Scroll untuk melanjutkan membaca

RUPA-RUPA
28 Januari 2022

Berbagai Fakta Burung Unta yang Menarik untuk Edukasi Anak

Mampu membunuh mangsanya dengan tendangan!
Berbagai Fakta Burung Unta yang Menarik untuk Edukasi Anak

Burung unta adalah salah satu burung yang tidak bisa terbang.

Ia adalah burung yang memiliki kaki yang panjang dan berotot dan tubuhnya bulat dengan kepala yang kecil.

Habitat aslinya adalah sub-Sahara Afrika, tetapi Moms bisa menemukannya di beberapa kebun binatang.

Burung unta juga tak hanya unik dan menjadi burung terbesar di dunia, tetapi juga burung dengan lari tercepat.

Terlebih lagi, adaptasi unik mereka terhadap kehidupan di gurun membuat mereka sangat menarik.

Jika Moms ingin paham lebih banyak mengenai burung unta untuk tujuan edukasi anak, berikut ini fakta-fakta mengenai burung unta yang perlu Moms ketahui!

Baca Juga: 7 Cara Merawat Burung Lovebird, Bisa Jadi Hewan Peliharaan di Rumah!

Fakta-Fakta Burung Unta

burung unta

Foto: burung unta

Foto: parody.fandom.com

Berikut ini beberapa fakta tentang burung unta yang Moms wajib tahu:

1. Burung Terbesar di Dunia

Jika disejajarkan dengan burung lain, ia menjadi burung yang paling tinggi.

Ia dapat tumbuh hingga setinggi 2,7 dengan leher mereka hampir setengah tingginya.

Burung jantan dapat memiliki berat lebih dari 150 kg.

Sedangkan betina sedikit lebih kecil dan memiliki berat sekitar 145 kg.

Meski burung unta memiliki tubuh bulat besar, kepala mereka jauh lebih kecil, dengan paruh pendek dan lebar.

2. Bulu Matanya sebagai Pelindung

Salah satu karakteristik burung unta yang lebih terkenal adalah bulu matanya yang panjang dan tebal.

Namun, ini sebenarnya merupakan adaptasi dalam menanggapi risiko yang terkait dengan badai pasir.

Karena burung unta hidup di habitat semi-kering, badai pasir dan debu sering terjadi dan dapat merusak penglihatan hewan dan, terkadang sistem pernapasan.

Bulu matanya ini membantu membatasi kerusakan ini.

Selain itu, burung ini juga memiliki mata terbesar dari semua hewan darat, berukuran hampir 5 cm, memungkinkan pemangsa seperti singa terlihat dari jarak jauh.

Baca Juga: Mitos Burung Perkutut Bunyi Malam Hari, Tanda Datangnya Kesialan

3. Mampu Berlari Lebih dari 73 Km per Jam

Dengan bantuan kakinya yang panjang dan berotot, burung unta dapat berlari lebih dari 73 km per jam saat ketakutan atau melarikan diri dari pemangsa.

Ini menjadikannya burung tercepat, lebih cepat daripada semua burung yang bisa terbang.

Rata-rata, burung ini bisa berlari dengan kecepatan berkelanjutan sekitar 50 km per jam.

Ini karena kaki mereka sangat panjang, bahkan satu langkah dapat mencapai antara 3 dan 5 meter.

Selain kaki mereka, burung unta dapat berlari lebih cepat karena mereka memiliki dua jari kaki, bukannya tiga hingga empat jari kaki seperti kebanyakan burung.

Salah satunya memiliki kuku yang bisa meningkatkan kecepatannya.

4. Telur Burung Unta, Terbesar dari Semua Burung

Selain menjadi burung terbesar di Bumi, burung ini juga memiliki telur terbesar dari semua burung.

Telur mereka memiliki cangkang tebal, mengkilap, berwarna krem ​dan memiliki diameter sekitar 16 cm dan berat hingga 1.3 kg.

Jika dilihat dari perbandingan besar tubuh dan telur, telur mereka sebenarnya yang paling kecil dibandingkan dengan burung jenis lain.

Masa inkubasi telur burung unta adalah antara 35 dan 45 hari.

Namun, meskipun periode waktu yang singkat ini, kurang dari 10 persen bisa bertahan selama ini.

Baca Juga: Terbilang Langka, Kenali Manfaat Telur Burung Dara bagi Kesehatan

5. Burung Unta Tidak Memiliki Gigi

burung unta

Foto: burung unta

Foto: konnecthq.com

Seperti burung lainnya, burung unta tidak memiliki gigi.

Namun, karena mereka adalah omnivora, mereka memakan segala sesuatu mulai dari akar, tumbuhan, dan biji-bijian, hingga kadal dan serangga.

Untuk mencerna makanannya, burung unta harus menelan pasir dan batu untuk membantu memecah makanan.

Pencernaan unik ini dibantu oleh sejumlah adaptasi lain, termasuk tiga perut dan usus yang panjangnya sekitar 14 meter.

6. Mereka Bisa Bertahan Hingga Dua Minggu Tanpa Air

Seperti banyak hewan lain yang hidup di sabana, burung unta bisa bertahan beberapa hari tanpa minum air.

Burung unta memang minum dari lubang air saat tersedia, tetapi mereka bisa mendapatkan sebagian besar air dari makanan yang mereka makan.

Mereka mampu bertahan hidup tanpa air karena kemampuan untuk menaikkan suhu tubuh mereka dan membatasi pengeluaran air.

Pada akhirnya, tidak seperti burung lain, urine burung unta dikeluarkan secara terpisah dari kotorannya, yang memungkinkan mereka menghemat air.

Baca Juga: 7 Cara Merawat Burung Agar Sehat dan Berumur Panjang

7. Lebar Sayap Burung Unta Lebih dari Dua Meter

Meskipun tidak bisa terbang, burung unta memiliki lebar sayap hingga 2 meter.

Alih-alih membantu dalam penerbangan, pelengkap ini membantu burung menjaga keseimbangan mereka ketika mereka berlari atau membela diri dari pemangsa.

Mereka juga dapat bertindak sebagai semacam kemudi sehingga burung unta dapat mengubah arah saat berlari.

Akhirnya, sayap membantu burung unta selama pertunjukan untuk memancing lawan jenis mereka.

Ini melibatkan saling mengejar dan menari untuk menegaskan dominasi mereka atas pasangan potensial lainnya.

8. Membunuh Manusia Hanya dengan Tendangan

Selain berlari menjauh dari ancaman, burung unta dapat menggunakan kakinya yang panjang dan kuat untuk menendang pemangsanya.

Tidak seperti beberapa hewan yang dapat menendang kaki belakangnya, burung unta harus menyerang dengan tendangan ke depan untuk menjaga stabilitasnya.

Hal ini menghasilkan dampak kuat yang dapat menyebabkan cedera serius, bahkan bahkan kematian, baik bagi manusia maupun singa.

9. Mereka Sebenarnya Tidak Mengubur Kepala Mereka di Pasir

Berlawanan dengan kepercayaan populer, burung unta tidak mengubur kepala mereka di pasir untuk menghindari pemangsa.

Bahkan, mereka tidak mengubur kepala mereka sama sekali.

Jika Moms melihat mereka seakan menguburkan kepalanya, sebenarnya ia sedang merotasi telurnya karena telurnya perlu dirotasi beberapa kali setiap hari.

Mereka juga bergantung pada sejumlah sumber makanan di tanah, sehingga aktivitas makan mereka mungkin terlihat seperti sedang menguburkan kepalanya.

Baca Juga: Sedang Tren, Ini 14 Manfaat Sarang Burung Walet

10. Burung Unta Hidup di Sabana dan Hutan Afrika

burung unta

Foto: burung unta

Foto: sandiegozoo.org

Meskipun jangkauan geografis mereka sebelumnya meluas ke Asia, Afrika, dan Semenanjung Arab, burung unta sekarang terbatas pada dataran dan hutan Afrika di sub-Sahara Afrika saja.

Pengurangan habitat ini sebagian besar terkait dengan perburuan ekstensif yang telah memangkas jumlah mereka.

Namun hingga saat ini, burung unta biasa masih dianggap sebagai spesies yang paling tidak diperhatikan oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN).

11. Burung Unta Somalia Baru-baru ini Diidentifikasi sebagai Spesies Kedua

Burung unta Somalia (Struthio molybdophanes) digambarkan sebagai spesies yang berbeda pada tahun 2014.

Ia sebelumnya telah dimasukkan sebagai subspesies dari burung unta biasa (Struthio camelus).

Berasal dari Afrika timur laut, burung unta Somalia jantan memiliki warna kulit biru yang khas di leher dan kaki.

Hewan ini diburu untuk diambil bulu, kulit, dan dagingnya, dan hilangnya habitat semakin mengancam kelangsungan hidupnya.

Telur-telurnya juga dicari oleh para pemburu liar untuk digunakan sebagai makanan dan sebagai hiasan, wadah air, dan jimat pelindung.

Burung unta Somalia dikategorikan rentan dalam Daftar Merah IUCN.

Itulah beberapa fakta burung unta yang perlu diketahui sebagai edukasi anak.

  • https://www.treehugger.com/ostrich-facts-5094909
  • https://www.awf.org/
  • https://www.safaribookings.com/blog/5-fascinating-facts-about-the-ostrich
  • https://onekindplanet.org/animal/ostrich/