Newborn

NEWBORN
30 Desember 2020

Bayi Muntah Setelah Minum Susu? Ini 6 Penyebabnya

Bisa karena minum susu berlebihan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Kemampuan bayi untuk makan dan mencerna makanan sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Umumnya, bayi mampu menyerap nutrisi dari dalam makanan dan juga memiliki kebiasaan buang air besar secara normal.

Kesulitan dalam mengkonsumsi makanan bisa jadi disebabkan oleh penyesuaian sementara atau pertanda masalah yang lebih serius. Lalu bagaimana jika bayi sering muntah setelah minum susu formula bayi?

Apakah kondisi tersebut disebabkan bayi tidak bisa mencerna sufor? Yuk kita cari tahu penyebabnya.

Baca Juga : Bolehkah Mengombinasi ASI dengan Susu Formula?

Penyebab Bayi Muntah setelah Minum Susu Formula

penyebab bayi muntah

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa alasan mengapa bayi muntah setelah diberi susu formula, tetapi penting untuk diingat bahwa itu bisa dan seringkali sangat normal.

Bayi sering muntah setelah diberi susu formula atau ASI. Hal ini dikarenakan sistem pencernaan baru mereka yang masih mempelajari apa yang harus dilakukan dengan semua susu lezat yang masuk ke perut mereka.

Namun, jika bayi sering mengalami kesulitan untuk tidak mengonsumsi susu formula secara teratur, beberapa hal di bawah ini bisa menjadi penyebabnya.

1. Makan Berlebihan

Lebih mudah bagi bayi untuk menyusu secara berlebihan saat mereka minum dari botol dibandingkan saat mereka menyusui. Mereka juga dapat menelan susu lebih cepat dari botol dan dot karet. Terlebih lagi, karena formula selalu ada, lebih mudah bagi Moms untuk memberi mereka lebih banyak susu daripada yang dibutuhkan secara tidak sengaja.

Bayi memiliki perut yang kecil. Seorang bayi berusia 4 sampai 5 minggu hanya dapat menahan sekitar 3 sampai 4 ons susu di perutnya setiap kali. Inilah mengapa mereka membutuhkan banyak makanan kecil. Minum terlalu banyak susu formula (atau ASI) dalam sekali menyusui dapat memenuhi perut bayi dan hanya bisa keluar dengan satu cara, yaitu muntah.

2. Tidak Bersendawa dengan Benar

Beberapa bayi perlu bersendawa setelah setiap menyusu karena mereka menelan banyak udara saat menelan susu. Menyusui bayi dari botol atau susu formula dapat menyebabkan Si Kecil lebih banyak menelan udara, karena mereka dapat menelan lebih cepat.

Terlalu banyak udara di dalam perut bisa membuat bayi tidak nyaman atau kembung dan memicu muntah. Menyendawakan bayi tepat setelah memberinya susu formula dapat membantu mencegahnya.

Untuk membantu mencegah bayi menelan terlalu banyak udara dan muntah setelah pemberian susu formula, periksa botol bayi. Pastikan Moms menggunakan botol yang lebih kecil yang cukup besar untuk menampung beberapa ons susu. Selain itu, periksa juga untuk memastikan lubang dot tidak terlalu besar, dan jangan biarkan bayi terus menelan saat botol sudah kosong.

3. Disebabkan Gastroenteritis

Bagi bayi yang minum susu formula, muntah mungkin terjadi karena makan berlebih maupun karena intoleransi terhadap formula. Selain itu, kondisi gangguan pencernaan juga bisa menjadi penyebab dari bayi muntah sufor.

Namun, jika bayi muntah terus menerus dengan muntahan bercampur darah atau carian hijau seperti cairan empedu, segera bawa bayi ke dokter. Bisa jadi kondisi tersebut disebabkan karena gastroenteritis.

Baca Juga: Ini Gejala Flu Perut Pada Bayi, Wajib Tahu!

4. Konstipasi

Walaupun sembelit sederhana akan menjadi penyebab muntah yang tidak umum pada bayi yang sehat, terkadang bayi muntah terjadi karena apa yang tidak terjadi di ujung lain.

Sebagian besar bayi yang diberi susu formula perlu buang air besar setidaknya sekali sehari. Namun, hal yang kurang dari pola umum bayi kita mungkin mengindikasikan bahwa mereka mengalami sembelit.

Jika bayi muntah setelah diberi susu formula, mereka mungkin mengalami sembelit jika memiliki gejala lain, termasuk:

  • gas
  • tidak buang air besar lebih dari 3–4 hari
  • perut bengkak atau kembung
  • perut yang kencang atau keras
  • menangis atau kesal
  • mengejan sangat keras tetapi tidak buang air besar atau buang air kecil hanya sedikit
  • kotoran kecil dan keras seperti pelet
  • kotoran kering dan gelap

5. Sakit Perut

Jika bayi biasanya tidak muntah setelah minum susu formula, ia mungkin mengalami sakit perut. Juga dikenal sebagai gastroenteritis atau "flu perut", kutu perut adalah penyebab muntah yang sangat umum pada bayi. Si kecil mungkin muntah beberapa kali hingga 24 jam.

Gejala sakit perut lainnya meliputi:

  • menangis
  • kram perut
  • perut keroncongan
  • kembung
  • diare atau kotoran encer
  • demam ringan (atau tidak sama sekali pada bayi)

6. Alergi Protein Susu Sapi dan Intoleransi Laktosa

Memiliki alergi atau intoleransi terhadap protein susu sapi juga bisa menjadi pemicu muntah saat bayi minum sufor. Bisa dikatakan bahwa muntah yang terjadi merupakan reaksi sistem kekebalan tubuh untuk melawan protein susu sapi yang diminum si kecil.

Selain alergi protein susu sapi, penyebabnya bisa juga intoleransi laktosa. Intoleransi adalah suatu kondisi dimana sistem pencernaan kesulitan untuk mencerna laktosa, gula alami yang terdapat di dalam susu.

Laktosa sendiri banyak ditemukan di dalam berbagai produk susu formula bayi. Termasuk di dalam produk olahan susu seperti keju dan yoghurt.

Sebenarnya cukup sulit membedakan muntah karena alergi protein susu sapi dengan reflux. Namun, alergi protein susu sapi biasanya disertai gejala-gejala lain seperti eksema, kolik, diare, konstipasi dan kesulitan meningkatkan berat badan.

Jika Moms merasa khawatir si kecil mungkin mengalami masalah terhadap protein susu sapi, segera konsultasikan hal tersebut dengan dokter sebelum memutuskan untuk mengganti susu formula yang dikonsumsi si kecil.

Baca Juga: 5 Kesalahan dalam Menyiapkan Susu Bubuk Formula

Penyebab Bayi Muntah setelah Minum Asi

penyebab bayi muntah setelah minum ASI

Foto: Orami Photo Stock

Tidak hanya susu formula, Si Kecil juga bisa muntah setelah menyusui ASI.

Anne Smith, onsultan Laktasi Bersertifikat, sekaligus pendiri Breastfeeding Basics, mengatakan bahwa bayi muntah setelah menyusui bisa dikarenakan berbagai alasan, termasuk tersedak ketika ASI turun terlalu cepat, kelebihan susu, kontrol otot yang tidak matang, alergi atau penyakit.

Sering kali, penyebab pasti dari hal ini tidak dapat ditentukan. Kebanyakan bayi yang sehat akan melewati tahap muntah atau meludah dalam empat sampai enam bulan.

Selama muntah ini tidak berlebihan dan tidak mempengaruhi kesehatan atau kesejahteraannya, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Namun, jika Moms khawatir ini adalah masalah yang lebih serius, seperti GORD, bicarakan dengan dokter anak langsung.

Gejala Penyakit atau Infeksi

penyebab bayi muntah

Foto: Orami Photo Stock

Penyebab bayi muntah minum sufor yang terakhir adalah penyakit atau infeksi. Adapun gejala-gejala berikut ini juga ditunjukkan jika muntah pada bayi disebabkan penyakit atau infeksi:

Baca Juga: 5 Tanda Bayi Tidak Cocok dengan Susu Formula yang Diminumnya

Gejala-gejala yang menyertai muntah setelah bayi minum susu formula seperti di atas bisa jadi merupakan tanda bahwa si kecil mengalami:

Termasuk juga gejala dari kondisi serius seperti meningitis yang harus segera ditangani. Maka dari itu, jika Moms mencurigai muntah pada si kecil tidak wajar, segera bawa ke dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan mengetahui penyebabnya.

Bagaimana Moms? Apakah Moms sudah mengetahui penyebab si kecil muntah setelah minum susu formula?

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait