12 Maret 2024

5 Jenis Pakaian Adat China untuk Wanita dan Pria, Yuk Intip!

Pakaian adat China merupakan bagian penting dari budaya Tionghoa

Pakaian adat China memiliki sejarah panjang dan merupakan bagian penting dari warisan budaya para etnis Tionghoa di seluruh dunia.

Sebagai negara multi etnis, pakaian adat China memiliki banyak sekali pengaruh antar budaya.

Asimilasi budaya dari pakaian tradisional etnis Tionghoa sangat kental, mulai dari kain hingga motifnya.

Pakaian adat China berkembang seiring dengan pengaruh interaktif antara dunia luar dan tradisi dinasti yang ada di negara tersebut.

Setiap dinasti yang berbeda memiliki cakupan wilayah, nilai sosial, norma sosial yang berbeda.

Oleh karena itu, banyak standar estetika dibuat sesuai dengan lingkungan seperti sosial, geografis, ekonomi, politik dinasti tertentu.

Hal inilah yang membuat pakaian adat etnis Tionghoa memiliki desain yang berbeda satu sama lain.

Baca juga: 10 Fakta tentang Pakaian Adat Bali yang Unik dan Sarat akan Makna

Jenis Pakaian Adat China, Tionghoa

Pakaian adat China terdiri dari lima kategori, yaitu Hanfu, Cheongsam, Tang suit, Zhongshan dan etnis minoritas atau di Indonesia dikenal dengan etnis Tionghoa.

Setiap kategori memiliki teknik produksinya sendiri, dan perbedaan yang cukup besar dapat diamati ketika membandingkan antara satu dan yang lainnya.

Biar enggak makin penasaran, berikut jenis pakaian adat China termasuk Tionghoa sesuai dengan susunannya, dilansir dari StudyCli.

1. Hanfu

pakaian adat china - Hanfu
Foto: pakaian adat china - Hanfu

Hanfu berasal dari kata ‘Han’, merujuk pada mayoritas etnis di China, dan kata yang berarti pakaian.

Hanfu diakui sebagai salah satu pakaian tradisional tertua di China, dengan sejarah yang dapat dilacak kembali hingga lebih dari 4000 tahun lalu.

Material utama pembuatan Hanfu adalah sutra, yang mencerminkan kekayaan dan kemajuan industri tekstil kuno China.

Pakaian ini mendominasi tren fesyen di Tiongkok sampai berakhirnya Dinasti Ming pada akhir 1600-an.

Setiap era dinasti di China memiliki karakteristik Hanfu tersendiri, mencerminkan estetika dan nilai-nilai masing-masing periode.

Sebagai contoh, ada Shenyi yang populer di era Pra-Qin, Gaun Ru di zaman Dinasti Qin dan Han, Tiaowenjiansequn selama Dinasti Wei, dan Bambi yang terkenal pada masa Dinasti Sui dan Tang.

Meskipun pada awalnya Hanfu terbatas sebagai pakaian eksklusif bagi bangsawan dan elit, seiring waktu, pakaian ini menjadi lebih terjangkau dan dapat dikenakan oleh berbagai lapisan masyarakat.

Pengaruh estetika Hanfu tidak hanya terbatas di China, tetapi juga menyebar ke negara-negara tetangga seperti Korea, Jepang, dan Vietnam, memberikan inspirasi pada pakaian tradisional mereka.

Ciri khas dari Hanfu kuno meliputi hiasan jumbai, liontin batu giok yang dikenal sebagai Pei, serta beragam ornamen yang biasanya digantung pada ikat pinggang atau tali selempang.

Baca juga: 10+ Jenis Pakaian Adat Aceh, Penuh dengan Filosofis

2. Cheongsam Qipao

pakaian adat china - qiongsam
Foto: pakaian adat china - qiongsam

Cheongsam, lebih dikenal sebagai Qipao dalam bahasa Mandarin, adalah pakaian tradisional Tionghoa yang pertama kali diperkenalkan pada abad ke-17.

Namun, pakaian ini mencapai puncak popularitasnya pada dekade 1920-an hingga 1930-an, terutama di Shanghai.

Di mana ia dikenal sebagai "gaun mandarin" dan menjadi simbol status di kalangan wanita kelas atas, Moms.

Meskipun Cheongsam memiliki akar sejarah yang mendalam di Tiongkok, desainnya telah mengalami evolusi signifikan sepanjang waktu.

Pada era Dinasti Qing, saat China dikuasai oleh Manchu, terjadi perubahan besar dalam mode tradisional Tionghoa.

Penguasa Manchu menerapkan "sistem Delapan Panji", yang pada awalnya ditujukan untuk keluarga Manchu tetapi kemudian melibatkan etnis lain seperti Mongol dan Han.

Akibat kebijakan ini, etnis Han dilarang mengenakan pakaian tradisional mereka dan dipaksa mengenakan Changpao, jubah panjang khas Manchu.

Kebijakan lain yang diterapkan memaksa etnis Han untuk mengadopsi gaya rambut Manchu.

Baca Juga: 4 Fakta Unik Pakaian Adat Kalimantan Tengah, Intip yuk!

Namun, dengan berakhirnya kekuasaan Manchu dan kedatangan abad ke-19, Cheongsam mulai dikenakan kembali oleh wanita Tionghoa, baik untuk acara formal maupun santai.

Desain sederhana namun elegan dari Cheongsam memungkinkannya untuk beradaptasi dengan berbagai situasi dan telah menginspirasi desainer di seluruh dunia.

Hari ini, Cheongsam dikenali dan dikagumi di seluruh dunia.

Meskipun tidak lagi menjadi pakaian sehari-hari bagi wanita modern, Cheongsam masih menjadi pilihan utama untuk acara-acara khusus seperti pernikahan dan pesta.

Beberapa restoran, hotel, dan maskapai penerbangan China bahkan mengadopsinya sebagai seragam.

Khususnya, Cheongsam merah yang dihiasi dengan bordiran emas dan perak telah menjadi gaun pengantin tradisional yang dicari banyak wanita Tionghoa.

Tang Suit, yang juga dikenal sebagai Tangzhuang, memang mengambil nama dari Dinasti Tang, salah...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb