Rupa-rupa

25 Agustus 2021

Mengenal Perbedaan Headset dan Earphone, serta Berbagai Perangkat Audio Lainnya

Ternyata ada beberapa perbedaan mendasar di antara beberapa perangkat audio ini.
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Karla Farhana

Ada banyak sekali perangkat untuk mendengarkan audio, mulai dari headphone, headset, earphone, dan earbuds. Namun, apa perbedaan antara semua jenis perangkat audio ini? Perbedaan headset dan earphone atau perangkat audio jenis lainnya sebenarnya sangat sedikit, dan fungsi utamanya tetap sama, yakni untuk mendengarkan audio.

Secara umum, begini perbedaan headset dan earphone serta berbagai perangkat lainnya:

  • Headphone adalah istilah yang digunakan untuk perangkat yang menampilkan dua driver yang dihubungkan oleh ikat kepala dan dikenakan di atas kepala. Ini juga digunakan sebagai istilah umum yang mencakup semua istilah lainnya.
  • Headset pada dasarnya adalah headphone dengan mikrofon.
  • Earbuds adalah perangkat kecil yang pas dan langsung digunakan ke saluran telinga.
  • Sementara itu, definisi earphone bisa apa saja dan segalanya tergantung pada siapa Moms bertanya.

Jadi, jika Moms membutuhkan perangkat keras baru untuk membawa pengalaman mendengarkan musik, kini kemungkinan besar Moms sudah memiliki ide tentang apa yang sebenarnya paling Moms butuhkan.

Meskipun sebenarnya ada hal-hal yang membedakan semua perangkat audio ini, akan tetapi tidak ada paradigma yang disepakati secara universal. Sehingga penyebutan katalog perangkat audio ini tidak harus dipatuhi setiap orang.

Baca Juga: Bisa Merusak Pendengaran, Ketahui Batasan Aman Pakai Headphone Saat WFH

Lebih Dalam Mengenai Perbedaan Headset dan Earphone Serta Headphone dan Earbuds

Begini perbedaan headset dan earphone serta headphone dan earbuds yang wajib Moms pahami:

Headset

Headset

Foto: pintaria.com

Secara umum, untuk keperluan situs web yang berbasis audio seperti untuk video conference, Moms bisa menggunakan headset. Perangkat audio ini pada dasarnya adalah seperangkat headphone yang dilengkapi dengan mikrofon. Selain itu, mikrofon headset dapat berupa mikrofon boom, dimana mikrofon dipasang pada boom yang dapat digerakkan sesuka hati dan diposisikan sesuai keinginan, atau mungkin fitur mikrofon in-line. Mikrofon jenis ini terpasang pada kabel yang menghubungkan headset ke komputer atau perangkat lain.

Headset sangat ideal untuk berbagai penggunaan. Mereka adalah pilihan sempurna untuk komunikasi voice over IP dengan layanan seperti Skype, serta antarmuka dengan sistem telepon. Headset juga sempurna untuk bermain game online dengan komunikasi suara.

Headphone

headphone

Foto: kompas.com

Headphone sebenarnya adalah pendahulu dari berbagai perangkat keras audio. Dalam bentuknya yang paling sederhana, sepasang headphone adalah dua speaker sederhana yang terpasang pada sebuah band yang kemudian digunakan melintasi bagian atas kepala pengguna. Ini berarti speaker diposisikan langsung di atas telinga.

Headphone akan memberikan pengalaman mendengarkan yang sangat pribadi dan mendalam di mana sumber suara mengirimkan muatan soniknya yang brilian langsung ke telinga. Pengalaman mendengarkan headphone agak unik dibandingkan dengan speaker tradisional, yang menggetarkan sebagian besar udara di dalam ruangan untuk menciptakan kembali suara.

Sebaliknya, headphone hanya memindahkan sedikit udara di sekitar telinga pendengar. Ini membantu menciptakan panggung suara yang lebih terbatas dan personal. Headphone biasanya juga menawarkan peredam bising yang lebih baik. Mereka bertindak sebagai semacam insulasi pendengaran, menjaga kebisingan yang dihasilkan oleh headphone di dalam penutup telepon sambil memblokir suara mengganggu dari luar.

Baca Juga: Rentan Jadi Sarang Kuman, Begini Menggunakan Headphones Secara Higienis

Earphone

earphone

Foto: unsplash.com

Earphone adalah penerus dari headphone. Jika headphone memiliki desain yang besar, maka earphone secara efektif merupakan speaker in-ear. Dimasukkan ke dalam saluran telinga, earphone akan menyediakan koneksi yang lebih langsung ke sumber suara. Mereka memindahkan udara lebih sedikit daripada headphone. Ini karena mereka hanya perlu menggetarkan sedikit udara di dalam saluran pendengaran.

Earphone juga memiliki bentuk yang sangat praktis dan ini membuat mereka menjadi pilihan ideal bagi orang-orang yang sedang bepergian. Oleh karena itu, mereka adalah pilihan khas untuk atlet, pelari, dan mereka yang sedang berolahraga sambil mendengarkan.

Namun, beberapa orang merasa tidak nyaman memakainya karena mereka duduk di dalam saluran telinga. Namun, bagi mereka yang menyukainya, kontur yang lebih kecil dan ergonomis bisa semakin membuat mereka nyaman menggunakan perangkat ini.

Earbuds

earbuds

Foto: nytimes.com

Perangkat audio terakhir adalah earbuds. Setelah memahami perbedaan headset dan earphone, maka Moms juga perlu tahu teknologi terbaru earbuds. Ini adalah perangkat kecil yang langsung masuk ke saluran telinga sama seperti earphone. Mereka adalah perangkat yang paling kecil sehingga mereka ringan dan menawarkan portabilitas yang tak tertandingi. Mereka juga sangat nyaman untuk digunakan saat bergerak. Itulah sebabnya mereka sangat disukai oleh para atlet.

Earbud biasanya dilengkapi dengan beberapa ujung silikon. Menemukan tip yang pas adalah hal yang terpenting jika Moms berencana berolahraga saat menggunakannya. Beberapa orang juga mengaku bahwa dengan earbuds, mereka dapat memakainya selama berhari-hari tanpa gangguan yang berarti.

Baca Juga: 3 Tips Aman Menggunakan Headphone untuk Anak

Tetap Jaga Kesehatan Telinga Meski Sering Gunakan Perangkat Audio

Tetap Jaga Kesehatan Teling Meski Sering Gunakan Perangkat Audio

Foto: Orami Photo Stock

Setelah memahami perbedaan perbedaan headset dan earphone serta earbuds dan headphone, Moms perlu mengetahui bahwa penggunaan perangkat audio ini juga bisa memicu gangguan pendengaran. Meski ada banyak kemungkinan penyebab gangguan pendengaran, namun kebisingan menempati urutan teratas.

Saat tingkat volume melebihi 85 desibel (dB), sel rambut di telinga bagian dalam dapat mengalami kerusakan. Waktu pemaparan aman untuk suara sekeras ini adalah delapan jam. Untuk setiap peningkatan suara tiga desibel di atas level tersebut, maka waktu mendengarkan yang aman akan berkurang setengahnya.

Moms juga harus paham bahwa efek kumulatif dari paparan kebisingan dari waktu ke waktu berdampak pada pendengaran. Moms mungkin mengalami gangguan pendengaran saat terkena pekerjaan berisiko tinggi, seperti konstruksi dan manufaktur, dan saat Moms berpartisipasi dalam aktivitas bising seperti konser, acara olahraga, dan mengendarai sepeda motor.

Salah satu potensi risiko terbesar melibatkan sesuatu yang banyak dari kita lakukan setiap hari adalah mendengarkan musik melalui headphone. Ini juga tercatat sebagai salah satu penyebab utama gangguan pendengaran pada orang dewasa muda.

Oleh karena itu, mengadopsi kebiasaan mendengarkan yang aman akan membantu mencegah gangguan pendengaran. Berikut caranya:

1. Turunkan Volume

Cara paling efektif untuk melindungi pendengaran saat mendengarkan musik adalah dengan mengecilkan volume. Tampaknya cukup mendasar, bukan? Para ahli merekomendasikan pengaturan tingkat volume tidak lebih dari 60% dari maksimum. Jika musik yang berasal dari headphone cukup keras untuk didengar orang lain, itu bisa merusak pendengaran.

2. Kenakan Headphone Peredam Bising

Headphone sering digunakan untuk meredam kebisingan latar belakang, sehingga membantu Moms berkonsentrasi pada tugas-tugas penting yang ada. Masalahnya, semakin keras kebisingan lingkungan, semakin tinggi Moms akan menaikkan volume. Headphone peredam bising menggunakan teknologi yang disebut pengurangan kebisingan aktif sehingga ia membatasi kebisingan luar dengan menghasilkan sinyal suara yang membatalkan suara latar belakang. Dengan begini, Moms hanya perlu mendengarkan musik pada tingkat volume yang lebih rendah.

Baca Juga: Berbagai Jenis Alat Musik Petik yang Bisa Moms Coba Ajarkan pada Si Kecil

3. Pilih Headphone daripada Earbud

Sebelumnya Moms sudah dijelaskan mengenai perbedaan headset dan earphone serta earbuds dan headphone. Kini Moms paham bahwa earbuds menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir. Ini juga berkat adanya smartphone. Perangkat silikon atau plastik kecil ini ditempatkan langsung di telinga sebagai lawan dari headphone, yang dikenakan di atas telinga. Namun Moms perlu paham bahwa semakin dekat sumber suara dengan gendang telinga Anda, semakin besar kemungkinan Moms mengalami kerusakan pendengaran.

4. Ikuti Aturan 60/60

Beristirahat dari musik secara berkala untuk mengistirahatkan telinga akan membantu mencegah kerusakan pendengaran jangka panjang. Para ahli merekomendasikan "aturan 60/60", yakni mendengarkan musik pada 60% dari volume maksimum perangkat selama 60 menit setiap kalinya dan kemudian istirahat.

https://sfaudiology.com/headphone-safety-tips-for-preserving-your-hearing/

https://mynewmicrophone.com/what-are-the-differences-between-headphones-and-earphones/

https://www.earbudszone.com/headphones-vs-headsets-vs-earphones-vs-earbuds/

https://www.audiolinks.com/blog/headphones-headsets/

https://www.ligo.co.uk/blog/difference-headsets-headphones-earphones/

Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait