Gratis Ongkir minimum Rp 250.000* Lihat detil

DIREKTORI

Belanja Berdasarkan Kategori :
Belanja Berdasarkan Kategori
DIREKTORI BELANJA
  • Promo & Highlights

  • Kebutuhan Bayi

  • Perlengkapan Bayi

  • Perawatan Pribadi

  • Supermarket

  • Rumah & Dekorasi

  • Kosmetik

  • Alat Kecantikan

  • Pakaian & Aksesoris

  • Kesehatan

  • Mainan & Media

  • Gadget & Elektronik

  • Harga Terbaik
  • Brand Pilihan
  • Promo ANZ 30% Semua produk




ASI & MPASI | Jun 30, 2018

7 Tips Menyimpan ASI yang Baik dan Benar

Bagikan


Setelah perjalanan panjang selama 9 bulan kehamilan, bayi mungil kemudian lahir dan mewarnai hari-hari kita. Hal itu akan semakin sempurna ketika seorang ibu memberikan ASI kepada bayinya.

Nah, permasalahan mungkin muncul bagi para ibu baru yang juga bekerja. “Aku ingin memberikan ASI eksklusif untuk bayiku, tapi di sisi lain aku juga harus bekerja di kantor”.

Banyak penelitian membuktikan bahwa ASI adalah sumber nutrisi terbaik bagi bayi. Belakangan moms juga cenderung memilih untuk memberi ASI secara penuh kepada bayi tanpa tambahan susu formula.

Moms yang bekerja di kantor, dapat memompa ASI-nya dan menyimpannya, untuk kemudian diberikan pada bayinya. Ini dia beberapa tips menyimpan ASI yang baik dan benar!

1. Siapkan pompa ASI

Selalu siapkan pompa ASI dan juga beberapa botol plastik untuk menyimpan ASI.

Bersihkan botol tersebut dengan sabun dan bilaslah dengan air hingga bersih.

Jika Moms tidak yakin dengan kebersihan sumber air, botol tersebut (setelah dicuci) boleh direndam dalam air panas.

2. Berikan label pada botol

Jika moms memompa ASI di kantor atau di tempat kerja, jangan lupa untuk memberikan label pada botol-botol tersebut, berisikan nama bayi atau orang tua, dan yang penting tanggal dan jam.

3. Simpan di botol kecil

Untuk meminimalisasi sisa ASI (supaya tidak terbuang), simpanlah ASI pada botol bervolume sekitar 60-100ml, jadi bisa digunakan untuk sekali feeding time.

Dan pada waktu mengisinya, jangan diisi sampai batas penuh, karena pada suhu dingin (beku) ASI akan mengembang.

Baca Juga: Yuk Cari Tahu Tanda Bayi Moms Cukup ASI!

4. Perhatikan waktu penyimpanan

ASI yang disimpan pada suhu ruangan dapat bertahan selama 6-8 jam, lebih dari itu sebaiknya dibuang.

Atau jika baru akan digunakan nanti, sebaiknya disimpan di lemari pendingin (kulkas).

5. Bawa di cooler bag

ASI yang disimpan dalam tas pendingin (cooler bag) dengan ice packs di dalamnya, dapat bertahan hingga 1 hari.

Ini bisa menjadi alternatif solusi untuk Moms yang kantornya tidak menyediakan kulkas yang memadai.

6. Simpan di kulkas

ASI yang disimpan dalam kulkas dapat bertahan hingga 7-8 hari. Sedangkan ASI yang disimpan dalam freezer, bisa bertahan hingga 2 minggu-6 bulan (tergantung suhu freezer).

Baca Juga: Kenali Hormon Penting dan 6 Hal yang Memengaruhi Produksi ASI

7. Jangan simpan terlalu lama

Beberapa penelitian menyebutkan bahwa penyimpanan ASI jangka panjang tidak terlalu dianjurkan karena kadar zat dan nutrisi yang ada didalamnya bisa berubah (mengalami penurunan).

Selain kadar vitamin C yang berkurang, kadar lemak dalam ASI juga ikut berkurang, belum lagi kemampuan ASI untuk membunuh bakteri juga akan berkurang.

Lagipula komposisi ASI yang keluar pada saat bayi baru lahir akan berbeda dibandingkan kebutuhan bayi yang sudah berusia beberapa bulan, jadi tidak terlalu perlu menyimpannya untuk jangka panjang.

Happy breastfeeding, Moms!

Sumber: meetdoctor.com

Bagikan

Artikel Terkait



Newsletter

Dapatkan diskon dan penawaran spesial setiap hari melalui email kamu dengan berlangganan newsletter.