Kesehatan

KESEHATAN
18 Juni 2020

Mengenal Aneurisma Otak: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Bisa menyebabkan stroke hemoragik jika tak ditangani cepat.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Sabrina
Disunting oleh Dina Vionetta

Aneurisma otak adalah tonjolan di pembuluh darah otak yang bisa bocor atau pecah. Lalu menyebabkan perdarahan ke otak atau stroke hemoragik.

Aneurisma otak paling sering pecah di ruang antara otak dan jaringan tipis yang menutupi otak. Dilansir oleh National Institute of Neurological Disorders and Stroke, jenis stroke hemoragik ini disebut perdarahan subarakhnoid.

Penyakit ini bisa mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan medis cepat. Namun, sebagian besar aneurisma otak tidak pecah bisa menimbulkan masalah kesehatan atau gejala lainnya.

Kondisi itu seringkali terdeteksi ketika seseorang melakukan tes medis lain. Ketika ditemukan aneurisma otak tidak pecah, dokter mungkin akan menyarankan perawatan untuk mencegah aneurisma otak pecah di masa mendatang.

Baca Juga: Tiap Malam Bermain dengan 'Teman Khayalan', Ternyata Bocah 3 Tahun Ini Alami Gangguan Otak yang Langka

Gejala Aneurisma Otak

Aneurisma otak - gejala (shutterstock).jpg

Foto: shutterstock.com

1. Aneurisma Pecah

Sakit kepala parah termasuk gejala utama dari aneurisma yang pecah. Sakit kepala akibat aneurisma otak pecah merupakan gambaran "sakit kepala terburuk" yang pernah dialami.

Tanda dan gejala umum dari aneurisma pecah meliputi:

  1. Sakit kepala parah yang mendadak
  2. Mual dan muntah
  3. Leher kaku
  4. Penglihatan kabur atau ganda
  5. Sensitivitas terhadap cahaya
  6. Kejang
  7. Kelopak mata terkulai
  8. Hilang kesadaran
  9. Kebingungan

2. Aneurisma Bocor

Dalam beberapa kasus, aneurisma mungkin tidak pecah tetapi hanya bocor. Bocornya aneurisma otak ini bisa menyebabkan sakit kepala parah dan pecahnya aneurisma lebih parah setelah bocor.

3. Aneurisma yang Tidak Rusak

Aneurisma otak yang tidak rusak mungkin tidak menimbulkan gejala, terutama jika berukuran kecil.

Namun, aneurisma yang lebih besar dan tidak pecah dapat menekan jaringan otak dan saraf yang bisa menyebabkan nyeri di atas dan di belakang mata dan mati rasa pada satu sisi wajah.

Baca Juga: Waspada, Ini 4 Jenis Tumor Otak yang Paling Sering Dialami

Penyebab Aneurisma Otak

aneurisma otak - penyebab(shutterstock).jpg

Foto: shutterstock.com

Dalam beberapa kasus dilansir oleh National Health Service UK, aneurisma bisa terjadi karena ada kelemahan pada dinding pembuluh darah saat lahir.

Tetapi, kondisi yang menyebabkan dinding pembuluh darah melemah masih belum jelas. Meskipun ada sejumlah faktor yang meningkatkan risikonya, seperti:

  1. Merokok
  2. Tekanan darah tinggi
  3. Riwayat keluarga aneurisma otak

Baca Juga: Mengenal Sindrom Metabolik yang Dapat Meningkatkan Risiko Stroke dan Diabetes Tipe 2

Pengobatan Aneurisma Otak

Aneurisma otak - pengobatan (shutterstock).jpg

Foto: pixabay.com

1. Perawatan untuk Aneurisma yang Pecah

Perawatan cepat diperlukan jika seseorang mengalami aneurisma pecah. Karena dilansir oleh Stroke.org, mereka mungkin saja mengalami perdarahan lagi.

Perawatan yang diperlukan termasuk menghentikan aliran darah ke aneurisma. Biasanya, dokter akan melakukan tindakan dengan melihat kondisi kesehatan pasien, ukuran, jenis dan lokasi aneurisma otak.

Adapun tindakanya seperti bedah dengan memotong aliran darah, memasukkan gulungan endovaskular ke dalam aneurisma untuk menghentikan aliran darah dan operasi untuk mengalihkan aliran darah yang pecah.

2. Perawatan untuk Aneurisma yang Belum Pecah

Aneurisma kecil yang belum pecah dan tidak menyebabkan gejala mungkin tidak perlu diobati. Tetapi ini tergantung pada kesehatan dan aneurisma pasien.

Perubahan gaya hidup dapat membantu menurunkan peluang seseorang mengalami kebocoran aneurisma otak, seperti:

  1. Tidak mengonsumsi obat stimulan
  2. Berhenti merokok
  3. Menurunkan tekanan darah dengan diet dan olahraga
  4. Membatasi asupan kafein, karena tekanan darah tiba-tiba meningkat
  5. Hindari mengangkat barang berat karena bisa meningkatkan tekanan darah

Itulah penjelasan mengenai aneurisma otak yang bisa Moms ketahui. Selalu jaga kesehatan Moms, ya!

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait