Kesehatan

KESEHATAN
28 Maret 2020

Buah dan Sayur Segar VS Beku, Mana yang Lebih Baik?

Apakah nutrisinya masih sama?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Buah dan sayuran segar adalah beberapa makanan tersehat yang bisa kita masukan dalam makanan kita sehari-hari. Jenis sayur dan buah ini mengandung berbagai vitamin, mineral dan antioksidan, yang semuanya dapat meningkatkan kesehatan.

Berdasarkan U.S. National Library of Medicine, makan lebih banyak buah dan sayuran bahkan dapat membantu melindungi kita terhadap penyakit jantung.

Baca Juga: Apakah Jus Buah Bisa Menggantikan Buah Segar?

Namun terkadang adakalanya kita sulit mendapatkan sayuran atau buah segar, sehingga menjatuhkan pilihan pada makanan beku karena menjadi alternatif yang nyaman. Namun, nilai gizinya mungkin berbeda.

Buah dan Sayuran Segar

buah dan sayuran segar, buah dan sayuran beku

Foto: europa.eu

Sebagian besar buah dan sayuran segar dipetik sebelum matang. Hal ini memberikan buah-buahan tersebut waktu untuk matang sepenuhnya selama pengantaran. Perlu diketahui, hal ini juga memberi mereka waktu lebih banyak untuk mengembangkan berbagai macam vitamin, mineral, dan antioksidan alami.

Selama distribusi, produk segar umumnya disimpan dalam suasana yang dingin dan terkendali serta ditambahkan bahan kimia untuk mencegah pembusukan. Begitu sampai di supermarket, buah-buahan dan sayuran dapat menghabiskan 1-3 hari tambahan.

Buah dan Sayuran Beku

buah dan sayuran segar, buah dan sayuran beku

Foto: southernliving.com

Buah-buahan dan sayuran yang akan dibekukan umumnya dipetik pada puncak kematangan, saat mengandung gizi paling banyak.

Baca Juga: Memilih Frozen Food yang Sehat untuk Anak. Memang Ada?

Setelah dipanen, sayuran sering dicuci, direbus, dipotong, dibekukan dan dikemas dalam beberapa jam. Buah cenderung tidak akan memucat, karena dapat sangat mempengaruhi teksturnya.

Sebaliknya, mereka dapat dicampur dengan asam askorbat (suatu bentuk vitamin C) atau ditambahkan gula untuk mencegah pembusukan. Biasanya, tidak ada bahan kimia yang ditambahkan pada buah untuk diproduksi sebelum pembekuan.

Vitamin Selama Proses Pembekuan

buah dan sayuran segar, buah dan sayuran beku

Foto: kaylaitsines.com

Secara umum, pembekuan membantu mempertahankan kandungan nutrisi buah-buahan dan sayuran. Namun mengutip Journal of The Science of Food and Agriculture, beberapa nutrisi mulai rusak ketika produk beku disimpan selama lebih dari setahun.

Nutrisi tertentu juga hilang selama proses blansing (proses pemanasan dengan uap/air panas dengan suhu dibawah 100ºC). Faktanya, nutrisi yang besar hilang pada saat ini.

Blanching dilakukan sebelum pembekuan, dan melibatkan menempatkan produk dalam air mendidih untuk waktu yang singkat, biasanya beberapa menit.

Proses inilah yang membunuh semua bakteri berbahaya dan mencegah hilangnya rasa, warna, dan tekstur. Namun juga mengakibatkan hilangnya nutrisi yang larut dalam air, seperti vitamin B dan vitamin C. Namun, ini tidak berlaku untuk buah beku, yang tidak mengalami proses blansing.

Baca Juga: 3 Perbedaan Nutrisi Buah Utuh dan Jus Buah, Signifikan!

Tingkat kehilangan nutrisi bervariasi, tergantung pada jenis sayuran dan lamanya proses blansing. Umumnya, kerugian berkisar antara 10–80%, dengan rata-rata sekitar 50%.

Satu studi menemukan bahwa blansing mengurangi aktivitas antioksidan yang larut dalam air di kacang polong sebesar 30%, dan dalam bayam sebesar 50%. Meskipun demikian, level tetap konstan selama penyimpanan pada -20 ° C.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa produk beku dapat mempertahankan aktivitas antioksidannya meskipun kehilangan vitamin yang larut dalam air

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait