15 Februari 2024

Pakaian Adat Suku Sasak, Jadi Daya Tarik Wisatawan!

Pakaian adat suku sasak menjadi salah satu daya tarik wisatawan

Masyarakat pulau Lombok didominasi oleh suku sasak.

Tak heran, kalau budaya di tempat ini juga sangat dipengaruhi oleh suku ini. Salah satunya adalah pakaian adat suku sasak.

Pakaian adat suku sasak dibagi menjadi dua, untuk Wanita dan Pria. Sebutannya juga berbeda, pakaian adat suku sasak wanita Lambung dan Pria Pegon.

Baca juga: 10 Fakta tentang Pakaian Adat Bali yang Unik dan Sarat akan Makna

Pakaian Adat Suku Sasak di Lombok

Biasanya pakaian adat suku sasak digunakan untuk acara adat seperti Mendakin atau Nyongkol.

Selain itu, masyarakat suku sasak juga suka menggunakan pakaian adat ini untuk menyambut kedatangan tamu ke daerahnya.

Moms yang ingin mengenal lebih dalam mengenai pakaian adat suku sasak Lombok, simak terus artikelnya, ya.

1. Pakaian Adat Suku Sasak Wanita

pakaian adat suku sasak wanita
Foto: pakaian adat suku sasak wanita (Orami Photo Stock)

Pakaian adat suku Sasak untuk wanita disebut Lambung.

Terdiri dari dress hitam tanpa lengan dengan kerah berbentuk huruf “V” dan sedikit hiasan pada kaos gigir.

Pakaian ini menggunakan kain pelung. Ditambah selendang menjuntai di bahu kanan bermotif ragi yang merupakan jenis khas kain songket sasak, dipadukan dengan ikat pinggang anteng yang dililitkan dan ujungnya berumbai dibuang di pinggang kiri.

Bawahannya memakai kain panjang sampai lutut atau mata kaki dengan pinggiran kain bordir bermotif kotak-kotak atau segitiga.

Pakaian adat Lambung digunakan gadis-gadis Sasak khusus untuk menyambut tamu dan pembawa buah-buahan dalam upacara mendaki atau nyongkol.

Baca juga: 10+ Jenis Pakaian Adat Aceh, Penuh dengan Filosofis

Biasanya para wanita sasak akan menggunakan berbagai aksesoris untuk memperindah penampilannya saat mengenakan lambung.

Sepasang gelang perak ditambahkan untuk aksesori wanita Lombok. Sowang (anting) berbentuk bulat terbuat dari daun lontar.

Kemudian Rambut diikat rapi dan sebagai aksen terselip bunga mawar dan krisan, atau bisa juga disanggul dengan model plotet punjung.

Penggunaan endit atau pending yaitu berupa rantai perak yang berfungsi sebagai ikat pinggang, onggar-onggar atau hiasan bunga emas yang diselipkan di bagian konde, anting atau anting, serta suku atau ketip yang terbuat dari uang logam emas dan perak yang dibentuk dari bros. dan kalung.

Baca juga: 10 Pakaian Adat Jawa Tengah, Anggun dan Berkelas

2. Pakaian Adat Suku Sasak Pria

Pakaian Adat Suku Sasak Pria (instagram.com/jokowi)
Foto: Pakaian Adat Suku Sasak Pria (instagram.com/jokowi)

Pakaian adat suku sasak disebut Pegon yang mendapat pengaruh dari busana eropa.

Berbeda dengan pakaian Sasak lainnya yang terbuat dari kain songket, pegon menggunakan kain biasa berwarna gelap, kemungkinan pegon merupakan hasil akulturasi dengan tradisi Jawa.

Pegon digunakan khusus untuk upacara adat dan bangsawan suku Sasak.

Bagi masyarakat biasa, pria Sasak memakai baju lengan panjang yang terbuat dari kain pelung berwarna terang.

Untuk bawahannya, pria Sasak menggunakan wiron atau imut. Wiron berbahan batik Jawa dengan motif jaket nangka atau kain pelung hitam.

Cara menggunakannya sama seperti kain di Jawa atau Sunda yang menjuntai sampai mata kaki.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb