08 Maret 2024

Berapa Ukuran Penis Normal dan Bagaimana Cara Mengukurnya?

Tak perlu khawatir karena sebagian besar wanita tidak mempermasalahkan ukuran penis

Nyatanya mempertanyakan ukuran penis normal atau rata-rata adalah hal yang cukup wajar.

Bahkan kata kunci terkait 'ukuran penis' juga tak hanya dicari tahu para pria, tetapi juga wanita.

Pada pria, banyak yang mengalami kecemasan tentang apakah ukuran penis mereka cukup besar dan apakah itu akan memuaskan pasangan seksualnya.

Hal ini sangat memengaruhi kepercayaan diri dan citra diri seorang pria.

Namun, sering kali ketakutan ini tidak berdasar suatu penelitian.

Mengutip Journal of Sex and Marital Therapy, kebanyakan pria percaya bahwa panjang rata-rata penis yang ereksi adalah sekitar 15,2 sentimeter (cm).

Faktanya, rata-rata ukuran penis pria lebih kecil dari angka tersebut.

Meskipun ukurannya sangat bervariasi, panjang rata-rata penis mungkin berkisar 12,9–13,97 cm, dan kemungkinan besar mendekati ujung yang lebih kecil dari skala ini.

Meskipun hasilnya sedikit berbeda, sebagian besar penelitian memperkirakan rata-rata berada dalam kisaran ini.

Jika Dads ingin tahu sebenarnya bagaimana sih ukuran penis normal dan seperti apa yang terlalu kecil, maka Dads perlu simak ulasan lengkap berikut ini!

Baca Juga: 15+ Cara Membesarkan Penis, Pilih Alami atau Medis?

Ukuran Penis Normal

Ukuran Penis Normal
Foto: Ukuran Penis Normal (Orami Photo Stock)

Meskipun penis memanjang ke belakang testis, panjang yang diukur tidak termasuk bagian ini.

Sebuah tinjauan tahun 2014 yang dipublikasikan di Journal of Sex and Marital Therapy mengamati pengukuran yang dilakukan oleh para profesional perawatan kesehatan hingga 15.521 pria berusia 17 tahun ke atas.

Pengukuran rata-rata adalah sebagai berikut:

  • Panjang penis lembek: 9,16 cm saat diregangkan.
  • Lingkar penis lembek: 9,31 cm.
  • Ereksi panjang penis: 13,12 cm.
  • Ketebalan penis saat ereksi: 11,66 cm.

Pada 2014, peneliti menerbitkan temuan dari sebuah penelitian yang melibatkan lebih dari 1.600 pria di Amerika Serikat.

Dalam penelitian ini, dimensi rata-rata penis yang ereksi adalah yang memiliki panjang 14,2 cm dan lingkar 12,2 cm.

Para peserta menyerahkan pengukuran mereka sendiri dan menerima kondom sebagai gantinya.

Namun, pengukuran yang dilaporkan sendiri seringkali tidak dapat diandalkan.

Baca Juga: 4 Gaya Doggy Style Saat Bercinta yang Aman Dilakukan

Sebuah studi juga mengungkapkan bahwa banyak pria melebih-lebihkan ukuran penis mereka saat melaporkan diri sendiri.

Terutama jika mereka pernah mengalami aktivitas seksual dengan orang lain.

Para ahli berspekulasi bahwa pria yang berpengalaman secara seksual memiliki rasa maskulinitas, kompetensi seksual, dan kemampuan yang lebih unggul.

Sementara itu pada tahun 2007, peneliti di India membuat tabel daftar temuan tentang dimensi penis dari berbagai negara di dunia yang akhirnya dipublikasikan di International Journal of Impotence Research.

Mereka semua sampai pada panjang penis rata-rata yang sama, yakni:

  • Panjang lembek berkisar sekitar 7–10 cm.
  • Lingkar lembek berkisar sekitar 9–10 cm.
  • Panjang tegak berkisar sekitar 12–16 cm.

Ukuran penis ini tentu akan berbeda setiap orang dengan berbagai faktor yang mendasarinya.

Baca Juga: 17 Cara Menghilangkan Bau Vagina, Mudah dan Ampuh!

Ukuran Penis yang Terlalu Kecil

Ukuran Penis Pria
Foto: Ukuran Penis Pria (Pexels.com)

Pada tahun 1996, para ahli melakukan penelitian yang menghasilkan seperangkat pedoman tentang kapan seseorang mungkin memerlukan pembedahan untuk pembesaran penis.

Studi tersebut mengukur dimensi penis dari 80 pria sebelum dan sesudah ereksi yang diinduksi obat.

Para peneliti menyimpulkan bahwa ukuran penis rata-rata adalah 8,8 cm saat lembek dan 12,9 cm saat ereksi.

Studi yang dipublikasikan di Journal of Urology tersebut juga menemukan bahwa ukuran penis seseorang yang sedang ereksi tidak berkorelasi dengan ukuran penis mereka yang lembek.

Dengan kata lain, penis mungkin memiliki panjang yang berbeda saat lembek tetapi sama panjangnya saat ereksi.

Mereka juga tidak menemukan hubungan antara usia dan ukuran penis.

Para peneliti menyimpulkan bahwa hanya pria dengan panjang lembek kurang dari 4 cm atau panjang teregang atau tegak kurang dari 7,5 cm yang dianggap memiliki ukuran penis terlalu kecil.

Ada dua jenis kondisi yang menyebabkan penis memiliki ukuran yang kecil yakni mikropenis dan penis yang terkubur (buried penis).

Beberapa orang terlahir dengan mikropenis, yakni ketika penis sangat kecil. Ini biasanya terjadi karena faktor hormonal atau genetik.

Mikropenis memenuhi fungsi yang sama dengan penis berukuran rata-rata, tetapi orang mungkin merasa tidak puas dengan penampilannya.

Perawatan atau pembedahan hormonal dapat meningkatkan ukurannya jika seseorang menginginkannya.

Terkadang, penis berukuran rata-rata mungkin tampak kecil karena ada kulit tambahan di sekitarnya.

Orang mungkin menyebut ini sebagai penis yang terkubur, dan operasi dapat mengatasinya.

Untuk mengukur panjang penis, tekan penggaris ke selangkangan dan ukur dari pangkal penis ke ujungnya.

Sementara itu, untuk mengukur lingkar penis, lilitkan pita pengukur di sekeliling bagian terlebar dari penis.

Baca Juga: 5 Jenis Kelainan Penis Pada Anak Laki-Laki

Faktanya, tidak semua wanita merasa khawatir terhadap ukuran penis yang tidak sesuai harapan.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb