07 Februari 2022

Intubasi, Prosedur Medis untuk Mengembalikan Napas yang Hilang

Intubasi biasa dilakukan untuk orang-orang yang mendadak kehilangan napas atau oksigen

Moms yang sering menonton drama korea khususnya drama Korea Selatan bertema dokter mungkin sering mendengar kata intubasi.

Tetapi apa sebenarnya intubasi? Kenapa kata tersebut sering muncul di dunia medis? Yuk simak ulasan berikut.

Apa Itu Intubasi?

Prosedur Intubasi.jpeg
Foto: Prosedur Intubasi.jpeg (https://www.irvinedentalcare.com/blog/intubation-damages-teeth/)

Foto: Orami Photo Stock

Melansir Medical News Today, intubasi adalah prosedur medis yang digunakan untuk membantu seseorang bernapas. Prosedur umum yang dilakukan di seluruh ruang operasi dan ruang gawat darurat di seluruh dunia ini.

Intubasi dilakukan dengan memasukkan tabung plastik fleksibel ke tenggorokan seseorang. Prosedur intubasi biasanya dilakukan tergantung keadaan pasien.

Umumnya, dokter menggunakan intubasi untuk memberikan obat sebelum pasien menjalani operasi atau untuk membantu pasien darurat bernapas.

Meski ini merupakan prosedur medis yang sering dilakukan, tetapi sama seoperti prosedur lainnya, intubasi juga memiliki risiko efek samping terhadap pasien. Kebanyakan pasien bisa pulih tanpa efek jangka panjang.

Ada beberapa jenis intubasi yang biasanya digunakan oleh para petugas medis untuk menangani pasien-pasiennya. Dokter mengklasifikasikannya berdasarkan lokasi tabung dan apa yang ingin dicapai.

Berikut ini adalah beberapa jenis intubasi yang biasa dilakukan para dokter dan berhasil dirangkum oleh Orami.

Baca Juga: Kenali Patch Test, Prosedur Medis untuk Cek Alergi

Intubasi Nasogastrik

Intubasi Nasogastri.jpeg
Foto: Intubasi Nasogastri.jpeg (https://www.medicinenet.com/what_is_nasotracheal_intubation/article.htm)

Foto: Medicine.net

Intubasi ini melibatkan melewatkan tabung melalui hidung dan masuk ke perut untuk mengeluarkan udara atau memberi makan atau memberikan obat kepada orang tersebut. Bukan untuk membantu bernapas, Intubasi Nasogastrik digunakan oleh orang yang susah makan atau menelan.

1. Proses dan Fungsi Intubasi Nasogastrik

Biasanya dokter atau perawat akan memasukkan tabung plastik tipis melalui lubang hidung, turun ke kerongkongan, dan ke dalam perut. Setelah tabung terpasang, mereka dapat menggunakannya untuk memberi makanan dan obat-obatan.

Dokter juga menggunakan Intubasi Nasogastri untuk mengeluarkan benda-benda dari perut, seperti zat beracun atau sampel isi perut.

Fungsi utama Intubasi Nasogastri yaitu:

  • Mengantarkan makanan
  • Mengantarkan obat
  • Mengeluarkan dan mengevaluasi isi perut
  • Memberikan kontras radiografi untuk studi pencitraan
  • Dekompresi penyumbatan
  • Membantu merawat beberapa bayi prematur.

Dokter atau perawat dapat memberi makanan dan obat-obatan melalui selang NG. Mereka juga dapat menghisapnya, dimana memungkinkan pekerja medis mengeluarkan isi dari perut.

Misalnya, dokter mungkin menggunakan intubasi NG untuk membantu mengobati keracunan yang tidak disengaja atau overdosis obat. Jika seseorang menelan sesuatu yang berbahaya, mereka dapat menggunakan tabung NG untuk mengeluarkannya dari perut atau untuk memberikan perawatan.

Baca Juga: Mengenal Biopsi, Prosedur Medis yang Bisa Mendeteksi Kanker

2. Risiko Intubasi Nasogastrik

Jika tabung NG tidak dimasukkan dengan benar, hal tersebut berpotensi melukai jaringan di dalam hidung, sinus, tenggorokan, kerongkongan, atau perut. Inilah sebabnya mengapa penempatan tabung NG diperiksa dan dipastikan berada di lokasi yang benar sebelum tindakan lain dilakukan.

Pemberian selang NG juga berpotensi menyebabkan:

  • Kram perut
  • Pembengkakan perut
  • Diare
  • Mual
  • Muntah
  • Regurgitasi makanan atau obat-obatan

Tabung NG juga berpotensi tersumbat, sobek, atau copot dan hal itu dapat menyebabkan komplikasi tambahan. Menggunakan tabung NG terlalu lama juga dapat menyebabkan bisul atau infeksi pada sinus, tenggorokan, kerongkongan, atau perut pasien.

Jika seseorang membutuhkan selang makan jangka panjang, dokter kemungkinan akan merekomendasikan tabung gastrostomi. Mereka dapat dengan pembedahan menanamkan tabung gastrostomi di perut untuk memungkinkan makanan dimasukkan langsung ke perut Anda.

Untuk menurunkan risiko komplikasi dari intubasi dan pemberian makan NG, tim layanan kesehatan akan melakukan beberapa hal, yaitu:

  • Memastikan tabung selalu direkatkan dengan aman ke wajah
  • Memeriksa tabung apakah ada tanda-tanda kebocoran, penyumbatan, dan kekusutan
  • Mengangkat kepala selama menyusui dan selama satu jam setelahnya
  • Mempertahankan tanda-tanda iritasi, ulserasi, dan infeksi
  • Menjaga kebersihan hidung dan mulut
  • Memantau status hidrasi dan nutrisi Anda secara teratur
  • Memeriksa kadar elektrolit melalui tes darah rutin
  • Memastikan kantong drainase dikosongkan secara teratur, jika ada.

Baca Juga: Mengenal Transeksual, Mengubah Gender Melalui Prosedur Medis

Intubasi Endokrakeal

Intubasi Endoraktreal.jpeg
Foto: Intubasi Endoraktreal.jpeg (https://www.tracheostomyeducation.com/endotracheal-intubation/)

Foto: tracheostomyeducation.com

Intubasi Endokrakeal adalah intubasi di mana dokter memasukkan tabung melalui hidung atau mulut ke dalam trakea untuk membantu seseorang bernapas saat dibius atau karena saluran napas tertekan.

Prosedur intubasi akan bervariasi tergantung pada tujuan, apakah itu terjadi di ruang operasi atau situasi darurat. Melansir Healthline, prosedur utama dari intubasi endoktreal adalah, biasanya pasien akan menerima anastesi.

Setelah dibius, ahli anestesi akan membuka mulut pasien dan memasukkan instrumen kecil dengan cahaya yang disebut laringoskop. Alat ini digunakan untuk melihat bagian dalam laring, atau kotak suara pasien.

Setelah pita suara ditemukan, tabung plastik fleksibel akan dimasukkan ke dalam mulut, melewati pita suara ke bagian bawah trakea pasien. Dalam situasi sulit, laringoskop kamera video dapat digunakan untuk memberikan pandangan yang lebih rinci tentang jalan napas.

Ahli anestesi kemudian akan mendengarkan pernapasan melalui stetoskop untuk memastikan bahwa tabung berada di tempat yang tepat. Setelah pasien tidak lagi membutuhkan bantuan untuk bernapas, selang dilepas.

Selama prosedur bedah dan di unit perawatan intensif, tabung terhubung ke ventilator, atau mesin pernapasan, setelah berada di tempat yang tepat. Dalam beberapa situasi, tabung mungkin perlu dipasang sementara ke tas.

Ahli anestesi akan menggunakan tas untuk memompa oksigen ke paru-paru pasien. Sementara dalam keadaan darurat, petugas medis mungkin perlu melakukan intubasi untuk menyelamatkan nyawa seseorang. Ini bisa menjadi prosedur yang sangat berguna untuk membantu manajemen jalan napas dan telah menjadi alat yang bermanfaat selama pandemi COVID-19.

Intubasi darurat dapat menjadi prosedur berisiko yang seringkali memerlukan rencana yang jelas, pemindaian pencitraan untuk memandu penempatan tabung, dan alokasi peran anggota tim untuk memastikan intubasi yang aman dan efektif serta membantu menghindari potensi efek samping.

1. Tujuan Intubasi Endotrakeal

Seperti diketahui intubasi dilakukan untuk membantu seseorang bernapas. Namun, pada umumnya ada beberapa alasan petugas medis melakukan prosedur tersebut kepada para pasiennya.

Intubasi dilakukan untuk memungkinkan oksigen untuk lewat dengan bebas ke dan dari paru-paru saat pasien bernapas.

Selain untuk memberikan oksigen dan jalan napas kepada pasien, berikut adalah beberapa tujuan utama dari intubasi, termasuk intubasi endoktrakeal seperti dilansir dari Medical News Today dan Healthline.

  • Membuka jalan napas untuk memberikan oksigen, anestesi, atau obat-obatan
  • Menghilangkan penyumbatan
  • Membantu seseorang bernapas jika paru-parunya kolaps, gagal jantung, atau trauma
  • Memungkinkan dokter untuk melihat saluran udara
  • Membantu mencegah pasien menghirup cairan
  • Melindungi paru-paru pasien
  • Membantu pasien yang berhenti bernapas atau kesulitan bernapas
  • Membantu pasien yang tidak bisa bernapas sendiri akibat cidera kepala.

Baca Juga: Moms, Ketahui Prosedur hingga Biaya Operasi Usus Buntu

2. Risiko Intubasi Endoktrakeal

Sama seperti beberapa prosedur medis lain, intubasi juga memiliki beberapa faktor risiko. Termasuk intubasi endoktrakeal. Melansir Healthline, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko komplikasi dari intubasi endoktrakeal.

Saat prosedur intubasi endoktrakeal dilakukan, pasien akan dibius total. Pasien tentunya tidak akan merasakan apa pun saat petugas medis memasukkan tabung ke mulut. Orang sehat biasanya tidak memiliki masalah dengan anestesi umum, tetapi ada risiko kecil komplikasi jangka panjang. Risiko ini sangat bergantung pada kesehatan umum pasien dan jenis prosedur yang dijalani.

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko komplikasi dengan anestesi meliputi:

  • Masalah kronis dengan paru-paru, ginjal, atau jantung Anda
  • Diabetes
  • Riwayat kejang
  • Riwayat keluarga tentang reaksi merugikan terhadap anestesi
  • Apnea tidur
  • Kegemukan
  • Alergi terhadap makanan atau obat-obatan
  • Penggunaan alkohol
  • Merokok
  • Usia

Komplikasi yang lebih serius dapat terjadi pada orang dewasa yang lebih tua yang memiliki masalah medis yang signifikan. Komplikasi ini jarang terjadi tetapi mungkin termasuk:

  • Serangan jantung
  • Infeksi paru-paru
  • Stroke
  • Kebingungan mental sementara
  • Kematian.

Kira-kira satu atau dua orang di setiap 1.000 orang mungkin sebagian terjaga saat dibius total. Jika ini terjadi, orang biasanya sadar akan lingkungan mereka tetapi tidak akan merasakan sakit.

Pada kesempatan langka, mereka bisa merasakan sakit parah. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi psikologis jangka panjang, seperti gangguan stres pasca-trauma (PTSD).

Meskipun kebanyakan orang tidak akan mengalami efek samping dari anestesi, beberapa orang, seperti orang dewasa yang lebih tua atau orang dengan obesitas, berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi. Selain itu, banyak orang merasa mual dan mungkin muntah setelah bangun dari anestesi. Mereka mungkin juga mengalami kebingungan sementara atau kehilangan ingatan.

3. Efek Samping Intubasi Endoktrakeal

Prosedur intubasi juga memiliki beberapa risiko efek samping, termasuk intubasi endoktrakeal. Sama seperti beberapa prosedur medis lain yang juga memiliki risiko efek samping.

Terlebih, intubasi dilakukan dengan memasukkan alat bantu pernapasan ke dalam mulut melewati pita suara. Efek samping lebih mungkin terjadi jika dokter melakukan intubasi dalam keadaan darurat.

Namun, penting untuk diingat bahwa intubasi dapat menjadi prosedur yang menyelamatkan jiwa. Selain itu, kebanyakan pasien bisa pulih tanpa efek jangka panjang. Berikut adalah beberapa efek samping dari intubasi endoktrakeal yang bisa Moms ketahui:

  • Sakit tenggorokan
  • Nyeri
  • Radang dlm selaput lendir
  • Kesulitan bicara
  • Kesulitan menelan.

Efek samping yang mungkin terjadi ketika dokter melakukan intubasi dalam keadaan darurat:

  • Kerusakan pada pita suara
  • Berdarah
  • Infeksi
  • Merobek atau menusuk jaringan di rongga dada yang dapat menyebabkan kolaps paru-paru
  • Cidera tenggorokan atau trakea
  • Kerusakan pada perawatan gigi atau cedera pada gigi
  • Penumpukan cairan
  • Aspirasi (isi lambung dan asam yang berakhir di paru-paru)

Efek samping yang lebih parah yang dapat terjadi mungkin termasuk pneumonia dan kesulitan bernapas. Banyak orang akan mengalami sakit tenggorokan dan kesulitan menelan segera setelah intubasi, tetapi pemulihan biasanya cepat, memakan waktu beberapa jam hingga beberapa hari tergantung pada waktu yang dihabiskan untuk intubasi.

Namun, jika pasien mengalami sakit tenggorokan yang parah, nyeri di dada, kesulitan berbicara atau menelan, sesak napas, sakit di leher, pembengkakan wajah, pasien atau wali pasien harus segera memberitahu dokter. Bisa menjadi tanda masalah yang lebih serius.

Baca Juga: Jangan Takut! Ketahui Prosedur Aman Operasi Cantengan

Intubasi Serat Optik

Intubasi Serat Optik.jpeg
Foto: Intubasi Serat Optik.jpeg (https://das.uk.com/content/patient_info/what_is_awake_fibre_optic_intubation)

Foto: das.uk.com

Intubasi serat optik adalah di mana dokter memasukkan tabung ke tenggorokan untuk memeriksa tenggorokan atau membantu intubasi endotrakeal ketika seseorang tidak dapat memperpanjang atau melenturkan kepala mereka.

Melansir Anesthesia & Analgesia, prosedur intubasi serat optik dilakukan ketika pasien dalam keadaan sadar. Namun sebelum melakukan prosedur tersebut, ahli anastesi akan menilai kondisi pasien terlebih dahulu.

Jika ahli anestesi mengantisipasi kesulitan dalam menempatkan tabung pernapasan, ahli anestesi mungkin memutuskan bahwa akan lebih aman untuk menempatkan tabung pernapasan di saluran pernapasan, sebelum membuat pasien tertidur.

Ini merupakan salah satu strategi yang direkomendasikan untuk pasien bedah dengan antisipasi kesulitan jalan napas, terutama ketika diperkirakan akan terjadi kesulitan ventilasi.

Efek Samping Intubasi Serat Optik

Ketika prosedur intubasi serat optik dilakukan biasanya dokter akan memberikan anestesi lokal untuk mengurangi ketidaknyamanan dan membuat prosedur tidak menimbulkan rasa sakit.

Setelah prosedur dilakukan, pasien akan terhubung ke mesin yang memantau detak jantung, pernapasan, dan tekanan darah. Sebuah kanula ditempatkan di belakang tangan pasien.

Selain itu, pasien juga akan diberikan obat yang akan memberikan mulut kering dan obat penenang untuk membantu pasien merasa rileks. Pasien juga akan diberikan oksigen untuk bernapas.

Sama seperti prosedur intubasi endoktrakeal, intubasi serat optik juga menimbulkan beberapa risiko efek samping seperti:

  • Sakit tenggorokan
  • Nyeri
  • Radang dlm selaput lendir
  • Kesulitan bicara
  • Kesulitan menelan

Namun, efek samping tersebut akan hilang secara alami dalam waktu singkat. Pasien yang sudah menjalani intubasi juga disarankan untuk beberapa jam sebelum minum dan makan, terutama makanan yang mungkin bersuhu panas, sampai mati rasa akibat anestesi lokal di mulut hilang.

Baca Juga: Mengenal Histeroskopi, Prosedur Medis untuk Cek Rahim

Itulah beberapa hal yang bisa Moms ketahui tentang intubasi, termasuk intubasi endoktrakeal, sebagai salah satu prosedur medis yang umum dilakukan. Meski berisiko, namun prosedur ini dapat menyelamatkan jiwa seseorang.

Moms dapat bertanya kepada dokter atau ahli bedah tentang semua potensi efek samping dan risiko intubasi sebelum operasi.

Semoga informasi di atas bermanfaat ya, Moms!

  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/323696#vs-a-tracheostomy
  • https://www.healthline.com/health/endotracheal-intubation#risks
  • https://www.healthline.com/health/nasogastric-intubation-and-feeding#risks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb