Rupa-rupa

8 September 2021

Menilik Pakaian Adat Rote dengan Ciri Khasnya yang Menarik

Tersimpan keunikan khas dengan nilai budaya tinggi
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Karinta Ariani
Disunting oleh Karla Farhana

Bukan rahasia lagi bila Indonesia disebut memiliki berbagai macam suku dan budaya dengan keunikannya masing-masing. Salah satu yang tak kalah menarik untuk dikulik adalah budaya dan pakaian adat Rote dengan nilai sejarah tinggi.

Kepulauan Rote berada di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan beberapa pulai kecil di sekitarnya, salah satunya Rote Ndao.

Jika Moms ingin mengenalkan budaya di Indonesia satu per satu kepada Si Kecil, menjelaskan mengenai pakaian atau baju adat Rote bisa jadi pilihan, lho!

Sebab, NTT tak hanya punya rumah adat yang menarik, tetapi juga ada baju adat dengan ciri khas tersendiri seperti daerah-daerah lainnya.

Yuk, Moms dan Dads, perkaya wawasan Si Kecil dengan informasi seputar pakaian adat Rote!

Baca Juga: 6 Ragam Pakaian Adat Banjar Serta Atributnya, Kenali Yuk!

Asal Usul Pakaian Adat Rote

Dikutip dari Pariwisata Indonesia, pakaian adat Rote bisa dibilang menjadi perwakilan dari berbagai baju adat daerah-daerah yang ada di provinsi NTT.

Keunikan desain dan nilai sejarah yang dimiliki pakaian adat Rote membuatnya seolah menjadi ciri khas baju daerah dari NTT.

Awalnya, masyarakat suku Rote membuat pakaian adat khasnya dari serat pohon. Namun lama kelamaan, bahan pembuatan baju adat Rote dibuat dari kapas.

Kapas ini didapatkan masyarakat dengan cara menanam sendiri di pekarangan atau kebun sekitar rumah.

Proses sampai akhirnya jadi pakaian adat Rote yang cantik yakni memilih kapas yang sudah tua, kemudian dibersihkan dari biji-bijinya.

Kapas yang sudah bersih tersebut digulung, lalu dipintal hingga menghasilkan benang tenun.

Proses ini biasanya dilakukan masyarakat Rote dan Ndao dengan menggunakan alat sederhana berupa kayu.

Putaran kayu kemudian mengubah kapas menjadi benang yang nantinya menjadi bahan baku pembuatan baju adat Rote.

Jika hasil kain yang diinginkan nantinya polos tanpa motif, benang yang ditenun bisa langsung dicelup atau direndam ke dalam larutan nila.

Sementara bila ingin menghasilkan kain bermotif, benang harus diatur sesuai dengan panjang dan lebarnya kain yang akan ditenun, kemudian diikat, baru dicelupkan agar berwarna.

Setelah proses pencelupan selesai, sekarang masuk ke proses penjemuran benang hingga akhirnya ditenun.

Baca Juga: 8 Ragam Pakaian Adat Riau dan Keunikannya, Elegan dan Bersahaja!

Keunikan Pakaian Adat Rote

Setiap baju adat biasanya punya keunikan tersendiri, termasuk pakaian Rote dan Ndao. Secara rincinya, Moms dan Dads bisa menjelaskan detail pakaian adat Rote berikut kepada Si Kecil.

1. Baju adat Rote

pakaian adat rote

Foto: Urban Asia

Baju adat Rote untuk pria biasanya kemeja polos warna putih dengan lengan panjang yang dipadukan bersama kain tenun sebagai pengganti celana.

Tak lupa, ada pula kain yang disampirkan di pundak kanan hingga pinggang kiri dengan motif yang senada seperti bawahannya.

Jika tidak pakai kemeja polos, laki-laki bisa telanjang dada sehingga hanya menggunakan kain yang disilangkan untuk menutupi sebelah dada.

Sementara untuk wanita, kain tenun digunakan di seluruh tubuh sehingga membentuk sebuah baju terusan.

2. Topi Khas Bernama Ti'i Langga

pakaian adat rote

Foto: Netizen Pintar

Salah satu ciri khas yang dimiliki pakaian adat Rote terletak pada adanya Ti'i langga. Ti'i langga adalah topi khas Rote dengan bentuk menyerupai topi Meksiko.

Selain sebagai ciri khas yang tidak lepas dari baju adat daerah di NTT ini, ti'i juga termasuk aksesoris pria tetapi hanya dipakai di saat-saat tertentu, misalnya ketika para pria sedang menari tarian tradisional.

Mengutip dari laman Rote Ndao Kab, Bahan pembuat ti'i langga adalah daun lontar yang sudah kering dan berwarna kuning kecokelatan.

Adanya bagian runcing pada topi ternyata bukan tanpa arti. Bagian tegak dan runcing ini seolah menggambarkan sifat orang Rote yang cenderung keras.

Menariknya lagi, topi khas masyarakat Rote ini menjadi simbol kepercayaan untuk setiap yang menggunakannya.

Baca Juga: Mari Kenali Ragam Pakaian Adat Bengkulu, dari Busana Pengantin hingga Batik Bengkulu

3. Aksesori untuk Wanita

pakaian adat rote

Foto: tokopedia.com/tokosinarpayaro

Jika pada pakaian adat Rote untuk pria punya ciri khas di topi, wanita tidak demikian.

Wanita Rote yang mengenakan baju adat biasanya dilengkapi dengan berbagai aksesori lain seperti bula molik yang dipakai pada kepala.

Aksesori yang berbentuk bulan sabit ini tepatnya dipakai di dahi. Selain itu, ada selempang, sarung, serta ikat pinggang yang terbuat dari perak atau emas bernama pendi.

Sebagai pelengkap, wanita Rote yang menggunakan baju adat juga memakai kalung di leher bernama habas.

Nah, itulah informasi mengenai asal-usul dan keunikan pakaian adat Rote.

Moms dan Dads bisa menjadikan ulasan ini sebagai referensi pengetahuan baru mengenai keberagaman budaya di Indonesia untuk Si Kecil!

  • https://rotendaokab.go.id/pakaian-adat-rote.php
  • https://pariwisataindonesia.id/jelajah/baju-adat-nusa-tenggara-timur/
  • https://rri.co.id/humaniora/wisata/883474/dipakai-jokowi-ini-deretan-baju-adat-ntt
  • http://repositori.kemdikbud.go.id/12650/1/ADAT%20ISTIADAT%20DAERAH%20NUSA%20TENGGARA%20TIMUR.pdf

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait