Scroll untuk melanjutkan membaca

3-5 TAHUN
28 Agustus 2023

6 Cara Menghitung Dosis Obat untuk Anak dengan Tepat

Berikan obat untuk anak sesuai dengan dosisnya agar Si Kecil lekas sembuh
6 Cara Menghitung Dosis Obat untuk Anak dengan Tepat

Ketika Si Kecil sakit, tentu pemberian obat-obatan yang tepat dapat membantunya cepat sembuh. Maka, Moms perlu mengetahui cara menghitung dosis obat untuk anak.

Pengetahuan cara menghitung dosis obat bagi Si Kecil ini penting untuk Moms ketahui.

Sebab, dosis yang tepat dapat mempercepat proses penyembuhan anak, serta menghindari toksisitas akibat penggunaan obat yang tidak sesuai takaran.

Jadi, Moms bisa memberikan obat sesuai dengan kebutuhan dan kapasitas tubuh Si Kecil.

Umumnya informasi pemberian dosis obat untuk Si Kecil ini hadir di belakang kemasan obat.

Namun, kerap kali Moms masih kebingungan dan khawatir salah memberikan takaran obat pada Si Kecil sehingga membutuhkan informasi yang jelas.

Bagi Moms yang sedang mengobati Si Kecil, simak ulasan tentang pemberian dosis obat dan cara cerdas memberikan obat pada Si Kecil, yuk!

Baca Juga: Ketahui Obat Colchicine: Fungsi, Dosis, dan Efek Sampingnya

Bagaimana Cara Menghitung Dosis Obat untuk Anak?

Anak Minum Obat
Foto: Anak Minum Obat (Orami Photo Stock)

Dalam menentukan dosis obat untuk anak-anak sebenarnya tidaklah sulit. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh orang tua.

Berikut ini beberapa cara menghitung dosis obat untuk anak.

1. Berdasarkan Berat Badan

Setiap obat mempunyai rumus yang didasarkan pada berat badan.

Umumnya, cara menghitung dosis obat untuk anak dapat menggunakan rumus dosis obat dikali dengan berat badan (kg).

Simak contoh berikut ini:

Diketahui dosis obat parasetamol adalah sebanyak 10 mg, maka untuk anak umur 4 tahun dengan berat badan 15 kg, dapat diberikan dosis sebesar 15 x 10 mg = 150 mg.

Baca Juga: Heparin: Fungsi, Dosis, hingga Efek Sampingnya

2. Berdasarkan Luas Permukaan Tubuh

Selain menggunakan berat badan, cara menghitung dosis obat untuk anak juga dapat ditentukan berdasarkan luas permukaan tubuh mereka atau yang disingkat LPT.

Berikut adalah rumus perhitungan dosis obat berdasarkan luas permukaan tubuh.

Pada contoh penggunaan metoreksat (Mexate) sebanyak 50 mg per minggu.

  • Tinggi anak 137 cm, dengan berat 41 kg.
  • Dosis yang diberikan sebanyak 25-75 mg/m2/minggu.
  • Tinggi serta berat badan anak berpotongan pada 1,3 m2 (LPT).

Maka perhitungannya adalah dengan mengalikan LPT dan dosis obat, yaitu:

  • 25 mg x 1,3 m2 = 32,5 mg
  • 75 mg x 1,3 m2 = 97,5 mg

3. Berdasarkan Dosis Dewasa

Cara menghitung dosis obat untuk anak juga bisa dengan perbandingannya dengan dosis orang dewasa.

Untuk ini, diperlukan informasi terkait tinggi dan berat badan anak.

Ini dimaksudkan agar dapat dilihat perpotongan pada nomogram, yang menghasilkan LPT dalam meter persegi.

Rumus perhitungannya, yaitu:

LPT/1,73 m2 x Dosis Dewasa = Dosis Anak.

Untuk lebih jelasnya, berikut contohnya:

  • Penggunaan obat eritromisin dengan ukuran 125 mg.
  • Tinggi anak 106 cm, dengan berat 27 kg.
  • Ukuran LPT anak adalah 0,9 m2.
  • Dosis untuk orang dewasa adalah 1000 mg per hari.

Maka hasilnya adalah 0,9 m2/1,73 m2 x 1000 = 900/1,73 = 520 mg per hari.

Baca Juga: Kenali Obat Metampiron: Fungsi, Dosis, dan Efek Samping

4. Berdasarkan Aturan Fried

Fried's Rule atau aturan Fried adalah salah satu cara menghitung dosis obat untuk anak dengan tepat.

Metode ini tidak boleh dianggap seakurat metode nomogram karena didasarkan pada asumsi bahwa anak berukuran rata-rata dan menggunakan usia daripada berat badan.

Penting untuk dicatat bahwa usia tidak selalu menunjukkan berat badan pasien, penyesuaian pengobatan mungkin diperlukan setelah respons pasien ditentukan.

Aturan Fried adalah metode memperkirakan dosis obat untuk anak dengan membagi usia anak dalam hitungan bulan dengan 150 dan mengalikan hasilnya dengan dosis dewasa.

Berikut rumusnya:

Usia anak/150 x dosis dewasa = dosis anak

5. Berdasarkan Aturan Young

Aturan Young menggunakan konsep yang mirip dengan aturan Fried, namun cara menghitung dosis obat untuk anak yang satu ini didasarkan pada usia anak dalam hitungan tahun.

Ketika diberikan dosis obat dewasa, formula ini dapat digunakan untuk menemukan dosis pediatrik yang tepat. Berikut rumusnya:

Usia anak dalam tahun/usia anak ditambah 12 tahun x dosis dewasa.

Contohnya:

  • Usia anak 5 tahun
  • Dosis dewasa adalah 20 mg

Maka: 5 tahun/5+12 tahun x 20 mg= 5,9 mg.

Jadi dosis anak yang dapat diberikan berdasarkan rumus dari Young adalah 5,9 mg.

6. Berdasarkan Aturan Clark

Aturan Clark adalah istilah medis yang mengacu pada prosedur atau cara menghitung dosis obat untuk anak yang berusia 2–17 tahun.

Prosedurnya adalah mengambil berat badan anak dalam dalam satuan massa pon, membaginya dengan 150 pon.

Kemudian, Moms bisa mengalikan hasil pecahan dengan dosis dewasa untuk menemukan dosis anak yang tepat.

Aturan Clark tidak digunakan secara klinis, tetapi ini merupakan formula perhitungan dosis yang populer untuk perawatan anak.

Formula yang digunakan yaitu:

Berat anak dalam satuan massa pon/150 pon x dosis obat dewasa = dosis anak.

Baca Juga: 18 Obat Sariawan Anak yang Aman, Tersedia dari Bahan Alami Hingga Obat di Apotek

Cara-cara untuk menghitung dosis obat untuk anak telah dijabarkan di atas.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2023 Orami. All rights reserved.