamil

jatuh saat hamil, apa yang harus dilakukan 1
Foto: expectingscience.com

Pasca jatuh, Moms perlu memerhatikan apakah muncul tanda-tanda yang mengarah pada kegawatdaruratan. Pasalnya, Moms mungkin saja mengalami trauma langsung pada perut.

Dilansir dari mayoclinic.org, trauma pada perut ini bisa menyebabkan Moms mengalami kontraksi, kehilangan cairan ketuban, pemisahan plasenta dari dinding dalam rahim (solutio plasenta), ataupun perdarahan fetomaternal.

Jadi, ini dia tindakan yang harus Moms lakukan ketika jatuh saat hamil, seperti dilansir dari healthline.com.

1. Periksa apakah ada perdarahan vagina

2. Periksa gerakan janin dengan cara menghitung jumlah tendangan janin

3. Perhatikan apakah terjadi kontraksi

4. Cek adakah bagian tubuh yang cedera

5. Perhatikan jika muncul rasa sakit pada panggul, perut, atau rahim

Jika Anda mengalami 5 tanda di atas, segera hubungi dokter atau cari perawatan medis darurat.

Tahapan Pemeriksaan Jika Terjatuh Saat Hamil

jatuh saat hamil, apa yang harus dilakukan 2
Foto: verywellfamily.com

Lalu, apa yang akan dilakukan dokter? ini dia tahapan pemeriksaan yang akan Moms jalani pasca jatuh saat hamil.

1. Memeriksa cedera

Hal pertama yang akan dilakukan dokter adalah memeriksa cedera yang mungkin memerlukan perawatan, termasuk tulang yang patah atau terkilir, atau cedera pada dada yang dapat memengaruhi pernapasan.

2. Menilai kondisi janin

Dokter juga akan menilai kondisi janin, dan mungkin melakukan beberapa tes untuk mengukur detak jantung janin menggunakan Doppler atau ultrasound.

3. Memonitor kontraksi

Dokter akan melakukan pemantauan janin secara intens dan memonitor setiap kontraksi yang mungkin Moms alami, serta detak jantung bayi.

Dengan informasi ini, dokter dapat menentukan apakah Moms mengalami komplikasi seperti solusio plasenta atau detak jantung janin yang lambat.

Mencegah Terjatuh Saat Hamil

jatuh saat hamil, apa yang harus dilakukan 3
Foto: parenting.firstcry.com

Dan untuk mencegah jatuh kembali di kemudian hari, Moms bisa melakukan hal-hal berikut:
- Selalu perhatikan dengan cermat genangan air di permukaan jalan
- Kenakan sepatu dengan sol yang tidak licin
- Hindari sepatu hak tinggi atau model wedges
- Selalu berpegangan pada pegangan tangan saat menuruni tangga
- Hindari membawa beban berat yang membuat Moms tidak bisa melihat kaki sendiri
- Berjalanlah di permukaan yang rata, dan hindari berjalan di area berumput
Mudah-mudah tips di atas akan mencegah Moms dari risiko jatuh saat hamil di kemudian hari, ya. (VAN)

Referensi artikel:
1. https://www.verywellfamily.com/i-fell-when-pregnant-will-that-hurt-the-baby-2758584
2. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/expert-answers/fall-during-pregnancy/faq-20119023
3. https://www.healthline.com/health/pregnancy/falling-while-pregnant#5

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait