25 Agustus 2022

Penting, Ini Perawatan Sindrom Stevens Johnson yang Paling Tepat

Perawatan ini untuk mencegah terjadinya komplikasi, ya!

Sindrom Stevens Johnson adalah reaksi kulit yang jarang, namun dapat berakibat serius. Perawatan sindrom Stevens Johnson diperlukan dengan beberapa hal.

Sindrom Stevens Johnson yang parah kadang-kadang disebut nekrolisis epidermal toksik. 

Di lebih dari 80 persen kasus, Sindrom Stevens Johnsons disebabkan reaksi merugikan yang tidak terduga terhadap pengobatan.

Meskipun Sindrom Stevens Johnson menjadi hal yang jarang terjadi, kondisi tersebut juga mengancam jiwa dan harus segera diobati.

Ini ulasan yang perlu dipahami!

Perawatan Sindrom Stevens Johnson

steven-johnson-syndrome
Foto: steven-johnson-syndrome

Foto Ilustrasi Sindrom Stevens Johnson (Orami Photo Stock)

Sindrom Stevens Johnson (SJS) adalah kondisi langka dan sangat serius yang menyebabkan kulit kendur dan terlepas.

Moms dan Dads akan dirawat karena SJS di rumah sakit oleh tim dokter dan perawat khusus.

Beberapa orang dirawat di pusat luka bakar atau unit perawatan intensif.

Berikut ini rekomendasi perawatan sindrom Stevens Johnson, berdasarkan Mayo Clinic:

1. Ganti Cairan dan Nutrisi

Tubuh perlu tetap terhidrasi, dan kulit membutuhkan protein untuk membangun kembali.

Moms dan Dads mungkin akan mendapatkan cairan dari infus pada awalnya.

Kemudian, diberikan makan melalui tabung yang masuk ke perut melalui hidung.

Baca Juga: Mengenal Sindrom Asperger, Sindrom yang Memiliki Kemampuan Intelektual Tinggi

2. Perawatan Luka

Perawatan sindrom Stevens Johnson juga bisa dilakukan dengan pengobatan di rumah sakit.

Staf rumah sakit akan menjaga kebersihan kulit.

Mereka akan dengan lembut menghilangkan kulit mati dan menutupi bagian yang telanjang dengan pembalut khusus.

3. Perawatan Mata

Tim rumah sakit akan membersihkan mata dan menggunakan obat tetes dan krim khusus agar tidak mengering.

Moms dan Dads bisa berada di rumah sakit dari 2 hingga 4 minggu.

Pasien membutuhkan waktu untuk pulih dari SJS, dan kebanyakan orang melakukannya.

4. Obat-obatan

Obat-obatan
Foto: Obat-obatan

Foto Minum Obat-obatan (Orami Photo Stock)

Obat-obatan yang digunakan dalam pengobatan sindrom Stevens Johnson, meliputi:

  • Obat pereda nyeri untuk mengurangi ketidaknyamanan.
  • Obat untuk mengurangi peradangan mata dan selaput lendir (steroid topikal).
  • Antibiotik untuk mengendalikan infeksi, bila diperlukan.
  • Obat oral atau injeksi (sistemik) lainnya, seperti kortikosteroid dan globulin imun intravena. Studi menunjukkan bahwa obat siklosporin (Neoral, Sandimmune) dan etanercept (Enbrel) membantu dalam mengobati penyakit ini.

Jika penyebab yang mendasari sindrom Stevens Johnson dapat dihilangkan dan reaksi kulit berhenti, kulit yang baru mungkin mulai tumbuh dalam beberapa hari.

Pada kasus yang parah, pemulihan penuh mungkin memakan waktu beberapa bulan.

Baca Juga: Mengenal Sindrom Tourette pada Anak

5. Gaya Hidup dan Pengobatan Rumah

Jika Moms atau Dads memiliki sindrom Stevens Johnson, pastikan melakukan beberapa hal berikut ini:

  • Ketahui apa yang menyebabkan reaksi. Jika kondisi disebabkan oleh obat, pelajari namanya dan nama orang lain yang menyukainya. Hindari penyebab tersebut.
  • Beri tahu tenaga kesehatan bahwa memiliki riwayat sindrom Stevens Johnson. Jika reaksi disebabkan oleh obat, beri tahu mereka yang mana.
  • Kenakan gelang atau kalung informasi medis. Hal ini mempermudah untuk miliki informasi tentang kondisi dan penyebabnya tertulis di gelang atau kalung informasi medis. Usahakan untuk selalu memakainya.

Baca Juga: 7+ Masalah Kulit Bayi Baru Lahir yang Umum Terjadi

Namun, kasus yang parah bisa berakibat fatal, terutama selama 3 bulan setelah dimulai.

Komplikasi yang paling umum cenderung sepsis, reaksi peradangan di seluruh tubuh, kesulitan bernapas karena cairan menumpuk di paru-paru, atau banyak organ yang berhenti bekerja.

Peluang lebih baik jika kita masih muda dan sehat, tetapi masih berisiko lebih besar hingga satu tahun.

Terkadang SJS memiliki efek yang akan muncul bertahun-tahun setelah sembuh, termasuk:

  • Bekas luka di mana kulit terkelupas
  • Mata kering yang sakit dalam cahaya terang
  • Kesulitan melihat
  • Infeksi pada gusi atau mulut
  • Masalah paru-paru atau bronkitis, yang menyebabkan batuk parah dan kesulitan bernapas

Satu-satunya metode untuk mencegah sindrom Stevens Johnson adalah meminimalkan risiko jika memungkinkan.

Komplikasi Sindrom Stevens Johnson

bayi meninggal di rumah sakit rujukan COVID-19-1.jpg
Foto: bayi meninggal di rumah sakit rujukan COVID-19-1.jpg (newsweek.com)

Foto Ilustrasi Perawatan di Rumah Sakit (Orami Photo Stock)

Perawatan di atas di perlukan lantaran adanya komplikasi sindrom Stevens Johnson meliputi:

1. Dehidrasi

Area kulit yang terluka dapat kekurangan cairan.

Luka di mulut dan tenggorokan bisa membuat asupan cairan menjadi sulit sehingga mengakibatkan dehidrasi.

2. Infeksi Darah (Sepsis)

Sepsis terjadi ketika bakteri dari infeksi memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh tubuh.

Sepsis adalah kondisi yang berkembang pesat dan mengancam jiwa yang dapat menyebabkan syok dan kegagalan organ.

Baca Juga: Mengenal Penyakit Lupus yang Terkenal dengan Sebutan Penyakit 1000 Wajah

3. Masalah mata

Menurut Medscape, ruam yang disebabkan oleh sindrom Stevens Johnson dapat menyebabkan peradangan mata, mata kering dan sensitivitas cahaya.

Pada kasus yang parah, hal ini dapat menyebabkan gangguan penglihatan dan fatalnya dapat menyebabkan kebutaan.

4. Keterlibatan Paru-paru

Kondisi ini menyebabkan situasi darurat di mana paru-paru tidak bisa mendapatkan cukup oksigen ke dalam darah (gagal pernapasan akut).

Baca Juga: Mengenal 3 Jenis Buta Warna dan Penyebabnya

5. Kerusakan Kulit

Ketika kulit tumbuh kembali setelah sindrom Stevens Johnson, mungkin ada benjolan dan pewarnaan yang tidak biasa (dispigmentasi).

Atau mungkin juga memiliki bekas luka.

Masalah kulit yang berkepanjangan dapat menyebabkan rambut rontok, serta kuku jari tangan dan kaki mungkin tidak tumbuh sebaik sebelumnya.

Jika sebelumnya Moms atau Dads pernah menderita sindrom Stevens Johnson, hindari pemicu dan obat-obatan sebelumnya yang terkait dengan sindrom tersebut.

Hal ini juga relevan bagi yang memiliki riwayat keluarga dengan sindrom Stevens Johnson.

Sebelum memulai pengobatan yang dapat memicu sindrom Stevens Johnson, dokter mungkin meninjau gen yang meningkatkan risiko sindrom Stevens Johnson.

Pada kesimpulannya, perawatan sindrom Stevens Johnson harus disesuaikan dengan tingkat keparahan gejala dan selalu konsultasi ke dokter, ya!

  • https://www.sparrow.org/departments-conditions/conditions/stevens-johnson-syndrome
  • https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/stevens-johnson-syndrome
  • https://www.healthline.com/health/stevens-johnson-syndrome#prevention
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK459323/
  • https://emedicine.medscape.com/article/1197450-treatment
  • https://www.gosh.nhs.uk/conditions-and-treatments/conditions-we-treat/stevens-johnson-syndrome/
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/stevens-johnson-syndrome/diagnosis-treatment/drc-20355942#

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb