Scroll untuk melanjutkan membaca

PARENTING
12 September 2022

Hal-Hal yang Bisa Jadi Penyebab Gunung Meletus, Perlu Tahu Moms!

Berkaitan dengan daya apung magma
Hal-Hal yang Bisa Jadi Penyebab Gunung Meletus, Perlu Tahu Moms!

Pernahkah Moms bertanya-tanya, apa penyebab gunung meletus?

Gunung berapi pada dasarnya adalah lubang, di mana magma dan gas terlarut yang dikandungnya dikeluarkan.

Ada beberapa faktor yang dapat memicu letusan gunung berapi.

Di antaranya daya apung magma, tekanan dari gas-gas terlarut dalam magma, dan injeksi sejumlah magma baru ke dalam dapur magma.

Baca juga: Disebut Bintang Jatuh, Apa yang Dimaksud Meteor? Ini Faktanya!

Penyebab Gunung Meletus

proses terjadinya gunung meletus

Foto: proses terjadinya gunung meletus

Foto Gunung Meletus (Orami Photo Stock)

Mantel bumi di dalam kerak bumi diklasifikasikan ke dalam bagian yang berbeda tergantung pada seismologi individu.

Di antaranya mantel atas, yang berkisar antara 8-35 km sampai 410 km, zona transisi berkisar dari 400 hingga 660 km.

Juga ada mantel bawah yang terletak di kedalaman 660-2891 km.

Kondisi berubah secara dramatis dari kerak ke lokasi mantel. Tekanan naik secara drastis dan suhu naik hingga 1000 derajat Celsius.

Batuan kental dan cair ini dikumpulkan ke dalam ruang besar di dalam kerak bumi.

Menurut USGS Science for a Changing World, magma lebih ringan dari batuan di sekitarnya.

Ini membuat magma bisa mengapung ke permukaan dan mencari celah dan kelemahan di mantel.

Magma akhirnya meledak dari titik puncak gunung berapi setelah mencapai permukaan.

Ketika berada di bawah permukaan, batuan magma yang meleleh meletus sebagai abu ketika muncul.

Batuan, lava, dan abu terbentuk di sepanjang lubang vulkanik pada setiap letusan.

Sifat letusan terutama tergantung pada viskositas magma.

Lava bergerak jauh dan menghasilkan gunung berapi perisai yang luas ketika mengalir dengan mudah.

Ketika terlalu tebal, itu membuat bentuk gunung berapi kerucut.

Jika lava sangat tebal, ia dapat menumpuk di gunung berapi dan meledak, yang dikenal sebagai kubah lava.

Lantas, apa yang jadi penyebab gunung meletus?

Seperti diketahui, mantel bumi memiliki suhu yang sangat panas. Suhunya berkisar antara 1000 hingga 3000 derajat Celcius.

Batuan yang ada di dalamnya meleleh karena tekanan dan suhu tinggi. Zat yang dilelehkan itu ringan.

Karena ringan, lava tipis ini naik ke kerak. Ditambah kerapatan magma antara daerah pembentukannya dan keraknya lebih kecil.

Dibading batuan lain yang tertutup, magma pun naik ke permukaan dan meledak.

Magma terdiri dari komponen andesit dan riolitik, bersama dengan air, sulfur dioksida, dan karbon dioksida dalam bentuk terlarut.

Dengan membentuk gelembung, kelebihan air dipecah dengan magma.

Ketika magma mendekat ke permukaan, level air berkurang dan gas atau magma naik di saluran.

Ketika volume gelembung yang terbentuk mencapai 75%, magma pecah menjadi piroklast dan inilah yang jadi penyebab gunung meletus.

Letusan gunung berapi juga dapat disebabkan oleh faktor-faktor yang tidak berhubungan dengan lempeng tektonik bumi.

Penurunan suhu misalnya, dapat menyebabkan magma tua mengkristal dan tenggelam ke dasar dapur magma.

Ini memaksa magma baru keluar masuk ruangan dalam letusan gunung berapi.

Penyebab gunung meletus lainnya yang tidak terkait dengan lempeng tektonik adalah penurunan tekanan eksternal pada dapur magma.

Peristiwa alam juga bisa berperan, seperti angin topan yang menurunkan kepadatan batuan, mencairkan gletser di atas tutup ruang.

Ini mengubah komposisi batuan cair, dan mengurangi kemampuan ruang magma untuk menahan tekanan internal.

Proses ini pada akhirnya dapat menyebabkan erupsi atau letusan gunung.

Baca juga: Mengenal Alat Pernapasan pada Tumbuhan dan Jenis-Jenis Respirasi yang Terjadi

Jenis-Jenis Gunung Berapi

Mendaki Gunung Sepikul Sukoharjo.jpg

Foto: Mendaki Gunung Sepikul Sukoharjo.jpg

Foto Gunung (Orami Photo Stock)

Jika tadi sudah dijelaskan mengenai penyebab gunung meletus, mari bahas mengenai jenis-jenis gunung berapi yang ada di bumi.

Secara umum, ada tiga jenis gunung berapi yang berbeda dan masing-masing menghasilkan dan melepaskan jenis lava yang berbeda, yaitu:

1. Gunung Berapi Perisai

Gunung berapi jenis ini memiliki penampilan seperti kubah datar.

Gunung ini melepaskan lava dengan cara yang lembut yang umumnya lambat dan mudah bagi manusia dan hewan untuk berlari.

Lava yang dihasilkan gunung ini disebut lava basaltik, yang merupakan jenis yang paling umum ditemukan di bumi.

Gunung berapi jenis ini cenderung sering meletus tetapi letusannya relatif lembut.

Contoh dari gunung api perisai adalah Gunung Berapi Kilauea di Hawaii.

Gunung ini cenderung meletus lebih sering dan dalam skala yang lebih kecil daripada gunung berapi lainnya.

3. Stratovolcano

Gunung berapi jenis ini memiliki bentuk kerucut klasik seperti gunung berapi pada umumnya.

Gunung berapi ini menghasilkan letusan dahsyat yang besar yang sering menyebabkan longsoran lumpur.

Saat meletus, gunung juga menghasilkan awan gas panas dan materi vulkanik yang bergerak cepat yang disebut aliran piroklastik.

Stratovolacno menghasilkan magma andesit, yaitu batuan cair yang terbentuk pada batas lempeng.

Batuan ini biasanya mendingin dan mengeras sebelum menyebar terlalu jauh, tetapi suhunya dapat mencapai 400 derajat Celsius.

Krakatau, Vesuvius dan Gunung Agung adalah contoh dari jenis gunung berapi jenis ini.

3. Gunung Api Kaldera

Gunung api jenis ini memiliki kenampakan berbentuk cekungan melingkar dan mengeluarkan lava yang tebal.

Suhu lavanya bisa berkisar antara 650 hingga 800 derajat Celsius.

Penyebab gunung meletus jenis ini adalah peningkatan tekanan, kerak di atas ruang runtuh ke dalam.

Ini menciptakan tekanan di permukaan dan kadang-kadang disebut sebagai kawah, tetapi sebenarnya ini adalah jenis lubang pembuangan.

Baca juga: Mengenal Satuan Baku dan Tidak Baku beserta Contoh Soalnya

Ini adalah jenis gunung berapi yang umum ada, dengan letusan besar yang mempengaruhi setidaknya 1.000 km3, seperti Yellowstone di Amerika.

Contoh gunung berapi kaldera lainnya termasuk Mont Elgon di Ugnada/Kenya, Gunung Fogo di Tanjung Verde, dan Gunung Meru di Tanzania.

Itulah pembahasan mengenai penyebab gunung meletus dan jenis-jenis gunung berapi yang perlu diketahui. Semoga bermanfaat!

  • https://www.usgs.gov/faqs/how-do-volcanoes-erupt?qt-news_science_products=0#qt-news_science_products
  • https://byjus.com/physics/volcano-eruption/
  • https://www.thesun.co.uk/tech/6246894/volcano-formation-erruptions-different-types/
  • https://www.scientificamerican.com/article/what-causes-a-volcano-to-erupt-and-how-do-scientists-predict-eruptions/
  • https://geography-revision.co.uk/gcse/causes-of-volcanic-eruptions/#Causes_of_Volcanic_Eruptions