Newborn

23 Mei 2021

Segala Hal yang Harus Moms Ketahui Tentang Bayi Kembar Siam

Ternyata, bayi kembar siam berasal dari satu sel telur yang sama
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Fia Afifah R
Disunting oleh Amelia Puteri

Apakah Moms pernah mendengar cerita atau melihat langsung anak kembar siam? Pernahkan Moms penasaran bagaimana kembar siam itu bisa terjadi?

Dikutip dari Pamela Prindle Fierro, penulis dari buku Everything Twins, Triplets, and More, sederhananya, kembar siam adalah kondisi bayi kembar yang saling berdempetan satu sama lain.

Kembar siam atau istilah lainnya kembar monozigot tidak terpisah seperti anak kembar lainnya.

Yuk, cari tahu penjelasan lebih dalam tentang kembar siam berikut ini, Moms.

Baca Juga: 14 Gejala Hamil Anak Kembar

Penyebab Terjadinya Kembar Siam

mac39 110 2006 portrait01

Foto: macleans.ca

Kembar siam terjadi karena adanya pembelahan yang tidak sempurna pada sel telur. Pada sebagian besar kehamilan kembar, embrio yang berkembang terpisah.

Namun, pada kembar siam, embrio tidak terpisah secara sempurna sehingga embrio tumbuh berdempetan dan menjadi bayi kembar siam.

Kebanyakan bayi kembar siam mengalami dempet di bagian dada, perut, atau panggul. Mereka kemungkinan harus berbagi organ dalam dengan kembarannya.

Meskipun banyak kembar siam tidak hidup saat lahir karena lahir mati atau meninggal tak lama setelah lahir, kemajuan dalam pembedahan dan teknologi telah meningkatkan tingkat kelangsungan hidup bayi, dikutip Mayo Clinic.

Beberapa kembar siam yang masih hidup dapat dipisahkan dengan operasi. Keberhasilan pembedahan bergantung pada di mana si kembar menempel dan berapa banyak dan organ mana yang dibagi, serta pengalaman dan keterampilan tim bedah.

Baca Juga: 6 Selebriti Indonesia yang Punya Anak Kembar Menggemaskan

Proses Terjadi dan Posisi Kembar Siam

259627 arizona conjoined twins

Foto: randomexplorationbypriyanka.blogspot.com

Dikutip study yang dilakukan Taiwanese Journal of Obstetrics and Gynecology, kembar siam terjadi pada 1 dari 100 pasang kembar monozigot, 1 dari 50.000 kehamilan atau 1 dari 250.000 kelahiran hidup.

Dengan kemajuan teknologi ultrasound, diagnosis prenatal dari kembar siam dimungkinkan bahkan dapat terdeteksi pada trim

Pada hari ke 8-12 setelah pembuahan, lapisan embrio yang akan terpisah menjadi kembar monozigot mulai berkembang menjadi organ dan struktur spesifik.

Banyak ahli yang memperkirakan bahwa ketika embrio tersebut mengalami pembelahan setelahnya, sekitar 13-15 hari setelah pembuahan, pembelahan terhenti karena prosesnya sudah selesai.

Padahal, pembelahan tersebut belum sempurna. Ini yang kemudian tumbuh menjadi kembar siam.

Kembar siam biasanya diklasifikasikan menurut tempat mereka menempel. Kembar siam dapat bergabung dalam:

  • Dada. Thoracopagus, kembar yang bertatap muka di dada. Mereka sering memiliki hati yang sama dan mungkin juga berbagi satu hati dan usus bagian atas. Ini adalah salah satu situs kembar siam yang paling umum.
  • Abdomen. Omphalopagus, kembar bergabung di dekat pusar. Banyak kembar omphalopagus berbagi hati, dan beberapa berbagi bagian bawah usus kecil (ileum) dan usus besar. Mereka umumnya tidak berbagi hati.
  • Pangkal tulang belakang. Kembar pygopagus, biasanya bergabung saling membelakangi di dasar tulang belakang dan bokong. Beberapa kembar pygopagus berbagi saluran pencernaan bagian bawah, dan beberapa berbagi alat kelamin dan organ kemih.
  • Sepanjang tulang belakang. Rachipagus atau rachiopagus, kembar bergabung saling membelakangi sepanjang tulang belakang. Jenis ini sangat jarang terjadi.
  • Panggul. Ischiopagus, kembar bergabung di panggul baik tatap muka atau ujung ke ujung. Banyak kembar ischiopagus berbagi saluran pencernaan bagian bawah, serta hati dan organ saluran genital dan kemih. Setiap kembar mungkin memiliki dua kaki atau, lebih jarang, si kembar berbagi dua atau tiga kaki.
  • Kembar parapagus. Bergabung berdampingan di panggul dan sebagian atau seluruh perut dan dada, tetapi dengan kepala terpisah. Si kembar bisa memiliki dua, tiga atau empat lengan dan dua atau tiga kaki.
  • Kepala. Kembar kraniopagus, bergabung di belakang, atas atau samping kepala, tetapi tidak di wajah. Kembar kraniopagus berbagi sebagian tengkorak. Tetapi otak mereka biasanya terpisah, meskipun mereka mungkin berbagi beberapa jaringan otak.
  • Kepala dan dada. Cephalopagus, kembar bergabung di wajah dan tubuh bagian atas. Wajah-wajah itu berada di sisi berlawanan dari satu kepala yang sama, dan mereka berbagi otak. Si kembar ini jarang bertahan hidup.

Dalam kasus yang jarang terjadi, anak kembar dapat bergabung dengan satu kembar lebih kecil dan bentuknya kurang sempurna dari yang lain (kembar siam asimetris).

Dalam kasus yang sangat jarang, satu kembar dapat ditemukan berkembang sebagian pada kembar lainnya dalam bentuk janin.

Baca Juga: Jangan Terlalu Mirip atau Berbeda, Ini 7 Tips Memberi Nama untuk Anak Kembar

Cara Mencegah Bayi Kembar Siam

10473452 3x2 700x467

Foto: Abc.net.au

Kehamilan bayi kembar siam sebenarnya tidak bisa dicegah.

Hal ini dikarenakan kehamilan kembar siam diawali dengan masalah dalam kandungan, yaitu kelainan pertumbuhan janin pada tahap awal proses kehamilan.

Karena kehamilan kembar siam merupakan salah satu masalah kandungan, ibu hamil memang disarankan untuk selalu menjaga kesehatan dengan memperhatikan asupan gizi, tidak merokok atau minum alkohol.

Walau tidak berperan langsung, segala asupan pasti mempengaruhi kadar hormon atau protein yang dibutuhkan saat hamil. Hal inilah yang kemudian mempengaruhi proses pembelahan sel.

Selain menjaga asupan, ibu hamil juga harus rajin kontrol ke dokter kandungan.

Kehamilan kembar dapat dideteksi melalui pemeriksaan USG pada akhir trimester pertama. Kondisi bayi kembar akan makin jelas saat awal trimester kedua.

Baca Juga: 9 Cara Mendapatkan Anak Kembar yang Bisa Dicoba

Risiko dan Penanganan Bayi Kembar Siam

Kembar Siam -4

Foto: Orami Photo Stock

Karena kembar siam sangat langka dan sering kali penyebabnya tidak jelas, tidak diketahui apa yang membuat beberapa pasangan lebih mungkin memiliki kembar siam.

Namun, ada beberapa risiko jika ibu hamil memiliki janin kembar siam. Misalnya akan adanya risiko komplikasi. Kehamilan dengan bayi kembar siam itu rumit dan sangat meningkatkan risiko komplikasi serius.

Bayi kembar siam membutuhkan operasi persalinan dengan operasi caesar (C-section), karena berhubungan dengan anatomi mereka.

Masalah kesehatan yang parah pada anak kembar juga dapat terjadi dengan segera, seperti kesulitan bernapas atau masalah jantung, dan juga meingkatkan risiko skoliosis, cerebral palsy, atau ketidakmampuan belajar.

Komplikasi potensial bergantung pada di mana si kembar bergabung, organ mana atau bagian lain dari tubuh mereka, dan keahlian serta pengalaman tim perawatan kesehatan.

Jika USG mendeteksi kembar siam, pemindaian magnetic resonance imaging (MRI) dapat dilakukan. MRI dapat memberikan detail yang lebih besar tentang di mana si kembar siam terhubung dan organ mana yang mereka bagikan.

MRI janin dan ekokardiografi janin membantu perencanaan perawatan selama dan setelah kehamilan.

Jika mengandung kembar siam, Moms harus diawasi secara ketat selama kehamilan. Kemungkinan besar Moms akan dirujuk ke dokter kedokteran ibu dan janin yang berspesialisasi dalam kehamilan berisiko tinggi.

Jika operasi pemisahan tidak memungkinkan atau jika Moms memutuskan untuk tidak melanjutkan operasi, tim dan dokter dapat membantu memenuhi kebutuhan perawatan medis bayi kembar siam tersebut.

Jika situasinya gawat, perawatan medis yang nyaman, seperti nutrisi, cairan, sentuhan manusia, dan pereda nyeri harus disediakan.

Mengetahui bahwa bayi kembar Moms yang belum lahir memiliki masalah medis besar atau kondisi yang mengancam jiwa bisa sangat mempengaruhi perasaan.

Sebagai orang tua, Moms akan bergumul dengan keputusan sulit untuk si kembar dan masa depannya. Hasil bisa sulit untuk ditentukan, dan kembar siam yang bertahan hidup terkadang menghadapi rintangan yang luar biasa.

Dokter dan tim perawatan kesehatan akan belajar sebanyak mungkin tentang anatomi, kemampuan fungsional, dan prognosis janin untuk membentuk rencana perawatan bagi bayi kembar siam Moms.

Operasi pemisahan dengan caesar adalah prosedur elektif yang dilakukan biasanya satu tahun atau lebih setelah bayi lahir untuk memberikan waktu perencanaan dan persiapan.

Banyak faktor kompleks yang harus dipertimbangkan sebagai bagian dari keputusan untuk menjalani operasi pemisahan. Setiap pasangan kembar siam menghadirkan serangkaian pertimbangan unik karena variasi dalam anatomi.

Setelah operasi pemisahanan, layanan rehabilitasi pediatrik sangat penting untuk membantu pengembangan keterampilan yang sesuai melalui terapi fisik, okupasi, dan wicara.

Jika operasi pemisahan tidak memungkinkan atau jika Moms memutuskan untuk tidak melanjutkan operasi, tim dan dokter dapat membantu memenuhi kebutuhan perawatan medis bayi kembar siam tersebut.

Mengetahui bahwa bayi kembar Moms yang belum lahir memiliki masalah medis besar atau kondisi yang mengancam jiwa bisa sangat mempengaruhi perasaan.

Dokter dan tim perawatan kesehatan akan meninjau tes dan hasil ujian si kembar siam dan mendiskusikan pilihan dengan Moms. Bersama dengan tim perawatan kesehatan, Moms dapat membuat keputusan untuk perawatan diri dan perawatan anak kembar Moms.

Itulah beberapa hal yang perlu Moms ketahui terkait bayi kembar siam. Bagaimana menurut pendapat Moms? Share yuk!

  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/conjoined-twins/symptoms-causes/syc-20353910
  • https://www.medicinenet.com/conjoined_twins/article.htm
  • https://www.verywellfamily.com/is-there-a-way-to-prevent-conjoined-twinning-2447021
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/conjoined-twins/diagnosis-treatment/drc-20353915
  • https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S1028455911001641
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait