Fashion & Beauty

FASHION & BEAUTY
28 Desember 2020

11 Manfaat Kulit Singkong untuk Kecantikan hingga Alternatif Ramah Lingkungan

Bukan hanya singkongnya, kulitnya pun bermanfaat!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Putriana
Disunting oleh Ikhda Rizky Nurbayu

Kebanyakan orang akan membuang kulit tanaman singkong begitu saja, padahal kulit singkong dapat digunakan sebagai bahan kecantikan wajah dan kulit lho, Moms!

Manfaat kulit singkong tak hanya memberikan manfaat kesehatan dan menyembuhkan berbagai penyakit, namun kulit singkong dapat berfungsi menjadi bahan alternatif yang ramah lingkungan hingga diolah sebagai bahan untuk perawatan wajah.

Singkong memiliki kandungan nutrisi penting seperti kalsium, vitamin C, protein, karoten, dan lisin. Kandungan ini sangat bagus untuk dikonsumsi baik dengan cara dimakan atau digunakan sebagai bahan alami untuk masker wajah dan kulit.

11 Daftar Nutrisi Kulit Singkong

researchgate.net.png

Foto: researchgate.net

Bukan hanya daging singkong saja yang memiliki kandungan nutrisi, kulitnya pun mengandung makro dan mikro nutrien. Menurut laman Research Tropica, berikut adalah daftar nutrisi yang terkandung dalam 100 gram kulit singkong yang sudah dikeringkan.

  • Karbohidrat: 62%
  • Serat: 10%
  • Protein: 4,8%
  • Vitamin A: 8,59 mg
  • Vitamin C: 50,97 mg
  • Tanin: 1,1-120 mg
  • Oksalat: 330 mg/Kg

Manfaat Kulit Singkong

rtb.cgiar.org.jpg

Foto: rtb.cgiar.org

Meski kandungan nutrisi pada kulit singkong tak sekompleks kulit pada sayur dan buah-buahan, namun manfaat kulit singkong tetap ada. Seperti berikut beberapa manfaat kulit singkong yang tidak banyak diketahui.

1. Mengangkat Sel Kulit Mati

Manfaat kulit singkong yang pertama adalah mengangkat sel kulit mati. Moms bisa menggunakan kulit singkong sebagai bahan utama membuat scrub.

Caranya, cuci bersih lalu tumbuk hingga menyisakan sedikit tekstur kasar, namun ingat untuk tidak mencampurkan terlalu banyak air ke dalamnya. Moms bisa menggunakannya sebagai scrub untuk mengangkat sel kulit mati dengan menggosokkannya secara lembut ke wajah selama beberapa menit kemudian basuh dengan air dingin.

Lakukan hal ini tiga kali seminggu untuk mendapatkan wajah yang cerah dan halus. Usai menggunakannya sebagai scrub, Moms bisa melanjutkan perawatan wajah dengan masker kulit singkong.

2. Sebagai Masker Wajah

Manfaat kulit Singkong yang kedua adalah sebagai pembuat masker wajah. Berbeda dengan scrub dari kulit singkong, kulit singkong dapat berfungsi sebagai masker wajah yang menutrisi kulit dengan kandungan alaminya.

Setelah dicuci bersih, parut kulit singkong hingga benar-benar halus tanpa mencampurkannya dengan air. Moms bisa menambahkan sedikit madu atau minyak zaitun serta beberapa tetes lemon.

Sebelum menggunakan masker wajah, pastikan Moms telah mencuci muka dengan air hangat atau menguapi wajah untuk membantu membuka pori-pori. Usapkan adonan singkong yang telah diparut pada wajah sebagai masker sehingga kandungan nutrisinya akan dengan mudah diserap dan memperbaiki tekstur serta kondisi kulit Moms.

Tunggu hingga masker singkong benar-benar kering di wajah lalu bilas dengan air dingin agar pori-pori menutup. Kandungan air yang terdapat pada singkong juga dapat melembabkan kulit Moms dan membuatnya halus serta lembut. Inilah alasan Moms tidak membutuhkan air tambahan dalam membuat adonan scrub atau masker.

3. Menyamarkan Flek Hitam di Wajah

Flek Hitam Saat Hamil: Penyebab dan Cara Mengatasi

Foto: Orami Phoro Stock

Flek hitam di kulit terutama di bagian wajah bagi sebagian orang tentu mengganggu. Tahukah Moms, kalau manfaat kulit singkong yang lain ternyata dapat menyamarkan flek hitam.

Selain membuat wajah bersih, halus, dan cerah, adonan parutan kulit sngkong juga dapat membantu menyembuhkan bagian kulit yang menghitam karena bekas luka. Moms bisa mengoleskannya dengan lembut ke seluruh bagian bekas luka setiap dua kali sehari.

Hasilnya, bekas luka akan tersamarkan dan Moms bisa memiliki kulit yang mulus seperti sedia kala.

4. Menguatkan Gigi dan Tulang

Manfaat kulit singkong yang lain adalah mempercantik gigi dan menguatkan tulang. Karena kulit singkong sekaligus dagingnnya memiliki kandungan kalsium, mengonsumsi bahan makanan ini juga bisa dipakai sebagai alternatif sumber kalsium bagi tubuh.

Kalsium merupakan nutrisi yang dibutuhkan semua organisme hidup, termasuk manusia. Ini adalah mineral paling banyak tersedia di tubuh, dan sangat penting untuk kesehatan tulang. Sekitar 99% kalsium dalam tubuh manusia ada di tulang dan gigi dan kalsium sangat penting untuk perkembangan, pertumbuhan, serta pemeliharaan tulang.

Saat anak-anak tumbuh, kalsium berkontribusi pada perkembangan tulang mereka. Setelah seseorang berhenti tumbuh, kalsium terus membantu menjaga tulang dan memperlambat kehilangan kepadatan tulang, yang merupakan bagian alami dari proses penuaan.

Menurut National Osteoporosis Foundation, orang kehilangan kalsium setiap hari melalui kulit, keringat, urin, dan kotoran. Tubuh tidak dapat menggantikan kalsium yang hilang tanpa suplementasi makanan.

Oleh karena itu, masyarakat harus berhati-hati dalam mengonsumsi kalsium melalui makanannya. Satu cangkir tepung dari kulit singkong dan dagingnya menyediakan 30,4 mg kalsium.

5. Mempercepat Pertumbuhan Rambut

Tidak hanya bermanfaat bagi kesehatan kulit dan kecantikan saja, manfaat singkong juga baik untuk menjaga kesehatan rambut.

Dengan pemakaian singkong yang sudah dihaluskan baik dengan umbi atau daunnya,memakai kulit singkong sebagai masker rambut sangat baik untuk menumbuhkan rambut.

6. Mengurangi Rambut Rontok

arti-mimpi-rambut-rontok.jpg

Foto: Orami Phoro Stock

Karena kemampuan singkong untuk mempercepat pertumbuhan rambut, manfaat singkong yang satu ini sangat berkaitan. Pemakaian masker rambut dari singkong, mampu mengatasi masalah rambut rontok, dan memperkuat akar rambut.

7. Memperlambat Penuaan Kulit

Manfaat kulit Singkong yang lain adalah memperlambat penuaan kulit. Karena terdapat kandungan Vitamin C dalam kulit Singkong membuat konsumsi makanan olahan dari bahan ini bermanfaat bagi kulit.

Tahukah Moms, jika dalam tiap porsi 100 gram tepung kulit singkong terdapat 20,6 mg Vitamin C. Sedangkan kulit singkong kering yang belum diproses bisa mengandung vitamin C hingga 50 mg.

Vitamin C adalah antioksidan yang dapat membalikkan kerusakan oksidatif yang disebabkan oleh radikal bebas. Sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa kerusakan oksidatif berperan penting dalam penuaan, termasuk penuaan kulit.

Secara teori, ini berarti makanan yang mengandung vitamin C dapat meningkatkan kesehatan kulit dan memperlambat proses penuaan kulit. Namun, penelitian yang mendukung klaim ini bervariasi.

Sebagian besar penelitian menemukan sedikit manfaat yang terkait dengan vitamin C, meskipun penelitian tahun 2010 menunjukkan bahwa vitamin C dapat memperlambat penuaan kulit terkait sinar matahari. Tidak ada salahnya mencoba mendapatkan lebih banyak Vitamin C selain yang kita dapat dari mengonsumsi olahan kulit singkong.

Vitamin C juga bisa menjadi pelembab kulit yang efektif. Sebuah studitahun 2012 di Sao Paulo, Brasil, menemukan bahwa formula yang mengandung vitamin C meningkatkan kelembapan dan kehalusan kulit.

8. Cepat Menambahkan Berat Badan

Tak bisa dipungkiri berat badan merupakan aspek penting dalam kecantikan dan kesehatan tubuh. Terlalu kurang berat badan atau kurus bagi sebagian orang dapat mengurangi rasa kepercayaan diri.

Jika Moms meruapakn salah satu yang merasa sulit menaikkan berat badan, Moms bisa memanfaatkan kulit singkong dan produk olahannya untuk diet menambah berat badan karena kalorinya yang tinggi. Satu cangkir tepung tapioka menyediakan 544 kalori dan 135 gram karbohidrat.

Dilansir laman Medical News Today, Makan beberapa mangkuk puding tapioka sehari meningkatkan kemungkinan seseorang untuk menambah berat badan tanpa juga meningkatkan risiko efek samping karena terlalu banyak mengonsumsi lemak dan kolesterol.

Orang juga bisa menambahkan olahan kulit singkong dan dagingnya ke hidangan lain untuk menambah kandungan karbohidrat dan kalorinya.

9. Bahan Alternatif dalam Pembuatan Kertas

feedipedia.org.jpg

Foto: feedipedia.org.

Tak hanya bermanfaat bagi kesehatan dan kecantikan, kulit singkong ternyata dapat menjadi bahan alternatif yang ramah lingkungan bagi beberapa produk. Salah satunya adalah kertas dan tisu.

Peneliti dari Universiti Tun Hussein Onn Malaysia pernah melakukan penelitian terkait manfaat kulit singkong sebagai alternatif bahan pembuatan kertas. Hal ini dilakukan dengan tujuan mencari sumber alternatif lain yang lebih ramah lingkungan untuk mengurangi penggunaan pohon sebagai bahan kertas.

Material non kayu berupa kulit singkong merupakan sumber serat potensial untuk produksi tisu dan kertas. Bahan yang kerap kali dianggap sebagai limbah ini dapat digunakan dalam industri tersebut dengan didaur ulang.

Pertama, mereka menguji dan menyelidiki komposisi kimia dari serat kulit singkong. Semua penentuan komposisi kimia sesuai dengan Metode Uji Asosiasi Teknis Industri Pulp dan Kertas (TAPPI) terkait, pendekatan Kurscher-Hoffner, dan metode Klorit.

Hasilnya, manfaat kulit singkong sebagai bahan pembuatan kertas cukup menjanjikan.

10. Sebagai Alternatif Bahan Penyusun Tanah

Manfaat kulit singkong lainnya adalah dapat menjadi alternatif bahan penyusun tanah. Sebuah percobaan dilakukan selama empat tahun untuk meneliti efektivitas kulit singkong sebagai substitusi tanah.

Mereka mencampurkan kulit singkong yang telah dihancurkan dan diproses dengan kotoran unggas dalam berbagai rasio. Berbagai jenis umbi-umbian kemudian ditanam di dalamnya seperti talas, dasheen, cocoyam, dan eddo.

Hasilnya, menggunakan kulit singkong dan kotoroan unggas sebagai media tanam ternyata cukup efektif selama dilakukan dengan perbandingan bahan yang tepat. Meski begitu, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendukung klaim tersebut.

11. Diolah Menjadi Pakan Ternak Bergizi Tinggi

researchtropica.com.jpg

Foto: researchtropica.com

Gagasan ini lahir karena tingginya jumlah limbah kulit singkong di negara-negara Afrika, utamanya Nigeria. Banyak pihak yang kemudian melakukan penelitian terkait manfaat kulit singkong sebagai pakan ternak, termasuk salah satunya International Livestock Research Institute (ILRI) dan International Institute of Tropical Agricultur (IITA).

Mereka berupaya mengubah kulit singkong basah menjadi pakan ternak yang kaya energi dan berkualitas tinggi. Pertama, kulit singkong segar diparut hingga tiga kali untuk memperkecil ukuran partikelnya dan memudahkan pengeringan.

Kulit yang sudah diparut kemudian dikemas ke dalam karung yang ditempatkan di mesin press hidrolik untuk menghilangkan lebih dari setengah kandungan airnya. Karung kemudian dibiarkan semalaman untuk difermentasi dan jadilah pakan basah.

Pakan basah yang dihasilkan dapat disimpan hingga seminggu dan dapat langsung diberikan kepada sapi, domba, kambing, serta babi. Selain pakan basah, mereka juga mengolah pakan kering, halus, dan kasar dari kulit singkong.

Baca Juga: Manis Gurih Singkong Thailand, Begini Cara Membuatnya

Itu tadi adalah sejumlah manfaat kulit singkong yang jarang diketahui. Ternyata singkong sangat berpotensi menjadi bahan makanan zero waste alias tidak meninggalkan limbah, karena daging hingga kulitnya dapat dimanfaatkan.

Sedangkan singkong sendiri mudah diolah menjadi varian makanan serta kudapan lezat. Namun perlu diingat Moms, sebelum dikonsumsi, Singkong dan Kulitnya harus diolah terlebih dahulu dengan benar.

Dalam mengupas singkong dari kulitnya sebenarnya tidak terlalu sulit atau membutuhkan teknik khusus. Namun, untuk mempermudah cara mengupasnya, Moms bisa menerapkan tips berikut ini.

Pertama, sayat bagian tengah permukaan kulit singkong. Lalu buka kulit singkong menggunakan ujung pisau, mulai dari bagian garis sayatan. Setelah kulit singkong sedikit terkelupas, Moms tinggal mengelupas sisa kulitnya melingkar mengikuti permukaan singkong.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait