Kesehatan

19 Oktober 2021

Dyspraxia, Kondisi Neurologis Kompleks yang Memengaruhi Keterampilan Motorik

Kondisi ini bisa terjadi pada anak dan orang dewasa
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Moms dan Dads, otak terdiri banyak koneksi seperti kabel listrik yang terhubung dengan tubuh. Namun, ketika seseorang menderita dyspraxia, hal ini menimbulkan sedikit hambatan pada koneksi sehingga tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

Apa Itu Diyspraxia?

Ilustrasi kegiatan kognitif

Foto: Orami Photo Stock

Dyspraxia adalah kondisi neurologis kompleks yang memengaruhi keterampilan motorik halus atau kasar, perencanaan dan koordinasi motorik pada anak-anak dan orang dewasa. Ini tidak terkait dengan kecerdasan, tetapi terkadang dapat memengaruhi keterampilan kognitif.

Menurut National Center for Learning Disabilities, individu dengan dyspraxia mengalami kesulitan dalam merencanakan dan menyelesaikan tugas motorik halus dan kasar. Ini bisa berkisar dari gerakan motorik sederhana, seperti melambaikan tangan, hingga yang lebih kompleks seperti urutan langkah menyikat gigi.

Penyebab Dyspraxia

Ilustrasi permasalah motorik

Foto: Orami Photo Stock

The National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS) menggambarkan orang dengan dyspraxia sebagai "tidak sinkron" dengan lingkungan mereka. Lalu apa penyebab dyspraxia?

Sayangnya, sampai saat ini belum dipastikan untuk penyebab dyspraxia. Namun, dugaannya adalah kondisi ini terjadi akibat gangguan perkembangan sistem saraf di otak. Akibatnya, dapat mengganggu aliran sinyal saraf dari otak ke anggota tubuh.

Koordinasi dan pergerakan anggota tubuh ini merupakan proses kompleks yang melibatkan berbagai saraf dan bagian otak. Jika terdapat gangguan pada salah satu saraf atau otak, maka dapat terjadi dyspraxia.

Sementara itu, di sisi lain, para ahli di Disability and Dyslexia Service di Queen Mary University of London, Inggris, mengatakan bahwa penelitian menunjukkan bahwa dyspraxia mungkin disebabkan oleh ketidakmatangan perkembangan neuron di otak, daripada kerusakan otak tertentu.

Baca Juga: Peran Ayah Dalam Perkembangan Kognitif Anak

Sebuah laporan dari University of Hull di Inggris mengatakan bahwa dyspraxia adalah "mungkin turun-temurun karena dari beberapa gen telah terlibat. Seringkali, ada banyak anggota dalam keluarga yang terkena dampak serupa.”

Ada juga risiko seseorang terkena dyspraxia yaitu lahir premature, lahir dengan berat badan lahir rendah (BBLR) dan lahir dari ibu yang merokok, konsumsi alkohol ataupun menggunakan narkoba selama kehamilan.

Para ahli mengatakan bahwa sekitar 10 persen orang memiliki beberapa derajat dispraksia, sementara sekitar 2 persen mengalaminya yang parah. Empat dari setiap 5 anak dengan dyspraxia jelas adalah anak laki-laki, meskipun ada beberapa perdebatan apakah dyspraxia mungkin kurang terdiagnosis pada anak perempuan.

Menurut National Health Service, Inggris, banyak anak dengan dyspraxia juga memiliki attention deficit hyperactivity disorder (ADHD).

Gejala Dyspraxia

Kegiatan motorik

Foto: Orami Photo Stock

Gejala dyspraxia dapat bervariasi tergantung pada usia. Dengan mengingat hal itu, kita akan melihat setiap usia secara individual. Tidak setiap individu akan memiliki semua gejala yang diuraikan di bawah ini:

1. Gejala Dyspraxia Pada Anak-Anak

Jika bayi mengalami dyspraxia, Moms dan Dads mungkin melihat tonggak perkembangan hidupnya yang tertunda seperti mengangkat kepala, berguling, dan duduk, meskipun anak-anak dengan kondisi ini pada akhirnya dapat mencapai tonggak awal tepat waktu.

Baca Juga: 4 Tahapan Perkembangan Motorik Anak SD, Catat!

Tanda dan gejala lain dapat mencakup:

  • Posisi tubuh yang tidak biasa
  • Iritabilitas umum
  • Kepekaan terhadap suara keras
  • Masalah makan dan tidur
  • Gerakan lengan dan kaki tingkat tinggi

Saat anak tumbuh, dia mungkin juga mengalami keterlambatan dalam:

Dyspraxia membuat sulit untuk mengatur gerakan fisik. Misalnya, seorang anak mungkin ingin berjalan melintasi ruang tamu sambil membawa buku sekolah mereka, tetapi mereka tidak dapat melakukannya tanpa tersandung, menabrak sesuatu, atau menjatuhkan buku.

Baca Juga: 3 Cara Membuat Origami Kupu-kupu, Baik untuk Melatih Motorik Anak

2. Gejala Dyspraxia Pada Orang Dewasa

Tanda dan gejala dyspraxia pada orang dewasa mungkin termasuk:

  • Postur yang tidak biasa
  • Kesulitan dengan keterampilan motorik halus yang memengaruhi penulisan, karya seni, dan bermain dengan balok dan teka-teki
  • Masalah koordinasi yang membuat sulit untuk melompat, melompat, atau menangkap bola
  • Mengepakkan tangan, gelisah, atau mudah bersemangat
  • Makan dan minum berantakan
  • Amarah
  • Menjadi kurang fit secara fisik karena mereka menghindar dari aktivitas fisik

Meskipun kecerdasan tidak terpengaruh, dyspraxia dapat mempersulit belajar dan bersosialisasi karena:

  • Rentang perhatian yang pendek untuk tugas-tugas yang sulit
  • Kesulitan mengikuti atau mengingat instruksi
  • Kurangnya keterampilan organisasi
  • Kesulitan mempelajari keterampilan baru
  • Tingkat percaya diri yang rendah
  • Perilaku tidak dewasa
  • Kesulitan berteman

Baca Juga: 3 Mainan untuk Merangsang Motorik Halus Bayi 0-12 Bulan, Catat!

Cara Mengatasi Dyspraxia

Ilustrasi terapi

Foto: Orami Photo Stock

Meskipun dyspraxia tidak dapat disembuhkan, dengan pengobatan, individu dapat membaik. Namun, semakin dini seorang anak didiagnosis, semakin baik prognosisnya. Spesialis berikut paling sering merawat orang dengan dyspraxia:

1. Terapi Okupasi

Terapis okupasi akan mengevaluasi bagaimana anak mengelola fungsi sehari-hari baik di rumah maupun di sekolah. Mereka kemudian akan membantu anak mengembangkan keterampilan khusus untuk kegiatan sehari-hari yang menurut mereka sulit.

Terapi dapat membantu anak mendapatkan kepercayaan diri, yang juga dapat membantu mereka secara sosial.

Orang dewasa juga dapat memperoleh manfaat dari terapi okupasi. Ini dapat membantu dengan hal-hal praktis sehari-hari yang melibatkan keterampilan motorik kecil dan keterampilan organisasi.

2. Terapi Wicara dan Bahasa

Ahli patologi wicara mengungkap bahasa akan melakukan penilaian bicara anak, dan kemudian menerapkan rencana perawatan untuk membantu mereka berkomunikasi lebih efektif. Sehingga, cara mengatasi dypraxia bisa lewat terapi wicara dan bahasa

3. Pelatihan Motorik Persepsi

Ini melibatkan peningkatan kemampuan bahasa, visual, gerakan, dan pendengaran anak. Individu ditetapkan serangkaian tugas yang secara bertahap menjadi lebih maju - tujuannya adalah untuk menantang anak sehingga mereka meningkat, tetapi tidak terlalu banyak sehingga menjadi frustasi atau stres.

4. Terapi Kuda untuk Dyspraxia

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Alternative and Complementary Medicine, tim peneliti Irlandia, Inggris, dan Swedia mengevaluasi efek terapi kuda (therapeutic horse-riding) pada sekelompok 40 anak berusia 6-15 tahun dengan dyspraxia.

Anak-anak berpartisipasi dalam enam sesi menunggang kuda yang masing-masing berlangsung selama 30 menit, serta dua sesi pemutaran audiovisual selama 30 menit.

Mereka menemukan bahwa terapi berkuda merangsang dan meningkatkan parameter kognisi, suasana hati, dan gaya berjalan peserta. Para penulis menambahkan bahwa "data juga menunjukkan nilai potensial dari pendekatan audiovisual untuk terapi kuda."

5. Bermain Aktif

Para ahli mengatakan bahwa bermain aktif permainan apa pun yang melibatkan aktivitas fisik – yang dapat dilakukan di luar ruangan atau di dalam rumah, membantu meningkatkan aktivitas motorik. Bermain adalah cara anak belajar tentang lingkungan dan tentang diri mereka sendiri, dan khususnya untuk anak usia 3-5 tahun karena hal itu adalah bagian penting dari pembelajaran mereka.

Bermain aktif adalah tempat pembelajaran fisik dan emosional anak yang masih sangat kecil, perkembangan bahasa mereka, kesadaran khusus mereka, perkembangan indra mereka, semuanya bersatu.

Semakin banyak anak terlibat dalam permainan aktif, semakin baik mereka berinteraksi dengan anak-anak lain dengan sukses

Baca Juga: Benarkah Nonton TV Tidak Baik Bagi Perkembangan Bayi? Ketahui Efek Sampingnya

Dyspraxia adalah gangguan koordinasi perkembangan. Kondisi seumur hidup ini mempengaruhi keterampilan motorik kasar dan halus, dan terkadang fungsi kognitif.

Seharusnya tidak bingung dengan gangguan intelektual. Padahal, penderita dispraksia bisa memiliki kecerdasan rata-rata atau di atas rata-rata.

Tidak ada obat untuk dyspraxia, tetapi dapat berhasil dikelola. Dengan terapi yang tepat, Anda dapat meningkatkan keterampilan organisasi dan motorik sehingga Anda dapat menjalani hidup secara maksimal.

  • https://www.nhs.uk/conditions/developmental-coordination-disorder-dyspraxia/
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/151951#treatments_dyspraxia
  • https://www.liebertpub.com/doi/abs/10.1089/acm.2013.0207
  • http://www2.hull.ac.uk/student/pdf/StudyAdvice-dyswhatunderstanding.pdf
  • https://dyspraxiausa.org/resources/dyspraxia-awareness-sheet/
  • https://www.ninds.nih.gov/disorders/dyspraxia/dyspraxia.htm
  • https://www.understood.org/articles/en/understanding-dyspraxia
  • https://dyspraxiafoundation.org.uk/about-dyspraxia/
  • https://www.healthline.com/health/dyspraxia#summary
  • http://www.dds.qmul.ac.uk/dyslexia/whatisdyspraxia/
  • https://www.dyspraxia.ie/What-is-Dyspraxia-DCD
  • https://www.griffinot.com/what-is-dyspraxia-myths-explained/
  • http://oxleas.nhs.uk/advice-and-guidance/mental-health-services/conditions/dyspraxia-or-develepmental-coo/
  • https://ldaamerica.org/disabilities/dyspraxia/
  • https://www.dyspraxiauk.com/definitionofdyspraxia.php
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait