Scroll untuk melanjutkan membaca

RUPA-RUPA
19 Februari 2022

Rumah Adat Lampung Nuwo Sesat, Kenali Keunikan Bentuk dan Arti Namanya di Sini

Apa keunikan dari rumah adat Lampung?
Rumah Adat Lampung Nuwo Sesat, Kenali Keunikan Bentuk dan Arti Namanya di Sini

Rumah adat Lampung dikenal dengan sebutan Nuwo Sesat atau Balai Agung.

Lampung merupakan provinsi yang terletak di wilayah paling selatan Pulau Sumatera.

Pusat pemerintahan Provinsi Lampung berada di Kota Bandar Lampung.

Luas Provinsi Lampung mencapai 35.376 km dengan 13 kabupaten.

Nama rumah adat Lampung Nuwo Sesat punya arti tersendiri. Apa arti Nuwo?

Dalam bahasa daerah setempat, "Nuwo" berarti rumah atau tempat tinggal dan "Sesat'" bermakna musyawarah.

Baca Juga: Ini 5 Lokasi Wisata Lampung yang Patut Dikunjungi Saat Liburan

Mengutip dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Nuwo Sesat adalah tempat pertemuan adat para perwatin (penyimbang) ketika mengadakan pepung adat (musyawarah).

Oleh sebab itu, Nuwo Sesat juga dikenal dengan sebutan Sesat Balai Agung.

Rumah adat Lampung ini terbentuk dari sejarah panjang masyarakat Lampung.

Selain itu, setiap bagian dari Nuwo Sesat tentu memiliki keunikan hingga filosofi yang penting untuk diketahui dan dipelajari lebih lanjut.

Yuk, Moms, simak keunikan rumah adat Lampung berikut ini!

Baca Juga: 7+ Makanan Khas Lampung yang Tidak Boleh Dilewatkan, Nikmat!

Keunikan Rumah Adat Lampung

rumah adat sumatera selatan

Foto: rumah adat sumatera selatan

Foto: Orami Photo Stocks

Selain sebagai cagar budaya, rumah adat Lampung memiliki keunikan yang membuatnya spesial dan berbeda dengan rumah adat provinsi lainnya.

Berikut ini daftar keunikannya.

1. Bagian-bagian Rumah Nuwo Sesat

Melansir dari Mengenal Seni dan Budaya & Indonesia (2012) karya R. Rizky , T.Wibison, Nuwo Sesat berbentuk panggung dan terbuat dari kayu.

Salah satu ciri khas Nuwo Sesat ialah adanya lambang burung Garuda sebagai simbol marga masyarakat Lampung.

Rumah adat Lampung Nuwo Sesat ini terbagi menjadi beberapa bagian yakni:

Anjungan

Anjungan adalah serambi yang digunakan sebagai tempat pertemuan kecil.

Pusiban

Sedangkan pusiban merupakan ruang dalam rumah yang digunakan sebagai tempat bermusyawarah atau pertemuan resmi.

Ruang Tetabuhan

Ruang tetabuhan merupakan tempat menyimpan alat musik tradisional.

Ruang Gajah Merem

Ruangan ini digunakan untuk tempat istirahat untuk para penyimbang.

Ijan Geladak

Ijan geladak adalah tanggal yang terletak di depan rumah dan dilengkapi dengan atap rumah adat yani Rurung Agung.

Baca Juga: 10 Ragam Makanan Khas Jombang yang Lezat dan Dapat Dijadikan Oleh-Oleh

2. Memiliki Bangunan yang Bertingkat

Rumah adat Lampung memiliki konstruksi bangunan bertingkat atau rumah panggung.

Dibuat sedemikian rupa agar tuan rumah terhindar dari gangguan hewan buas, banjir, maupun sergapan musuh.

Selain itu, dalam aspek kesehatan, rumah panggung membantu sirkulasi udara jadi lebih baik dibandingkan rumah dengan tiang rendah.

Sehingga, udara di dalam rumah jadi lebih sejuk.

Tak hanya itu, cara ini juga efektif untuk membuat air terserap ke dalam tanah dengan baik untuk mengantisipasi banjir saat musim hujan.

Baca Juga: Mengenal Prosesi Pernikahan Adat Lampung dan Maknanya

3. Bertahan saat Letusan Krakatau

Dalam penelitian berjudul Rumah Tradisional Lamban Pesagi Lampung Barat, diceritakan bahwa pada abad ke-19, Gunung Krakatau meletus dan mengakibatkan banyak bangunan porak poranda hingga memakan ribuan korban jiwa.

Namun, terdapat rumah adat yang hanya mengalami sedikit kerusakan dan struktur bangunannya masih utuh.

Rumah adat yang masih kokoh tersebut ialah rumah adat Lamban Dalom dari Marga Balak di Kabuparen Lampung Barat.

Padahal, usia bangunan tersebut hampir 100 tahun.

Bahkan, sebagian besar rumah adat Nuwo Sesat pun hingga kini adalah bangunan asli yang sudah dibangun sejak sebelum abad ke-19.

Baca Juga: Selain Joglo, Inilah 7 Rumah Adat Jawa Timur Lainnya

4. Luasnya Mencapai 100 Meter

Tak ada aturan minimal maupun maksimal saat mendirikan rumah adat Nuwo Sesat.

Meski demikian, mayoritas rumah adat memiliki ukuran yang sangat luas.

Hal ini karena selain dijadikan tempat tinggal, rumah adat Lampung dijadikan tempat berkumpul dan bermusyawarah.

Tentunya semakin besar rumah yang dibuat, maka akan semakin lapang dan nyaman bagi penghuninya.

Maka tak heran jika luas rumah adat Lampung bisa mencapai 100 meter.

Baca Juga: Tips Memelihara Ikan Hias di Rumah, Si Kecil Harus Tahu!

5. Filosofi

rumah adat lampung nuwo sesat

Foto: rumah adat lampung nuwo sesat

Foto: infolpg.com

Jika dilihat dari topografinya, Nuwo Sesat berbentuk rumah panggung karena kondisi alam, lingkungan, dan geografi di Kota Lampung.

Topografi alamnya dikelilingi oleh perbukitan dan hutan sehingga rumah panggung jadi tipe paling cocok untuk masyarakat Lampung yang tinggal berdampingan dengan hewan-hewan liar di hutan.

Selain itu, di Lampung juga terdapat wilayah lereng bukit yang rawan banjir ketika hujan turun.

Dengan rumah panggung, masyarakat akan tetap aman dan terlindungi di dalam rumah.

Tak hanya itu, rumah panggung juga efektif menahan longsor dan gempa karena memiliki tiang penyangga yang kuat.

Baca Juga: Menarik, Ini Jenis Rumah Adat Sulawesi Selatan dan Ciri Khasnya

6. Karakteristik Bangunan

Pondasi bangunan rumah adat Lampung menggabungkan batu bata atau batu kali, semen, coral, dan air yang dibentuk sedemikian rupa dengan pola cakar ayam.

Selain itu, Nuwo Sesat juga menggunakan batu berbentuk persegi sebagai pondasi bangunan utamanya.

Selain itu, rumah adat Lampung juga berlantai kayu.

Kayu ini biasanya dipotong menjadi lembaran-lembaran berbentuk persegi panjang.

Supaya semakin kuat, biasanya masyarakat juga menggunakan bambu agar lantainya lebih rapat dan kokoh.

Sementara itu, pada bagian dindingnya, Nuwo Sesat menggunakan dinding kayu bertekstur padat dan kuat.

Dindingnya dilapisi dengan bahan anti rayap sehingga kekokohannya terjaga.

Tak hanya itu, dalam satu rumah adat Lampung terdapat 20- 25 tiang penyangga.

Sedangkan tiang utamanya terdiri dari 15 - 20 tiang.

Baca Juga: Lakukan 10 Langkah Keselamatan Ini Saat Rumah Kebanjiran

Desain atap rumah adat Lampung ini dibuat seperti bubungan yakni dengan ujungnya yang menjadi titik fokus atap dan terdapat bulatan dasar kayu yang dilapisi tembaga.

Di bagian depan rumah, terdapat tangga kayu yang terletak d bagian depan rumah adat.

Tangga ini berfungsi sebagai pintu masuk utama menuju ke dalam rumah adat.

Itulah serba-serbi keunikan rumah adat Lampung yakni Nuwo Sesat.

Jika berkunjung ke Kota Lampung, jangan lupa untuk melihat indahnya Nuwo Sesat bersama keluarga ya, Moms.

Selain berwisata sejarah, Moms juga bisa mengajarkan si kecil untuk mengenal adat istiadat serta budaya masyarakat Lampung.

  • https://www.kompas.com/skola/read/2021/01/17/134500069/nuwo-sesat-rumah-adat-provinsi-lampung?page=all#:~:text=KOMPAS.com%20%2D%20Rumah%20Nuwo%20Sesat,Sesat%20disebut%20juga%20Balai%20Agung.
  • https://www.andalastourism.com/rumah-adat-lampung
  • https://courtina.id/rumah-adat-lampung/
  • https://www.lampung.co/blog/macam-macam-keunikan-rumah-adat-lampung/