11 Februari 2022

Keratosis Pilaris, Kondisi Kulit dengan Benjolan Kecil seperti Sedang Merinding

Kondisi ini tidak berbahaya dan bisa hilang sendiri secara bertahap

Keratosis pilaris biasanya lebih sering terjadi pada orang yang lebih muda dan sering memburuk sekitar masa pubertas. Bayi dan remaja sangat mungkin mengalami kondisi ini.

Apa sebenarnya keratosis pilaris? Yuk simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Apa Itu Keratosis Pilaris?

Keratosis Pilaris
Foto: Keratosis Pilaris

Foto: NHS.UK

Menurut American Academy of Dermatology Association, keratosis pilaris adalah kondisi kulit yang umum, yang muncul sebagai benjolan kecil pada kulit.

Beberapa orang mengatakan benjolan ini terlihat seperti merinding atau kulit ayam. Yang lain salah mengira benjolan itu sebagai jerawat kecil.

Benjolan yang terasa kasar ini sebenarnya adalah sumbat sel kulit mati. Kondisi ini paling sering muncul di lengan atas dan paha (depan). Anak-anak mungkin memiliki benjolan ini di pipi mereka.

Baca Juga: Neurodermatitis, Penyakit Kulit yang Sebabkan Rasa Gatal Tak Tertahankan

Penyebab Keratosis Pilaris

Ilustrasi kulit
Foto: Ilustrasi kulit

Foto: Orami Photo Stock

Penyebab keratosis pilaris ini biasanya dikarenakan oleh penumpukan keratin atau protein keras yang melindungi kulit dari zat berbahaya dan infeksi.

Keratin menghalangi pembukaan folikel rambut, menyebabkan bercak kasar, kulit bergelombang. Tidak jelas mengapa keratin menumpuk pada orang dengan keratosis pilaris.

Selain itu ada juga kemungkinan penyebab keratosis pilaris terjadi dalam hubungan dengan penyakit genetik atau dengan kondisi kulit seperti dermatitis atopik. Kulit kering cenderung memperburuk keratosis pilaris.

Penyebab pasti dari penumpukan keratin tidak diketahui, tetapi dokter berpikir itu mungkin terkait dengan kondisi kulit seperti dermatitis atopik dan penyakit genetik.

Efek samping dari obat-obatan tertentu juga dapat menjadi penyebab keratosis pilaris, seperti dalam kasus vemurafenib, obat kemoterapi yang digunakan untuk mengobati melanoma.

Gejala Keratosis Pilaris

Keratosis Pilaris
Foto: Keratosis Pilaris

Foto: NHS.UK

Keratosis pilaris dapat terjadi pada semua usia, tetapi lebih sering terjadi pada anak kecil. Tanda dan gejala keratosis pilaris yaitu:

  • Benjolan kecil tanpa rasa sakit, biasanya di lengan atas, paha, pipi, atau bokong
  • Kulit kering dan kasar di area dengan benjolan
  • Memburuk ketika perubahan musim menyebabkan kelembapan rendah dan kulit kering
  • Benjolan seperti amplas yang menyerupai daging angsa

Benjolan ini dapat muncul di mana saja di kulit, kecuali di telapak tangan dan telapak kaki. Benjolan di lengan sering terjadi. Kebanyakan orang akan melihat benjolan ini muncul di area berikut:

  • Anak-anak: Lengan atas, paha (depan), dan pipi
  • Remaja dan dewasa: Lengan atas, paha (depan), dan bokong

Beberapa orang memiliki begitu banyak benjolan di kulit mereka sehingga kondisi itu meluas ke kaki bagian bawah dan lengan bawah mereka.

Baca Juga: 5 Penyebab Kulit Kepala Gatal dan Cara Mengatasinya dengan Bahan Alami

Diagnosis Keratosis Pilaris

hasil-biopsi.jpg
Foto: hasil-biopsi.jpg (Pexels/Edward Jenner)

Foto : Orami Photo Stock

Diagnosis keratosis pilaris sangat mudah dan didasarkan pada penampilan kulit yang khas di area seperti lengan atas. Riwayat keluarga keratosis pilaris juga sangat membantu karena ada komponen genetik yang kuat untuk kondisi tersebut.

Pemeriksaan klinis dokter mengkonfirmasi diagnosis. Pada keratosis pilaris onset lambat yang terjadi di masa dewasa, seseorang perlu mempertimbangkan obat sebagai kemungkinan penyebabnya.

Karena munculnya keratosis pilaris dapat dikenali, tes laboratorium khusus tidak diperlukan untuk diagnosis. Biopsi kulit (pembedahan mengambil sepotong kecil kulit menggunakan obat mati rasa lokal) mungkin berguna dalam kasus atipikal atau yang menyebar.

Cara Mengatasi Keratosis Pilaris

Ilustrasi penggunaan krim kulit
Foto: Ilustrasi penggunaan krim kulit (Orami Photo Stock)

Foto: Orami Photo Stock

Dilansir dari Mayo Clinic, keratosis pilaris biasanya hilang dengan sendirinya secara bertahap. Sementara itu, Moms dan Dads dapat menggunakan salah satu dari berbagai produk yang tersedia untuk membantu memperbaiki penampilan kulit.

Jika pelembap dan tindakan perawatan diri lainnya tidak membantu, dokter mungkin akan meresepkan krim obat, seperti:

1. Krim untuk Mengangkat Sel Kulit Mati

Krim yang mengandung asam alfa hidroksi, asam laktat, asam salisilat atau urea membantu melonggarkan dan mengangkat sel kulit mati.

Mereka juga melembapkan dan melembutkan kulit kering. Tergantung pada kekuatannya, krim ini (eksfoliasi topikal) tersedia tanpa resep atau dengan resep dokter.

Dokter dapat memberi tahu tentang pilihan terbaik dan seberapa sering mendaftar. Asam dalam krim ini dapat menyebabkan kemerahan, perih atau iritasi kulit, sehingga tidak direkomendasikan untuk anak kecil.

2. Krim untuk Mencegah Folikel Tersumbat

Krim yang berasal dari vitamin A (retinoid topikal) bekerja dengan meningkatkan pergantian sel dan mencegah folikel rambut tersumbat.

Tretinoin (Altreno, Avita, Renova, Retin-A, lainnya) dan tazarotene (Arazlo, Avage, Tazorac, lainnya) adalah contoh retinoid topikal.

Produk-produk ini dapat mengiritasi dan mengeringkan kulit. Juga, jika Anda sedang hamil atau menyusui, dokter Anda mungkin menyarankan untuk menunda terapi retinoid topikal atau memilih pengobatan lain.

Menggunakan krim obat secara teratur dapat memperbaiki penampilan kulit. Tetapi jika Anda berhenti, kondisinya kembali. Dan bahkan dengan pengobatan, keratosis pilaris bisa berlangsung selama bertahun-tahun.

Pengobatan Rumahan untuk Keratosis Pilaris

Ilustrasi penggunaan humidifier
Foto: Ilustrasi penggunaan humidifier (Orami Photo Stock)

Foto: Orami Photo Stock

Tindakan yang bisa dilakukan di rumah tidak akan mencegah keratosis pilaris atau membuatnya hilang. Tetapi ini dapat memperbaiki penampilan kulit yang terkena.

Saat menggunakan produk baru bagi Moms, Dads atau Si Kecil, uji terlebih dahulu pada satu area kulit yang terkena, seperti lengan, untuk melihat apakah produk tersebut cocok untuk diri dan tidak menimbulkan reaksi.

Nah, berikut ini pengobatan rumahan untuk keratosis pilaris:

1. Gunakan Air Hangat dan Batasi Waktu Mandi

Mandi air panas dan mandi panjang atau mandi menghilangkan minyak dari kulit. Batasi waktu mandi atau mandi sekitar 10 menit atau kurang. Gunakan air hangat, bukan air panas.

2. Bersikap Lembut Pada Kulit

Hindari sabun yang keras dan mengeringkan. Angkat kulit mati (eksfoliasi) dengan lembut menggunakan waslap atau loofah.

Menggosok kuat atau menghilangkan sumbat folikel rambut dapat mengiritasi kulit dan memperburuk kondisi.

Setelah mencuci atau mandi, tepuk-tepuk atau bersihkan kulit dengan handuk dengan lembut agar kelembapannya tetap ada.

3. Cobalah Krim Obat

Oleskan krim yang dijual bebas yang mengandung urea, asam laktat, asam alfa hidroksi atau asam salisilat. Krim ini membantu melonggarkan dan mengangkat sel kulit mati.

Mereka juga melembapkan dan melembutkan kulit kering. Pakai produk ini sebelum pelembap.

Baca Juga: Ini Perbedaan Humidifier, Diffuser, dan Purifier, Jangan Sampai Keliru!

4. Gunakan Pelembap

Selagi kulit masih lembap sehabis mandi, oleskan pelembap yang mengandung lanolin, petroleum jelly atau gliserin.

Bahan-bahan ini menenangkan kulit kering dan membantu memerangkap kelembapan. Pelembap yang lebih tebal bekerja paling baik, seperti Eucerin dan Cetaphil. Oleskan kembali produk ke kulit yang terkena beberapa kali sehari.

Oleskan pelembap 2 hingga 3 kali sehari. Pelembap yang mengandung urea (beberapa nama merek: Eucerin, Lubriderm) sangat membantu karena dapat melembutkan kulit yang kering dan kasar.

Gunakan pelembap setelah setiap mandi atau mandi. Oleskan dalam 5 menit setelah keluar, saat kulit masih lembap.

5. Gunakan Humidifier

Kelembapan rendah mengeringkan kulit. Manfaat humidifier atau yang terpasang di tungku Anda akan menambah kelembapan udara di dalam rumah.

6. Hindari Gesekan dari Pakaian Ketat

Lindungi kulit yang terkena dari gesekan yang disebabkan oleh pemakaian pakaian yang ketat.

Keratosis pilaris seringkali merupakan kondisi kulit sementara yang hilang seiring waktu. Biasanya tidak menimbulkan gejala apa pun, tetapi jika Moms dan Dads atau Si Kecil mengalami ketidaknyamanan seperti kulit gatal atau kering, hubungi dokter di rumah sakit terdekat.

Ada cara untuk mengobati keratosis pilaris. Bicaralah dengan dokter tentang cara terbaik untuk merawat kulit kalian.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu Moms ketahui tentag keratosis pilaris. Semoga bermanfaat!

  • https://www.healthline.com/health/keratosis-pilaris#5-home-remedies
  • https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/keratosis-pilaris
  • https://www.osmosis.org/answers/keratosis-pilaris
  • https://www.medicinenet.com/keratosis_pilaris/article.htm
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/keratosis-pilaris/diagnosis-treatment/drc-20351152
  • https://familydoctor.org/condition/keratosis-pilaris/
  • https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/k/keratosis-pilaris-kp.html
  • https://www.nhs.uk/conditions/keratosis-pilaris/
  • https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/keratosis-pilaris
  • https://www.aad.org/public/diseases/a-z/keratosis-pilaris-symptoms
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17758-keratosis-pilaris
  • https://kidshealth.org/en/teens/keratosis-pilaris.html

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb