27 Maret 2024

Hukum Suami Tidak Memberi Nafkah dalam Islam, Pahami Dads!

Suami yang memberi tidak memberi nafkah mendapat dosa besar

Dalam Islam, suami wajib memberi nafkah pada istri, lantas seperti apa hukum suami tidak memberi nafkah dalam Islam? Yuk, simak ulasannya di sini.

Setelah menikah, suami dan istri akan bekerja sama dalam banyak hal.

Mulai dari menyeimbangkan hak dan kewajiban, berbagi fikiran dan perasaan untuk masa depan, beradaptasi satu sama lain dalam satu atap, hingga bercengkrama mengenai masalah finansial.

Sebuah studi di jurnal Rex Roles mengungkap bahwa pasangan menikah yang mengelola keuangan bersama-sama lebih cenderung berada dalam hubungan yang bahagia dan stabil.

Idealnya, suami memiliki perkerjaan yang stabil untuk menunaikan kewajibannya dalam memberikan nafkah kepada keluarga.

Namun, itu tidak sepenuhnya terjadi dalam seluruh rumah tangga. Ada kalanya suami tidak bisa memberikan nafkah kepada istri dan anaknya.

Karena sering menjadi persoalan yang berujung pada perceraian, sebenarnya bagaimana hukum suami tidak memberi nafkah dalam islam?

Apakah diperobolehkan? Ataukah istri yang harus bekerja sebagai pengganti tulang punggung keluarga? Lengkapnya, simak penjelasannya di sini!

Baca Juga: Istri Diselingkuhi Suami, Ini Penjelasannya Dalam Islam!

Perintah Suami Wajib Menafkahi Istri dalam Al-Qur'an dan Hadis

Pasangan Suami Istri Muslim
Foto: Pasangan Suami Istri Muslim (Orami Photo Stocks)

Setelah menikah, seorang laki-laki memiliki tanggung jawab terhadap istri dan anak-anaknya.

Menurut Jurnal Studi Hukum Islam Universitas Islam Nahdatul Ulama (Unisnu), nafkah merupakan kewajiban seseorang yang timbul sebagai akibat perbuatannya yang memiliki tanggung jawab, yaitu berupa pembayaran sejumlah biaya guna memenuhi kebutuhan orang yang berada dalam tanggungannya.

Pada dasarnya, kewajiban memberi nafkah dibebankan kepada suami sebagai kepala rumah tangga.

Namun adakalanya kewajiban tersebut tidak bisa terpenuhi karena satu dan lain hal. Nafkah di sini meliputi nafkah lahir dan batin.

Kewajiban ini juga dijelaskan dalam Al-Qur'an. Allah SWT berfirman:

وَعَلَى ٱلْمَوْلُودِ لَهُۥ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِٱلْمَعْرُوفِ ۚ لَا تُكَلَّفُ نَفْسٌ إِلَّا وُسْعَهَا ۚ

Wa 'alal-maulụdi lahụ rizquhunna wa kiswatuhunna bil-ma'rụf, lā tukallafu nafsun illā wus'ahā

Artinya: "Dan kewajiban ayah (suami) memberi makan dan pakaian kepada para ibu (istri) dengan cara ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya," (QS Al-Baqarah 233).

Selain itu, rasulullah SAW pun menjelaskan dalam sebuah hadis shahih. Rasulullah SAW bersabda:

“Dan mereka (para istri) mempunyai hak diberi rezeki dan pakaian (nafkah) yang diwajibkan atas kamu sekalian (wahai para suami),’’ (HR Muslim 2137).

Ayat dan hadis di atas telah menerangkan dengan tegas bahwa seorang suami hukumnya wajib memberikan nafkah kepada istri.

Walaupun istri telah mempunyai pekerjaan layak dan gaji besar, tetap saja suami harus memberikan nafkah untuk istrinya.

Jadi, hukum suami tidak memberi nafkah dalam Islam itu adalah haram dan berdosa besar ya Moms. Karena memberi nafkah merupakan kewajiban seorang suami sebagai kepala keluarga.

Baca Juga: 13 Kewajiban Suami terhadap Istri Menurut Islam, Apa Saja?

Hukum Suami Tidak memberi Nafkah dalam Islam

Kewajiban Suami terhadap Istri (Orami Photo Stocks)
Foto: Kewajiban Suami terhadap Istri (Orami Photo Stocks)

Jika suami tidak menjalankan kewajibannya kepada istri, hukum suami tidak memberi nafkah dalam Islam adalah haram dan berdosa.

Terlebih lagi jika suami tidak mau bekerja dengan alasan malas. Ia tidak berusaha dan hanya mengandalkan kekayaan istri, yang sungguh merupakan tindakan tercela.

Allah SWT berfirman:

“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum perempuan, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (perempuan), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka," (QS An Nisa: 34).

Sebelum menikah, tanggung jawab perempuan ada pada orang tuanya. Namun setelah menikah, seluruh tanggung jawabnya beralih ke suami.

Memberi uang belanja, uang makan, membelikan pakaian serta kebutuhan pokok lainnya sesuai kesanggupan menjadi kewajiban suami.

Apabila suami tidak memenuhi kewajibannya tersebut, maka ia pun berdosa.

Rasulullah SAW bersabda: "Cukuplah seseorang dikatakan berdosa jika ia menyia-nyiakan orang yang menjadi tanggungannya,” (HR. Abu Daud-Ibnu Hibban).

Namun apabila keadaannya benar-benar mendesak misalnya suami di-PHK, boleh saja perempuan bekerja untuk membantu ekonomi rumah tangga dengan syarat mampu menjaga kehormatannya dan tidak boleh mengabaikan keluarganya.

Seorang perempuan boleh menggunakan hartanya untuk membantu suami, namun hal ini bukan berarti menghapus tugas suami sebagai pemberi nafkah.

Para ulama berpendapat bahwa harta (penghasilan) istri adalah hak-nya istri.

Suami tidak boleh menggunakannya tanpa izin dan keridhaan dari istri.

Jadi, sekali lagi ya Moms, hukum suami tidak memberi nafkah dalam Islam adalah haram dan berdosa.

Baca Juga: Perbedaan Talak 1 2 3 dalam Islam, Mudah Dipahami!

Setelah mengetahui hukum suami tidak memberi nafkah dalam islam adalah haram, ada beberapa...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb