29 November 2022

Berbagai Iklim Benua Eropa Berdasarkan Pembagiannya, Beda dengan Indonesia!

Sudah tahu iklim Benua Eropa apa saja? Jika belum, ini ulasan lengkapnya!

Moms ingin berlibur ke negara Eropa dalam waktu dekat? Jika ya, sebaiknya Moms pelajari tentang iklim Benua Eropa terlebih dahulu.

Hal ini penting diketahui, karena bisa memengaruhi keputusan Moms tentang persiapan waktu dan perlengkapan.

Untuk tahu lebih jelas, simak ulasan tentang iklim Benua Eropa di bawah ini, yuk!

Baca Juga: 4 Tips Tingkatkan Daya Tahan Tubuh Anak saat Wajib PTM dan Perubahan Cuaca Tidak Menentu

Mengenal Iklim Benua Eropa

Iklim Benua Eropa
Foto: Iklim Benua Eropa (britannica.com)

Sebelum mengetahui iklim di Benua Eropa, Moms dan Dads sebaiknya memahami definisi iklim terlebih dahulu.

Jadi, iklim adalah karakter cuaca yang terjadi di suatu tempat atau daerah.

Ini mengacu pada presipitasi (curah hujan) dan suhu suatu tempat.

Dalam penggunaannya, istilah tersebut sering kali disalahartikan sebagai cuaca.

Padahal, iklim dan cuaca adalah hal yang berbeda, namun saling berhubungan.

Iklim mengarah pada keadaan rata-rata cuaca pada suatu wilayah dan jangka waktu yang relatif lama.

Sementara itu, cuaca mengarah pada kondisi suhu, tekanan, curah hujan, angin, dan sinar matahari pada waktu maupun tempat tertentu.

Benua Eropa memiliki banyak iklim, lho, Moms.

Lebih jelasnya simak masing-masing pembagiannya di bawah ini, ya!

Baca Juga: 9 Jenis Tanaman Hias Tahan Panas, Mudah Dirawat di Iklim Tropis!

1. Eropa Barat

Tiga zona iklim yang ditemukan di Eropa Barat adalah:

  • Laut
  • Mediterania
  • Dataran tinggi

Eropa Barat hampir seluruhnya laut. Artinya, memiliki suhu sedang sepanjang tahun, kisaran suhu tahunan yang rendah, dan curah hujan yang tinggi.

Berbagai macam vegetasi tumbuh bagian Eropa ini.

Negara-negara di Eropa Barat yang mengalami iklim laut adalah Inggris Raya (termasuk Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara), Irlandia, Prancis, Belanda, dan Belgia.

2. Eropa Selatan

Sementara iklim Benua Eropa Selatan adalah iklim Mediterania yang khas, yakni menunjukkan kondisi:

  • Musim panas yang hangat hingga panas
  • Musim panas yang hangat hingga panas dan kering
  • Musim dingin yang dingin
  • Musim dingin yang sangat dingin dengan langit yang sering cerah

Baca juga: Penyebab Banjir: Buang Sampah Sembarangan hingga Perubahan Iklim

3. Eropa Tengah dan Eropa Timur

Eropa Tengah dan Timur memiliki pengelompokan eklektik sistem iklim, termasuk:

  • Subarktik
  • Benua lembap
  • Dingin semi-kering

Iklim subarktik berlanjut dari Skandinavia ke bagian barat Rusia.

Di bawahnya terletak iklim benua lembap, yang meliputi hampir seluruh Estonia, Latvia, Lithuania, Belarus, Polandia, Austria, Hongaria, Swiss, dan Moldova, serta sebagian Rusia, Ukraina, Rumania, dan Slovenia.

Iklim yang luas, zona kontinental yang lembap memiliki dua subtipe utama: tipe musim panas yang hangat dan tipe musim panas yang sejuk.

Di iklim kontinental lembap musim panas yang hangat, musim panas hangat dan basah sementara musim dingin bervariasi ringan atau dingin.

Di musim panas yang sejuk, iklim kontinental lembap, tren suhu dan curah hujan mengikuti tipe musim panas yang hangat.

Akan tetapi, suhu keseluruhan untuk setiap bulan lebih rendah dan curah hujan cenderung lebih sedikit.

Baik pohon gugur maupun tumbuhan runjung akan tumbuh subur di hutan bioma ini. Pertanian pun berlimpah dan cukup produktif.

Terakhir adalah iklim semi-kering yang dingin. Sesuai dengan namanya, zona iklim ini relatif sejuk dan kering.

Ini dapat memiliki musim panas yang hangat dan musim dingin yang dingin atau musim panas yang sejuk dan musim dingin yang dingin.

Iklim ini juga disebut stepa, dan hanya dapat mendukung pertumbuhan rumput dan semak karena tingkat curah hujan yang rendah.

Umumnya, stepa tumbuh di Amerika Utara dan Asia, stepa juga dapat ditemukan di Spanyol, Ukraina, dan Rusia bagian barat.

Baca Juga: Serba-Serbi The Heritage Palace, Wisata a La Eropa Klasik di Solo!

4. Eropa Utara

Kemudian, iklim pada Eropa Utara terdiri dari tundra, subarktik, dan laut.

Tundra adalah sistem iklim yang menarik. Terjadi pada wilayah yang berada di garis lintang tinggi, ditandai dengan suhu tahunan yang sangat rendah dan curah hujan yang rendah.

Di samping itu, terdapat lapisan tanah yang telah membeku secara konsisten setidaknya selama dua tahun. Faktor-faktor ini mencegah pohon tumbuh di tundra.

Sebagian besar vegetasinya terbatas pada semak dan rerumputan. Tundra dapat ditemukan di Eropa di sepanjang pantai utara Norwegia, Swedia, dan Finlandia.

Iklim subarktik mengalami kisaran suhu tahunan yang besar. Sementara musim panasnya sejuk dan pendek, musim dinginnya panjang dan sangat dingin.

Daerah subarktik mengalami curah hujan yang sedikit lebih tinggi daripada tundra, dan sebagian besar curah hujan terjadi pada musim panas.

Di Eropa, iklim subarktik dapat ditemukan meliputi sebagian besar Norwegia, Swedia, dan Finlandia.

Zona iklim terakhir yang ditemukan di Eropa utara adalah iklim laut, yang juga mendominasi Eropa barat.

Iklim laut kadang-kadang disebut iklim samudera atau maritim.

Iklim ini memiliki musim panas dan musim dingin yang ringan, serta curah hujan yang tinggi.

Satu-satunya negara di Eropa utara yang mengalami iklim laut adalah Denmark.

Banyak tanaman tumbuh subur di wilayah ini, terutama pohon gugur dan tanaman berbuah.

Pertanian berlimpah berkat curah hujan yang tinggi dan musim dingin yang sejuk.

Baca Juga: Pesona Taman Wisata MBS, Berkonsep Unik ala Negeri Eropa di Serang Banten

Faktor Iklim Benua Eropa yang Berbeda-Beda

Musim Dingin dengan Curah Hujan Tinggi
Foto: Musim Dingin dengan Curah Hujan Tinggi (Inspirasijatim.com)

Banyak faktor yang memengaruhi jenis iklim yang akan terjadi di area tertentu.

Salah satu faktor tersebut adalah garis lintang, yang mengukur seberapa jauh suatu tempat tertentu dari khatulistiwa.

Khatulistiwa menerima sinar matahari langsung paling banyak dari belahan mana pun di dunia.

Karenanya, daerah di dekat khatulistiwa cenderung lebih panas.

Sementara itu, daerah yang jauh dari garis khatulistiwa cenderung lebih sejuk dan cenderung dingin.

Jika suatu tempat berdekat dengan badan air, seperti samudra atau laut, air dapat memoderasi perubahan suhu tahunan dan menghasilkan angin kencang serta hujan.

Kemudian, tempat yang jauh di tengah benua juga dapat mengalami perubahan suhu yang lebih drastis di musim panas dan musim dingin.

Baca Juga: Kenali 6 Sungai Terpanjang di Benua Amerika, Lengkap dengan Kisahnya!

Nah, kini Moms sudah lebih paham tentang iklim Benua Eropa, bukan?

Tentu saja, iklim di benua tersebut berbeda dengan Indonesia yang hanya memiliki 3, yakni iklim musim, iklim tropis, dan iklim laut.

Semoga membantu, ya, Moms!

  • https://study.com/learn/lesson/europe-climate-zones-classifications.html
  • https://id.wikipedia.org/wiki/Iklim_di_Eropa

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb