Scroll untuk melanjutkan membaca

SHOPPING
18 November 2022

15 Kandungan Skincare yang Tidak Boleh Dipakai Bersamaan, Catat!

Berikan jeda waktu ketika menggunakan sunscreen dan pelembap wajah
15 Kandungan Skincare yang Tidak Boleh Dipakai Bersamaan, Catat!

Nyatanya, menggunakan produk kecantikan tidak boleh sembarang. Sebab, terdapat kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan.

Zat aktif yang ada di dalam sebuah produk diketahui memiliki porsinya masing-masing.

Artinya, mencampur dua senyawa yang berbeda dapat memicu iritasi pada kulit wajah.

Bahkan, bisa membuat kulit menjadi breakout dan meninggalkan bekas luka yang sulit dihilangkan.

Baca Juga: 12 Rekomendasi Skincare Vitamin C, Mulai dari Pembersih, Toner, Serum, hingga Pelembap

Kandungan Skincare yang Tidak Boleh Dipakai Bersamaan

Produk Skincare

Foto: Produk Skincare (Freepik.com/freepik)

Wajar bagi pemula ketika sulit menentukan produk skincare apa saja yang tidak boleh dicampur bersamaan.

Terkadang, satu senyawa dengan lainnya terlihat mirip dan sulit dibedakan, bukan?

Yuk, tengok bersama penjelasan di bawah untuk kandungan skincare yang tidak bisa dipakai bersama, yakni:

1. Retinol dan Vitamin C

Retinol adalah salah satu senyawa skincare yang paling disukai banyak orang. Dikenal dengan vitamin A, ini dapat meregenerasi kulit dan mencegah garis-garis halus.

Terlepas manfaat retinol baik untuk kulit, menggunakan ini perlu berhati-hati.

Retinol dan vitamin C termasuk kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan.

Karena, hal ini memicu kulit menjadi kering dan iritasi. Sebaiknya, dipakai pada waktu yang berbeda, misalkan di pagi dan malam hari.

Baca Juga: Skincare yang Mengandung Retinol, Ini Manfaat dan Efek Sampingnya

2. AHA/BHA dan Retinol

Pipet Serum

Foto: Pipet Serum (Freepik.com/rawpixel-com)

Journal of the German Society of Dermatology menjelaskan bahwa AHA dan BHA bersifat eksfoliasi, yakni untuk mengangkat kulit mati pada kulit.

Menggunakan bersamaan dengan retinol, dapat membuat kulit menjadi iritasi dan juga mengelupas.

Selain itu, keduanya merupakan produk yang sejenis dan bersifat 'keras'.

"Memiliki efek samping yang berpotensi mengiritasi, terutama dipakai kombinasi," kata Elizabeth Bahar Houshmand, MD, dokter kulit bersertifikat di Dallas, dikutip dari Everyday Health.

3. Glycolic Acid dan Azelaic Acid

Pernahkah mendengar skincare yang mengandung gycolic atau azelaic acid? Ini sering ditemukan pada produk eksfoliator.

Sayangnya, ini termasuk kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan.

Ada sejumlah risiko yang bisa membuat kulit menjadi rusak, yakni meliputi:

Untuk mencegah ini terjadi, gunakan di hari yang berbeda untuk mendapatkan khasiatnya.

Baca Juga: Jangan Sembarang! Ini Usia Anak Pakai Skincare Menurut Ahli

4. Benzoil Peroksida dan Retinol

Botol Serum

Foto: Botol Serum (Freepik.com/freepik)

The Journal of Dermatology membuktikan bahwa benzoil peroksida cukup manjur untuk mengatasi acne vulgaris.

Ini meliputi jerawat dalam bentuk komedo putih ataupun hitam.

Meski begitu, benzoil peroksida dan retinol termasuk kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan.

"Tidak disarankan untuk menggunakan benzoil peroksida dan retinoid bersama-sama. Ini karena dapat mempengaruhi satu sama lain, sehingga kurang efektif," jelas Shari Marchbein, dokter kulit bersertifikat di New York City, dikutip dari InStyle.

5. SPF dan Retinol

Lantas, bagaimana dengan menggunakan sunblock dan retinol secara bersamaan? Ini juga tak boleh dilakukan, ya.

Sunblock yang mengandung SPF memang baik untuk mencegah kanker kulit dari paparan sinar UV.

"Namun, ini tidak bisa dicampur dengan retinol karena membuat kulit sensitif terhadap sinar matahari," kata Dr Marchbein.

Alih-alih ingin melindungi kulit dari sinar matahari, jangan sampai malah jadi iritasi ya, Moms.

Baca Juga: Perbedaan Lightening dan Brightening pada Skincare, Mana yang Lebih Baik?

6. Retinol dan Asam Salisilat

Wanita Menggunakan Serum

Foto: Wanita Menggunakan Serum (Freepik.com/freepik)

Asam salisilat terbilang cukup ampuh untuk mengatasi masalah jerawat dan regenerasi kulit.

Tetapi, ini termasuk kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan dengan retinol.

Digunakan secara berbarengan memiliki efek samping kulit menjadi kering, iritasi, bahkan masalah kulit lainnya.

Untuk kulit yang sensitif dapat membuat wajah terasa seperti terbakar dan memerah.

Sebaiknya gunakan produk tersebut di waktu yang berbeda, ya.

Baca Juga: 10 Cara Menghaluskan Wajah secara Alami, Bisa Mencegah Penuaan Dini

7. Vitamin C dan Peptide

Journal of Functional Foods menjelaskan, vitamin C dan peptide memiliki khasiat yang mirip, yakni untuk mencerahkan wajah.

Meskipun baik untuk kulit, ini tidak boleh digunakan bersamaan. Senyawa yang digabung akan mengalami perubahan dan teroksidasi.

Akibatnya, kandungan skincare yang menyerap kulit tidak bisa memberikan manfaat yang optimal.

8. Benzoil Peroksida dan Vitamin C

Rangkaian Skincare

Foto: Rangkaian Skincare (Freepik.com/ikvyatkovskaya)

Sama halnya pada benzoil peroksida dan vitamin C. Ini termasuk kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan, lho.

Benzoil peroksida adalah zat aktif yang bertujuan untuk menghilangkan jerawat.

Menggunakan bersamaan dengan vitamin C berisiko akan mengalami oksidasi. Karenanya, keduanya tidak bisa bermanfaat dengan sepenuhnya.

Lebih baik gunakan di hari yang berbeda untuk mencegah ini terjadi.

Baca Juga: 9 Produk Pinkberry, dari Skincare, Makeup, hingga Parfum, Semuanya Affordable!

9. Niacinamide dan AHA/BHA

Moms salah satu penggemar senyawa niacinamide? Perhatikan cara pakainya, yuk.

Tergolong dalam vitamin B3, ini diperkaya antioksidan yang bersifat antiradang dan mencerahkan wajah.

Manfaatnya yang telah terbukti di banyak orang, tapi jangan campurkan ini dengan AHA/BHA, ya.

Keduanya termasuk dalam senyawa asam dan apabila dicampur berisiko kulit menjadi iritasi.

10. Vitamin C dan Niacinamide

Kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan pun terdapat pada vitamin C dan niacinamide.

Meskipun keduanya mampu mencerahkan dan menghilangkan bekas jerawat pada wajah, jangan dicampur, ya.

Selain khasiatnya tidak bisa optimal, ini juga membuat kulit menjadi kemerahan dan gatal-gatal.

Lebih baik untuk menggunakan ini di waktu atau hari yang berbeda.

Baca Juga: 12 Produk Skincare Termahal di Dunia, Ada Masker Emas 24 Karat

11. SPF dan Pelembap

Menggunakan SPF

Foto: Menggunakan SPF (Freepik.com/freepik)

Produk pelembap memang dibutuhkan kulit untuk sehari-hari.

Terlepas itu, faktanya ini tak boleh dipakai bersamaan dengan sunscreen yang mengandung SPF.

"Jangan mencampur tabir surya dengan makeup atau pelembap. Menggunakan sunscreen harus dalam 1 lapis untuk melindungi kulit dengan optimal," kata Dr. David Lortscher, dokter kulit bersertifikat dan CEO Curology, melansir dari InStyle.

Untuk alternatifnya, berikan jeda beberapa menit sebelum menggunakan produk lainnya, ya.

Baca Juga: Tahapan Skincare Rutin Sederhana untuk Ibu Sibuk, Yuk Dicoba!

12. BHA dan Benzoil Peroksida

BHA memang salah satu zat aktif yang cukup rentan jika dipakai dengan yang lain.

Hal ini pun termasuk dalam kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan dengan benzoil peroksida.

Memakai secara bersama dapat memicu kulit mudah iritasi dan juga gatal-gatal.

Bahkan, sejumlah orang juga merasakan kulit menjadi seperti 'tertarik' dan kering yang cukup parah.

13. Water dan Oil Based

Tak asing lagi kita mendengar bahwa minyak dan air sulit untuk menyatu. Ini pun juga bisa dirasakan pada skincare, lho.

Sejumlah skincare ada yang mengandung water ataupun oil based.

Ketika menggunakan ini secara bersamaan, akan merusak efektivitas kedua produk tersebut.

Kandungan minyak akan menahan formula air sehingga penyerapan menjadi gagal. Yuk, mulai sekarang dihindari, ya!

Baca Juga: Rekomendasi 10 Produk Skincare Bayi, Pastikan Aman untuk Si Kecil!

14. Sabun pH Tinggi dan Vitamin C

Mencuci Muka

Foto: Mencuci Muka (Freepik.com/wayhomestudio)

Vitamin C paling baik jika diformulasikan dengan produk yang pH rendah.

Melansir dari Everyday Health, Leslie Baumann, MD, penulis di MDedge Dermatology menjelaskan bahwa menggunakan pembersih berbasis sabun yang memiliki pH tinggi akan menurunkan kemampuan kulit untuk menyerap vitamin C.

Karenanya, ini dapat membuat produk tidak optimal bekerja di kulit.

Untuk alternatifnya, The Journal of Clinical and Aesthethic Dermatology mengajurkan untuk menggunakan pembersih wajah yang mengandung sailisat atau glikolat.

15. Senyawa Aktif yang Sama

Ingin mencoba kedua senyawa sama di merek skincare berbeda? Sebaiknya jangan dilakukan, ya.

"Kekhawatiran saya dengan menggandakan zat aktif yang sama akan memicu iritasi," kata Deirdre Hooper, MD, dokter kulit bersertifikat di Audubon Dermatology di New Orleans, melansir dari Everyday Health.

Ketika iritasi, ini akan meningkatkan peluang untuk mengalalami efek samping dari senyawa tersebut.

Baca Juga: 13 Rekomendasi Vitamin Rambut yang Bagus agar Rambut Lebih Sehat, Terawat, dan Berkilau!

16. Bakuchiol dan Asam Glikolat

Sejak namanya melambung, kandungan bakuchiol dapat kita temui dalam berbagai produk perawatan kulit saat ini.

Dianggap bahwa kandungan bakuchiol memiliki keefektivitasan yang sama dengan retinol, namun cenderung lebih aman dan berisiko rendang mengiritasi kulit.

“Karena tidak menyebabkan iritasi seperti halnya retinol topikal, sehingga bakuchiol dapat digunakan dua kali sehari. Bahkan bakuchiol dapat menenangkan kulit yang teriritasi," ungkap Dr Inessa Fishman, MD, seorang Spesialis Bedah Kosmetik, Plastik & Rekonstruksi di Amerika Serikat, dilansir dari Tatler Asia.

Kandungan ini bahkan dapat dikombinasikan dengan berbagai kandungan perawatan kulit lainnya, seperti squalene, asam polihidroksi (PHA), dan lainnya.

Namun, melansir dari Aviva Plastic Surgery, disarankan untuk tidak menggabungkan kandungan bakuchioal dengan asam glikolat, karena memiliki potensi dalam menurunkan formulasinya dan efek baiknya untuk kulit.

Baca Juga: 15 Rekomendasi Vitamin untuk Badan Lemas, Bikin Tubuh Jadi Segar, Bugar, dan Berenergi!

Kandungan Skincare yang Boleh Dipakai Bersamaan

Pelembap Wajah

Foto: Pelembap Wajah (Freepik.com/cookie-studio)

Setelah mengetahui sejumlah kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan, Moms harus lebih berhati-hati lagi dalam menggunakan produk perawatan kulit.

Utamanya yang memiliki kulit cenderung sensitif atau yang sering mengalami masalah kulit.

Selain kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan, Moms juga perlu mengetahui beberapa kombinasi kandungan perawatan kulit yang aman digunakan bersamaan.

Melansir dari laman Ipsy, berikut ini daftar kandungan skincare yang cenderung aman meski dipakai secara bersamaan, yakni:

  • Antioksidan dan SPF
  • Vitamin C dan ferulic acid
  • Retinol dan peptide
  • Niacinamide dan hyaluronic acid
  • Salicylic acid dan glycolic acid
  • AHA dan squalane
  • Vitamin C dan vitamin E
  • Niacinamide dan ceramide
  • Bakuchiol dan squalane

Dengan banyaknya produk kecantikan kulit dari berbagai brand saat ini tentunya membuat sebagian Moms kebingungan dalam memilih perawatan kulit yang tepat.

Mengetahui kandungannya setiap skincare, sedikit banyak dapat membantu perjalanan Moms dalam menemukan produk perawatan kulit yang tepat.

Untuk itu, yuk mulai sekarang catat daftar kandungan skincare yang tidak boleh dipakai bersamaan di atas, Moms!

  • https://onlinelibrary.wiley.com/doi/full/10.1111/j.1610-0387.2012.07939.x
  • https://www.everydayhealth.com/skin-beauty/skin-care-ingredient-combinations-that-dont-mix/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5697687/
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S1756464621003297
  • https://www.instyle.com/beauty/mixing-skincare-ingredients
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5605218/
  • https://www.avivaplasticsurgery.com/everything-you-need-to-know-about-bakuchiol-skincare/
  • https://www.tatlerasia.com/style/beauty/bakuchiol-skincare-natural-retinol?preview=1
  • https://www.ipsy.com/blog/skincare-ingredients-to-mix