Bayi

BAYI
3 September 2020

Ada Benjolan di Belakang Telinga Bayi, Yuk Cek Penyebab dan Cara Mengatasinya!

Tak sengaja saat meraba Moms menemukan benjolan di belakang telinga bayi, Apakah itu berbahaya?
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Duh, Moms merasakan Si Kecil yang berumur dua tahun mengalami benjolan di belakang telinga bayi bikin bingung juga ya. Kadang timbul dan tenggelam.

Tentunya, hal ini membuat Moms khawatir, apakah benjolan di belakang telinga bayi ini normal? Apakah bisa hilang? Lalu, berbahayakah untuk Si Kecil?

Dilansir dari raisingchildren.net.au, bila ada benjolan di belakang telinga bayi mungkin buah hati Moms tengah mengalami pembengkakan kelenjar getah bening saat tubuh melawan infeksi atau peradangan di bagian tertentu.

Namun, benjolan di belakang telinga bayi pun bisa disebabkan oleh banyak hal, termasuk masalah pada kulit atau tulang. Pembengkakan kelenjar getah bening, infeksi, dan kanker tertentu juga dapat menyebabkan benjolan di belakang telinga bayi.

Penyebab Benjolan di Belakang Telinga Bayi

benjolan di belakang telinga bayi

Foto: Orami Photo Stock

Dalam kebanyakan kasus, benjolan di belakang telinga bayi tidak berbahaya. Tapi, benjolan yang menandakan perlunya pengobatan, seperti dalam kasus infeksi, tetapi jarang merupakan tanda dari masalah yang berbahaya atau mengancam nyawa.

Beberapa kondisi dapat menyebabkan benjolan di belakang telinga bayi, adalah:

1. Infeksi

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang pertama adalah infeksi. Moms, banyak infeksi bakteri dan virus yang dapat menyebabkan pembengkakan di dalam dan sekitar wajah.

Dua infeksi tersebut adalah radang tenggorokan dan infeksi mononucleosis (virus Epstein-Barr). Kondisi lain juga bisa menyebabkan pembengkakan di dalam dan sekitar leher dan wajah.

2. Mastoiditis

Infeksi di ruang belakang telinga atau Mastoiditis juga menyebabkan benjolan di belakang telinga bayi. Jika mengalami infeksi telinga dan tidak mendapatkan pengobatan maka mastoiditis akan menyerang.

Infeksi ini berkembang di tonjolan tulang di belakang telinga, yang disebut mastoid. Ini dapat menyebabkan kista berisi nanah berkembang. Pada gilirannya, Si Kecil mungkin merasakannya sebagai benjolan di belakang telinga bayi.

3. Abses

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah abses. Infeksi di kulit belakang telinga atau abses berkembang ketika jaringan atau sel di suatu area tubuh terinfeksi. Tubuh merespons infeksi dengan mencoba membunuh bakteri atau virus yang menyerang. Untuk melawan bakteri, tubuh mengirimkan sel darah putih ke area yang terinfeksi.

Sel darah putih ini mulai menumpuk di lokasi yang rusak dan akibatnya nanah mulai berkembang. Nanah adalah produk kental seperti cairan yang berkembang dari sel darah putih mati, jaringan, bakteri, dan zat penyerang lainnya. Abses seringkali terasa nyeri dan hangat saat disentuh.

Baca Juga: Benjolan Lunak di Kepala Anak, Apa Penyebabnya?

4. Otitis Media

Otitis media adalah istilah lain untuk infeksi telinga. Ini bisa jadi bakteri atau virus. Ketika infeksi terjadi, itu dapat menyebabkan penumpukan cairan dan pembengkakan yang menyakitkan.

Gejala ini dapat menyebabkan pembengkakan yang terlihat di belakang telinga. Antibiotik dapat digunakan untuk meredakan gejala dan mengakhiri infeksi juga menghilangkan benjolan di belakang telinga bayi

5. Limfadenopati

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah limfadenopati. Menurut artikel yang dikeluarkan oleh University of Rochester Medical Center, pembesaran kelenjar getah bening atau limfadenopati dimulai di kelenjar getah bening Si Kecil.

Kelenjar getah bening adalah struktur kecil seperti organ yang ada di seluruh tubuh. Ini termasuk di bawah lengan, di leher, di panggul , dan di belakang telinga buah hati Moms juga Dads.

Dari waktu ke waktu, kelenjar getah bening akan membengkak. Dalam banyak kasus, pembengkakan disebabkan oleh infeksi. Ketika jumlah sel yang melawan infeksi bertambah, mereka akan mulai menumpuk di kelenjar getah bening.

Kelenjar getah bening yang membengkak biasanya disebabkan oleh infeksi, peradangan, atau kanker.

6. Kista Sebasea

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah kista sebasea. Kista sebasea adalah benjolan non-kanker yang muncul di bawah kulit. Mereka paling sering berkembang di kepala, leher, dan batang tubuh.

Jenis kista ini berkembang di sekitar kelenjar sebaceous, yang bertanggung jawab untuk memproduksi minyak yang melumasi kulit dan rambut bayi. Kebanyakan kista sebaceous menyebabkan sedikit atau tidak ada rasa sakit.

Mereka mungkin tidak nyaman atau menjengkelkan karena di mana mereka berkembang di tubuh Si Kecil

Baca Juga: Muncul Benjolan Seperti Jerawat Pada Kulit Anak? Cek 4 Kondisi Ini!

7. Jerawat Vulgaris

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah jerawat vulgaris. Jerawat adalah kondisi kulit umum yang terjadi ketika folikel rambut di kulit tersumbat.

Sel kulit mati dan minyak dapat menyumbat folikel dan kemudian timbul jerawat dan benjolan. Pada kasus tertentu, benjolan ini akan menjadi besar, padat, dan terkadang terasa nyeri.

8. Lipoma

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah lipoma. Lipoma adalah benjolan lemak yang berkembang di antara lapisan kulit. Lipoma dapat berkembang di mana saja di tubuh, dan hampir selalu tidak berbahaya.

Lipoma tidak selalu dapat dideteksi dari permukaan kulit, tetapi semakin membesar, kemungkinan besar Moms akan dapat merasakannya dengan tangan.

9. Tumor Jinak

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah tumor jinak. Tumor jinak adalah benjolan lunak yang dapat digerakkan yang berkembang dari jaringan kelenjar ludah ke bagian belakang telinga.

Meski tidak menimbulkan rasa sakit, ada satu bentuk yang disebut kolesteatoma yang merusak jaringan di sekitarnya dan dapat menyebabkan gangguan pendengaran, drainase di telinga, dan pusing.

10. Kanker

Penyebab benjolan di belakang telinga bayi yang selanjutnya adalah kanker. Sama seperti kanker kulit, benjolan ini dapat tumbuh di belakang telinga bayi. Mereka mungkin tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi mereka tumbuh lebih besar seiring waktu dan jelas membutuhkan perhatian medis.

Meskipun jarang, namun Moms dan Dads perlu mewaspadai pembesaran benjolan dibelakang telinga bayi bila terjadi dengan cepat dengan ukuran yang cukup besar.

Cara Mengatasi Benjolan di Belakang Telinga Bayi

benjolan di telinga bayi: otitis media

Foto: Orami Photo Stock

Jadi jika Si Kecil mengalami hal-hal tersebut, Moms dan Dads mungkin bertanya-tanya, cara mengatasi benjolan di belakang telinga bayi. Nah, setelah mengetahui penyebabnya, maka perawatan yang tepat pun bisa dimulai:

1. Abses

Beberapa kasus abses memerlukan pengeringan sederhana untuk mengeluarkan nanah, sementara yang lain lebih rumit dan mungkin perlu ditangani dengan pembedahan. Prosedur pembedahan lebih mungkin memasukkan antibiotik karena kemungkinan infeksi.

2. Kista sebasea

Kelenjar sebasea menghasilkan minyak dan terkadang tersumbat, sehingga menciptakan kista. Sebagian besar tidak memerlukan perawatan apa pun, tetapi jika menyebabkan nyeri atau bengkak, kompres hangat dapat membantu. Jika kista benar-benar mengganggu Anda, dapatkan bantuan medis.

3. Jerawat

Sebagian besar kasus dapat diobati dengan pengobatan topikal, tetapi bagi sebagian orang, jerawat dapat menjadi parah dan memerlukan pendekatan khusus yang diterapkan dan dipantau oleh dokter kulit.

Baca Juga: Tak Selalu Karena Infeksi, Ini 5 Penyebab Telinga Bayi Berair

4. Dermatitis

Lotion atau krim sering kali direkomendasikan untuk membantu mengatasi rasa gatal dan ketidaknyamanan. Agen antijamur juga dapat disarankan jika terdapat infeksi jamur. Mandi air hangat dengan garam Epsom atau soda kue dan oatmeal mentah juga bisa menenangkan.

5. Kelenjar Getah Bening yang Membengkak

Dalam hal ini, penyebab pembengkakan diobati. Ini bisa berarti antibiotik, atau biopsi mungkin diperlukan.

6. Mastoiditis

Ini segera diobati dengan antibiotik dan dalam beberapa situasi, prosedur diperlukan untuk mengeringkan telinga tengah atau mengeluarkan sebagian dari tulang mastoid.

7. Otitis Media

Infeksi telinga tengah atau otitis media ini sering hilang dengan sendirinya dalam waktu 48 jam. Pada otitis media berulang, tabung telinga digunakan untuk mengalirkan cairan dari telinga tengah.

Baca Juga: Telinga Bayi Bau, Ini Yang Harus Diwaspadai

8. Tumor Jinak

Karena biasanya bukan ancaman kesehatan, biasanya tidak diobati kecuali, tentu saja, seseorang ingin tumor diangkat karena alasan kosmetik. Kemudian prosedur pembedahan akan dilakukan dan pengobatan kemungkinan akan direkomendasikan untuk membantu pasien menangani kemungkinan infeksi dan rasa sakit setelah pembedahan.

9. Kanker

Pertumbuhan ini dapat diobati dengan kemoterapi atau radiasi. Perawatan khusus tergantung pada jenis kankernya dan stadiumnya.

Baca Juga: 5 Cara Mencegah Infeksi pada Telinga Bayi

Sementara itu, ada beberapa hal yang dapat dilakukan sebagai penanganan awal di rumah yaitu:

  • Jangan menekan atau memencet-mencet benjolan dibelakang telinga bayi
  • Menjaga kebersihan telinga
  • Jaga pola hidup yang sehat, bila sudah MPASI maka minum air putih yang cukup, makanan bergizi, perbanyak sayur dan buah sebagai sumber vitamin dan mineral.

Bahaya Benjolan di Belakang Telinga Bayi

benjolan di belakang telinga bayi: jerawat

Foto: Orami Photo Stock

Kemudian, apa bahanya benjolan di belakang telinga bayi?

1. Kista sebasea

Ini adalah benjolan non-kanker yang berkembang di sekitar kelenjar sebaceous yang bertanggung jawab untuk memproduksi minyak.

2. Lipoma

Benjolan lemak yang dapat berkembang di antara lapisan kulit kita. Meski tidak berbahaya, ia bisa tumbuh besar.

3. Tumor jinak

Meski tidak menimbulkan rasa sakit, ada satu bentuk yang disebut kolesteatoma yang merusak jaringan di sekitarnya dan dapat menyebabkan gangguan pendengaran, drainase di telinga, dan pusing sebagai akibat benjolan dibelakan telinga bayi.

4. Kanker

Sama seperti kanker kulit, benjolan ini dapat tumbuh di belakang telinga. Mereka mungkin tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi mereka tumbuh lebih besar dari waktu ke waktu dan jelas membutuhkan perhatian medis.

5. Abses

Bahayanya benjolan dibelakang telinga karena abses yaitu nanah mulai berkembang menjadi bentuk yang menggumpal. Abses terasa hangat dan nyeri saat disentuh.

6. Dermatitis

Stres, kelelahan, infeksi jamur, dan kondisi neurologis dapat menyebabkan dermatitis.

7. Mastoiditis

Tulang mastoid ditemukan di belakang telinga dan dapat terinfeksi. Ini bisa menyebabkan pembengkakan dan pembentukan benjolan di belakang telinga bayi. Demam, sakit kepala, dan gangguan pendengaran adalah beberapa gejalanya.

8. Kelenjar Getah Bening yang Membengkak

Saat kelenjar getah bening membengkak, bisa menyebabkan benjolan kecil di belakang telinga yang lembut, lunak, dan nyeri. Seringkali, ini dikaitkan dengan masalah kesehatan lain seperti radang tenggorokan

9. Otitis Media

Ini adalah istilah resmi untuk infeksi telinga. Infeksi telinga dapat menyebabkan pembengkakan di belakang telinga yang tentunya mengganggu Si Kecil.

Kapan Harus Ke Dokter Ketika Alami Benjolan di Belakang Telinga Bayi?

benjolan di belakang telinga bayi: kanker

Foto: Orami Photo Stock

Moms dan Dads, ada beberapa kondisi yang perlu diketahui kapan harus ke dokter ketika alami benjolan di belakang telinga bayi, yaitu:

  • Jika terjadi demam yang tinggi disertai oleh benjolan tersebut
  • Kondisi bayi semakin melemah
  • Keluhan nyeri hebat atau rewel
  • Gangguan atau masalah pendengaran

Di sisi lain, melansir NHS.UK, keluhan yang juga harus diperhatikan selanjutnya yaitu:

  • Sakit telinga yang tidak kunjung membaik setelah 3 hari
  • Bengkak di sekitar telinga
  • Cairan keluar dari telinga
  • Gejala lain, seperti sakit, sakit tenggorokan parah atau pusing
  • Infeksi telinga biasa
  • kondisi medis jangka panjang - seperti diabetes atau penyakit jantung, paru-paru, ginjal, atau neurologis.

Walaupun begitu, benjolan di belakang telinga bayi biasanya merupakan filter yang diberikan oleh alam, mereka menyaring beberapa antigen, bakteri, atau virus.

Ketika antigen ini masuk ke kelenjar getah bening, maka akan berusaha untuk menghancurkannya dan karena ini sering terjadi peradangan juga peningkatan ukuran benjolan di belakang telinga bayi.

Bila Moms dan Dads masih khawatir maka tak ada salahnya mengunjungi dokter spesialis anak terdekat untuk lebih jelasnya.

Artikel Terkait