05 September 2023

10 Jenis Pakaian Adat Betawi Pria dan Wanita, Unik!

Pakaian adat hasil berbagai akulturasi budaya

Apakah Moms sudah tahu tentang keunikan pakaian adat Betawi? Jika belum mengetahuinya cari tahu di bawah ini, yuk Moms!

Daerah Khusus Ibukota Jakarta adalah kota yang banyak memiliki keunikan.

Meski kota ini sudah banyak berubah seiring perkembangan zaman, namun akar budayanya tetap terpelihara.

Salah satunya tercermin dalam pakaian adat Betawi yang hingga kini masih banyak dikenakan.

Bahkan pada beberapa agenda, baik pekerja kantor pemerintah maupun pelajar Jakarta diminta untuk mengenakan pakaian adat Betawi.

Yuk, kenali lebih lanjut pakaian adat DKI Jakarta di artikel ini hingga akhir!

Baca Juga: 10 Budaya Jakarta yang Wajib Diperkenalkan pada Anak

Asal Usul Pakaian Adat DKI Jakarta

Baju Demang Pakaian Adat Betawi
Foto: Baju Demang Pakaian Adat Betawi (Orami Photo Stocks)

DKI Jakarta sebagai Ibu Kota Republik Indonesia memiliki ragam pakaian adatnya yang unik.

Biasanya, di hari ulang tahun Jakarta pakaian adat Betawi pun akan ikut ditampilkan.

Presenter televisi hingga petugas pelayanan umum juga akan menggunakan pakaian adat Betawi untuk merayakan ulang tahun tahun Ibu Kota.

Pakaian adat itu sendiri adalah ciri setiap daerah yang mempertunjukan model, warna, hiasan, dan motif yang berbeda-beda.

Percampuran budaya asli dan budaya asing, seperti India, Arab, dan Cina telah memberi warna tersendiri pada pakaian adat Betawi.

Suku Betawi adalah masyarakat lokal yang merupakan keturunan asli penduduk Kota Batavia.

Awalnya, DKI Jakarta dikenal dengan sebutan Kota Batavia saat masa penjajahan Belanda.

Nama Betawi berasal dari kata Batavia, lalu berubah menjadi Batawi, dan kemudian Betawi.

Saat ini, suku Betawi banyak tinggal di area Jabodetabek dan sekitarnya.

Apakah Moms termasuk salah satu suku Betawi asli?

Baca Juga: 35 Wisata Jakarta, Terpopuler dan Cocok untuk Keluarga

Ragam Keunikan Pakaian Adat Betawi

Mengutip artikel dari Unit Pengelola Kawasan Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan, pakaian adat Betawi dibagi menjadi 3 macam.

Hal tersebut biasanya berupa baju yang dipakai sehari-hari, pakaian resmi, hingga khusus pengantin.

Berikut beberapa jenis pakaian adat Betawi dan keunikannya yang patut diketahui, mengutip berbagai sumber:

1. Kebaya Encim

Kebaya Encim Pakaian Adat Betawi
Foto: Kebaya Encim Pakaian Adat Betawi (Bisniswisata.co.id)

Pakaian adat Betawi yang mungkin sudah tidak asing lagi bagi Moms, yaitu kebaya Kerancang.

Pakaian yang sering disebut kebaya encim ini adalah salah satu pakaian adat Betawi yang hingga kini masih digemari untuk dipakai wanita.

Umumnya, kebaya encim akan dikenakan oleh perempuan setengah baya, perempuan muda, gadis remaja, atau remaja muda.

Menurut sejarahnya, kebaya ini dibuat dengan kombinasi bahan lace atau brokat buatan Eropa yang ditutup dengan bordiran.

Karena alasan tersebut, baju ini tampak seperti langsung dibordir.

Ada banyak variasi bordiran dan berlubang banyak yang disebut "kerancang".

Selain itu, dahulu, kebaya ini juga sering digunakan oleh masyarakat Tionghoa yang ada di Indonesia.

Pada waktu itu, pakaian ini hanya digunakan oleh orang-orang dengan ekonomi berada.

Baca Juga: 7 Nama Alat Musik Betawi, Salah Satunya Gambang dan Kromong!

Namun, seiring dengan perkembangan zaman, kebaya encim mulai dipakai juga oleh masyarakat pribumi hingga akhirnya menjadi baju tradisional khas daerah Betawi.

Kebaya ini juga merupakan hasil akulturasi tiga budaya, yakni Tionghoa, Jawa, dan Arab.

Hal ini dapat dilihat dari motif bunga serta motif burung phoenix yang berasal dari Tionghoa.

Kebaya kerancang aslinya agak pendek meruncing di bagian muka kebaya, antara 12 sampai 30 cm dari dasar.

Lazimnya disebut kebaya sonday. Bagian bawah lengan kebaya melebar atau lingkarannya 20 cm sampai 35 cm, yang disebut tangan kebaya model goeng.

Sekarang, model lengan goeng yang sudah lampau itu kini kembali digemari dan diminati banyak kalangan.

Saat ini, Kebaya Kerancang Betawi juga sedang berkembang dan mulai dimodifikasi atau dibuat menjadi lebih modern.

Hal ini dengan menggunakan bahan-bahan organdi, silk, brokat, sutra alam, dan lain-lain.

Oleh remaja putri, kebaya ini dipakai dengan rok atau celana panjang, tidak dengan kain sarung seperti lazimnya.

Pakaian adat Betawi ini biasanya dikombinasikan dengan kain batik sebagai bawahannya.

Serta, tatanan rambut konde cepol dan sandal selop untuk menyempurnakannya.

Jika wanita Betawi umumnya menggunakan kebaya encim, maka untuk laki-lakinya menggunakan Baju...

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb