Kesehatan

23 Mei 2021

12 Perubahan Fisik pada Masa Pubertas Perempuan, Wajib Tahu!

Emosinya yang cenderung naik dan turun bisa jadi salah satu tanda, lho!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Amelia Puteri

Sebagai seorang ibu, akan ada banyak hal yang perlu Moms perhatikan dalam proses tumbuh kembang anak, termasuk saat Si Kecil mulai memasuki masa pubertas perempuan.

Beberapa orang mengatakan bahwa ini adalah transisi dari masa remaja menjadi seorang perempuan dewasa, yang merupakan cara bagus juga untuk mengatakan bahwa tubuh kita akan cenderung mengatami perubahan bentuk.

Bukan hanya itu saja, suasana hati anak juga mungkin akan naik turun seperti roller-coaster. Moms perlu mencari tahu seperti apa perubahan fisik pada masa pubertas perempuan.

Pubertas pada anak perempuan dapat dimulai sangat awal pada usia 8 tahun, atau ada juga yang sangat terlambat pada usia 14 tahun.

Kapan pubertas dimulai dan seberapa cepat perubahan pada anak terjadi dipengaruhi oleh banyak faktor lain, seperti:

  • Nutrisi dan kesehatan. Di Amerika Serikat, pubertas dimulai sekitar 3 tahun lebih awal. Alasannya mungkin termasuk perbaikan nutrisi dan kesehatan umum.
  • Berat Badan. Pubertas cenderung dimulai lebih awal pada anak perempuan yang sedikit kelebihan berat badan dan cenderung dimulai lebih awal pada anak perempuan yang sangat kurus dan kurang gizi.
  • Genetika. Pubertas terjadi lebih awal pada anak perempuan yang ibunya menjadi dewasa lebih awal.
  • Kelompok etnis. Pubertas cenderung dimulai lebih awal pada orang kulit hitam daripada orang Asia dan kulit putih yang bukan.

Baca Juga: Ketahui 6 Tanda Pubertas Pada Anak Laki-Laki

Namun, ketika dimulai, Moms dapat mengharapkan perubahan fisik pada masa pubertas perempuan tertentu seperti pertumbuhan payudara dan pinggul.

Moms juga akan melihat beberapa perkembangan yang cukup besar di zona-V anak, atau area kulit yang membentang dari tepat di bawah pusar hingga di antara paha anak, yang kira-kira berbentuk V.

Secara umum, kebanyakan anak perempuan mulai mendapatkan menstruasi rata-rata 2 - 2 ½ tahun setelah perkembangan payudaranya. Perkembangan kuncup payudara adalah kesempatan besar untuk berbicara lebih banyak tentang perubahan tubuh yang akan datang dengan putri Moms.

Tekankan bahwa menstruasi itu merupakan hal normal yang pasti akan terjadi, ini adalah bagian dari memiliki tubuh yang sehat, dan tidak ada yang perlu dipermasalahkan.

Anak perempuan mungkin merasa khawatir tentang menstruasi yang menyakitkan atau cemas bahwa teman sekelas mereka akan mengetahuinya.

Baca Juga: 12 Perubahan Fisik pada Masa Pubertas Perempuan, Wajib Tahu!

Meskipun pada setiap gadis berbeda, pendekatan yang meyakinkan dan informasi yang memadai tentang perubahan fisik pada masa pubertas perempuan sering kali dapat meredakan beberapa kecemasan yang mungkin dirasakan anak perempuan tentang menstruasi.

Jauh lebih baik bagi putri Moms untuk diberi tahu tentang tubuhnya sejak awal masa pubertas daripada terkejut atau bahkan takut saat perubahan ini terjadi. Siapkan pembalut wanita sebelumnya dan jelaskan cara menggunakannya sebelum menstruasi pertama juga dapat membantu.

Bicaralah secara terbuka dan jujur ​​tentang pubertas. Jawab semua pertanyaan yang mungkin anak miliki tentang perubahan pada tubuhnya.

Moms mungkin tidak mengetahui setiap jawaban, tetapi dokter anak adalah ahli yang baik untuk pertanyaan tentang pubertas yang Moms atau anak akan alami.

Baca Juga: 3 Tahap Puber Kedua pada Wanita, Moms Harus Tahu!

Ciri-ciri Masa Pubertas Perempuan

tanda pubertas anak perempuan

Foto: health.clevelandclinic.org

Berikut ini tanda perubahan fisik pada masa pubertas perempuan. Yuk Moms kita pahami tanda-tandanya pada anak perempuan kita agar bisa membantu.

1. Pertumbuhan Tubuh

Dua kata untuk hal ini, yaitu pertumbuhan pesat! Salah satu tanda utama perubahan fisik pada masa pubertas perempuan adalah ia akan benar-benar tumbuh, dan pada kecepatan yang jauh lebih cepat daripada yang bisa kita bayangkan.

Tangan dan kaki anak akan mulai membesar, jadi bersiap untuk membeli ukuran sepatu lain untuk Si Kecil, ya.

Kemudianm perubahan fisik pada masa pubertas perempuan ditandai lengan dan tulang kaki anak juga akan tumbuh, bahkan bisa jauh lebih tinggi dari para orang tua, dan bentuk tubuh anak bisa berubah, terutama di bagian pinggul.

Meskipun terasa canggung dan aneh berada di tubuh baru ini, tetapi pada akhirnya pertumbuhan anak akan mencapai bentuk yang lebih proporsional, dan anak akan kembali merasa seperti menjadi diri sendiri lagi.

2. Perubahan pada Payudara

pubertas pada anak perempuan

Foto: youthdynamics.org

Saat Si Kecil mulai pubertas, secara berat badan serta tinggi tentunya akan semakin berubah. Tak hanya itu, perubahan fisik lain yang signifikan adalah perubahan pada payudaranya.

Pada awalnya, anak mungkin merasakan kuncup payudara kecil atau bengkak di bawah puting. Ini menjadi tanda perubahan fisik pada masa pubertas perempuan.

Setelah itu, perlahan-lahan payudara akan membesar dan terlihat lebih berisi. Bisa juga disertai dengan rasa lembut, yang mana merupakan hal yang sepenuhnya normal.

Perlu waktu tiga hingga lima tahun sampai payudara anak selesai berkembang. Tetapi pada titik tertentu, anak mungkin harus mulai memakai bra sebagai penyangga, terutama jika sedang berolahraga untuk merasa lebih nyaman dalam beraktivitas.

Juga payudara kita akan tumbuh dalam berbagai bentuk dan ukuran sebagai perubahan fisik pada masa pubertas perempuan, dan seberapa besar payudara anak berkembang, bergantung pada genetika dan tipe tubuh buah hati kita.

Baca Juga : Menjelaskan Menstruasi Pada Anak Perempuan

3. Perubahan Suasana Hati Anak

Pubertas bisa menjadi masa yang sulit bagi anak-anak. Mereka sedang menghadapi perubahan dalam tubuh mereka, dan mungkin juga jerawat atau bau badan, pada saat bersamaan yang tentu akan membuat mereka merasa minder.

Perubahan pada suasana hati anak akan cenderung naik dan turun dalam waktu yang tak bisa ditentukan. Ini juga menjadi perubahan fisik pada masa pubertas perempuan.

Umumnya bisa saja mereka tiba-tiba merasa emosi atau sedih hanya karena hal-hal kecil. Tetapi "roller-coaster emosional" yang mereka hadapi dapat memiliki efek psikologis dan emosional, seperti:

Tak perlu bingung, dan jangan memarahi mereka ya Moms. Perubahan fisik pada masa pubertas perempuan ini sangat wajar, karena mereka sedang berada pada masa penyesuain diri terhadap pubertasnya.

4. Timbul Jerawat

shutterstock 1137126872

Foto: Orami Photo Stock

Wajah anak yang tadinya mulus mungkin akan mulai berjerawat. Beritahukan pada mereka, meski tak mudah untuk menghilangkannya namun itu adalah hal yang wajar.

Jerawat tersebut bahkan tak hanya akan terdapat pada wajah saja tapi beberapa bagian tubuh lainnya. Ini menjadi perubahan fisik pada masa pubertas perempuan selanjutnya.

Pastikan Si Kecil untuk selalu menjaga kebersihan serta menggunakan obat jerawat yang aman dan sesuai dengan kulit mereka.

Baca Juga : 3 Produk Pemicu Gangguan Kulit pada Anak yang Sering Digunakan Sehari-hari

5. Tumbuhnya Rambut Atau Bulu-Halus

Seiring dengan berjalannya waktu, anak juga akan mulai menumbuhkan rambut di beberapa bagian tubuhnya sebagai bentuk perubahan fisik pada masa pubertas perempuan. Salah satu tahap pubertas yang paling jelas adalah rambut baru yang tumbuh di daerah kemaluan.

Rambut di sekitar kemaluan ini sering kali merupakan rambut keriting yang tumbuh di area kemaluan, alias area antara garis pinggul dan vulva.

Pada awalnya, ini cukup lembut dan jarang, tetapi saat anak melewati masa pubertas, itu akan tumbuh lebih lama dan menjadi keriting dan agak kasar.

Sebagai tanda perubahan fisik pada masa pubertas perempuan, dalam dua atau tiga tahun, rambut ini akan menutupi seluruh area kemaluan dan bahkan mungkin tumbuh di paha atas dan menuju pusar.

Moms mungkin juga memperhatikan rambut tumbuh di bawah lengan, di kaki, di sekitar puting, dan bahkan sedikit di bibir atas anak (ya, bahkan terjadi pada anak perempuan juga, tergantung pada gen anak).

Anak biasa akan mencukur atau melakukan waxing jika merasa risih dengannya.

6. Keringat dan Bau Badan

bau badan anak perempuan

Foto: Orami Photo Stock

Apakah Moms mencium seperti ada bau berbeda pada anak? Ini mungkin adalah bau badan anak.

Salah satu tahap umum perubahan fisik pada masa pubertas perempuan adalah ketika kelenjar keringat membesar dan juga lebih aktif, alhasil pukulan ganda yang menyebabkan anak berkeringat lebih banyak secara keseluruhan.

Gabungan keringat dan bakteri yang berada di bawah lengan dan di area kemaluan anak inilah yang akhirnya menciptakan bau badan tidak sedap.

Namun, kabar baiknya, Moms bisa membantu anak dengan menggunakan sabun dan air, lalu antiperspiran untuk mengurangi keringat (atau deodoran untuk menutupi bau tidak sedap).

7. Perubahan Kulit dan Rambut

Mungkin bagian terburuk dari pubertas adalah timbulnya jerawat di wajah. Berkat semua hormon baru yang memantul ke seluruh tubuh anak, kulit anak perempuan Moms juga akan menghasilkan lebih banyak minyak, terutama di bagian wajahnya.

Sebagai perubahan fisik pada masa pubertas perempuan, minyak tersebut dapat bercampur dengan bakteri dan sel kulit mati, sehingga menyumbat pori-pori kulit anak dan menyebabkan timbulnya jerawat.

Hal yang sama berlaku untuk kulit kepala juga , yang juga bisa menghasilkan lebih banyak minyak dan membuat rambut buah hati kita lebih berminyak dari biasanya.

Tetapkan rutinitas perawatan kulit yang baik, seperti mencuci dengan pembersih yang lembut, melakukan eksfoliasi secara teratur, melembapkan kulit setiap malam, dan menggunakan perawatan anti jerawat jika anak berjerawat.

Cari bahan-bahan seperti asam salisilat dan benzoil peroksida, keduanya merupakan senyawa yang bagus untuk melawan jerawat,dan sarankan anak untuk mencuci rambut secara teratur atau ganti dengan sampo kering untuk menangani semua minyak berlebih di akar rambut.

Baca Juga: 5 Masker Wajah Alami untuk Kulit Berjerawat

8. Pertumbuhan Genital

masa pubertas anak

Foto: Orami Photo Stock

Seiring dengan rambut kemaluan, seluruh area vagina anak juga akan membesar selama masa pubertas. Vulva, alias bagian-bagian yang berada di luar, dikelilingi oleh dua pasang "bibir".

Ini menjadi perubahan fisik pada masa pubertas perempuan yang selanjutnya.

Bibir yang lebih besar memiliki rambut, sedangkan bibir bagian dalam yang lebih kecil tidak. (tidak disarankan untuk mencoba menghilangkan rambut apa pun di sekitar sini, karena berpotensi melukai diri sendiri dan mengundang infeksi secara harfiah tidak ada yang menginginkan ini.)

Selama perubahan fisik pada masa pubertas perempuan, ukuran ini bertambah dan mungkin tidak merata, namun semuanya adalah normal. Hal-hal terjadi di dalam tubuh anak juga, seperti vagina tumbuh lebih panjang, sementara rahim juga membesar.

Baca Juga: Inilah 5 Manfaat Rambut Kemaluan pada Tubuh

Memiliki rambut kemaluan dan keluarnya cairan berarti zona V anak akan berbau lebih kuat dari sebelumnya, karena keringat dan bakteri dapat dengan cepat menumpuk di area yang hangat dan lembap.

Beritahu anak, ini berarti rutinitas kebersihan yang baik sangat penting. Mandi setiap hari dan kenakan pakaian bersih serta pakaian dalam katun yang 'adem' sehingga anak akan selalu wangi segar dan merasa nyaman.

Dan begitu anak memulai menstruasi, sarankan untuk sering-sering mengganti pelindung sanitasi, dan gunakan tisu basah untuk menjaga kebersihan diri sebagai langkah mengamati perubahan fisik pada masa pubertas perempuan.

Vagina membersihkan diri sendiri sehingga tidak perlu membasuh di dalamnya (dikenal sebagai 'douching'). Faktanya, ini dapat menyebabkan kondisi seperti sariawan atau vaginosis bakteri, jadi hindari melakukan hal ini.

Ajarkan anak untuk menjaga diri tetap bersih dan nyaman, seka zona-V setelah setiap kunjungan ke toilet, idealnya dengan lap intim, lalu gunakan tisu toilet yang lembut untuk menepuk-nepuk area hingga kering.

9. Noda Baru

Noda aneh di celana dalam anak? Tenang Moms, itu hanya keputihan. Debit adalah cairan bening atau keruh yang diproduksi tubuh kita untuk melembapkan dan membersihkan vagina kita.

Biasanya tanda ini akan muncul tepat setelah perubahan fisik pada masa pubertas perempuan dimulai. Moms mungkin akan melihat noda kuning atau putih di dalam pakaian dalam anak perempuan Moms.

Hal ini sangat normal ya. Namun, keputihan bisa menjadi putih, menggumpal, atau menyerupai keju cottage atau mungkin mengeluarkan bau yang berbeda atau menyebabkan rasa gatal.

Dalam kasus ini, anak mungkin mengalami infeksi jamur. Jika Moms menyadarinya, buatlah janji dengan dokter anak untuk membahas penanganannya lebih lanjut.

Baca Juga: 5 Jenis Keputihan dan Penyebabnya, Jangan Dianggap Sepele, Moms Wajib Tahu!

10. Periode Menstruasi

shutterstock 638594236

Foto: Orami Photo Stock

Berikutnya setelah payudara membesar, perubahan fisik pada masa pubertas perempuan lain yang akan berubah adalah ketika mereka mulai menstruasi pertama. Biasanya menstruasi akan terjadi pada usia 12 atau 13 tahun namun bisa saja lebih cepat atau lebih lama.

Pada masa awal menstruasi, mereka mungkin saja untuk mengalaminya tidak teratur atau selama 3 sampai 6 bulan sekali, jadi tidak akan teratur mengalami menstruasi setiap bulan, sehingga jangan khawatir Moms, hal ini wajar dan normal saja.

Sebenarnya, dalam satu atau dua tahun pertama menstruasi, mungkin sangat tidak terduga dan tidak teratur. Setelah itu, siklus mensturasi anak perempuan Moms akan menjadi lebih teratur dan Moms akan lebih mampu melacak siklus menstruasinya.

Baca Juga: Ini 4 Siklus Menstruasi yang Belum Banyak Diketahui Wanita

Dengan begitu, kita akan tahu kapan siklus menstruasi akan terjadi dan bisa mengajarkan anak cara mengetahuinya. Jadi saat mulai menstruasi, anak bisa menyimpan beberapa tampon atau pembalut di tas untuk berjaga-jaga.

Setiap orang berkembang secara berbeda dan dengan kecepatannya masing-masing, jadi jangan khawatir atau ketakutan. Dan meskipun anak mungkin mengalami beberapa perubahan fisik ini, perubahan tersebut tidak akan terjadi dalam urutan tertentu atau terlihat sama untuk semua orang.

Pada beberapa anak perempuan, darah menstruasi yang keluar akan berwarna merah darah yang cerah untuk menstruasi pertama, sedangkan pada anak lain mungkin hanya memiliki bercak dengan cairan berwarna merah-coklat, namun kedua hal ini sebenarnya normal-normal saja ya Moms. Sebagai catatan, siklus normal dari haid bisa sesingkat 21 hari atau selama 35 hari.

Kram perut atau nyeri selama menstruasi juga sering terjadi sebagai perubahan fisik pada masa pubertas perempuan. Bagi sebagian besar orang, ibuprofen atau naproxen yang digunakan sesuai kebutuhan adalah obat terbaik untuk membantu meredakan nyeri akibat kram menstruasi.

Jika kram menstruasi parah atau menyebabkan anak tidak bisa masuk sekolah, bicarakan dengan dokter anak tentang hal ini.

11. Peningkatan Tinggi Badan

Kebanyakan anak perempuan mengalami percepatan pertumbuhan pada usia yang lebih muda daripada anak laki-laki.

Tingkat pertumbuhan tinggi badan tercepat biasanya terjadi pada anak perempuan bersamaan dengan payudaranya yang mulai berkembang dan sekitar 6 bulan sebelum mereka mendapatkan menstruasi.

Begitu seorang gadis mengalami menstruasi pertama, pertumbuhan tinggi badannya sudah mulai melambat. Kebanyakan gadis tumbuh 1-2 inci lagi setelah menstruasi, tetapi peningkatan tinggi badan di luar itu jarang terjadi.

Bersamaan dengan anak Moms yang tumbuh lebih tinggi, maka normal juga untuk mengalami penambahan berat badan. Ini menjadi perubahan fisik pada masa pubertas perempuan yang akan terjadi.

Baca Juga: Tinggi Badan Anak Dipengaruhi secara Genetik, Benar atau Salah?

Meningkatnya jumlah estrogen dalam tubuh juga menyebabkan timbunan lemak di pinggul dan payudara anak, dan persentase keseluruhan lemak tubuh meningkat pada anak perempuan saat mereka melewati masa pubertas.

Namun, kenaikan berat badan yang melebihi perkiraan selama pubertas harus mendapatkan perhatian khusus.

Dokter anak akan mencari apakah kenaikan berat badan anak melewati garis persentil pada grafik pertumbuhannya atau apakah indeks massa tubuhnya (BMI) lebih besar dari persentil ke-85.

Moms bisa mulai meminta saran dari dokter anak tentang bagaimana memasukkan kebiasaan sehat ke dalam rutinitas sehari-hari keluarga kita.

12. Pinggul yang Lebih Lebar

pubertas pada anak perempuan

Foto: Orami Photo Stock

Perubahan fisik pada masa pubertas perempuan selanjutnya, pinggul anak perempuan Moms akan semakin lebar dan pinggangnya mungkin akan semakin kecil seiring dengan perjalanan pubertasnya.

Kadang-kadang, anak perempuan mulai mengalami pubertas sangat awal atau sangat terlambat.

Hubungi dokter anak jika Moms mulai melihat perubahan pubertas sebelum anak perempuan Moms berusia 8 tahun. Begitu juga, hubungi dokter anak jika tidak ada perubahan pubertas pada putri Moms saat menginjak usia 13 tahun.

Kemungkinan Komplikasi

tanda pubertas pada anak perempuan

Foto: raisingchildren.net.au

Beberapa orang mungkin mengalami perubahan fisik pada masa pubertas perempuan lebih lambat atau lebih awal dari umumnya. Ini terkadang bisa menjadi tanda kondisi medis yang mendasarinya, jadi Moms harus membawa anak segera menemui dokter.

Jika anak mengalami pubertas cepat, dokter mungkin menyebut ini sebagai pubertas dini. Pada wanita, pubertas dini adalah munculnya tanda dan gejala pubertas sebelum usia 8 tahun, seperti:

Baca Juga: 5 Cara Mengatasi Puting Payudara Nyeri Saat Menyusui

Pubertas dini mungkin disebabkan oleh kondisi medis yang mendasarinya. Beberapa penyebab pubertas dini antara lain:

  • Masalah dengan sistem saraf pusat
  • Sindrom genetik
  • Riwayat keluarga dari kondisi tersebut
  • Tumor atau pertumbuhan yang mempengaruhi ovarium, otak, kelenjar pituitari, atau kelenjar adrenal
  • Pelepasan dini hormon pubertas tanpa penyebab yang diketahui
  • Pubertas yang tertunda berarti tidak ada tanda-tanda fisik pubertas pada wanita pada usia 13 tahun atau pada pria pada usia 14 tahun.

Gejala pubertas yang tertunda pada wanita meliputi:

  • Lebih dari 4 tahun antara tanda-tanda pertama pertumbuhan payudara dan menstruasi pertama
  • Tidak ada perkembangan payudara pada usia 13 tahun
  • Tidak ada menstruasi pada usia 14 hingga 16 tahun

Jika anak mengalami tanda-tanda pubertas yang tertunda, Moms mungkin ingin menemui dokter anak. Penyebab pubertas tertunda bisa meliputi:

  • Riwayat keluarga dengan pubertas tertunda juga
  • Kelainan kromosom atau genetik
  • Penyakit kronis
  • Tumor yang mempengaruhi kelenjar pituitari atau hipotalamus, bagian otak yang mempengaruhi hormon

Makanya jika ada hal yang dirasa tidak tepat pada perubahan fisik pada masa pubertas perempuan, langsung ajak anak konsultasi ke dokter ya Moms.

Pentingnya Berdiskusi dengan Anak

Tapi sebagai orang tua, tentu Moms juga harus menemaninya di masa pertumbuhannya ini. Untuk membantu anak, Moms bisa tawarkan putri Moms kesempatan untuk membicarakan pubertas dan perubahan yang menyertainya.

Baca Juga: Tak Cuma Laki-laki, Perempuan Juga Mengalami Puber Kedua, Lho. Ini Tanda-tandanya

Berbicara secara terbuka tentang pubertas perempuan dapat membantu mencegah rasa malu dan stigma, dan dapat mendorong putri Moms untuk lebih bersedia berbicara dengan kita tentang apa yang dia alami.

Namun, beberapa anak tidak ingin membicarakan perubahan fisik pada masa pubertas perempuan atau hal semacam ini dengan orangtua mereka, dan itu juga tidak masalah.

Pastikan anak perempuan Moms tahu bahwa kita selalu ada jika dia memiliki pertanyaan dan bahwa dia memiliki akses ke sumber informasi tepercaya. Ini termasuk buku dan pendidikan kesehatan yang sesuai di sekolah.

Jika Moms memiliki kekhawatiran khusus tentang perkembangan atau pertumbuhan anak melalui masa pubertas, dokter anak akan dengan senang hati menanganinya bersama. Namun, jika Moms ingin berdiskusi dengan buah hati mengenai pubertas perempuan, ada beberapa hal yang bisa Moms lakukan, dilansir dari KidsHealth.

  • Orangtua harus bersiap untuk membicarakan berbagai perubahan pada sang buah hati pada masa pubertasnya. Mulailah dari menstruasi.
  • Mulailah pembicaraan dari perubahan fisik yang telah putri Moms alami. Seperti pertumbuhan payudara dan tumbuhnya rambut di area organ vital.
  • Ajak anak diskusi mengenai pubertas perempuan di satu waktu. Hal ini akan membuat suasana lebih nyaman dibandingkan Moms mengajaknya berbicara soal pubertas berkali-kali namun informasinya kurang lengkap.
  • Ketika anak bertanya, Moms bisa langsung menjawabnya menggunakan penjelasan dan bahasa ilmiah. Terutama ketika menyebutkan organ intim dan reproduksi sang buah hati.
  • Jika perlu, Moms bisa mengajak anak untuk menonton film dokumenter mengenai pubertas perempuan, lho!
  • Namun, bagaimana jika Moms tidak bisa menjelaskan atau menjawab pertanyaan anak dengan baik? Moms tidak perlu khawatir karena Moms bisa mengajak anak mengunjungi obgyn bersama-sama untuk bertanya mengenai apa yang sang buah hati bikin penasaran soal organ reproduksi dan juga masalah pubertas perempuan.

Baca Juga: Mengenal Sexually Transmitted Diseases (STD), Ini Gejala dan Pencegahannya!

Berdiskusi mengenai pubertas kepada sang buah hati sangat penting bagi pertumbuhan anak. Anak perlu mengetahu tentang segala perubahan dan kesehatan organ intim selama masa pubertas, sehingga mereka tidak akan mengalami kesulitan pada saat dewasa nanti.

Diskusi ini juga berguna agar buah hati Moms paham betul bagaimana menjaga kesehatan organ reproduksi dengan baik. Jadi, sudah siap menemani Si Kecil menghadapi masa pubertasnya, Moms?

  • https://kidshealth.org/en/parents/understanding-puberty.html
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait