06 November 2023

Profil Cut Nyak Dien, Mengenal Kisah Perjuangan di Aceh

Makamnya di Sumedang, Jawa Barat masih sering diziarahi masyarakat hingga kini

Salah satu pahlawan wanita Indonesia, yang memiliki peran dalam melakukan perlawanan terhadap penjajah, adalah Cut Nyak Dien.

Ia merupakan Pahlawan Nasional asal Aceh yang melakukan perlawanan heroik terhadap kolonialisme Belanda, bersama dengan rakyat Aceh lainnya.

Dalam menghadapi gelombang penjajahan, kaum wanita Aceh, termasuk Cut Nyak Dien tampil ke depan untuk memberikan komando perang.

Ia tangkas, gigih, dan tabah dalam mempertahankan Tanah Air, bangsa, dan agama dari nafsu penjajahan Belanda.

Baca Juga: Sejarah Kemerdekaan Indonesia dan Manfaat Memahaminya!

Profil Cut Nyak Dien

Cut Nyak Dien
Foto: Cut Nyak Dien (Id.wikipedia.org)
  • Nama Lengkap: Tjoet Njak Dien
  • Ejaan: Cut Nyak Dien
  • Dikenal Sebagai: Pahlawan Nasional
  • Tempat Lahir: Lampadang, Aceh
  • Tanggal Lahir: Selasa, 1848
  • Agama: Islam
  • Warga Negara: Indonesia
  • Suami: Teuku Cek Ibrahim, Teuku Umar
  • Anak: Cut Gambang

Baca Juga: 10+ Tokoh Sumpah Pemuda yang Berjasa, Kenali Yuk!

Kehidupan Cut Nyak Dien

Rumah Cut Nyak Dien
Foto: Rumah Cut Nyak Dien (Kemdikbud.go.id)

Cut Nyak Dien adalah Pahlawan Nasional wanita Indonesia yang berasal dari Aceh.

Ia lahir pada tahun 1848 dari keluarga bangsawan yang agamis di Aceh, Sumatera.

Dari garis ayahnya, pahlawan wanita ini merupakan keturunan langsung Sultan Aceh.

Ketika usianya menginjak 12 tahun, Cut Nyak Dien dinikahkan dengan Teuku Cek Ibrahim Lam Nga, yaitu pada tahun 1862 yang juga berasal dari keluarga bangsawan.

Suaminya merupakan putra dari uleebalang Lam Nga XIII. Pasangan muda ini pun dikaruniai satu orang anak.

Pada tanggal 26 maret 1873, ketika Perang Aceh meluas, ayah dan suami Cut Nyak Dien memimpin perang di garis depan, melawan Belanda yang memiliki persenjataan lebih lengkap dan modern.

Ayah Cut Nyak Dien bernama Teuku Nanta Seutia, seorang uleebalang VI Mukim, yang juga merupakan keturunan Datuk Makhudum Sati, perantau dari Minangkabau

Setelah bertahun-tahun melawan, pasukannya pun terdesak dan pada akhirnya memutuskan untuk mengungsi ke daerah yang lebih terpencil.

Setelah wilayah VI Mukim diserang, ia mengungsi, sementara suaminya Ibrahim Lam Nga bertempur melawan Belanda.

Tewasnya Ibrahim Lam Nga di Gle Tarum pada tanggal 29 Juni 1878 pada akhirnya menyeret Cut Nyak Dien lebih jauh ke dalam perlawanannya terhadap Belanda.

Pada tahun 1880, Cut Nyak Dien menikah dengan Teuku Umar, setelah sebelumnya ia dijanjikan dapat ikut turun di medan perang jika menerima lamaran tersebut.

Dari pernikahan ini keduanya dikaruniai seorang anak yang diberi nama Cut Gambang.

Setelah pernikahannya dengan Teuku Umar, Cut Nyak Dien bersama Teuku Umar bertempur bersama melawan Belanda.

Namun, pada tanggal 11 Februari 1899 Teuku Umar gugur. Hal ini membuat Cut Nyak Dien berjuang sendirian di pedalaman Meulaboh bersama pasukan kecilnya.

Ia dikenal pantang menyerah, sebab cita-cita utamanya yakni ingin bangsanya dapat terbebas dari kekuasaan para penjajah.

Baca Juga: Biografi Pattimura Singkat, Pahlawan dari Tanah Maluku!

Perjuangan Cut Nyak Dien

Berikut ini perjalanan perjuangan Cut Nyak Dien dalam melawan penjajah di Aceh.

1. Gugurnya Teuku Cek Ibrahim

Peristiwa gugurnya Teuku Cek Ibrahim Lam Nga dalam peperangan melawan Belanda pada tanggal 29 Juni 1878 di Gle Tarum semakin menyulut kemarahan Cut Nyak Dien terhadap kaum Kolonial.

Kendati demikian, Cut Nyak Dien melanjutkan perjuangan dengan semangat membara.

Baca Juga: 25+ Nama Pahlawan Nasional Indonesia dan Kisah Perjuangannya

2. Menikah dengan Teuku Umar

Teuku Umar
Foto: Teuku Umar (Id.wikipedia.org)

Kebetulan saat upacara penguburan suaminya, ia bertemu dengan Teuku Umar yang lantas menjadi suami sekaligus rekan perjuangan dalam memperjuangkan tanah rencong.

Awalnya Cut Nyak Dien menolak pinangan Teuku Umar, namun pada akhirnya ia setuju untuk menikah dengan pria yang masih mempunyai garis kekeluargaan dengan dirinya tersebut.

Hal tersebut karena Teuku Umar dapat memenuhi keinginannya untuk ikut turun ke medan perang.

Ia sangat ingin mengusir Belanda dari bumi Aceh karena telah meresahkan penduduk dan mengusik keyakinan mereka.

3. Gerakan Melawan Belanda

Dimulai dari awal lagi, mereka menggalang kembali kekuatan dan mengumpulkan segenap pejuang Aceh lainnya.

Cut Nyak Dien pun gencar melakukan serangan dengan sistem gerilya, sehingga bisa membuat panik pasukan Belanda yang berada di Aceh.

Sekitar tahun 1875, Teuku Umar melakukan gerakan dengan mendekati Belanda, sehingga hubungannya dengan orang Belanda semakin menguat.

Pada tanggal 30 September 1893, Teuku Umar dan pasukannya yang berjumlah 250 orang pergi ke Kutaraja dan "menyerahkan diri" kepada Belanda.

Saat itu, Belanda sangat senang karena musuh yang berbahaya mau membantu mereka.

Sehingga mereka memberikan Teuku Umar gelar Teuku Umar Johan Pahlawan dan menjadikannya komandan unit pasukan Belanda dengan kekuasaan penuh.

Teuku Umar merahasiakan rencana untuk menipu Belanda, meskipun ia dituduh sebagai penghianat oleh orang Aceh.

Cut Nyak Dien berusaha menasihatinya untuk kembali melawan Belanda. Namun, Teuku Umar masih terus berhubungan dengan Belanda.

Umar lalu mencoba untuk mempelajari taktik Belanda, sementara pelan-pelan mengganti sebanyak mungkin orang Belanda di unit yang ia kuasai.

Ketika jumlah orang Aceh pada pasukan tersebut cukup, Teuku Umar melakukan rencana palsu pada orang...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb