Kesehatan

KESEHATAN
11 September 2020

Penularan Hepatitis B lewat Mana Saja? Simak Penjelasannya!

Penyebaran hepatitis B ternyata tidak melalui makanan lho Moms
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Adeline Wahyu
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Penyakit yang sering terdengar menginfeksi banyak orang salah satunya adalah hepatitis B. Jenis penyakit ini merupakan penyakit hati menular yang disebabkan oleh infeksi virus hepatitis B.

Hepatitis B adalah infeksi hati yang berpotensi mengancam jiwa yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Ini adalah masalah kesehatan global yang utama. Ini dapat menyebabkan infeksi kronis dan menempatkan orang pada risiko tinggi kematian akibat sirosis dan kanker hati.

Vaksin yang aman dan efektif yang menawarkan perlindungan 98-100 persen terhadap hepatitis B tersedia. Mencegah infeksi hepatitis B mencegah perkembangan komplikasi termasuk perkembangan penyakit kronis dan kanker hati.

Hepatitis B dapat bersifat "akut" atau "kronis." Hepatitis akut berkisar pada tingkat keparahan dari ringan hingga berat yang terjadi dalam 6 bulan pertama dari paparan virus hepatitis B. Beberapa orang bisa pulih dari infeksi akut ini.

World Health Organization (WHO), prevalensi hepatitis B tertinggi di WHO Wilayah Pasifik Barat dan Wilayah Afrika WHO, di mana masing-masing 6,2 persen dan 6,1 persen dari populasi orang dewasa terinfeksi.

Di Wilayah Mediterania Timur WHO, Wilayah Asia Tenggara WHO dan Wilayah Eropa WHO, diperkirakan masing-masing 3,3 persen, 2,0 persen dan 1,6 persen dari populasi umum terinfeksi. Dan di Wilayah WHO Amerika, 0,7 persen dari populasi terinfeksi.

Baca Juga: Bayi Baru Lahir Bisa Mengidap Hepatitis?

Ketika terinfeksi penyakit ini, seseorang akan kebal, yang berarti dia tidak bisa terinfeksi Hepatitis B lagi dan tidak dapat menyebarkan virus ke orang lain.

Lalu lewat manakah penularan hepatitis B? Berikut ulasan lengkap mengenai penularan hepatitis B yang perlu Moms ketahui.

Penularan Hepatitis B

hepatitis B

Foto: Orami Photo Stock

Mengutip dari Centers for Disease Control and Prevention, virus hepatitis B biasanya menyebar ketika darah, air mani, atau cairan tubuh lain dari seseorang yang terinfeksi virus hepatitis B memasuki tubuh seseorang yang tidak terinfeksi.

Virus ini sangat menular dan ditularkan dengan mudah melalui kulit yang terluka atau selaput lendir (hidung, mulut, mata dan jaringan lunak lainnya). Penularan hepatitis B dapat terjadi melalui:

  • Kontak seksual dengan orang yang terinfeksi hepatitis B.
  • Kontak langsung dengan darah yang terinfeksi atau terkontaminasi, bahkan dalam jumlah kecil sekalipun.
  • Berbagi barang pribadi, seperti sikat gigi, pisau cukur, jarum suntik, atau monitor glukosa yang memiliki jumlah darah mikroskopis pada mereka.
  • Kontak langsung dengan luka terbuka pada orang yang terinfeksi hepatitis B.
  • Seorang ibu yang terinfeksi, lalu menularkan kepada bayinya saat lahir.

Baca Juga: Apa Beda Hepatitis A, B, dan C?

Hepatitis B tidak menyebar melalui bersin, batuk, berpelukan, atau saat menyusui. Meskipun virus dapat ditemukan dalam air liur, tidak diyakini dapat tersebar melalui ciuman atau berbagi peralatan.

Menurut World Health Organization (WHO), di daerah endemik tinggi, penularan hepatitis B paling sering menyebar dari ibu ke anak saat lahir (transmisi perinatal), atau melalui transmisi horizontal (paparan darah yang terinfeksi), terutama dari anak yang terinfeksi ke anak yang tidak terinfeksi selama 5 tahun pertama kehidupan.

Perkembangan infeksi kronis sangat umum terjadi pada bayi yang terinfeksi dari ibunya atau sebelum usia 5 tahun.

Henularan hepatitis B juga menyebar melalui luka akibat jarum suntik, tato, tindik dan paparan darah dan cairan tubuh yang terinfeksi, seperti air liur dan, cairan menstruasi, vagina, dan cairan mani.

Penularan hepatitis B secara seksual dapat terjadi, terutama pada laki-laki yang tidak divaksinasi yang berhubungan seks dengan laki-laki dan orang heteroseksual dengan banyak pasangan seks atau kontak dengan pekerja seks.

Infeksi pada masa dewasa menyebabkan hepatitis kronis pada kurang dari 5 persen kasus, sedangkan infeksi pada masa bayi dan anak usia dini menyebabkan hepatitis kronis pada sekitar 95 persen kasus.

Penularan hepatitis B juga dapat terjadi melalui penggunaan kembali jarum suntik baik di tempat perawatan kesehatan atau di antara orang-orang yang menyuntikkan narkoba.

Selain itu, penularan hepatiti B dapat terjadi selama prosedur medis, bedah dan gigi, melalui tato, atau melalui penggunaan pisau cukur dan benda serupa yang terkontaminasi darah yang terinfeksi.

Virus hepatitis B dapat bertahan hidup di luar tubuh setidaknya selama 7 hari. Dalam jangka waktu ini, virus masih bisa menyebabkan infeksi jika masuk ke tubuh seseorang yang tidak dilindungi vaksin.

Masa inkubasi virus hepatitis B rata-rata 75 hari, tetapi dapat bervariasi dari 30 hingga 180 hari. Virus dapat terdeteksi dalam 30 sampai 60 hari setelah infeksi dan dapat bertahan dan berkembang menjadi hepatitis B kronis.

Faktor Risiko Penularan Hepatitis B

penyebaran hepatitis b

Foto: Orami Photo Stock

Virus hepatitis B dapat menginfeksi bayi, anak-anak, remaja dan orang dewasa. Ini bukan penyakit genetik, ini adalah penyakit menular yang ditularkan melalui darah.

Meskipun setiap orang mungkin berisiko terkena infeksi hepatitis B selama hidup mereka, ada kelompok orang yang berisiko lebih tinggi karena tempat mereka dilahirkan, pekerjaan, atau pilihan hidup mereka.

Berikut ini adalah panduan untuk skrining kelompok risiko tinggi untuk penularan hepatitis B, tetapi daftar tersebut jelas tidak mewakili semua faktor risiko potensial seperti dikutip dari Hepatitis B Foundation.

  • Penyedia perawatan kesehatan dan petugas tanggap darurat
  • Individu yang aktif secara seksual (lebih dari 1 pasangan dalam enam bulan terakhir)
  • Pria yang berhubungan seks dengan pria
  • Orang yang didiagnosis dengan penyakit menular seksual
  • Pengguna obat-obatan terlarang (menyuntik, menghirup, mendengus, mengeluarkan pil)
  • Pasangan seksual atau mereka yang tinggal dalam kontak rumah tangga yang dekat dengan orang yang terinfeksi
  • Orang yang lahir di negara di mana hepatitis B umum terjadi (Asia, Afrika, Amerika Selatan, Kepulauan Pasifik, Eropa Timur, dan Timur Tengah)
  • Individu yang lahir dari orang tua yang beremigrasi dari negara di mana hepatitis B umum terjadi
  • Anak-anak yang diadopsi dari negara di mana hepatitis B umum
  • Keluarga angkat anak-anak dari negara di mana hepatitis B umum
  • Siapapun yang didiagnosis dengan kanker sebelum memulai pengobatan antikanker
  • Pasien dialisis ginjal dan mereka yang mengalami gagal ginjal (ginjal) awal
  • Narapidana dan staf lembaga pemasyarakatan
  • Penghuni dan staf fasilitas untuk penyandang cacat perkembangan
  • Semua ibu hamil

Penularan Hepatitis B melalui Makanan, Bisakah?

hepatitis B

Foto: Orami Photo Stock

Penularan hepatitis B tidak terjadi lewat memakan makanan yang disiapkan oleh seseorang yang terinfeksi. Penularan hepatitis B melalui air mata, keringat, urin, tinja, atau tetesan lainnya juga tidak terjadi.

Virus ini adalah organisme yang kuat dan dapat bertahan hidup di permukaan lingkungan selama tujuh hari dalam darah atau cairan tubuh yang terlihat atau tidak terlihat.

Baca Juga: 6 Cara Mudah Mengetahui Tubuh Kekurangan Cairan

Misalnya seperti dalam partikel mikroskopis darah kering yang terdapat pada barang-barang rumah tangga.

Seseorang yang terinfeksi hepatitis B dapat menularkan infeksi kepada orang lain yang belum pernah menyelesaikan seri vaksinasi hepatitis B atau mengembangkan kekebalan dari infeksi HBV akut.

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait