27 Mei 2024

Serba-serbi Haji: Niat, Syarat, Hukum, dan Hikmahnya

Laksanakan haji dengan tertib agar tetap sah di mata Allah SWT

Haji merupakan salah satu dari lima rukun Islam selain syahadat, salat, puasa, dan zakat yang wajib dikerjakan oleh kaum muslim.

Secara umum, pengertian haji adalah mengunjungi Baitullah (Ka’bah) di Makkah untuk melakukan amal ibadah tertentu dengan syarat-syarat tertentu.

Allah SWT berfirman:Mengerjakan haji merupakan kewajiban hamba terhadap Allah yaitu bagi yang mampu mengadakan perjalanan ke Baitullah.

Barangsiapa mengingkarinya, maka sesungguhnya Allah Maha kaya tidak memerlukan sesuatu dari semesta alam.” (QS Ali Imran: 97).

Rasulullah SAW bersabda: “Islam itu didirikan atas lima perkara, yaitu, bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan Muhammad adalah Rasul-Nya, mendirikan salat, menunaikan zakat, puasa pada bulan Ramadan, menunaikan ibadah haji ke Baitullah bagi yang mampu melakukannya." (HR Mutafaqun ‘Alaih).

Orang yang akan melakukan ibadah haji wajib memenuhi ketentuan-ketentuannya.

Beberapa ketentuan tersebut seperti syarat, rukun, wajib haji, serta sunah-sunah haji yang lainnya.

Dirangkum dari beberapa sumber, inilah ketentuan yang terkait dengan haji. SImak artikel ini hingga akhir, yuk Moms!

Baca Juga: 3 Macam-macam Ibadah Haji dalam Islam dan Pengertiannya

Syarat-Syarat Haji

Ibadah Haji (Vox.com/Getty Images)
Foto: Ibadah Haji (Vox.com/Getty Images)

Menurut penelitian yang dipublikasikan oleh International Published Articles, haji memberikan pengalaman spiritual, yaitu ketidakefektifan, kualitas noetik, kefanaan, dan kepasifan.

Analisis data menunjukkan bahwa responden merasakan pengalaman spiritual yang terkait dengan ibadah haji.

Pengalaman-pengalaman tersebut tentunya seseorang perlu terlebih dulu memenuhi syarat haji, seperti:

  • Beragama Islam
  • Berakal sehat
  • Balig atau dewasa
  • Merdeka (bukan budak)
  • Mampu untuk melakukannya
  • Berbadan sehat
  • Ada kendaraan yang dapat mengantar pulang dan pergi ke Makkah bagi orang yang di luar mekah
  • Aman dalam perjalanan (jiwa dan harta terjamin keselamatannya)
  • Memiliki bekal yang cukup (orang yang berhaji harus memiliki harta yang dimiliki cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup)
  • Bagi perempuan harus dengan suaminya (mahram) atau dengan perempuan lain yang ada mahramnya

Baca Juga: Penjelasan Dam saat Haji dan Umrah, Beserta Tata Cara Membayarnya

Hukum Ibadah Haji

Hukum Ibadah Haji (Orami Photo Stock)
Foto: Hukum Ibadah Haji (Orami Photo Stock)

Secara etimologi, para ulama mengartikan haji dengan makna “bermaksud, menghendaki, atau menyengaja (qasdu)”.

Sedangkan secara terminologi, adalah bermaksud menuju Baitullah al-Haram (Ka’bah) untuk melakukan ibadah tertentu (haji).

Dilansir dari Islam NU Online, ibadah haji memiliki hukum yang disepakati oleh ulama, yaitu fardu ain.

Artinya, melakukan haji menjadi wajib ketika semua syarat wajib haji terpenuhi (Islam, balig, berakal, merdeka, dan mampu).

Hukum ini berlaku bagi semua umat Islam.

Baca Juga: 10 Hikmah Ibadah Haji yang Menenangkan Hati, Masya Allah!

Persiapan Haji

Ilustrasi Ibadah Haji
Foto: Ilustrasi Ibadah Haji (Patheos.com)

Menunaikan ibadah haji merupakan impian bagi setiap muslim yang mampu.

Persiapan yang matang sangatlah penting untuk memastikan kelancaran dan kekhusyukan dalam melaksanakan ibadah ini.

Persiapan tersebut meliputi aspek fisik, mental, dan finansial.

1. Persiapan Fisik

  • Melakukan Pemeriksaan Kesehatan

Pastikan kondisi kesehatan Moms prima untuk menjalani ibadah haji yang membutuhkan stamina dan daya tahan fisik yang kuat.

Lakukan pemeriksaan kesehatan menyeluruh dan konsultasikan dengan dokter untuk mengetahui kondisi kesehatan dan mendapatkan saran yang tepat.

  • Meningkatkan Kebugaran

Lakukan olahraga secara rutin untuk meningkatkan kebugaran dan stamina tubuh. Olahraga yang disarankan seperti jalan kaki, jogging, berenang, atau senam aerobik.

  • Membiasakan Diri dengan Cuaca Panas

Ibadah haji dilaksanakan di Arab Saudi yang memiliki iklim panas dan kering.

Biasakan diri Moms dengan kondisi ini dengan beraktivitas di luar ruangan saat cuaca panas atau sauna.

  • Menjaga Pola Makan Sehat

Konsumsi makanan bergizi seimbang untuk menjaga kesehatan dan stamina tubuh.

Hindari makanan yang tidak sehat dan perbanyak konsumsi buah, sayur, dan air putih.

  • Istirahat yang Cukup

Menjaga pola tidur yang teratur dan cukup istirahat sangat penting untuk menjaga kesehatan fisik dan mental.

2. Persiapan Mental

  • Memahami Rukun dan Tata Cara Ibadah Haji

Pelajari rukun dan tata cara ibadah haji dengan benar. Moms dapat mengikuti manasik yang disediakan.

  • Memperkuat Iman dan Ketakwaan

Persiapkan diri dengan memperkuat iman dan ketakwaan kepada Allah SWT.

Lakukan ibadah dengan khusyuk dan perbanyak doa agar diberikan kemudahan dan kelancaran dalam melaksanakan ibadah haji.

  • Meningkatkan Kesabaran dan Keikhlasan

Ibadah haji membutuhkan kesabaran dan keikhlasan yang tinggi.

Persiapkan diri untuk menghadapi berbagai situasi dan rintangan yang mungkin terjadi selama ibadah haji.

3. Persiapan Finansial

  • Menabung Biaya Haji

Biaya haji tidak sedikit. Mulai menabung sejak dini dan atur keuangan dengan baik untuk mencapai target biaya haji.

  • Mempersiapkan Perlengkapan Haji

Siapkan perlengkapan haji yang sesuai dengan kebutuhan, seperti pakaian ihram, sandal, tas haji, dan obat-obatan pribadi.

  • Menyiapkan Uang Saku

Siapkan uang saku secukupnya untuk kebutuhan pribadi selama di Arab Saudi.

Rukun-Rukun Haji

Ibadah Haji (DW.com/APphoto)
Foto: Ibadah Haji (DW.com/APphoto)

Rukun haji adalah perbuatan yang wajib dikerjakan dan tidak dapat diganti dengan membayar denda.

Jika salah satunya tidak dikerjakan, maka ibadah hajinya dinyatakan tidak sah.

Terdapat 6 rukun haji yang harus diperhatikan, yakni:

1. Ihram

Ini adalah berniat mengerjakan ibadah haji dengan memakai pakaian ihram, pakaian berwarna putih bersih dan tidak berjahit.

Pakaian tidak berjahit hanya berlaku bagi laki-laki.

2. Wukuf di Arafah

Artinya tetap berada di Padang Arafah pada waktu Zuhur, dimulai sejak tergelincir matahari tanggal 9 Zulhijah sampai terbit fajar tanggal 10 Dzulhijah.

3. Tawaf

Ini adalah aktivitas mengelilingi Ka'bah sebanyak 7 kali putaran.

Dimulai dari Hajar Aswad dengan posisi Ka’bah di sebelah kiri orang yang bertawaf (berputar kebalikan arah jarum jam).

Orang yang tawaf harus menutup aurat serta suci dari hadas dan najis.

Ada beberapa tawaf yang termasuk dalam rukun haji, antara lain:

  • Tawaf Qudum (dilakukan ketika baru sampai di Makkah)
  • Tawaf Ifadah (dilakukan karena melaksanakan rukun haji)
  • Tawaf Nazar (dilakukan karena nazar)
  • Tawaf Sunah (dilakukan tidak karena sebab-sebab tertentu dan hanya mencari keutamaan dalam ibadah)
  • Tawaf Wadak (dilakukan karena hendak meninggalkan Makkah)

Baca Juga: Harga Kambing Kurban 2023 untuk Persiapan Idul Adha!

4. Sa’i

Ini adalah aktivitas berlari-lari kecil antara Bukit Safa dan Marwah.

Sai harus dimulai dari Bukit Safa dan diakhiri di Bukit Marwah. Sai dilakukan sebanyak 7 kali dan dikerjakan setelah tawaf.

5. Menggunting/Mencukur Rambut

Waktu mencukur rambut setelah melempar Jamrah Aqabah pada hari Nahar.

Apabila mempunyai kurban, mencukup dilakukan setelah menyembelih hewan kurban.

Mencukur rambut sekurang-kurangnya 3 helai rambut.

6. Tertib

Saat melakukan haji harus dijalankan secara berurutan.

Baca Juga: Kenali Pengertian tentang Mukallaf, Salah Satu Syarat Ibadah Haji

Bacaan Doa Ibadah Haji

Ibadah Haji (Orami Photo Stock)
Foto: Ibadah Haji (Orami Photo Stock)

Sebenarnya membaca doa ketika beribadah haji dapat dimulai bahkan ketika keluar dari rumah.

Berikut bacaan doa saat beribadah haji.

1. Niat Haji

نَوَيْتُ الْحَجَّ وَأَحْرَمْتُ بِهِ لِلهِ تَعَالَى لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ بحَجًَةِ

Artinya:"Aku niat melaksanakan haji dan berihram karena Allah SWT. Aku sambut panggilan-Mu, ya Allah untuk berhaji."

2. Doa Talbiyah

Doa talbiyah yang masyhur diucapkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat yakni:

لَبَيْكَ اللَّهُمَّ لَبَيْكَ. لَبَيْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ لَبَيْكَ. إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ

“Labbaik Allahumma labbaik. Labbaik laa syarika laka labbaik. Innal hamda wan ni’mata laka wal mulk laa syarika lak."

Artinya: “Aku datang memenuhi panggilanMu, ya Allah. Aku datang memenuhi panggilanMu. Aku datang memenuhi panggilanMu.

Tidak ada sekutu bagi-Mu, aku datang memenuhi panggilanMu. Sesungguhnya segala puji nikmat dan segenap kekuasaan adalah milik-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu.”

3. Doa Tawaf

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلَا إِلَهَ إِلَّا اللهَ اللهُ أَكْبَرُ. وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.

"Subahaanallaahi walhamdulillaahi wa laa ilaaha illallaahu allahu akbar. wa laa haula wa laa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiimi."

Artinya: "Maha suci Allah, segal puji bagi Allah, tidak ada Tuhan selain Allah,

Allah Maha Besar, tiada daya (untuk memperoleh manfaat) dan tiada kemampuan untuk menolak bahaya) kecuali dengan pertolongan Allah Yang Maha Mulia, Maha Agung."

4. Doa Sa'i

اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ اللهُ أَكْبَرُ (3x)

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِى وَيُمِيتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ أَنْجَزَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ

Artinya: “Allah Mahabesar, Allah Mahabesar, Allah Mahabesar. (3x). Tiada sesembahan yang berhak disembah kecuali hanya Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya.

Milik-Nya lah segala kerajaan dan segala pujian untuk-Nya. Dia yang menghidupkan dan yang mematikan. Dia Mahakuasa atas segala sesuatu."

اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ كَالَّذِي نَقُولُ وَخَيْرًا مِمَّا نَقُولُ ، اللَّهُمَّ لَكَ صَلَاتِي...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb