15 Agustus 2023

Ini Komplikasi Bayi Lahir Prematur yang Moms Perlu Tahu

Ketahui risiko dan cara pencegahannya!

Nyatanya ada banyak komplikasi bayi lahir prematur yang bisa terjadi dan ini akan sangat membahayakan bayi.

Kelahiran prematur adalah kelahiran yang terjadi tiga minggu lebih cepat daripada estimasi kelahiran sebenarnya.

Dengan kata lain, kelahiran prematur adalah kelahiran yang terjadi sebelum 37 minggu kehamilan.

Bayi lahir prematur, terutama yang lahir terlalu cepat, biasanya memiliki kondisi medis yang rumit.

Umumnya, komplikasi anak lahir prematur beragam, tetapi semakin cepat anak lahir, semakin tinggi risiko komplikasinya.

Komplikasi Bayi Lahir Prematur

Bayi Lahir Prematur
Foto: Bayi Lahir Prematur (freepik.com)

Terdapat empat tahap kelahiran prematur yaitu tahap pertama kelahiran antara 34-36 minggu.

Tahap kedua prematur moderat antara 32-34 minggu, tahap ketiga sangat prematur di bawah 32 minggu.

Kemudian tahap keempat atau tahap prematur ekstrim yaitu kelahiran di bawah 25 minggu.

Kebanyakan kasus anak lahir prematur terjadi pada tahap pertama yaitu 34-36 minggu.

Nyatanya tidak semua bayi prematur mengalami komplikasi kesehatan.

Akan tetapi, dilahirkan terlalu dini dapat menyebabkan masalah medis jangka pendek dan jangka panjang.

Secara umum, semakin dini bayi lahir, semakin tinggi risiko komplikasi.

Berat lahir juga memainkan peran kunci.

Beberapa komplikasi bayi lahir prematur mungkin sudah jelas saat lahir.

Namun ada juga bayi yang baru akan merasakannya di lain hari.

Komplikasi Jangka Pendek Bayi Lahir Prematur

Bayi Menangis
Foto: Bayi Menangis (Freepik.com/rawpixel.com)

Pada minggu-minggu pertama, komplikasi kelahiran prematur dapat meliputi:

1 . Masalah Pernapasan

Bayi prematur mungkin mengalami kesulitan bernapas karena terlahir dengan paru-paru yang belum berkembang sempurna.

Jika paru-paru bayi kekurangan zat yang memungkinkan paru-paru mengembang, bayi mungkin kesulitan mendapatkan udara yang cukup.

Ini adalah masalah yang dapat diobati yang disebut sindrom gangguan pernapasan.

Biasanya bayi prematur mengalami jeda dalam pernapasannya yang disebut apnea.

Sebagian besar bayi mengatasi apnea pada saat mereka pulang dari rumah sakit.

Beberapa bayi prematur mengalami kelainan paru-paru yang kurang umum disebut displasia bronkopulmoner.

Mereka membutuhkan oksigen selama beberapa minggu atau bulan, tetapi mereka sering mengatasi masalah ini.

2 . Masalah Jantung

Komplikasi bayi lahir prematur selanjutnya adalah masalah jantung.

Kondisi yang umum dialami bayi prematur adalah paten ductus arteriosus (PDA) dan tekanan darah rendah.

PDA adalah pembukaan antara dua pembuluh darah penting, aorta dan arteri pulmonalis.

Cacat jantung ini seringkali menutup dengan sendirinya.

Tapi tanpa pengobatan dapat menyebabkan masalah seperti gagal jantung.

Saat itulah jantung tidak dapat memompa darah sebagaimana mestinya.

Tekanan darah rendah mungkin perlu diobati dengan cairan yang diberikan melalui pembuluh darah, obat-obatan dan terkadang transfusi darah.

3 . Masalah Otak

Komplikasi bayi lahir prematur selanjutnya bisa muncul di otak.

Semakin dini bayi lahir, semakin besar risiko pendarahan di otak. Ini disebut perdarahan intraventrikular.

Sebagian besar perdarahan bersifat ringan dan sembuh dengan sedikit dampak jangka pendek.

Tetapi beberapa bayi mungkin mengalami pendarahan otak yang lebih besar yang menyebabkan cedera otak permanen.

4 . Masalah Kontrol Suhu

Komplikasi bayi lahir prematur selanjutnya adalah bayi bisa kehilangan panas tubuh dengan cepat.

Mereka tidak memiliki simpanan lemak tubuh bayi cukup bulan.

Dan mereka tidak dapat menghasilkan panas yang cukup untuk melawan apa yang hilang melalui permukaan tubuh mereka.

Jika suhu tubuh turun terlalu rendah, dapat menyebabkan masalah berbahaya yang disebut hipotermia.

Hipotermia pada bayi prematur dapat menyebabkan masalah pernapasan dan kadar gula darah rendah.

Bayi prematur juga dapat menggunakan semua energi yang didapat dari menyusu hanya untuk tetap hangat.

Itu sebabnya bayi prematur yang lebih kecil membutuhkan panas ekstra dari penghangat atau inkubator pada awalnya.

Baca Juga: Perhatian Ekstra untuk Stimulasi Tumbuh Kembang Bayi Prematur

5 . Masalah Pencernaan

Bayi Baru Lahir
Foto: Bayi Baru Lahir (Freepik.com/kamranaydinov)

Bayi prematur lebih cenderung memiliki sistem pencernaan yang belum berkembang sempurna.

Hal ini dapat menyebabkan masalah seperti necrotizing enterocolitis (NEC).

Dengan NEC, sel-sel yang melapisi dinding usus terluka. Masalah ini bisa terjadi pada bayi prematur setelah mereka mulai menyusu.

Bayi prematur yang hanya menerima ASI memiliki risiko lebih rendah terkena NEC.

6 . Masalah Darah

Komplikasi bayi lahir prematur selanjutnya adalah masalah darah seperti anemia dan penyakit kuning pada bayi baru lahir.

Akibat anemia, tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah.

Semua bayi baru lahir mengalami penurunan jumlah sel darah merah yang lambat selama bulan-bulan pertama kehidupan.

Tapi penurunan itu mungkin lebih besar pada bayi prematur. Dengan penyakit kuning yang baru lahir, kulit dan mata terlihat kuning.

Hal itu terjadi karena darah bayi terlalu banyak mengandung zat berwarna kuning dari hati atau sel darah merah.

Zat ini disebut bilirubin. Penyakit kuning memiliki banyak penyebab, tetapi lebih sering terjadi pada bayi prematur.

7 . Masalah Metabolisme

Bayi prematur seringkali bermasalah dengan metabolisme.

Itulah proses saat tubuh mengubah makanan dan minuman menjadi energi.

Beberapa bayi prematur mungkin memiliki kadar gula darah yang sangat rendah.

Ini bisa terjadi karena bayi prematur seringkali memiliki jumlah gula darah yang disimpan lebih sedikit daripada bayi cukup bulan.

Bayi prematur juga mengalami lebih banyak kesulitan mengubah gula yang disimpannya menjadi bentuk gula darah yang lebih bermanfaat dan aktif.

8 . Masalah Sistem Kekebalan Tubuh

Bayi prematur memiliki sistem kekebalan tubuh yang belum sepenuhnya berkembang. Ini dapat menyebabkan risiko penyakit yang lebih tinggi.

Infeksi pada bayi prematur dapat dengan cepat menyebar ke aliran darah dan menyebabkan masalah yang mengancam jiwa yang disebut sepsis.

Baca Juga: 3 Manfaat Metode Kangguru untuk Bayi Prematur

Dalam jangka panjang, komplikasi bayi lahir prematur dapat meliputi:

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.